B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali! episode 10

Chapter 10 : Oleh-Oleh

Jadi waktu itu, aku sama Kak Ardi udah line-an intens itu kurang lebih 2 bulanan kalau ngga salah. Pokoknya udah kayak orang pacaran deh, beneran. Soalnya komunikasinya, walaupun sekedar chat line, tapi rutin dan bisa ngomongin apa aja. Obrolan kita kayak lagi di permainan kata berkait. Setiap kata yang dia atau aku keluarkan, pasti langsung bisa buat jadi topik obrolan. Seru banget deh pokoknyaa hehehe. Dan disini aku ngerasa beda, apa iya aku suka sama Kak Ardi? Aku takut soalnya setelah apa yang aku alamin ke Kak Eri sama Kak Fachry, bikin aku insecure buat suka lagi sama orang lain. Tapi, namanya perasaan emang ngga bisa diboongin. Ya udah ini mah aku fix suka sama dia sih ngga bisa di bendung…

Pertengahan agustus 2015, waktu itu masih liburan semester 2 karena baru aja selesai UAS (Ujian Akhir Semester) dan aku liburan kebanyakan dirumah, bosen banget. Chattingan sama Kak Ardi juga masih sering kok dan waktu itu Kak Ardi nanya tentang gimana ceritanya aku jadian sama mantan-mantan aku yang aku ceritain akhirnya panjang banget kayak cerita Nabi wkwkwkwk.

Malemnya, ada notif LINE yang masuk dan ternyata dari grup himpunan. Kak Hugo disitu ngumumin kalau pihak BEM fakultas minta 5 orang dari himpunan buat jadi panitia eksternal ospek bagian fakultas. Akhirnya aku daftar barengan 4 orang lainnya. Termasuk Puput sama Shilla. Dita ngga ikut waktu itu katanya dia masih liburan, terus setelah ngasih nama panjang sama NRP ke Kak Hugo akhirnya dikasih tau kalau nant tanggal 19-20 Agustus bakal di briefing sama panitia dari pihak BEM dan nanti bakal di masukkin ke grup.

Tanggal 16 Agustus, ada rapat himpunan jam 4 soalnya hari sebelumnya Kak Hugo udah sempat ngumumin di grup. Jadilah aku besoknya jalan jam 2 dianter sama Mamaku. Nyampe kampus jam setengah 4 lebih 5 menit dan langsung ke plaza FE (Fakultas Ekonomi) soalnya Kak Hugo bilang ngumpulnya disitu aja. Setelah selesai rapat, ternyata Kak Ardi nyamperin Kak Bayu ke plaza FE dan ngga tau kenapa aku disitu deg-degan banget gaan demiapapun aku ngga berani liat dia, aku ngga berani natap matanya rasanya malu kayak lagi telanjang ih ya Allah.
Oh iya gan ada yang aku lupa, jadi tuh di himpunan, aku punya geng gitu wkwkwkwk isinya berempat cewek semua. Itu ada aku, Dita, Kak Mila sama Kak Nami. Kita deket banget deh pokoknya ampe punya grup sendiri dan tiap kali rapat pasti makan bakso ceker yang enak banget dan masing-masing dari kita selalu nambah 2x (iya kita cewek-cewek ngga jaim) hahaha seru banget pokoknya deh. Nah, 2 hari yang lalu gitu aku sempet ketemu sama Kak Nami karena aku mau ambil KHS (Kartu Hasil Studi) di FISIP soalnya semingguan lagi kurang lebih mau isi KRS (Kartu Rencana Studi) buat semester baru.

Nah pas ketemu sama Kak Nami, aku dikasih gantungan kunci bentuk papan selancar gitu dari Bali soalnya dia abis liburan disana. Dan Kak Nami tau aku lagi deket (ngga deket sih, maksudnya emg lagi gitu deh bingung wkwkwk) sama Kak Ardi. Kak Nami satu angkatan sama Kak Ardi makanya mereka saling kenal. Pokoknya seniorku di himpunan ini semuanya seangkatan sama Kak Ardi. Yauda akhirnya aku dititipin kan oleh-oleh dari Kak Nami buat dikasihin ke Kak Ardi.

Oke kita balik lagi pas selesai rapat di plaza FE ya. Pas Kak Ardi nyamperin Kak Bayu, aku udh deg-degan banget tuhkan ngga karuan. Aku nyoba ngalihin pandangan aku dari Kak Ardi buat ngobrol sama Dita dan Kak Mila sama Kak Nami juga karena kita berempat terus wkwkwk. Tapi akhirnya Kak Ardi nyamper ke meja kita (FYI, gan. Jadi Plaza FE itu kayak selasar gitu tapi ada meja ama bangku kayak di kantin-kantin gitu buat tempat ngumpul mahasiswa/I gitu buat sekedar ngadem, nunggu kelas, makan dll deh hehe) disitu aku udh deg-degan rasanya jantung mau mencret (ok ini lebay). Pas Kak Ardi nyampe ke meja kita, dia langsung negor aku

Kak Ardi (KA): Eh Ndiiiin. Kata Nami, oleh-oleh dari Nami buat gue di elu yaaa. Mana siniii jangan jadi hak milik dong hahahaha.
Aku (A): Ih iya iya sabar doong duh kalau oleh-oleh gercep banget *sambil nyari gantungan kuncinya di dalem tas* *ngasih* nihhh.
Kak Nami: Auk lo kenapa ngga sabaran banget hahaha.
KA: Aseeekk dapet gantungan dari Bali. Eh makasih yak Nami.
Kak Nami: Iyaaa Sama-sama Ardiiii.
A: Ah norak dasar wkwkwkwk.
KA: Hahahahaa maap yeee.
A: Ahahahaha yaudah ya ngga usah ngline-ngeline mulu nanyain oleh-oleh tuh udah aku kasih kan (asli, pas aku ngomong gini lagi sepi karena masih libur dan anak-anak himpunan lain denger).
Dita, Kak Nami, Kak Mila, Kak Hugo, Kak Bayu, Kak Dani dll: CIEEEE ANDIIINNN. ASIK DEH ARDI AKHIRNYA ADA YANG NGELINE.
A: Ihhh apaan sihhhh duhh *blushing*. Udah sana gih ihhh Kak Ardi balik.
KA: Ah anjir dah hahaha sialan. Yauda gue balik dulu dah yak, Ndin, Mil, Dit, Nam.
A, Dita, Kak Mila, Kak Nami: Iyaaa, daaah.

Ohiya gan, jadi aku udah cerita gitu ke Kak Bayu sama ke Kak Dody juga kalau aku sering banget linean sama Kak Ardi dan kayaknya aku mulai suka sama Kak Ardi, makanya waktu itu Kak Bayu ikutan nyorakin huft.
Okay, sejak tadi akhirnya Kak Mila ngeinterogasi aku ada hubungan apa gerangan antara aku sama Kak Ardi.

Kak Mila (KM): Andin, kamu sukanya sekarang sama Ardi?
Aku (A): Ehmm… hehe iya kak.
KM: Waahh seriusss? Udah ngga sama Fachry sama Eri lagi nihhh?
A: Hahahaha ngga ahh. Maunya sama yang ini aja tapi yauda liat nanti aja.
Dita (D): Cieee bgt ah Andinnn. Yauda semoga dia yang terbaik buat kamu ya.
A: Aaminn hehehehe.
Kak Nami: Ketauan sih Ndin tadi pas kamu bilang ke Ardi jangan ngeline-ngeline lagi dan yang lain nge-cie-in kamu, kamu langsung diem hahahaha.
A: Iya kak maluuu huhuhu mana rame kan merekanya jg ngomongnya ih.
Dita, Kak Nami, Kak Mila: HAHAHAHAHAHA.

Yauda deh gan, dari situ aku pulang ke rumah, naik ke kamar, mandi sama ganti baju terus ke bawah maakan. Selesai makan, naik keatas, ambil handphone, nyalain TV, rebahan di kasur….ahhhh the best feeling ever hehehehe. Pas lagi nge scroll timeline LINE, tiba-tiba ada notif chat baru dan, ya, itu dari Kak Ardi.

Kak Ardi (KA): Ndin.
Aku (A): Iya kakkk?
KA: Thank you yaa tadi udah mau dititipin sama Nami.
A: Iya kakkk nggapapa kok. Sama-sama yaaa hehe.
KA: Lo ngga tidur, Ndin?
A: Nanti kakk belum ngantuk.
KA: Oh gitu, yauda jangan tidur malem-malem ya.
A: Siap *emot org hormat* (read).

Udah deh tuh aku ngga ngebales lagi dan dia juga ngga ngebales lagi. Aku akhirnya nonton TV dan lagi ada film kambing jantannya Raditya Dika. Pas itu lagi ada adegan si Radit nyamperin kebo (pacarnya) ke kampus dan bilang kalau Radit mau LDR karena doi mau kuliah di Australia.

Gila sih aku ngga kebayang kalau LDR. Beda kota aja kangennya udah kayak apaan tau gimana beda negara coba. Aku pernah sih LDR Indonesia-Brooklyn dan itu rasanya kalau kangen nyiksa banget gaan demiapapun deh. Apalagi waktu itu belum ada smartphone. Mau kontakan juga cuman lewat email. Skype pun belum se-booming sekarang. Dan hubungan itu cuman bertahan selama 2 tahun. Sayang emang kenapa ngga diterusin aja ya? Tapi aku ngga kuaaat huhu maafkan aku, mantan.


cerbung.net

B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali!

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kisah cewek kuliahan dengan kisah romansanya selama menuntut ilmu di universitasnya , bertemu dengan macam-macam orang dengan macam-macam personaliti masing-masing.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset