B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali! episode 20

Chapter 20 : Ada Ardi Tuh , Ndin!

Pagi-paginya setelah bangun tidur, aku langsung nyari handphone (ya, instead of waking up and take a shower, I prefer to find my phone wkwk). Pas aku liat handphone ternyata udah jam 11. Gila aku tidur kebo banget yhaa wkwkwkwk. Hari itu, Kak Hugo bilang di grup himpunan kalau nanti jam 2 siang ada rapat buat program kerja himpunan selanjutnya yaitu seminar hehehe. Dan akhirnya aku langsung mandi terus makan kebawah. Ngga lupa, greeting Kak Ardi dulu di LINE dooong wkwkwkwk.

Aku: Siaaang Kak
Dan ternyata langsung di balesss hehehe.
Kak Ardi: Siang, Ndin . Baru bangun?
A: Hehehehe iya. Abis ngantuk banget sih huhu. Kamu sendiri?
KA: Sama sih. Jam setengah 11 tadi baru bener-bener sadar.
A: Aku mau siap-siap dulu ya.
KA: Ng? Siap-siap mau kemana?
A: Mau rapat seminar nih. Sebenernya mager. Tapi aku koor huft.
KA: Yeeeh koor mah wajib lah. Gih siap-siap aja sana. Nanti aku ke kampus kok.
A: Kamu mau ngapain ke kampus?
KA: Ada urusan di belakang, Ndin.
A: Ohh yauda. Aku jalan dulu yaaa. See you emoticon-Kiss (S)
KA: *emote peluk*

Abis kelar chattingan sama Kak Ardi, aku langsung ke garasi buat ngambil motor kesayanganku hehehe. Di starter, panasin bentar 5 menitan, langsung cus jalan deh. Dan kurang lebih setengah jam, aku udah nyampe di kampus yang parkirannya penuh mulu walaupun libur huft. Lalu abis markirin motor, aku langsung ke sekre himpunan di FISIP karena udah jam 2 kurang 15 menit pasti udah rame anti engga dapet spot enak deket AC wkwkwkwk (tetep yha).
Pas nyampe sekre, bener aja kan udah rame banget gitu (lebay bgt) terus udah ada Kak Mila, Kak Nami, Dita, Puput sama Shilla juga dan akhirnya aku duduk deket mereka, yang sialnya, deketan sama posisi duduknya Kak Fachry . Tapi yaudahlah nggapapa, aku juga mau bersikap careless karena emang dianya juga kayak gitu kan ngapain juga aku ambil pusing. Toh, sekarang aku punya Kak Ardi (lah emang udah jadian? Belom wkwkwkwkwk).
Setelah rapat udah mau selesai, dan Kak Putri sebagai penyelenggara seminar nanti mau nutup rapatnya yang cuman sebentar karena hanya pembagian tugas aja buat pada koor yang nantinya akan dikondisikan ke anggota dengan pembagian tugas. Aku abis itu ngecheck handphone dan ada line dari Kak Ardi.

Kak Ardi: Udah di kampus, Ndin?
Udah mulai Rapatnya?
Udah selesai belum?
Masih rapat ya?
A: Heyyy maaf baru bales. Iya aku udah di kampus dan udah selesai rapat kok. Kamu dimana? Udah di kampus juga apa belum?

Karena belum di bales, aku, Kak Mila, Kak Nami, Dita sama Shilla ke kantin kampus buat makan atau sekedar ngemil aja wkwkwk. Aku karena udah makan di rumah, cuman beli pop ice aja buat nyegerin tenggorokan hehehe. Setelah kita masing-masing mesen jajanan, kita nyari meja yang kosong tapi Kak Mila ngeliat Kak Hugo udah ngetap bangku buat kita dan yaudah akhirnya join aja. Dan yang bikin aku speechless saat Dita bilang ke aku tiba-tiba saat aku lagi bayar pop ice kayak gini:

Dita: Ndin, ada Ardi tuh. Nungguin kamu kali tuh cieee hahahaha.
Aku: Boong banget apaansi.
D: Gih liat sendiri.
A: Astaga iya bener ahelah
Kak Mila: Yaelaah udah ngga usah malu gitu Ndin. Itung-itung sekalian pendekatan hahaha.
A: Hadeh si kakak mah

Dan akhirnya mau ngga mau, suka ngga suka emang kita kudu banget join sama mereka karena emang saat itu lagi engga ada lagi bangku yang kosong. Faktanya gan, walaupun masih libur, kampus aku masih rame dan kantin plus parkiran pun penuh wkwkwkwk. Namanya juga mahasiswa yhaaaa.
Pas jalan dari stall makanan ke meja, ini kayaknya mereka emang udah sekongkol supaya nyisain bangku kosong buat aku di sebelahnya Kak Ardi -_-. Yaudahlah ya batin ane daripada ngga duduk (padahal mah salting setengah mati wkwkwkwk). Dan bener aja feeling aku, mereka semua yang disitu pada senyum-senyum ngeliatin ke arahku. Kak Ardi, karena orangnya cuek bebek, ngga merhatin mereka.
Disitu kita cuman ngobrol-ngobrol biasa aja. Aku yang karena salting jadi engga bisa ikutan ngobrol. Paling kalau ada orang yang ngelawak ya ikut ketawa, kalau ditanya ya ikut nanggepin. Gitu aja sih. Ampe liat jam tangan ternyata udah jam setengah 6 langsung panik dan tiba-tiba mama nelfon katanya udah di rumah tanteku dan aku ngga ada hahahaha. Aku langsung pamitan sama mereka tos-tosan dan terakhir tosan sama Kak Ardi yang malah dipegang tanganku sama dia bukan di tos balik sambil dia bilang hati-hati ya. Kabarin kalau udah di rumah yang berakhir pada anak-anak disitu ngecie-ciein dia  (sama aku juga sih) wkwkwk yauda aku langsung pulang naik motor karena emak sudah ngomel brooo seram wkwkwkwk. Tapi ku sayang mama kok .


cerbung.net

B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali!

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kisah cewek kuliahan dengan kisah romansanya selama menuntut ilmu di universitasnya , bertemu dengan macam-macam orang dengan macam-macam personaliti masing-masing.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset