B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali! episode 18

Chapter 18 : Ndin , Lagi Dimana?

23 September 2015…

Kamu masih ngga tau dimana dan masiih ngga ada kabar juga. LINE yang aku kirim ke kamu juga cuman di read tanpa ada balesan atau respon satupun. Aku bingung. Kamu kenapa giniin aku? Disaat aku udh berharap, tapi kamu malah hilang. Kamu tau rasanya kayak gimana? Kesel. Ya, kesel. Tapi kamu ngga tau mesti marah sama siapa. Karena emang ngga bisa nyalahin siapa-siapa juga. Mau nangis, juga ngga ngerti sedihnya kenapa soalnya kamu bukan siapa-siapa aku. Bingung kan?
Sampai pada akhirnya aku liat jam, udah sekitar jam 23.45 dan sekitar 15 menit lagi, aku ulang tahun tapi kamu ngga ada kabar juga. Padahal aku berharap banget kamu orang pertama yang bakal say happy birthday buat aku. Tapi, ah…
Apa sih yang bisa aku harapin…

24 September 2015, jam 00.03

*Kling (ceritanya bunyi notif ya gan)*
Aku yang udh tidur, kebangun sambil seneng “NOTIF LINE!!!”. Aku lantas buru-buru langsung nyari handphone dan ngebuka line. Thank god, finally kamu ngereach aku lagi. Dan yang bikin aku paling seneng tuh apa gan? Dia ngirimin aku vn lagi nyanyi happy birthdayy!!!! Setelah vn, di bawahnya ada chat yang bertuliskan doa yang dia hantarkan buat aku di umur aku yang ke 19. Kira-kira kayak gini:

Ardi

Selamat ulang tahun, Ndin. Semoga apa yang lo cita-citakan tercapai dan jadi anak yang berguna yah..

Dibawahnya, sticker gambar jempol .
Terus, aku bales saat itu juga.
Aku: Makasih yaaa. Kamu kemana aja ?
Kak Ardi: Sama-sama. Tapi, Sorry Ndin gue lagi ngga pengen di ganggu.
Aku: Tapi kenapa? Bukannya semua baik-baik aja? Atau aku ngelakuin sesuatu kesalahan sama kamu?
KA: Ngga. Lo ngga ngelakuin apa-apa kok. Just dont disturb me, okay? Nanti kalau ada saatnya gue bakal cerita. Kasih gue waktu.
A: Tapi kenapa ?
KA: Baik-baik lo Ndin.
A: *emote nangis*

Ah, kenapa harus kayak gini lagi sih. Kenapa? Akhirnya abis itu aku langsung tidur gan. Sedih banget asli. Dan karena waktu itu lagi tanggal merah idul adha, besoknya aku bangun siang karena ngerayain di rumah bareng keluarga. Iya, aku lagi di rumah tante. Tapi nanti mama, ayah sama adekku dateng wkwkwkwk. Yauda deh tuh, bangun-bangun udah sekitar jam 9an. Acara mulai jam 10 dan aku masih ileran wkwkwkwk bodo ah. Terus aku mandi sama siap-siap. Pas banget jam 10 aku kelar rapih-rapih dan setengah 11 saudara-saudara pada dateng terus orang tua sama adekku juga hehehe. Seneng sih, ngerayain bareng keluarga terdekat gitu mana rame kan.

Tapi ngga tau kenapa, ngga boong, suasana hati aku keruh aja gitu karena siapa lagi manusia yang udah bikin baper tapi ngga tanggung jawab, ya, Kak Ardi!
Sambil acara jalan dan setelah potong kue, tiup lilin dan blablanya itu, aku ngeliatin screen handphone terus. Kali aja Kak Ardi ngechat. Tapi ternyata nggak . Terus ngga lama, ada notif yang aku kira dari Kak Ardi. Ternyata Kak Hugo.

Kak Hugo: Kiw.
Aku: Apaansi? Nama aku Andin, bukan kiw-_-.
KH: Iye ah bawel. Ndin, besok ada acara ngga?
A: Ngga ada sih kayaknya. Emang kenapa kak?
KH: Ikut gue yok.
A: Kemanaaa?
KH: Bakar-bakarrr.
A: Bakar-bakar apaan?
KH: Bakar rumah lu-_-. Bakar ayam lah ama daging yokkk. Ada Puput ama Shilla ama Dita juga kokk.
A: Yauda dimana? Jam berapa?
KH: Dirumahnya Mila, jam 5 yaakkk. Ngga mau tau harus dateng ye.
A: Ihhh kok ngajak tapi maksa sih wkwkwkwk ok okkkk!

Ya lumayan. Daripada bengong di rumah nungguin kabar yang ngga pasti, mending refreshing deh kali aja bisa netralisir pikiran yakann gannn emoticon-Big Grin.
Jam 17.15 ada notif handphone bunyi. Tapi SMS.

…: Ndin, lagi dimana?
Aku: Ini siapa ya?
…: Ini gue, Ardi.
A: Oh Kak Ardi. Kok SMS? LINE-nya kenapa?
KA: Iya paket gue abis –‘. Lo lagi dimana, Ndin?
A: Di rumah kak.
KA: Rumah yang di B?
A: Nggaaa kookk. Rumah tante.
KA: Lagi senggang ngga, Ndin?
A: Iya nih kak tadi abis syukuran kok baru aja selesai.
KA: Ke Wend*s yuk Ndin. Bosen gue di kosan –‘.
A: Ayookkk!!! Kapan? Sekarang?
KA: Taun depan –‘ (ngeselin yha). Sekarang aje. Gue siap-siap dulu.
A: Okaayy see you.
KA: Yooo.

Ah seneng! Ngga lama, aku langsung siap-siap gan. Mandi lagi, terus ganti baju sama bedakkan gitu gitu wkwkwk. Langsung turun ke garasi ngambil motor. Untungnya, mama, ayah sm adekku udah balik dan saudara-saudara juga udah pada pulang. Jadi rumah udah sepi. Tanteku? Tidur doi wkwkwkwk. Yauda aku bilang pergi ke si Mbak aja abis itu langsung cusss jalan ke sanaaa.

20 menit kemudian, aku nyampe duluan di wend*s dan ternyata Kak Ardi belum nyampe. Aku beli burger dulu sama kentang sama minum dan duduk di pojok. Abis itu, aku SMS Kak Ardi.

Aku: Kak, aku udah nyampe ya kak di pojok.
Kak Ardi: Pojok?

Baru aku pengen ngebales eh ternyata ada seorang cowok, dengan jaket abu-abu, tinggi dan ngebawa tray yang isinya ice coffee sama burger sambil berjalan ke arah mejaku. Dann saat itu juga…my heart beat faster than ever…

Kak Ardi: Sorry ya lama.
Aku: Ih ngga kokk aku aja baru nyampe. Nih liat aja makanannya belum aku sentuh sama sekali.
KA: Yauda deh yuk makan dulu.
Sambil makan, di sela-selanya aku nyempetin buka omongan.
Aku: Kamu kemana aja?
Kak Ardi: Sorry, emang beberapa hari kemaren gue ada masalah di senat (iya, dia ngobrolnya make lo-gue lagi-_-).
A: Emang ada masalah apa? Aku boleh tau? Atau, kamu mau ceritain?
KA: Ya gitu. Setiap gue ngasih saran ngga ada yang mau dengerin. Emang dikira ngga capek apa makan ati mulu.
A: Hmmm yauda. Tapi jangan badmood lagi. Akunya nyariin.
KA: *mulai melembut* iya, maaf ya.

Terus, dia kayak capek banget gitu. Dia nyilangin tangannya dan di taro di meja sambil nelungkupin mukanya. Perlahan tapi pasti, aku nyoba buat ngeberaniin diri ngelus kepalanya. Dan…it happen! Aku ngelus rambutnya pelan dan berharap beban yang dia rasain agak sedikit berkurang. 5 menit, dia ngangkat wajahnya sambil ngeliat ke aku.

KA: Ndin, maaf ya kalau aku giniin kamu kemarin.
A: Iya nggapapa kok. Yang penting sekarang aku udah tau kabar kamu kannn.
KA: *cuman senyum*.

Kebetulan, waktu itu aku bawa notebook. Dan kita nonton video di kamu-tube. Kebanyakan yang kita tonton sih video klip. Dia rekomen lagu Sia ft. Travis McCoy – Golden. Lagunya enak, dan kita dengerin lagunya make headset berdua. Ah, i wish that moment could lasts forever . Terus gantian aku yang milih, lagunya Adam Levine ft. R. City – Locked Away. Ngga bisa berhenti senyum dengerin lagu ini karena jujur, karena lagu ini bisa bikin kita kayak sekarang . Abis itu gantian dia lagi yang milih lagu, aku cuman dengerin aja gan. Kalau tau, sambil nyanyi dikit. Dan ternyata……waktu udah menunjukkan jam 11 malem, which is si Mbak pasti udah tidur. Aku bingung dan akhirnya bilang sama Kak Ardi.

Aku: Pulangnya besok pagi aja kali ya. Jam segini Mbak udah tidur ngga bakal denger pasti.
KA: Emang nggapapa?
A: Nggapapa kokk. Nanti kalau tante nanya, aku bilang aja nginep di kosan temen hehehe.
KA: Iya yauda aku temenin kok.
A: Ehiya, nanti ke rumah Kak Mila yaa ada bakar-bakarrr. Ikut yaaa.
KA: Iya nanti aku dateng kok.
Terus, pas lagi dengerin lagu dan nonton video klip Ellie Goulding ft. Tarrus Riley – aku lupa judulnya apa, Kak Ardi tiba-tiba ngomong.
KA: Ndin, liat tangan kamu deh.
A: Nih *ngebuka tangan aku*.
KA: *naro telapak tangan dia di atas telapak tanganku* ih gedean tangan kamu daripada punya aku :P.
A: Ih enak aja. Liat tuh jarinya panjangan jari kamu tau wooo.

Suddenly, dia lanjut ngegenggam telapak tangan aku gan. Rasanya hangat dan…nyaman . Aku sempet speechless tapi kemudian aku respon dengan menggenggam balik tangan dia

KA: Wah, kalau pegangan tangan gini. Jadii makin baper dong?
A: (Dalem hati: menurut lo?? Wkwkwkwk) Yaiyalah masa engga. Ih kamu mah gimana sih.
KA: Hahahaha iya iya *ngelus kepala*.

Ah rasanya nyaman banget gan. Ternyata aku ketiduran di pundak dia ampe sekitar jam 3 pagi aku kebagun gara-gara ada nampan jatoh dari dapurnya wend*s wkwkwk. Kebangun sambil kaget gitu dia nanya.

KA: Eh kenapa? Mimpi?
A: Ih engga. Itu tadi bikin kaget.
KA: Ohhh hahaha yauda tidur lagi gih.
A: Ngga bisa ih huhu.
KA: Yauda sini *ngelus kepala sambil nyium kening aku gan*.
A: *diem speechless*.

Ah yauda daripada aku nambah baper, mending aku merem wkwkwkwk dan ngga terasa ternyata udah jam setengah 6. Aku bangun dan mukanya Kak Ardi keliatan ngantuk. Aku nyuruh dia tidur sebentar dan sekitar jam 8 kita pulang. Aku ke rumah dan Kak Ardi ke kost-an hehehe.

Anyway, agan-agan pasti bingung ya kok bisa ampe nginep gitu di restoran fast food. Jadi ngga tau kenapa hari itu lagi seoi banget yang kesitu gan. Dan itu juga mendadak. Ngga ada pikiran sama sekali buat ketemu ampe ‘nginep’ gitu wkwkwkwk. Terus pegawainya tuh dikit, dan pada di dapur semua. Pokoknya, aku bersyukur deh waktu itu bisa dapet momen kayak gitu .


cerbung.net

B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali!

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kisah cewek kuliahan dengan kisah romansanya selama menuntut ilmu di universitasnya , bertemu dengan macam-macam orang dengan macam-macam personaliti masing-masing.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset