B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali! episode 15

Chapter 15 : When He Likes My Friend

Sooo, hari udah pagi dan aku masih aja tetep nungguin balesan dari Kak Ardi yang ngga kunjung dateng juga. Akhirnya setelah mager mageran sebentar di kasur, aku mutusin buat mandi biar sekalian nyegerin pikiran juga. Setelah mandi, beberes masukkin beberapa potong baju buat di rumah B. Dan printilan-printilan lain. Ngga lama mama nelfon aku dan mama bilang sejam lagi berangkat ngejemput aku. Aku kira tadi twlfon dari Kak Ardi dan ternyata bukan . Ini entah aku yang terlalu berharap atau memang harapan yang udah ngga ada buat aku sih? Aku ngerasa ngga adil, kenapa aki ngga boleh berharap ? Tapi yaudalah, aku nyoba buat sabar. Mungkin bener kata Kak Hugo, Tuhan bakal ngasih tau aki sesuatu yang ngga aku tau.

Sekitar jam 11an, mama dateng ke rumah tante dan aku langsung turun ke bawah dan naik ke mobil. Si tante hari itu lagi reunian di bangka makanya ngga ada di rumah. Aku juga ngga terlalu sering berinteraksi sama Tante karena disamping dia sibuk sendiri, selain itu juga aku yang kadang udah capek banget pas nyampe rumah. Di jalan, aku dengerin lagu yang lagi di play di radio waktu itu lagunya Sheila on 7 – Jadikan aku pacarmu. Siaaal. Rasanya pengen aku nyanyiin di depan mukanya Kak Ardi tau ngga sih hahaha kesel . Udah sayang banget soalnya.

Dua jam kurang kemudian, aku sama mama sama adek nyampe di rumah B. Aku mutusin buat tidur siang karena entah kenapa hari itu lelah banget. Ya, lebih cenderung ke lelah batin sih huhu. Lebay emang, tapi itu yang lagi aku rasain sekarang gan . And then 2 hours later, aku kebangun karena denger ada notif LINE yang bunyi di handphone ku. Siapa lagi kalau bukan yang aku tunggu-tunggu, ya, Kak Ardi. Akhirnya dari situ kita mulai LINE-an lagi.

Kak Ardi: Ndin.
Aku: Ya, kenapa kak?
KA: Maaf ya semalem gue ketiduran .
A: Iya nggapapa kak. Padahal aku tungguin juga ih.
KA: Iya sorry, gue ngantuk banget semalem abis makan mie goreng kekenyangan malah ngantuk.
A: Nggapapa kakk hehehe yang penting sekarang kakak udah balik.
KA: Ndin, gue boleh nanya ngga?
A: Nanya apa kak?
KA: Apa sih yang lo suka dari gue? Kenapa lo bisa suka sama gue? Ini gue nanya gini bukan karena gue GR ya, gue cuman pengen tau aja.
A: Apa ya…banyak sih. Aku suka karena kakak baik, terus lucu, jaim-jaim gitu, sukanya ngelawak walaupun ngga lucu wkwkwk terus ya itu…kakak udah bikin aku nyaman banget . Emang kenapa kak?
KA: Ndin, gue boleh jujur sama lo?
A: Boleh kak *disini aku udah deg-degan banget gan*.
KA: Pertama, gue berterimakasih banget dan gue sangat menghargai karena lo suka dan punya perasaan buat gue.
A: Iya terus?
KA: Cuman, gue ngerasa ngga enak kalau terus-terusan kayak gini sama lo. Gue harus bilang kalau gue ngga ada perasaan apa-apa ke lo, Ndin.
A: *jeger. Kaget kayak kesamber petir gan. Asli. Perihhhh* iya kak nggapapa kok. Tapi kenapa? Apa ada orang lain?
KA: Ngga bukan. Tapi, ngga juga sih. Gue emang suka sama cewe lain tapi dia udah punya pacar dan gue ngga mungkin hadir di tengah-tengah mereka, dan si cewek pun belum tentu punya perasaan yang sama ke gue.
A: Emang siapa kak? Boleh tau ngga?
KA: Cluenya sih, sahabat deket gue semenjak kuliah. Dan dia juga ada di sekitar lo kok. Deket sama lo juga.
A: *disini aku udh nangis sejadinya gan. Tapi masih kepo sama si cewek yang disukain sama Kak Ardi* siapa kak? Sahabat kakak aku kan ngga tau-_-. (Tapi sebenernya disini feeling aku bilang kalau yang disukain sama Ka Ardi itu Kak Nami. Dan ternyata…).
KA: Tapi kalau lo udah tau, jangan jauhin atau musuhin dia ya. Lo biasa aja.
A: Iyaaa ih siapa sih bikin kepo aja.
KA: Nami (nah kan bener gan wkwkwkwkw).
A: Oh dia . Aku baru aja mau nebak dia. Jadi, mau ngasih tau ke dia pas wisuda ya kak? Wkwkwkwk.
KA: Eh? Kok lo tau deh, Ndin? Lo tau dari siapa emg Ndin? Dari Dody ya?
A: Apaan, tanya gih sama Kak Dody aku ngga pernah nanya22 tentang Kak Nami. Feeling aja (ngeles) hehe (hehe doang, padahal mah lg nangis ).
KA: Soalnya orang yang gue kasih tau cuman Dody doang. Bahkan Bayu pun ngga gue kasih tau.
A: Iya kak nggapapa kok. Maaf ya kalau udh bikin kakak risih selama ini.
KA: Maafin gue Ndin. Gue jujur gini sama lo karena gue ngga mau lo salah paham. Dan gue ngga mau dibilang ngasih harapan atau PHP. Gue ngga mau menyakiti ketulusan lo.
A: Iya kak aku ngerti kok. Makasih ya kak. Kasih aku waktu 2-3 hari ya kak buat netralisir perasaan (walaupun aku yakin ngga bisa sih). Bye kak.
KA: Ndin, gue minta maaf yah ngga bisa bales perasaan lo.
A: Its okay kak. Be good ya.
KA: *emote jempol)

Haaahhh rasanya hancuuurr banget gann asli. Gimana ngga, yang disukain sama Kak Ardi itu temen deket aku . Dan mulai dari hari itu, aku mulai rada berubah sikap ke Kak Nami. Aku mulai agak jutek karena kesel Kak Ardi suka sama dia. Entah dia nyadar atau ngga, aku bodo amat. Aku ngga peduli karena aku kesel. Tapi ngga jutek yang langsung terang-terangan gitusihh. Kalau gitu kan ketauan banget nanti dia malah nanya kenapa. Dan semingguan lebih aku ngga line-an sama Kak Ardi karena aku emang ngga mau. Soalnya aku pasti bakal nambah baper. Cuman, ngga tau kenapa, deep down in my heart, hati kecil aku bilang ke aku “jangan nyerah Ndin! Lo bisa luluhin dia”. Akhirnya semangat aku bangkit lagi .

Dari situ, semenjak masuk kuliah lagi, aku nyoba buat ngasih perhatian lebih ke Kak Ardi. Mulai dari ngeline duluan, terus bawain dia bekal entah itu spaghetti, nasi goreng atau pudding buatanku yang selalu di terima dan selalu habis hehehe. Satu waktu juga aku pernah ngasih dia coklat dan langsung dimakan juga (ini entah emang anaknya rakus atau gimana ndak ngerti ).

Aku seneng karena respon dia masih positif kayak dulu-dulu. Dan dia janji ngga bakal berubah ya itu dia masih seperti Kak Ardi yang aku kenal kayak waktu pertama kali aku kenal sama dia. Masih lucu, masih suka bercanda kadang jaim sih emang wkwkwk. Tapi ya aku bersyukur seengganya dia ngga ngejauhin aku, ngga kayak cowo-cowok lain. Kalau aku bilang aku suka sama dia, dia ngga suka tapi langsung ngejauh gitu kayak aku ini hina banget gitu ya?

Tapi yaudalah itukan cuman masa lalu. Sekarang aku harus berusaha gimana caranya aku bisa ngebuat Kak Ardi luluh sama aku dan akhirnya ngebales perasaan aku. Capek tau nahan-nahan perasaan terus di depan orang yang kita sayang. Dan itu ngga mudah, kadang aku bingung sendiri mesti gimana. Aku harus bisa dan aku harus yakin. Yay!

Jakarta, dengan segala macam kegalauan di setiap sisi. Selamat malam.


cerbung.net

B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali!

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kisah cewek kuliahan dengan kisah romansanya selama menuntut ilmu di universitasnya , bertemu dengan macam-macam orang dengan macam-macam personaliti masing-masing.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset