B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali! episode 13

Chapter 13 : Bertepuk Sebelah Tangan Lagi, Ndin?

Jadi setelah kejadian pas ospek dan semenjak aku bilang ke Kak Ardi kalau aku suka sama dia, intensitas chattingan kami jadi semakin sering. Hari demi hari pokoknya aku lewatin dengan senyuman, serius. Semenjak kejadian itu, hari-hariku berasa beda. Kayak bakal ada seseorang gitu yang selalu ada buat aku kalau aku lagi ngerasa butuh temen cerita. Dan aku (lagi-lagi) yang udah keburu baper, di respon sangat positif sama Kak Ardi jadinya makin baper…

Asli ya gan, aku tuh tipe-tipe orang yang sangat sensitif sama hal perasaan dan kalau suka sama orang, langsung naik tingkat jadi sayang sama orang itu gan. Apalagi, pas waktu aku bilang sama Kak Ardi kalau aku suka sama dia, dia ngga ngomong apa-apa kayak “sorry Ndin kita temenan aja” atau “lo enakan dijadiin temen Ndin” pokoknya kalimat-kalimat penolakan secara halus for not making women feel hurt gitu deh. Ngga ada sama sekali. Makanya aku ngga mundur dan milih buat tetep bertahan. Sampai suatu hari aku dikasih tau sesuatu sama Kak Bayu dan Kak Dody…

Jadi, malem itu sekitar habis maghrib, aku abis kelas jam 5an dan ke kantin ngumpul-ngumpul gitu kan. Disitu emang lagi hujan agak deras dan bikin ngga bisa pulang. Di kantin pas waktu itu ada aku, Dita, Kak Bayu, Kak Dody sama Kak Dani. Sampai pada akhirnya, Kak Bayu mulai cerita.

Kak Bayu (KB): Ndin, lo masih sering line-an sama Ardi?
Aku (A): Masih kak. Emang kenapa?
KB: Ndin, apa ngga sebaiknya lo sedikit ngejaga jarak?
A: Emang kenapa kak?
*Disini, pas aku lagi nanya, Kak Bayu kayak bisik-bisik gitu ke Kak Dody sambil ngomong sesuatu gt. Trs aku ceplosin aja langsung*.
A: Ih kenapa sih kak? Bilang aja.
Kak Dody (KD): Jadi gini Ndin. Waktu itu gue sama Bayu sempet nginep di kost-annya Ardi. Dan dia cerita kalau dia sering line-an sama lo dan dia sempet cerita juga ke kita kalau lo bilang suka sama dia. Pas gue tanya ke dia, tentang perasaan dia ke lo, dia cmn blg “gue ngga ada perasaan apa-apa ke Andin. Kan gue jg udh suka sama org lain, Dy dan lo tau siapa orangnya. Sebenernya gue mau bilang sama Andin pas waktu itu ke milk bar (jadi waktu itu satu waktu, Kak Ardi ngajakin aku ke cafe susu gitu karena dia janji mau bantuin aku ngerjain tugas dan jadilah aku sama dia ketemuan disitu), cuman karena dia lagi ngerjain tugas, gue ngga enak bilangnya. Dan masalahnya, gue juga ngga enak buat nolak ini anak karena dia baik banget dan gue ngerasa asik kalau ngobrol sama dia”. Dia cerita gitu, Ndin.
A: *cuman diem dan nyerna kata per kata dari cerita Kak Dody* *mulai crying*

Disitu, aku langsung meluk Dita karena dia di samping aku. Aku ngga tau lagi mesti gimana, my heart broke for twice. Aku bodoh, aku ngerasa bodoh banget. Udah tau aku harusnya sadar diri tapi aku tetep aja milih buat bertahan tapi kenyataannya apa? Kak Ardi ngga punya perasaan apa-apa sama aku. Pas aku nangis, Kak Bayu sama Kak Dody bingung. Ngmg “udah Ndin udah doong aduh kok malah nangis” tapi ngga aku peduliin sama sekali because they dont even know what i feel kan. Mereka ngga tau sakitnya kayak gimana ketika udah naruh harapan di seseorang lalu tiba-tiba kehempas gitu aja. Kan sakit, ya tho? Ngga berasa, aku udh nangis 15 menitan dan udah mulai legaan. Disini aku ngerasa kesel, aku benci banget sama Kak Ardi. Aku bertekad mau cuek dan bodo amat sama dia.
Selang 5 menit setelah aku nangis, Kak Ardi sama Kak Hugo dateng barengan. Kak Hugo, yang selalu peka sama keadaan di sekelilingnya langsung nembak aku sama pertanyaan yang make me shook.

Kak Hugo: Eh Ndin, kenapa lu?
Aku: Nggapapa kok kak.
KH: Boong sama gue. Udah ngga usah boong.
A: Boong apa sih? (Suaraku msh serak gan)
KH: Abis nangis kan lo? Iyakan?
A: Ngga kok apaan sih sok tau *masang muka jutek*
KH: Terserah. Gue tau lo *sambil masih ngeliatin*.

Jadiiii gini gan, aku sama Kak Hugo sempet beberapa kali pergi bareng gitu ke warkop buat sekedar qtime bareng sama anak-anak himpunan lain juga dan keseringan aku nebeng sama dia karena aku mager bawa motor jauh-jauh wkwkwkwkwk. Dan aku juga sempet baper sama Kak Hugo, tapi dia sukanya sama Shilla Gan . Tapi dia tetep care sama aku dan nganggep aku kayak adeknya sendiri gan hehehe. Nah tiap kali di motor, aku cerita ke dia tentang perasaan aku ke Kak Ardi. Dan dia selalu antusias nanggepinnya dan tiap aku nebeng dia lagi, dia selalu nanya gimana aku sama Kak Ardi. Makanya dia tau aku bgt gan. Apalagi, aku kalau habis nangis tuh mata langsung merah, suara serak gan. Jadi gampang banget ketauannya.

Kak Ardi, yang juga ngeliatin aku sedari tadi, ikutan nanya.

Kak Ardi: Lo kenapa Ndin?
Aku: Nggapapa kok. Emang kenapa? *Nada jutek ngomongnya*.
KA: Ngga kok nanya aja. Kayak abis nangis.
A: Siapa juga yang abis nangis? Ngga usah sok tau.
KA: Iya iya sori. Yauda gue mau mesen makan dulu dah. *Beranjak dr kursi yang tadi dia dudukin*
Kak Bayu: Ndin, jangan jutek gitu. Ketauan banget nanti kalau lo mau ngejauhin dia.
Aku: Biarin aja napa sih kak. Biar dia sadar kalau ngga suka sama org, ya bilang ngga suka. Jangan make acara ngeline tiap hari gitu dong.
Dita: Udah Ndin kamu jgn kayak gitu. Bener kata Bayu, ketara banget soalnya kamu jutek gitu.
Kak Hugo: Nah bener kan tebakan gue. Udah sih lo jangan gitu banget sama Ardi. Biasa aja. Liat nanti apa yang bakal terjadi. Lo ngga akan tau apa yang bakal Tuhan kasih tau ke lo.
Kak Dody: Udah ya Ndin. Lo sabar dulu ya. Ardi orangnya ngga gitu kok, ngga suka mainin perasaan orang. Gue kenal dia dari semester 2 dan dia pernah cerita juga tentang pas dia pacaran dulu sama mantannya. Dia ngga gitu kok. Tenang ya .
Aku: Iya iya yauda maaf. Aku bakal kayak biasa deh *di hati masih perih tapi*.

Ngga lama, Kak Ardi balik ke meja kita bawa semangkok mie ayam bakso yang enak banget wuiiih. Loh kok jadi fokus ke mie ayam? Wkwkwk skip ah. Terus abis itu jam 9an, kita pada pulang dari kampus dan aku juga mutusin buat pulang karena hati udah ngga karuan banget rasanya ngedenger cerita tadi dan pengen buru-buru tepar di kasur sambil dengerin lagu Maroon 5 yang Just a Feeling karena ngepas banget sama keadaan waktu itu ya Lord emoticon-Frown.

Nyampe rumah, ganti baju, cuci muka, cuci kaki, ambil handphone sambil masang headset di telinga, set volume maximum dan play lagu Maroon 5 – Just a Feeling and I’m starting to cry again, but this time, louder…
Aku baru tersadar kalau kali ini, untuk ketiga kalinya, perasaan aku bertepuk sebelah tangan lagi. Rasanya capek, tapi entah kenapa perasaan ini seolah ngga mau berhenti buat berkembang. Makin di stop, malah makin membesar. Aku bingung mesti gimana ngadepinnya. Karena aku pun bingung sama perasaan aku sendiri. Aku sadar kalau aku bukan apa-apa. Ngga seperti cewek-cewek badai lain di kampus. Tapi aku sama kayak mereka, aku punya perasaan, yang ingin dihargai dan juga di balas tentunya. Tapi, ah entahlah, rasanya ngga mungkin buat cewek kayak aku. Hopeless, i feel die lil bit inside…

Istirahatlah sejenak, hati


cerbung.net

B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali!

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kisah cewek kuliahan dengan kisah romansanya selama menuntut ilmu di universitasnya , bertemu dengan macam-macam orang dengan macam-macam personaliti masing-masing.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset