About the Reckless Girl who kept Challenging a Reborn man episode 2

Part 2

“Hey! Sieg, apa itu benar kamu membantu orang untuk belajar?”

Suatu hari, seorang gadis dari kelasku bertanya dengan momentum yang bagus.

Dibelakangnya beberapa gadis bergegas menuju mejaku, mendekatkan wajah mereka saat mereka bertanya hal seperti itu.

“Hmm? well…jika Kamu bertanya kepadaku, Aku tidak punya alasan untuk menolaknya, tapi…dari mana kamu mendengar tentang hal itu..?

“Kamu tahu, rumor sudah menyebar tentang bagaimana Sieg seorang murid peringkat 1, sedang mengajari Anja setelah pulang sekolah setiap hari…dan rumor mengatakan kamu mungkin juga akan mengajari kita juga!”

“Ada..rumor seperti itu…?”

Dikelilingi oleh gadis-gadis, dengan ragu-ragu aku melirik ke arah Anja, tapi…ah,

nampaknya Anja dalam mode murid rajinnya. Seolah-olah mengatakan ini tidak ada hubungannya dengan dia, dia dengan cepat mempersiapkan untuk kelas selanjutnya.

Ketika tidak terlibat kompetisi denganku, pada dasarnya dia orang yang acuh tak acuh.

“Oy, oy, oy! Dasar brengsek populer! Kamu berniat mengajari para gadis dan tidak mengajari kita!?”

“Persetan membiarkan kamu dikelilingi oleh para gadis sendirian! Bantu ajari kita juga!”

“Urp!”

Para anak laki laki dalam kelas mencekikku dengan tangan mereka mengelilingi leherku,

Sebagian karena cemburu, sebagian untuk para gadis, dengan hanya sedikit yang

memang berniat untuk belajar.

“A…aku mengerti…”

“Yay! Kita belajar bersama Sieg”

“Horee! Nilaiku bergantung pada tes berikutnya! Terima kasih banyak Sieg!”

Saat leherku sudah terlepas dari cekikan dan sekeliling semakin gaduh, yang

k bisa hanyalah memberi tawa yang lesu.

hanya bagaimana ini bisa berakhir seperti ini?

Tapi anehnya, itu tidak terasa buruk sama sekali.

Akhirnya, pelajaran berakhir.

Keningku berkerut melihat jumlah murid yang lebih banyak dari apa yang kuperkirakan, apa yang lebih mengganggu adalah aku harus mangajari mereka sambil berjalan mengelilingi melihat setiap orang belajar.

Aku mengajari mereka sama seperti saat aku mengajari Anja,

mengatakan kepada semuanya bagaimana aku belajar dan berkeliling mengitari meja semua orang untuk memberi mereka bantuan yang diperlukan.

Ngomong-ngomong, Anja tida berpatisipasi dalam sesi belajar bersama ini. Dia tidak menyukai suasana seperti ini dimana semua orang membuat kehebohan bersama.

“Sieg, tentang masalah ini, kau tahu…. ketika aku melihat jawabannya, perhitungan,

dan, prosesnya, aku bisa mengerti itu. Tapi aku tidak mengerti kenapa aku harus

menghitungnya seperti itu. Bila terus seperti itu, kemudian jika masalah yang sama

muncul lagi saat ujian nanti, yang kubisa hanya mengingatnya saja.

seperti, kau tahu… ini susah dijelaskan…kau..mengerti maksudku kan..?”

“Yeah, aku mengerti, Marco. Hanya dengan melihat jawabannya, sering kali kau

tidak mengerti dimana akar masalahnya dan arah pemikirannya. jadi apa yang penting adalah…”

“Barusan kamu bilang Dasarnya, kan? Jadi? Dimana dasar dari masalah ini?”

“Mari kita lihat…di buku teks…sebelah sini. saat kamu mendidihkannya ke bawah,

masalah ini hanyalah penggunaan sesaat.”

“Hmm…”

Melihat semua orang belajar seperti ini, aku menyadari bahwa standar sekolah ini memang tinggi, dan semuanya mempunyai kepala yang pintar.

Mereka dengan mudah menerima pengajaranku, cepat mengerti dan menerapkannya.

Beberapa kali mereka bertanya kepadaku yang mana itu membuatku terkejut.

Maksudku, pola pikir yang mana tidak pernah aku mengerti saat Sekolah Menengah di kehidupanku sebelumnya dapat dimengerti oleh anak anak di hadapanku ini.

Anak-anak ini sudah mulai berpikir jauh apa yang baru aku sadari saat SMA dan Perguruan Tinggi dulu.

Sekilas aku melihat perbedaan antara jenius dan orang biasa.

Dan hal itu adalah sesuatu yang kurasakan dengan baik saat mengajari Anja.

Mungkin pada saat itu.

Aku mulai melihat jalan apa yang harus kutempuh dalam kehidupan ini.

“Meskipun begitu, kau sangat pandai dalam mengajar, Sieg!”

Seorang gadis dari kelasku mengatakan hal itu..

Aku tidak bisa memberikan tawa malu-malu.

Aku pikir ini adalah sesuatu yang berdasarkan pada pengalamanku yang disebut reinkarnasi.

Bukannya aku hanya bisa belajar lebih baik daripada orang normal, aku cukup yakin itu karena, setelah benar-benar belajar  untuk ujian perguruan tinggi, aku menjalani kelas  di sekolah dasar dan menengah untuk kedua kalinya.

Seperti kebanyakan orang biasa lainnya, aku belajar untuk mengikuti ujian masuk perguruan tinggi seperti hidupku bergantung pada hal itu.

Dengan melakukan hal itu, hal-hal yang mulai aku lihat dalam hal belajar mulai berubah. Efisiensi belajar, titik belajar, cara untuk belajar, ketrampilan untuk belajar … hal-hal semacam itu terus diolah, diolah, dan diolah sampai dengan percobaan keduaku dalam ujian, dan setelah semua pembelajaran itu, aku mengambil kelas dasar baru.

Dalam menjalani kelas sekolah dasar untuk kedua kalinya setelah melalui pengalaman seperti itu, caraku melihat pelajaran benar-benar berubah dari kehidupan pertamaku.

Aku berkeliling untuk melihat maksud dari guru kelas, sesuatu yang tidak dapat aku pahami dalam kehidupan pertamaku, dan aku berkeliling untuk melihat apa pokok pelajarannya.

Ada kalanya aku mengira cara mengajar guru ini lebih baik daripada kehidupan pertamaku, dan saat aku merasa sebaliknya adalah benar.

Melihat itu dalam pengulangan, untuk saat-saat yang aku pikir pelajarannya telah selesai dengan baik, dan saat-saat yang aku pikir seharusnya mereka lebih menekankan hal itu, mungkin ini dianggap kurang ajar, aku telah melahirkan penilaianku sendiri untuk guru kelas.

… Meski terlalu berani aku tidak bisa memberi tahu.

Dalam keseharian kehidupan sekolah menengahku, bila aku mengoceh tentang hal itu kepada siapapun, itu akan cukup membuat sejarah hitam untukku. Dari mata siapa pun, akan terlihat seperti aku adalah orang yang sombong.

Itulah mengapa aku memasukkannya ke dalam hatiku, tapi terlepas dari itu, aku mulai memegang pandangan pribadiku  saat mengajarkannya.

“Disini, disini! Sieg-san! Aku tidak mengerti ini semua! “

“Ya, ya, beri aku waktu sebentar, Lina …”

****

Aku pikir  aku merasa bahagia.

Aku senang bisa berguna bagi teman-temanku.

Itu adalah kegembiraan yang aku rasakan dari istilah ‘istimewa’ yang kurindukan.

Waktu dengan cepat berlalu, sesi belajar berakhir.

 Itu terjadi saat aku berjalan menyusuri jalan malam yang gelap dimana matahari sudah terbenam.

Selama sesi belajar hari itu, aku merasakan kepuasan, dadaku dipenuhi dengan kepuasan karena telah berguna bagi teman-temanku; Aku berjalan menuju rumahku dengan langkah ringan hanya untuk menemukan orang itu di hadapanku

Orang yang berdiri secara impresif tepat di tengah jalan pulang.

Mulut melengkung menjadi cemberut tajam, kakinya dilebarkan selebar bahu, lengannya melintang saat dia mengintimidasiku.

Matanya yang besar terus menatapku, jadi tidak diragukan lagi aku adalah sasarannya.

Uuuwaaah, pikirku

Tidak peduli bagaimana Kamu melihatnya, dia sedang marah.

Anja benar-benar menghalangi jalanku.

“… Hmph!”

“Um … Anja …? Anja-san …? Kenapa kamu jadi marah? “

Tanpa sadar aku bersikap sopan.

“Aku tidak terlalu marah atau apapun! Ini bukan berarti kamu melakukan hal yang buruk! “

“Uwah …”

Apa yang harus kulakukan … tentang ini …

Aku tidak tahu apa yang harus kulakukan, dan aku tidak bisa benar-benar mengatakan kemarahan macam apa yang dia hadapi.

… Tidak, aku bisa mengatakan penyebabnya ada dalam diriku yang bergaul dan belajar dengan semua orang, tapi aku tidak tahu bagaimana dia menafsirkannya di kepalanya itu.

… Jika aku memberikannya permen, akankah dia mendapatkan kembali ketenangannya?

“… Anja … apa kamu mau … beberapa permen …?”

“Hmph!”

Dengan tangannya yang gesit, dia menyambar seluruh permen yang ada ditanganku, tapi suasana hatinya tidak membaik.

Tampaknya negosiasi gagal.

“Um … apakah kamu ingin berpartisipasi dalam sesi belajar nanti …?”

“Oh, jangan pedulikan aku! Aku sama sekali tidak suka belajar dengan banyak orang! “

“Seperti yang kupikirkan…”

(Tl note: desu yo ne~)

Yah, aku sudah tahu itu. Aku menyerah dalam berharap ada harapan.

Aku tidak percaya gadis yang terus cemberut dan berdiri dengan sangat menakutkan di depanku ini diberi julukan ‘Goddess of Ice’ di sekolah.

Gadis ini, dia biasanya bersikap dingin. Serius, percayalah. Dia benar-benar berbeda saat berada di depanku.

“…… Itu hanya membuatku kesal.”

“…… Memang hal apa yang membuatmu kesal?”

“… Aku tidak tahu.”

Anja tidak menghilangkan sikapnya saat dia mengatakannya.

“Aaah! Baiklah, terserah Sekarang bantu aku belajar juga! Kita akan belajar! Disini dan sekarang!”

“Eh !? Sekarang!? Sudah malam, dan sekolahnya tidak buka, kau tahu !? “

“Kalau begitu kita harus melakukannya di kamarku, kan? Kita akan mengadakan sesi belajar sepanjang malam, hanya kita berdua saja! “

Sesi belajar malam …?

Jantungku berdegup kencang.

(Tl note: sesi belajar malam hhmmm you know what I mean :v)

“Hari ini, kita akan terus belajar sampai Kamu mengatakan bahwa Kamu tidak dapat melanjutkan lagi! Tidak! Bahkan jika Kamu tidak bisa meneruskan, aku akan memaksamu! Persiapkan dirimu!”

“Hei … tunggu sebentar …”

Tanganku yang ragu-ragu ditarik oleh Anja dan dengan paksa menuju ke rumahnya.

Jantungku terus berdetak cepat, dag dig dug, tubuhku memanas. Aliran darah mengalir di dalam tubuhku dengan kecepatan yang luar biasa.

Sesi belajar malam, kamar Anja, kami berdua, sampai aku tidak bisa terus lagi … meski aku tidak bisa terus …

Kata-kata yang aneh terus berputar-putar di kepalaku saat aku dipimpin oleh tangannya Anja, aku sedikit linglung saat menyusuri jalan malam.

 

Izinkan aku mengatakan satu hal secara jelas.

… Tidak ada yang terjadi.

… Kami hanya belajar.

Maksudku, ya. Itu sudah jelas. Kami masih 13 tahun.

Menjijikkan. Seperti darah merahku sendiri, aku merasa jijik terhadap diriku sendiri.

Anja tertidur sambil belajar sampai dia tidak bisa terus, jadi aku membawanya ke tempat tidurnya, dengan rapi menutupi penutupnya, dan meminta ayah Anja menemaniku untuk pulang.

Maksudku, ya.

Aku membenci diriku sendiri. Dengan segala kebencian dan rasa malu yang kurasakan, jika ada lubang, aku akan melemparkan diriku ke dalamnya.

Aku ingin memukul diriku sendiri sampai mati karena membiarkan hati ini berdegup kencang.

Bahkan jika tubuhku kembali muda, untuk berpikir bahwa aku bernafsu untuk seorang gadis berusia 13 tahun …

Pedofil? Apakah aku seorang pedofil?

Ketika aku berusia 28 tahun, ditambah 13, kamu mengatakan hatiku  menjadi panas pada anak berusia 13 tahun, dan akhirnya aku berpegang pada harapan sebagai pria?

Omong kosong, omong kosong, omong kosong.

Mustahil. Tidakmungkin. Tidak mungkin hal itu terjadi.

Sebuah dosa besar dalam kehidupanku, sebuah kejahatan berat. Ini adalah dosa yang layak dihukum mati.

Setelah kembali ke rumah, aku membanting kepala ke meja kamarku beberapa kali.

Sampai ibuku melihat kelakuanku dan menghentikannya, aku terus menyakiti diriku berkali-kali.

Aaaaaah …………………… ..

Salaahhhh …………… aku berrrsaallllaaahhhhh …………………………………… ..

“Selamat pa … tunggu, Sieg, apa yang terjadi !? Dahimu, warnanya merah! Dan itu adalah beberapa kantung gila di bawah matamu! “

Saat dia datang ke sekolah keesokan paginya, itu adalah kata-kata pertama yang keluar dari mulut Anja.

Dahiku membengkak sedemikian besar sehingga bisa meledak, dan kantung lelah telah tertanam kuat di bawah mataku.

Aku tidak bisa tidur. Aku akan berhenti begitu saja.

Bahkan meringankan diri terasa seperti dosa, dan aku mengingatkan diriku lebih banyak lagi. Aku telah menghabiskan malam yang kelam. Aku penuh dengan rasa bersalah.

“…… Tidak apa – apa.”

“Hmm … kalau begitu aku akan meninggalkannya saat itu, tapi … malam ini, kita mengadakan sesi belajar lagi di kamarku, kamu dengar! Itu janji! “

“La … lagi …?”

Aku melihatnya pergi saat dia kembali ke tempat duduknya, hanya menyisakan kata-kata itu, dan kemudian aku segera tersungkur di atas mejaku.

Pada tes berikutnya, aku tidak bisa mencapai nilai 100.

* * * * *

Kemudian beberapa bulan berlalu, dan kami mendaftar di SMA.

Tentu saja kami mendaftar di sekolah persiapan yang terkenal.

Terlebih lagi, aku bisa memasuki sekolah persiapan yang terakreditasi secara nasional dengan beasiswa.

Tidak ada biaya. Itu adalah hal yang paling dapat aku lakukan untuk orang tuaku. Aku tidak bisa tidak memikirkan kembali gajiku di kehidupan sebelumnya.

Dalam artian tertentu, seseorang dengan anugerah ‘reinkarnasi’ seperti diriku yang mengambil hak istimewa beasiswa merupakan hal yang  masuk akal, tapi Anja yang telah memenangkan posisi itu dengan kekuatannya sendiri sungguh menakjubkan.

Sebagai teman masa kecil, aku bangga padanya.

Benar. Kami sudah berteman sejak kecil.

Bersaing sebagai saingan selama hampir 10 tahun, berusaha dalam belajar kami secara berdampingan, dan menjalani hidup bersama.

Bagiku, termasuk kehidupan sebelumnya, sudah 10 dari 43 tahun. Tapi untuk dia, itu 10 dari 15.

Benar. Sudah sepuluh tahun.

… Sudah sepuluh tahun.

‘SMA adalah pertempuran sesungguhnya! Aku akan menyusulmu dalam waktu singkat, dan mengalahkanmu dalam sebuah ujian! Sebaiknya kamu mempersiapkan diri!’

Tepat setelah upacara masuk, Anja memproklamirkannya dengan semangat.

Sikapnya berubah total saat dia menjadi siswa sekolah menengah atas, tapi bagiku, ketika Aku mendengar pengumuman yang tidak berubah sedikit pun dari saat kami pertama kali bertemu, aku tidak dapat menahan tawa.

Wajahnya terengah-engah sedikit, ‘Sekarang adalah waktu terakhir kamu bisa merasa di atas!’ Katanya dan membalik hidungnya dengan ‘hmph’.

Namun seorang gadis seperti itu entah bagaimana berhasil mendapatkan julukan ‘Ice Queen’ setelah menghabiskan sekitar tiga bulan di sekolah … Aku benar-benar tidak mengerti apa yang  dilihat orang lain padanya.

Sekitar sembilan bulan sejak pendaftaran, kejadian itu terjadi.

Itu adalah jenis kejadian yang tidak diduga orang sama sekali. Tapi meski begitu, antara Anja dan aku, ini adalah kejadian terhebat yang bisa terjadi.

Terutama bagi diriku, ini adalah titik baliknya, aku pikir inilah saat perbedaan mulai terlihat.

“… Hah?”

Anja membuka matanya lebar-lebar saat dia melihat papan besar rangkuman tengah semester semester tiga yang dipasang tepat di luar pintu masuk.

Matanya berkedip lagi dan lagi terkejut saat dia menatap tajam ke arah orang-orang yang berhasil dalam ujian. Setelah menggosok matanya sekali, dia melihat ke atas lagi.

‘Peringkat 1 : Sieg 785 Poin

‘Peringkat 2 : Anja 785 Poin ‘

Itulah yang ditulis di papan pengumuman.

Sentuhan merah cepat menyebar di wajahnya, matanya mulai berkilauan.

“Sieg!”

Dia langsung berlari lurus ke arahku, membawa senyumnya yang cemerlang untuk melihat diriku.

Terlihat seolah-olah kegembiraannya menjadi uap yang mengalir keluar dari tubuhnya.

“Sieg!”

Mendekat, dia memanggilku lagi. Tidak ada artinya, aku pikir dia hanya dipenuhi dengan kegembiraan.

“Akhirnya aku berhasil menyusulmu! Ini pertama kalinya! Pertama! Yang pertama, kataku! Pertama kalinya aku sejajar denganmu!

Dengan senang hati, dia terus mengulang kata ‘pertama’ berkali-kali.

Di sekolah dasar, ada kalanya kita berbaris sejajar dengan masing-masing nilai 100. Tapi dia tidak puas dengan itu. Baginya, adanya dua nilai 100 merupakan tanda pengukuran yang tidak mungkin, yang berarti kegagalan alat ukur.

Ketika sampai pada hal itu, itu tidak lebih dari sekedar undian. Terlebih lagi, baginya, ini adalah hasil imbang yang tidak pernah dia sukai.

Jadi ini adalah pertama kalinya kami terikat dengan apa pun selain tanda penuh, dan dia tidak ragu untuk bersukacita atas gagasan tersebut.

“Kami sejajar! Bersebelahan! Yang tertinggal hanyalah aku yang menyalipmu! Untuk menang! Kami sejajar! Aku berbaris di sebelah Sieg! “

Bahagia, dia terlihat sangat bahagia. Cukup yang hanya menatapnya membuatku bahagia juga, matanya berkilauan dan terus berkilauan, bersinar seperti batu permata.

“Persiapkan dirimu!”

Dia berkata dan tertawa. Seolah-olah masa depannya dialasi dengan kotak perhiasan, dia menaruh harapan di dadanya saat dia tertawa.

… Tapi Anja.

Sudah 10 tahun.

10 tahun penuh …

10 tahun telah berlalu sejak kami mulai berkompetisi …

Dindingnya mulai berantakan, Anja …

* * * * *

Tidak butuh waktu lama untuk melampaui.

“Aku menang! … Aku menang! Aku menang! Aku menang! Aku menang! Aku menang!”

Peringkat 1 : Anja 786 Poin

Peringkat 2 : Sieg 781 Poin ‘

Jangka waktu semester dua tahun kedua, Aku kalah dari Anja untuk pertama kalinya dalam hidupku.

Ketika sampai pada ujian, itu adalah kekalahan pertamaku dalam kehidupan ini.

Saat Anja pertama kali melihat rangkingnya, dia merasa linglung.

Dia melihat sesuatu yang tidak bisa dia percayai, dia tidak tahu apa yang terjadi dan bagian dalam kepalanya berubah menjadi putih bersih. Dia tanpa sadar mengangkat kepalanya, membuka mulutnya, dan melebarkan matanya saat bagian dalam kepalanya melintasi hamparan ruang.

Mungkin setelah sekitar lima menit.

Kesadarannya akhirnya kembali ke tubuhnya, dia memproses informasi visual yang masuk, dan tirai terbuka untuk kesenangannya.

“Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil……!”

Dia melompat-lompat dengan wajah merah padam, menunjukkan kegembiraannya pada seluruh tubuhnya dengan cara yang benar-benar tidak memenuhi julukan ice queen yang dia terima.

“Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil! Aku berhasil……!”

Dan sekali lagi dia berlari  ke arahku, membawaku – yang seharusnya musuhnya- dengan tangan -, dan mengguncang tanganku  ke atas dan ke bawah. Sambil tersenyum lebar, dia menatapku tajam.

Tidak ada lagi yang bisa Aku lakukan selain memberikan tawa bermasalah.

Tidak ada jalan lain.

“Aku berhasil melampaui Sieg~~~~~~~~~~!”

Katanya, saat dia dengan panas berlari keluar dari gerbang sekolah.

“Ah! Tunggu sebentar! Anja! Kembali! Kembali kesini! Pelajaran belum berakhir! “

Melupakan kelas begitu saja, dorongan tersebut membuat Anja berlari keluar sekolah. Melupakan dirinya sendiri, dia berlari.

Tidak ada waktu bagiku untuk menghentikannya, panas yang menyenangkan selama 10 tahun merajalela membuatnya seperti tornado.

… Keesokan harinya, dia menerima banyak ceramah dari guru.

Sosoknya cukup dilihat untuk disaksikan.

Sementara penglihatan itu, sejak hari itu, Aku tahu keruntuhan di dalam diriku telah menjadi berbeda. Ini bukan kejutan dari kekalahan. Kekalahan pertamaku tidak terlalu menjengkelkan, atau mengganggu, tapi membuatku sedikit takut.

Sebuah tekad tertentu mulai tumbuh dalam diriku.

Waktu yang ditakdirkan sudah mulai mendekat. Aku merasakannya, dan Aku mulai merasa harus menyelesaikan keputusanku.

Lapisannya sudah terpisah.

Mereka mulai memisahkan diri dari sekolah menengah … tidak, aku yakin itu bahkan sebelum itu …

Aku tahu hari aku berpisah darinya tidak terlalu jauh.

* * * * *

Awalnya, waktunya dihabiskan dengan senang hati.

Dengan hari itu sebagai batas, Aku mengalami siklus kemenangan dan kerugian dengannya.

Mengambil alih nilai kami di tahun kedua SMA kami, Aku adalah pemenangnya.

Tapi ketika kita memasuki posisi ketiga, tingkat kemenangan Aku turun menjadi 50 … tidak, dia sedikit melebihiku. Karena dia menyimpan catatan yang rapi seperti itu, Aku bisa langsung tahu jika Aku bertanya kepadanya, tapi Aku terlalu malu untuk bertanya.

Dari sekitar waktu itu, dia belajar dengan cara yang menyenangkan.

Sampai saat itu, dia selalu belajar mati-matian dengan tatapan agak seram di wajahnya, bekerja tidak lebih dari untuk mengalahkanku dan mengibarkan bendera kemenangan, tapi dengan siklus pertandingan yang terus terjadi, nampaknya fakta bahwa kami tidak tahu siapa yang akan menang, membuat belajar menyenangkan baginya.

Setiap kali dia membuat penemuan baru, dia akan membocorkan senyum.

Ketika itu terjadi, anehnya, kemajuan akademisnya meningkat pada tingkat yang jelas lebih cepat daripada saat dia belajar seperti iblis.

“Apakah kamu bersenang-senang?”

Aku bertanya.

“Menurutmu?”

“Yeah … aku sudah cukup lama mengenalmu …”

“Sudah sepuluh tahun. Ah, berapa lama, sungguh berapa lama. Dan betapa repotnya itu.”

Benar. Ini adalah hubungan dimana salah satu dari kami terjebak bersama-sama.

Bahkan saat kami berkompetisi di bidang akademis seperti ini, entah mengapa, sesi belajar kami terus berlanjut. Apakah ada gunanya? Aku akan mengatakan dari waktu ke waktu, tapi meski begitu, dia akan bertanya kepadaku apa yang tidak dia ketahui, dan Aku akan melakukan hal yang sama.

‘Sieg, ajaranmu lebih mudah dimengerti daripada guru lainnya.’

Ketika dia mengatakan itu kepadaku, Aku tidak dapat lagi mengatakan bahwa Aku ingin menghentikan sesi belajar ini.

“Benar … itu benar-benar waktu yang sangat lama …”

Aku menatap langit-langit kamarnya saat aku merenungkan jalan yang dibutuhkan untuk mencapai titik ini.

Dari tingkat dasar, menengah, dan akhir-akhir ini, kehidupan SMA kita.

… Tidak, lebih jauh lagi. Jauh lebih jauh dari itu, aku menengok kembali kehidupanku yang dulu. Akhir-akhir ini, Aku sering memikirkan kehidupanku yang lalu.

“… Hei, apa maksudmu, ‘itu benar-benar lama…’ mengapa kamu menempatkan itu seperti sudah terjadi? Sieg, Aku dan Kamu sama-sama pergi ke perguruan tinggi yang sama, jadi kita akan tetap bersama untuk waktu yang akan datang. “

“… Ya itu benar. Kamu benar.”

Universitas pilihan pertama kami adalah universitas papan atas di negara ini.

Itu tidak bisa disebut apa-apa selain alami. Kami menghadiri sekolah persiapan bergengsi nasional, dan di dalamnya, kami berkompetisi di peringkat pertama dan kedua. Masuk akal bagi kami untuk mencapai pusat akademis tersulit dan terhebat di negara ini.

Untuk menambahkannya, ujian try-out memberi kami tingkat penerimaan tertinggi A. Sementara Aku tidak akan membiarkan penjagaanku menurun, seperti apa keadaannya, kami akan memasuki universitas yang sama.

Tapi hanya itu yang ada untuk itu.

Kami … tidak, celah antara dia dan aku terus melebar, dan mereka memasuki keadaan yang tanpa bisa diperbaiki lagit. Tidak, sejak awal, ini adalah bom waktu yang tidak dapat diperbaiki.

Kami akan kuliah di universitas yang sama.

Tapi momen kita untuk berpisah tidak terlalu jauh.

“Hei … Sieg, ada apa …?”

Saat Anja memanggilku, aku terkejut.

“Ah, maafkan aku Aku sedang melamun. Aku baik-baiksaja.”

“Pembohong…”

Dia melhatnya dalam waktu singkat.

“Hei … boleh Aku tanya …?”

“T-tentang apa …?”

“Apa yang kau sembunyikan … ..”

Aku tertegun. Untuk sesaat, hatiku tersentak, mengirim getaran ke tubuhku.

“Akhir-akhir ini, Kamu … Nampak seperti sedang berpikir keras tentang sesuatu … membawa sesuatu ke dirimu sendiri … khawatir …

Awalnya, Aku pikir itu hanya kekhawatiran. Kupikir mungkin Kamu khawatir tentang bagaimana Aku melampauimu dalam dalam hal akademis.

Tapi itu salah. Aku sudah cukup lama mengenalmu, jadi aku tahu. Ini benar-benar salah … “

“…”

“Jadi Aku pikir Kamu menyembunyikan sesuatu. Itu adalah sesuatu yang dilakukan semua orang, dan ini bukan urusanku untuk terlalu peduli. Jika Kamu ingin berkonsultasi dengan seseorang, Aku akan mendengarnya, tapi yang Kamu pegang  sedikit berbeda. Hal yang Kamu sembunyikan akhir-akhir ini adalah … sedikit berbeda … “

Ruangan itu sunyi. Tidak ada suara sedikit pun dari kata-katanya.

Aku bisa mendengar detak jantungku yang kuat dengan sangat baik.

“… Aku tidak pernah menyadarinya sampai saat ini. Kami sudah bersama begitu lama jadi akhirnya aku menyadari itu.

Bahwa kau menyembunyikan sesuatu … selama ini … lama … sejak pertama kali kita bertemu … lama … waktu yang lama … kau mengkhawatirkan … “

Aku bingung. Rahasia yang belum pernah kukatakan pada siapa pun terpampang di depan matanya.

Anja memegangi lututnya, menyembunyikan separuh wajahnya dan menatapku dengan mata memelas.

“Hei … apa itu sesuatu … yang tidak bisa kamu katakan padaku …?”

“……”

“……”

Keheningan lama pun terjadi. Satu-satunya suara yang bisa Aku dengar adalah suara Aku yang menelan ludahku sendiri.

“… Aku tidak bisa mengatakannya.”

Itulah satu-satunya kata yang bisa Aku katakan.

Wajahnya diwarnai dengan keputusasaan.

“Beberapa tahun lagi … aku ingin kau menunggu beberapa tahun …”

“… Eh?”

“Pada saat itu … Aku akan menceritakan semuanya ……”

Saat aku mengatakan itu, Anja mengangguk sedikit. Dengan wajah serius, dia mengangkat kepalanya dari atas ke bawah.

Aku membungkukkan tubuhku untuk melihat ke atas. Langit-langit kamarnya sudah menjadi pemandangan yang familier.

Beberapa tahun lagi. Hanya beberapa tahun dan semuanya akan terungkap.

Ini akan menjadi waktu dimana semua lapisan hancur, dan dia akan kecewa denganku.

Anja, apa kamu tau?

Aku sudah melakukan kecurangan.

Sejujurnya …

Dari sekolah menengah, Aku telah mempelajari pelajaran dari sekolah menengah atas, Aku telah belajar untuk ujian universitas.

Ketika Aku mulai melihat lapisannya, Aku menjadi takut dan belajar terus menerus dan terus maju sejauh mungkin.

Tapi meski begitu, Kamu berhasil mendekatiku.

Dan Kamu akan melampauiku.

Itulah tipe orang yang Aku ……

Kami berdua dengan selamat melewati ujian masuk universitas.

Tanpa bahaya, Aku mendapatkan tiket untuk masuk ke dalam dunia pembelajaran yang paling bergengsi di negara ini.

Ketika kami menilai ujian masuk kita sendiri sesudahnya, nilai Aku di atas posisi Anja.

Anja telah menaruh banyak semangat ke dalamnya, jadi dia sangat kesal.

Melihat itu, aku tertawa.

Ini adalah pertunjukan terakhirku tentang sikap keras kepalaku ini.


cerbung.net

About the Reckless Girl who kept Challenging a Reborn man

Score 8
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Japanese
'Seorang jenius saat 10 tahun, menjadi cerdas pada 15 tahun, dan seorang manusia normal ketika melewati 20 tahun.'Ada pepatah seperti itu di tempat aku berasal. Tidak peduli seberapa jauh kemampuan seorang anak dibandingkan dengan yang lain, jika mereka tumbuh terlalu sombong, kemampuan mereka tidak akan berkembang saat mereka menjadi dewasa nanti; bisa di bilang itu merupakan sebuah peringatan. Atau mungkin bila seorang anak kecil memenangkan penghargaan, lalu kemudianmereka tumbuh dewasa dan melihat seberapa luas dunia, mereka akan belajar bahwa kemampuan yang mereka miliki masih kurang cukup; itu bisa bermakna seperti itu.Bagaimanapun juga, sebanyak-banyaknya pujian yang kamu terima saat masih kecil. Kamu seharusnya jangan berpuas diri dulu; kamu harus terus berjuang dan berlatih, selalu bertujuan untuk meningkatkan dan mengembangkan dirimu sendiri, itu merupakan pelajaran hidup yang bisa didapat dari pepatah di atas...Walaupun, Untukku, pepatah tersebut mempunyai arti yang sedikit berbeda.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset