B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali! episode 7

Chapter 7 : Lebih Baik Aku Mundur

April, 2015. Waktu itu mau ada program kerja himpunan yang ngerayain ulang tahun himpunan aku dan kami semua sebagai anggota himpunan ngga bisa kalau hanya mengerjakannya sendiri makanya kita butuh panitia eksternal yang harus direkrut buat ngebantu acara kita terselenggara. Setelah perekrutan panita eksternal selama kurang lebih 3 hari, terkumpul sebanyak 40 orang yang akan bertanggung jawab terhadap berlangsungnya acara ini. Acaranya berlangsung cukup meriah karena dilaksanakan disebuah lounge yang cukup besar di bilangan Jakarta selatan dan rame juga karena yang dateng ngga cuman mahasiswai HI yang aktif karena kita juga mengundang alumni agar dapat menjalin silaturahmi yang baik gan wkwkwk klise yah.

Acara mulai pukul 7 malem sampai jam 12 malem karena emang udah pada sepi gan jam segitu tinggal beberapa alumni aja yang stay buat sekedar gitaran atau ngobrol-ngobrol sama kita tentang mata kuliah atau apapun itu deh hehehe. Kak Fachry? Ada juga kok, malah aku juga sempet foto sama dia hahaha. Kebesokannya, foto aku sama Kak Fachry, aku jadiin profile picture di LINE. Bodoh? Memang. Cuman, aku juga pengen ngekodein Kak Fachry biar peka gitu aku suka sama dia huhu. Dan ternyata kenyataan berkata lain…
2 hari setelah aku pasang profile picture itu, ternyata, sahabatnya Kak Fachry tau mungkin karena liat dari linenya Kak Fachry. Sahabatnya cewek, namanya Tata, mungkin karena sama-sama cewek, jadinya dia tau gimana gelagat cewek kalau kalgi suka/naksir orang dan ngekodein cowok. Akhirnya, omongan si Tata ini nyampe ke telinganya Kak Fachry. Dan Kak Fachry mulai agak beda. Dia kayak ngehindar gitu kalau ada aku dan pas aku line juga ngebalesnya beda.

Ngga se-welcome dulu lagi dan ngga se-cheer dulu. Pertamanya aku ngerasa mungkin karena dia sibuk atau apa gitu jadinya balesnya gitu doang. Aku tau ini dari Kak Bayu, Kak Bayu cerita ke aku dan disitu aku sedih. Aku ngerasa kalau aku emang ngga boleh suka sama orang. Makanya aku coba buat mundur dan buat ngga ngerubah kinerja aku juga selama di himpunan. Karena selama masih ngejabat, aku pasti bakal selalu ketemu dia tiap rapat, LPJ (Laporan pertanggung jawaban) ataupun forum biasa. Ketauan sih, di rapat berikutnya setelah kejadian itu, Kak Fachry emang agak ngejaga jarak duduknya pas rapat. Dia ngga bakal duduk deket aku kecuali kalau Kak Hugo (ketua himpunan) yang nyuruh duduk perdivisi. Sedih banget sih emang. I mean, sehina itukah aku dimatamu, Kak?

Kalau emang ngga suka balik ya mbok bilang. Jangan ngejauhin gitu aja apalagi masih beberapa bulan lagi kita satu himpunan dan aku ngga mau hal ini ngeganggu kinerja aku di himpunan karena aku orangnya gampang sedih da gampang nangis. Apalagi aku ngga bisa banget di bentak, apalagi di marahin. Aku bakal marah balik, itu pasti. Tapi setelahnya? Nangis kejer ngga udah-udah sebelum selesai sendiri.
Hari demi hari aku lewatin dengan sendu, hatiku bahkan udah patah karena seseorang yang ngga juga mempunyai perasaan yang sama kayak apa yang aku rasain kedia. Rasanya pengen nyerah, sampah banget emang cuman gara-gara cinta. Such a shame, tapi namanya aku gan waktu itu masih masa transisi banget dari SMA ke kuliah jadinya ya gini. Tapi aku sadar, aku ngga boleh terus terusan kayak gini karena ngga ada gunanya.

Aku berusaha buat netralisir perasaan aku dengan sering-sering main sama Dita untuk sekedar jajan di deket kampus atau nongkrong bareng Kak Bayu dan temen-temennya walaupun kebanyakan aku cuman diem da nada yg ngelawak, ya ikut ketawa, ngga ditanya ya diem. Udah gitu aja sih sebenernya huhu sampis banget ya kuliah aku.
Agan-agan pasti bertanya deh kok aku ngga punya temen di kampus? Iya gan, jujur waktu itu aku emang lagi sendirian. Temen paling deket cuman Dita dan banyak banget kelas kita yang jadwalnya beda makanya ketemunya jarang dan kalau ketemu juga paling di sekre. Makanya aku kemana-mana sendiri gan jadinya kesepian banget gitu padahal rame… I cant explain it, but I can feel it
Kak Fachry, thank you, you did broke my heart.


cerbung.net

B.A.P.E.R: Terima atau Ngga Sama Sekali!

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
Kisah cewek kuliahan dengan kisah romansanya selama menuntut ilmu di universitasnya , bertemu dengan macam-macam orang dengan macam-macam personaliti masing-masing.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset