B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali! episode 17

Chapter 17 : Where Are You?

Soooo, dari sejak free call waktu itu, aku sama Kak Ardi masih chattingan dengan sangat intensif dan aku juga jadi enak jujur tentang perasaan aku ke dia karena setidaknya dia udah nyalain lampu kuning lah buat ngebuka dirinya terhadap aku. Cuman, aku kayak sedih gitu loh dia tiba-tiba hilang.

Udah 4 hari dia ngga ngeline aku sama sekali. Aku chat dia duluan juga cuman di read doang. Aku ngga berani nelfon dia, mungkin dia sibuk atau apa aku kan juga ngga mau dibilang ngeganggu apalagi chat-chat aku, aku rasa udah cukup annoying deh buat dibaca. Cuman gimana, di satu sisi aku khawatir dan di sisi lain aku…kangen. Karena ngga pernah sehari pun dia ngga ngabarin aku dan tiba-tiba ngilang kayak gini. Aku jadi bingung mesti ngapain. Makan jadi ngga nafsu, mau ketawa rasanya kok beda. Di hati kayak ada yang ngeganjel gitu.
Kamu kemana? Kamu kenapa ngilang gini dan ngga ngabarin aku sama sekali? Aku tau aku bukan siapa-siapa kamu. Tapi apa kamu lupa kalau malam itu abis kita telfonan, kamu agaknya sedikit lebih banyak memberikan harapan buat aku? Apa kamu lupa? Aku cuman pengen tau kabar kamu. Jangan tiba-tiba ngilang kayak gini dong…

Hati aku bertanya-tanya kemana dia pergi. Apa alesan dia ngilang kayak gini. Dan anehnya, di kampus juga aku jarang ngekiat dia, malah ngga pernah setelah dia ngilang kayak gini. Aku nanya ke Kak Bayu sama Kak Dody yang notabene temen deket dia ngga pada ada yang tau. Gimana aku makin ngga khawatir coba?

Terus, di suatu sore, aku masih inget banget tanggal 22 September 2015 jam 5 sore aku lagi di kantin sama anak-anak himpunan abis makan karena baru selesai rapat juga sekitar jam 4an. Aku buka handphone dan liat timeline di LINE dia update “Get. Out” plus sticker orang lagi marah yang belakangnya ada apinya terus sambil ngepalin tangan. Dan aku mikir pasti dia lagi ngga bagus moodnya. Aku left sticker sad dan masih belum berani buat ngereach dia lagi.

Hari-hari tetep berlalu kayak biasanya dan udah h-1 aku ulang tahun, dia belum juga ada kabar ataupun chat yang dia kirim ke aku. Aku makin bingung, padahal aku bentar lagi ulang tahun dan aku pengen dia juga ngucapin pas ulang tahun aku. Tapi aku ngga berharap banyak, karena emang keadaan dia lagi kayak gini dan aku ngga mau ngepush dia terlalu keras karena bisa aja nanti perasaan dia makin memburuk dan juga moodnya.

Malem itu aku cuman nangis dikasur ampe jam setengah 12an, mata masih tetep mandangin layar handphone yang ngga kunjung ada notif juga.

Aku nyerah…

Rasanya capek nungguin kamu, tapi perasaan ini buat kamu ngga bisa hilang gitu aja. Kamunya malah sekarang yang hilang. Tapi, seakan-akan Tuhan ngejawab tangis aku, dan ada notif bunyi di handphone aku yang sanggup bikin aku nangis (lagi)…


cerbung.net

B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali!

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kisah cewek kuliahan dengan kisah romansanya selama menuntut ilmu di universitasnya , bertemu dengan macam-macam orang dengan macam-macam personaliti masing-masing.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset