B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali! episode 3

Chapter 3 : KURA-KURA (kuliah-rapat-kuliah-rapat)

Setelah penggojlokan mental kemarin (ok ini lebay) rasanya lega sekaligus seneng karena sebentar lagi bakal diadain program kerja pertama yaitu berkunjung ke parlemen Gan. Disini semua anggota himpunan jadi panitia dan aku kebagian di divisi HPD alias tukang foto gan wkwkwkwk. Kak Fachry? Dia di divisi konsumsi gan. Waktu itu sore hari di sekre, kita lagi rapat tentang proker tsb dan membicarakan konsep dan juga teknisnya. Oh iya gan, setelah aku udah resmi jadi anggota himpunan dan satu divisi sama Kak Fachry, aku sering line-an sama dia. Entah itu untuk sekedar nanya jobdesk, mata kuliah dan yang lainnya tapi kebanyakan sih curhat tentang Kak Eri ke dia wkwkkwk (Maafin aku, Kak Fachry). Kata orang emang cowo kalau di curhatin tuh pasti bakal ngasih perhatian lebih ya dan bener aja gan ternyata setelah aku curhat-curhat gitu sama dia, dia nanggepinnya tuh asik bgt dan malah suka ngasih nasehat-nasehat gitu. Ada satu nasehat dari dia yang aku masih inget sampai sekarang…

“Jangan terlalu larut dalam perasaan, Ndin. Kamu bukan adems*ri loh wkwkwk”

Lucu? Jelas, aku ketawa kok pas baca chat line dia yang itu. Tapi ternyata bener gan, kalau kita ngebiarin diri kita terlalu larut dalam perasaan, nanti apa-apa bakal susah karena kita ngegantungin make perasaan dan itu suatu hal yang ngga pasti soalnya perasaan itu bisa ngontrol diri kita loh gan kalau kitanya juga ngga bisa ngerem.

Nah, seperti yang udah aku jelasin di part sebelumnya, karena aku anaknya yang sangat baper dan gampang suka sama orang, cuman berbekal sering curhat tentang cowok lain dan akhirnya aku ngerasa kalau…..aku suka sama Kak Fachry. Ini ngga tau perasaanku aja apa gmn, tapi semenjak itu, lineku selalu dibales fast response. Dan setiap postingan aku (yang kadang ngekodein dia di line) selalu di left sticker sama dia. Aku seneng banget doooong. Oh iya gan, di himpunan, yang paling akrab sama aku itu Dita, Shilla sama Puput. Tapi kalau untuk soal kedeketan dan curhat bareng gitu, aku lebih cenderung terbuka sama Dita karena dia orangnya ngertiin banget gan dan selalu ngasih saran yang bisa ngelift up mood aku lagi. Kita masih sahabatan sampai saat ini hehehe. Kalau Puput, dia cewe alim gan tp moodyan dan sifatnya ngga bs ditebak. Kalau Shilla ini dia cewek polos makanya aku jarang curhat kedia soalnya suka ngga nyambung a.k.a lemot anaknya gan wkwkwkwk.

Dan dari sini aku sadar kalau perasaan itu muncul. Tertarik? Jelas. Suka? Iya. Sayang? Belum tentu. Ah aku mencoba untuk menampik semua pertanyaan-pertanyaan yang ada di benakku untuk mengalihkan pikiranku supaya ngga mikrin hal itu melulu. Waktu itu, aku main ke sekre dan disitu lagi rame banget soalnya anak divisi mading lagi ngerjain mading mingguan yang bakal di tempel ke bulletin himpunan. Di himpunan, aku punya senior namanya Kak Bayu dan Kak Bayu ini bener-bener pendengar setia semua curhat-curhatku. Dari mulai aku masuk di kampus ini, aku pertama kali kenal sama Kak Bayu soalnya dulu pas semester 1 gitu aku dateng ke acara musik di kampus gede dan ngga sengaja kita ketemu dan akhirnya malah akrab dan jadi temen curhat paling setia (kalau sekarang, Kak Bayu udah punya pacar jadi aku ngga mungkin sering-sering curhat ke dia wkwkwkwk).

Aku curhat sama Kak Bayu gimana tentang perasaan aku ke Kak Fachry, aku bingung karena aku takut aku salah menafsirkan isyarat kan nanti sakit hati ya dan aku ngga mau. Aku memutuskan untuk stop mengagumi Kak Eri karena aku bukan tipe cewek yang dia mau yaudahlah ya there’s a ton of fish in the sea. Kak Bayu bilang sama aku jangan ampe kelewat baper karena itu bakal bikin susah aku. Dan setelah curhat panjang lebar sama Kak Bayu aku agak lega sih hehehe.

Ngga berasa setelah beberapa kali rapat dan sounding ke kelas-kelas di beberapa angkatan perihal akan diadakannya proker ini, akhirnya acara kunjungan ke parlemen itu dilaksanain gan. Aku dateng jam 6 pagi udah di kampus soalnya kan harus ngambil kamera dulu dan ngecek kelengkapan kamera entah itu tripod, extra baterai ataupun charger dan memory card. Dan sesosok orang yang mataku cari-cari dari tadi muncul dengan tergopoh-gopoh membawa sekardus besar snack box yang akan dibagikan untuk peserta ataupun panitia.

Aku seneng liat dia, entah kenapa liat orang yang kita suka itu beneran bisa jadi moodbooster di hari itu. Sebentar, suka? Jadi selama ini kamu suka sama Kak Fachry, Ndin? Kok bisa, Ndin? Secepet itukah? Entahlah, pertanyaan retorikal itu memang bukan untuk dijawab tapi entah mengapa selalu aku pertanyakan pada diriku sendiri karena aku ngga mau jatuh ke orang yang salah lagi dan lagi. Jujur gan, waktu itu aku udh ngejomblo tuh 2 tahunan dan ngerasa kosong banget ini hati. Terakhir pacaran itu kelas 2 SMA kalau ngga salah dan putus di semester 2 aku sekolah. Mungkin karena semenjak kelas 1 SMP sampai SMA aku selalu punya pacar, jadinya pas ngejomblo ngerasa sepi aja gitu. Kayak ada yang kurang aja gitu ngga afdhol wkwkwkwk.

Setelah briefing dan doa bersama demi kelancaran acara, akhirnya bis datang dan kita semua naik ke bis, tentunya mendahulukan peserta ya gan karena panitia kan harus melayani peserta dengan fasilitas yang ada dengan sebaik mungkin ya wkwkkwk berasa travel agent. Aku beruntung disisain satu bangku sama temen sekelasku, Mei namanya. Pas aku duduk dan ngobrol-ngobrol sama dia. Ngga lama Kak Fachry dateng dan ngebagiin snack box buat kita berdua. Aku diem even ngga bisa say thanks huhu. Hari itu, Kak Fachry beda dan dia sangat wangi. Aku suka cowok wangi apalagi postur badannya kayak Kak Fachry haduhhh.

Satu setengah jam diperjalanan, akhirnya kita semua sampai di gedung parlemen dengan selamat dan di persilahkan untuk memasuki aula karena ada seminar nasional gitu gan. Aku masih sibuk dengan dokumentasi ampe ngga kebagian kursi wkwkwkw. Pas seminar selesai, tibalah di sesi pertanyaan. Rekan satu divisiku, Dini, bilang dia mau ngegantiin aku buat dokumentasi. Akhirnya aku iyakan karena pegel juga ini kaki sejam sambil cekrak-cekrek gan wkwkwkwkwk. Abis ngasih kamera ke Dini, aku duduk randomly karena itu doang kursi yang kosong gan. Dan di seberang sana, mata ini kembali mencari seseorang dan ya aku menemukannya! Tapi, ada yang beda…dia pake kacamata! Ya Allah, makin ngga bisa lepas mata ini ngeliatin dia gannn. Aku suka banget sama cowok tinggi, mau kurus, berisi, semok terserah deh. Terus make kacamata itu nilai plusnya gan dimataku. Aku langsung speechless sama apa yang aku liat barusan. Ya benar! Itu Kak Fachry, dan dia PAKE KACAMATA !!

Setelah semuanya kelar dengan foto-foto dan menjalin keakraban dengan anggota parlemen, kami semua kembali ke bis untuk makan siang dan melanjutkan perjalanan ke kampus. Setelah selesai makan, aku bantu-bantu anak konsumsi ngeberesin box-box nasi yang udah selesai dimakan isinya (isinya lho gan bukan boxnya wkwkwkwk). Aku ngiderin trash bag dari bagian belakang bangku bis ampe dapan dan akhirnya aku bawa keluar buat di buang. Tapi ternyata Kak Fachry sama beberapa panitia lain makan di luar pantesan daritadi dicariin enggak ada, huh!

Pas panitia yang diluar udah selesai makan semua, aku masih ngobrol sama Dita dan Kak Awan. Aku liat di deket kita, Kak Fachry lagi numpuk box-box nasi yg udah habis isinya dan mau di masukkin ke trash bag. Ternyata ada box paling atas yg hampir jatuh, dan aku yg ngeliatin dia daritadi reflek nangkep box itu barengan sama dia yang berusaha nangkep box itu. Akhirnya aku diem 2 detikkan dan ngasih boxnya ke Kak Fachry. Dita, yang udah tau perasaanku ke Kak Fachry cuman senyum-senyum mesem sambil gelang-geleng. Ah sial tuh anak emang wkwkwkwk.
Setelah kelar makan siang dan beberes, kita semua balik ke kampus dan kembali ke rumah masing-masing. Dan sore itu, buat aku lagi sejuk-sejuknya di Jakarta.


cerbung.net

B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali!

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kisah cewek kuliahan dengan kisah romansanya selama menuntut ilmu di universitasnya , bertemu dengan macam-macam orang dengan macam-macam personaliti masing-masing.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset