B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali! episode 1

Chapter 1 : Just a Feeling

Anyway, aku sengaja ngga nyeritain semester 1 karena biasa aja dan ngga menarik juga buat diceritaiin makanya sengaja aku skip langsung ke semester 2 ya. Jadi, pas waktu itu aku udah semester 2 dan karena aku pengen tau organisasi di kampus tuh kayak gimana sih? Jadinya aku nyoba buat daftar himpunan mahasiswa HI. Setelah bikin CV dan ngelengkapin persyaratannya segala macem, akhirnya aku kumpulin syarat administratifku itu di sekretariat himpunan yang letaknya dilantai 1 gedung FISIP.
*ngetok pintu*

…: Masuk ajaaa
Aku: Misi kak, ini saya mau ngumpulin persyaratan buat daftar.
Senior 1: Oh iya sini-sini masuk aja kita ngga gigit tau. (Waktu itu sekret emang lagi rame gan)
Senior 2: Andin, lu main get rich ngga? Sini battle sm gue.
Aku: Hahaha ngga kak. Ngga ngerti main gituan. Udah dulu ya kak, makasih.
Senior 2: Ok sama-sama.

Nah, setelah aku ngumpulin itu di sekret, aku langsung balik ke kelas soalnya waktu itu ada kelas stastistika. Setelah ngikutin mata kuliah seperti biasanya, aku pulang ke rumah tanteku (rumah aku di luar kota, sebut aja kota B ya gan wkwkwk. Nah, tapi selama kuliah, tinggalnya di rumah tante). Tanteku orang sibuk, jarang di rumah, agenda acaranya banyak. Mulai dari arisan sampai reunion minimal 2 minggu sekali keluar kota. Jadi biasanya kl aku udh nyampe rumah, masukkin motor ke garasi terus lgsg naik ke kamar gan kamar aku diatas. Biasanya yang nyambut aku pulang ke rumah itu Si Mbak.

Mbak: Udah pulang kak?
Aku: Iya nih mbak. Ngga tau kenapa lagi males lama-lama di kampus.
Mbak: Yowes mangan sek (Yauda sana makan dulu).
Aku: Iya mbak nanti aku turun yaaa.

Abis ganti baju santai ala anak rumahan dan kelar mandi, aku turun ke bawah gan mau emam hehehe. Setelah kenyang, aku banyakkin minum air putih dingin dan ngga lupa ngisi botol minum air aku buat minum di kamar(di atas ngga ada dispenser gan). Soalnya karena aku anaknya gampang haus makanya harus sedia air dingin, yaa minimal air minum dehhh. Nah seperti biasa, ngecheck handphone. Apa ada yang ngechat apa ngga. Tapi tiba-tiba aku kepikiran sesuatu.

Namanya Eri, dia senior satu tingkat diatas aku. Setelah aku mikirin dia, aku sadar kalau ternyata aku tertarik sama Kak Eri. Sekilas tentang Kak Eri, ngga tinggi tapi juga ngga pendek. Mungkin sekitar 168cm dengan berat badan proporsional karena kebentuk banget badannya kalau pas dia make kemeja body fit gitu. Hitam manis, rambutnya hampir 90% mirip sama Ditto suaminya Ayudya Bing Slamet gan. Pendiem, misterius, suka olahraga. Kenapa aku bisa suka sm Kak Eri? Karena wakut itu, ada kaderisasi dan di kader itu aku sempet sakit karena tidur alasnya cuman tikar jadi sesek nafas gan, aku ada asma. Dan setelah dibawa ke ruang kesehatan, yang ngasih aku oksigen itu ya si Kak Eri. Baper? Emang. Kok bisa, Ndin? Ngga tau, asli aku juga ngga tau. Tapi, entah kenapa semakin aku berharap, semakin aku takut ngerasa kecewa. Karena aku sadar, aku bukan apa-apa. Yasudahlah. Akhirnya malam itu aku Cuma ngescroll timeline instagram atau membalas pesan di grup hanya sekedar untuk merespon karena emang lagi bener-bener ngga mood buat ngobrol bahkan hanya sebatas di grup. Selebihnya, nonton film di laptop sampai ketiduran…

Hari itu hari sabtu dimana rutinitas aku tiap hari sabtu pulang ke rumah orang tua dan berkumpul untuk sekedar melepas rindu dan mendengar gelak tawa mereka serta kehangatan rumah yang ngga bakal bisa di dapet dimanapun. Kalau kalian ingin tahu rasanya rindu, merantaulah. Agar kalian tau rasanya dirindukan dan merindukan. Biasanya aku balik ke Jakarta itu hari senin pagi. Cuman, karena hari minggunya aku ada interview buat calon anggota HIMA (himpunan mahasiswa) jadinya yaudah sekalian aja abis dari kampus kelar interview langsung balik ke rumah tante. Interview dijadwalkan mulai jam 10.00 pagi, cuman karena perjalanan yang aku tempuh cukup jauh. Berangkatlah aku naik mobil dianter mama ditemenin sama adek juga dari rumah jam setengah enam pagi dengan harapan agak sedikit macet biar aku bisa tidur rada lama dimobil hahaha. Tapi ternyata ngga macet dan aku nyampe sana kecepean karena masih jam 8. Huaaa boring bgt.

Akhirnya makan bubur dulu bertiga di deket kampus sambil nunggu jam 10. Setelah jam 10, aku langsung pamit sama mama dan masuk ke dalem menuju gedung fisip. Ternyata udah rame dan tiba-tiba aku langsung mules. Huft bgt deh pokoknya mah. Terus sambil nunggu giliran, aku kenalan sama 3 cewek yang daftar juga tapi beda kelas sama aku. Yang pertama namanya Dita, anaknya putih, rambutnya panjang bagus bgt terus agak chinese dan juga easy going bgt asli. Terus yang kedua dia berhijab, namanya Puput dia agak pendiem sih orangnya terus kacamataan juga. Dan yang terakhir ada si manis, Shilla. Cewek ini item manis, terus orangnya ketawa mulu hahaha. Lalu ngga lama setelah ngobrol, nama aku dipanggil dan tiba-tiba lutut ini lemas saudara-saudara huhuhu.

SKIP

Setelah interview, dan para senior yang memegang jabatan di periode ini. Diumumkanlah siapa-siapa aja yang berhasil masuk menjadi anggota. Ternyata, kita bertiga lolos gannn. Ngga urung hati ini seneng juga sih walaupun waktu itu ngga berharap-harap banget (aku orangnya minderan). Setelah dikasih tau di bagian apa, terus kita semua boleh pulang gan dan bersiap menyambut hari esok karena dari sinilah aku ngerasa jadi organisator hahaha.
Pulang ke rumah tante, dan biasa, yang nyambut aku ya si Mbak. Tante? Entahlah dia ngelayap kemana. Hari itu berasa capek banget padahal cuman interview yang akhirnya membuat aku lebih memilih untuk ngadem di kamar sambil dengerin lagu-lagu dari handphone yang ke play random dari Maroon 5 – Just a Feeling
“…obsessed depressed at the same time. I cant even walk in the straight line. I’ve been layin in the dark no sunshine..It’s just a feeling, just a feeling, just a feeling that I have…”

Seketika denger lagu itu, aku galau mendadak entah kenapa. Bener juga kata Babang Adam Levine (bukan Adam Suseno y, guys). Aku langsung keingetan Kak Eri. Iya ini cuman perasaan, perasaan tertarik terhadap lawan jenis yang belum tentu dibalas juga dan bahkan mungkiiiin bertepuk sebelah tangan. Entah kenapa, air mata tiba-tiba netes gan. Ohiya, buat agan-agan yang belum tau. Aku ini cewek baperaannn bgt gan. Sensitif bgt ini hati kayak bokong bayi. Jadi apa-apa tuh kebawa mulu sama perasaan. Dan disamping itu, aku jg orangnya gampang bgt nangis ngga tau kenapa padahal cuman denger lagu doang terus keingetan sesuatu. Nangis dah. Bayi gede ih . Yaudah supaya ngga galau-galau banget, akhirnya aku memilih untuk tidur ampe pagi (iya, se-kebo itu tidurnya).


cerbung.net

B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali!

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kisah cewek kuliahan dengan kisah romansanya selama menuntut ilmu di universitasnya , bertemu dengan macam-macam orang dengan macam-macam personaliti masing-masing.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset