B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali! episode 4

Chapter 4 : JANGAN BAPER!

Sore itu, aku lagi ada di sekre karena nungguin rapat yang belum kunjung mulai karena masih banyak anggota yang belum dateng. Agak sebel emang, disaat kita udah dateng tepat waktu tapi kita masih harus disuruh nunggu lagi orang-orang yang belum dateng. Ngga lama, sekitar 30 menitan, rapat evaluasi dimulai dan disitu, aku yg duduknya berseberangan sama Kak Fachry, ngerasain yang namanya butterfly in my stomach . Itu loh gan, perasaan kayak ada kupu-kupu di dalem perut agan karena kesenengan atau being too excited terhadap sesuatu. Kenapa bisa? Karena sekitar 15 menitan, Kak Fachry ngeliatin aku terus-terusan ampe aku liatin balik dia ngga mengalihkan pandangannya juga! Gara-gara diliatin kayak gitu, aku jadinya mengurungkan niat buat ngasih masukkan dan saran apalagi pertanyaan karena udh deg-deg-an abis ya Allah help!
Akhirnya, setelah 3 jam kurang lebih durasi rapat itu, kelar juga dan dari sini aku langsung cerita ke Dita (Tentunya pas Kak Fachry udh pulang ya gan!)

Aku: Dit, aku pengen ceritaaa.
Dita: Kenapa lagi Andin sayang? (Ngga tau kenapa Dita seneng banget manggil make ‘sayang’ ke aku)
Aku: Ihhh itu tadi Kak Fachry pas rapat masa sering banget ngeliatin aku mulu ampe aku nervous ya Allah.
Dita: Eh iya Ndiiin! Aku juga tadi ngeh kok dan dia ngeliatin kamu kok kayak dreamingly gitu pas kamu nyanyi (abis rapat emang Kak Bayu suka gitaran dan aku sering nyanyi brg dia hehehe).
Aku: Ah masa sihh boong kamu mah.
Dita: Yaampun Andin, kapan aku pernah boong sama kamu sihhhh?

Dan sore menjelang malam itu, membuat aku semakin baper gan…

Malem itu, di kamar, aku mutusin buat ngegalau. Ya, ngegalau. Sampah emang. Ngedengerin lagu ampe tengah malem dan mikirin hal-hal ngga penting padahal masih banyak hal yang harus aku pikirin dari pada hal ngga penting macem gini. Aku sebenernya udah ngomong ke diri aku sendiri kalau pacar, bukanlah suatu keharusan yang aku harus dapet di masa kuliah. Yan terpenting adalah bagaimana cara supaya lulus cepat, ngga ada yang ngulang dan wisuda dengan IPK cum laude supaya bisa dapet pekerjaan yang layak dengan gaji setara atau diatas UMR. Klise, memang. Tapi bukankah itu impian semua anak demi membahagiakan kedua orang tuanya? Iya kan?

Perasaan… Perasaan… Perasaan…

Entah berapa kali aku ngulang kata perasaan itu ampe ngga bermakna lagi. Bagaimana bisa kita di ‘setir’ sama perasaan yang seolah-olah ngatur apa–apa aja yang harus kita lakuin. Kedengarannya memang bodoh, tapi itu yang lagi aku rasain sekarang. Aku sedang bener-bener ngga bisa ngontrol perasaaku. Dan tiba-tiba, overthinking itu dateng dan membuat aku menangis. Ya, semudah itu aku mengeluarkan air mata hanya karena untuk sesuatu yang ngga jelas juntrungannya tapi gimana. Udah bener-bener melekat di diri aku, di dalam perasaan aku.
Hari-hari tetap berlalu seperti biasanya dan aku, masih disini dengan perasaan yang sama, untuk orang yang sama .

Hari itu aku bener-bener ngga bergairah buat kuliah tapi aku harus dateng karena aku emang janji sama diri aku sendiri selama kuliah ngga boleh cabut tanpa alasan mendesak. Karena aku dulu pas SMA suka bolos gan wkwkwkwk . Di awali dengan mata kuliah politik yang dimulai pukul 13.00 dan sesosok yang selama ini aku coba untuk lupakan, datang lagi. Ya, dia Kak Eri yang tiba-tiba muncul berempat berbarengan sama Kak Fachry. Sumpah demi apapun yang tadinya aku lagi bercanda sama temen-temen sekelasku langsung diem dan dan ampe Dita heran kenapa aku tiba-tiba diem . Tapi setelah dia tau, dia ngga nanya lagi. Aku? Langsung lari ke dalam kelas. Ngapain? Nangis. Ya, AKU SECENGENG ITU !


cerbung.net

B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali!

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kisah cewek kuliahan dengan kisah romansanya selama menuntut ilmu di universitasnya , bertemu dengan macam-macam orang dengan macam-macam personaliti masing-masing.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset