B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali! episode 11

Chapter 11 : "Rest Well, Anak Baper"

Hari itu aku putusin buat pulang ke rumah di kota B buat nyiapin apa yang harus aku bawa ke rumah Tante soalnya 2 hari lagi ospek dimulai dan aku udah harus kerja dan stand by di lokasi jam 5 pagi (yea that’s early). Terus, udah sempet di briefing juga pada saat sebelum rapat himpunan kemarin tentang ospek plus dikasih ketentuan panitia sama rundown acaranya juga dan aku kebagian di divisi konsumsi sama Shilla. Puput sama Kak Mila di divisi perlengkapan. Yang 1 lagi di keamanan.
Setelah nelfon mama minta jemput di rumah tante, aku tidur dulu sebentar abis mandi sama beberes. Kurang lebih sejam kemudian, mama dateng dan ngebangunin aku nyuruh ganti baju dan siap-siap buat pulang. Akhirnya udah deh tuh aku sama Mama sama Adek juga pulang ke rumah sekitar jam 3 sore dan nyampe sekitar jam setengah 5an. Karena pada laper, kita putusin buat makan nasi uduk kaki lima duh sedep banget huhu.
Udah kelar makan, bayar, pulang kerumah nyampe abis maghrib. Mandi, sholat dan ngecharge handphone sambil aku check ada notif ngga. Ternyata ada. Yak siapa lagi kalau bukan Kak Ardi. Untung baru 5 menit yang lalu dia chat aku, aku langsung bales aja sebelum dia sibuk lagi.

Kak Ardi (KA): Ndin, lagi dimana?
Aku (A): Baru pulang ke rumah yang di B kakkk. Kenapaaa?
KA: Ohhh nggapapa. Gue kira lo ilang diambil demit wkwkwkwk (sembarangan bgt ini org emg kalau ngmg-_-)
A: Ih astaghfirullah kalau ngomong ya ngga di ayak-_-.
KA: Wkwkwkwkw maap maap bercanda hahaha. Udah nyampe rumah?
A: Udah kak, makanya maaf ya tadi balesnya agak lama abis mandi.
KA: Ohh iya saanss Ndiin. Lagi ngapain emg?
A: Sekarang sih lagi nyantai aja kak. Kakak?
KA: Gue lagi di sekre senat nih ngadem hehehe.
A: Oalaaah. Pulang kak, udah jam 8 (malem) loh.
KA: Selow Ndin, kosan gue deket.
A: Hadeh iya iya -_-.
KA: Eh Ndin, gue boleh nanya ngga?
A: Iya mau nanya apa kak? Sok atuh tanya aja.
KA: Mantan lo berapa?
A: Dih kok nanyanya ginian-_-.
KA: Udeh jawab dulu.
A: 2 Kokkk.
KA: Ohh siapa aja tuh?
A: Yang satu first love aku sih namanya Ezha, dia kakak kelasku pas SMP. Yang satu namanya Dicky, temen satu ekskul gitu hehe.
KA: Oh gituuu. Coba ceritain dong gimana lo bisa jadian sama mereka.
A: *Nyeritain gimana aku bisa jadian sama mereka* *panjang gan maaf skip ya*.
KA: Wih kereenn dehh. Coba besok bikin cerpen deh wkwkwkwk.
A: Ih nyebelin banget sih asli udah diceritain malah gitu wkwkwk.
KA: Hahahaha iya iyaa thanks yaaa udah diceritainnn. Eh iya, lo ikut jadi panita ospek?
A: Ikut kok kak kenapa?
KA: Oh gitu. Nggapapa sih gue nanya aja. Terus lo balik kapan kesini?
A: Besok mungkin kak. Kan lusanya udah ospek. Tanggal 17 katanya kita yg dr fakultas ngga wajib ikut soalnya kan itu ranahnya panitia universitas.
KA: Oh iya yak. Yauda gih sana istirahat. Udah disiapin belum yang buat besok balik?
A: Udah kok kakk. Bentar lg deh kak belum ngantuk huhu.
KA: Yauda. Siapin apa yang harus dibawa, jangan sampe ada yang ketinggalan. Istirahat yang cukup karena kegiatannya banyak.
A: Hmm yauda dehh aku tidur dulu ya kakk. Kakak juga pulangnya jangan kemaleman.
KA: Iya Andin, selamat tidur ya.
A: Oke kak. Goodnight.
KA: Goodnight and rest well, anak baper.

Cuman aku read dan disitu dia bilang ‘rest well’ dan dia ngingetin aku jangan ampe kecapean sama tidur yang cukup. Gimana ngga baper coba aku digituin gan yaampuuun huhu apalagi pas dia bilang rest well itu tuh menurut aku lebih lembut daripada have a nice dream. Dan malem itu, aku sukses baper sama Kak Ardi sebaper-bapernya orang yang lagi baper…

Sejenak sebelum tidur aku berpikir kalau aku beneran baper jadinya sama Kak Ardi. Udah ngga ada lagi pikiran-pikiran tentang Kak Fachry ataupun Kak Eri. Aku sekarang cuman baper sama Kak Ardi. Ya Allah, aku seneng banget, cuman aku belum mau berharap berlebihan karena ini perasaan aku aja kan takutnya nanti kalau ngga sesuai sama apa yang aku ekspektasiin malah akunya sakit sendiri kan.
Kadang emang perasaan itu ngebuat kita bingung ampe uring-uringan. Mau apa-apa jadi susah, bawaannya senyum-senyum mulu. Ngeliat dia aja rasanya udah bahagia banget kayak dapet tiket ke London make first class. Tapi itulah kenyataannya, cinta emang ngga mandang bakal dateng ke siapa aja. Selama kita bisa ngehandle dan bisa nerima resiko (siap mencintai tentu siap broken heart, bukan?) ya otomatis kita bakal bisa kok ngejalanin semua itu hehehehehe.


cerbung.net

B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali!

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kisah cewek kuliahan dengan kisah romansanya selama menuntut ilmu di universitasnya , bertemu dengan macam-macam orang dengan macam-macam personaliti masing-masing.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset