Baik Hujan Ataupun Cerah episode 5

Mana

Saat aku meninggalkan rumah dengan terburu-buru, Miyano bersandar di tiang telepon di seberang jalan.

“Kau mau pergi kemana?” dia bertanya padaku

Aku tidak menjawabnya, Aku menegakkan punggungku dan berjalan cepat melewatinya.

“Apa kau marah kepadaku? Jika aku melakukan sesuatu yang salah, aku minta maaf,” dia memanggilku, tapi aku mengabaikannya dan terus berjalan.

Aku berbelok di tikungan, lalu berbelok lagi. Dia menutup mulutnya yang cerewet, tapi dia masih mengikutiku. Jika dia akan mengikutiku seperti malaikat penjaga, aku akan menjadi semakin kesal karena sekarang aku akan menuju rumah Mana.

Aku berhenti dan berbalik menghadapnya.

“Apa kau bisa berhenti mengikutiku?”

“Maaf,” katanya, suaranya terdengar sedih, menunduk dan sedikit menggigit bibirnya.

“Aku tidak bermaksud mengecewakanmu”

Aku tertawa terbahak-bahak. Tidak mungkin aku akan memainkan permainannya dan mengikuti itu, “Lalu apa yang ingin kau lakukan?”

“Tinggalkan aku sendiri! Kamu sangat menyebalkan!” Teriakku, tapi aku melihat wajahnya dan menutup mulutku. Wajahnya tidak hanya pucat. Ada warna putih kebiru-biruan yang biasa dihadapi saat wajahmu  tidak mendapatkan cukup darah. Tepat ketika aku mulai berpikir bahwa mungkin dia sakit, dia berbicara dengan suara yang hampir tidak cukup kuat untuk melakukannya.

“Baiklah, aku akan pergi.”

Dia perlahan mengangkat kepalanya.

“Tapi bisakah kau pergi ke tempat  dengan papan buletin kota yang kita lihat kemarin, sebelum kau pergi ke tempat yang akan kau tuju sekarang?

Ketika aku bertanya mengapa, Miyano tidak menjawab.

“Jika kau berjanji akan pergi ke sana, aku akan pergi.”

Mengapa aku harus mengikuti perintahmu? pikirku, tapi tampilan yang dia berikan padaku terasa menusuk, dan aku tidak bisa melepaskannya dari situ.

Aku mencoba untuk pergi dengan berbalik.

Saat melewati Miyano, dia terlihat lega dan juga sedih, seperti dia menyerah pada sesuatu.

Sambil berjalan cepat, aku mengingat sesuatu dari beberapa waktu yang lalu.

Pada hari itu di bulan Mei, matahari cerah, seolah musim panas sudah dimulai, dan sekitar 80 derajat di luar. Aku merasa sedih karena sudah jelas musim panas akan segera tiba. Aku telah meninggalkan kelas dengan terburu-buru untuk bertemu dengan ahli alergiku, ketika aku menyadari bahwa aku meninggalkan kotak pensilku di meja, aku langsung kembali ke kelas untuk mendapatkannya.

“Natsuko memiliki waktu yang sangat sulit, bukan?”

Aku berhenti di lorong saat aku mendengar suara teman sekelasku.

“Aku tahu, bukan? Dia tidak bisa melakukan pelajaran olahraga, dan dia hampir tidak bisa pergi keluar!”

Aku mengintip ke dalam kelas melalui jendela kecil di pintu untuk melihat siapa yang berbicara.

Itu adalah geng tiga gadis yang selalu makan siang bersamaku, dan Mana.

Aku tahu mereka tidak mengatakannya karena dendam, jadi aku tak marah sama sekali atau apapun, tapi aku berpikir, “Oh, jadi itulah yang mereka bicarakan saat aku tidak ada.” Hal itu juga meyakinkan bahwa Mana tidak ikut dalam percakapan tersebut.

Tapi ini terasa seperti mendengarkan seseorang yang menyebarkan desas-desus tentang diriku, dan rasanya tidak terlalu baik.

Apa yang harus kulakukan? Haruskah aku masuk dan berpura-pura tidak mendengar apapun?

Aku bersembunyi di balik pintu, terus memikirkannya.

Saat itulah Mana pergi ke lorong, mengucapkan selamat tinggal kepada yang lain. Kami bertemu satu sama lain dengan teriakan kaget. Walaupun aku tahu, aku tak perlu begitu, namun aku lari darinya.

“Tunggu!” teriaknya, berlari mengejarku. Antara aku, gadis yang hampir selalu duduk saja selama pelajaran olahraga, dan Mana, anggota klub berlari, dia jelas lebih unggul. Dia segera menyusulku dan meraih lengan bajuku.

“Kau tidak perlu khawatir,” kata Mana, mencoba menarik nafas. Dia tersenyum padaku. “Mereka tidak bermaksud seperti itu.”

Berbeda dengan dirinya, aku bernafas dengan terengah-engah, dan aku tak tahu kenapa, aku merasa benar-benar marah. Aku baik-baik saja ketika mendengar semua orang membicarakanku, tapi saat aku mendengar kata-kata itu dari mulutnya, darahku mulai mendidih.

Aku menepis tangannya.

“Jangan merasa kasihan padaku!”

Pada saat aku melihat perubahan dalam ekspresi wajahnya, itu sudah terlambat.

“Dan kapan aku merasa kasihan padamu?”

Aku tahu bahwa Mana memiliki sifat bersumbu pendek. Jadi kenapa aku tidak memikirkan itu sebelum aku mengatakannya?

“Kau selalu melakukannya!”

Dia memelototiku, wajahnya terlihat marah, lalu mulutnya terangkat menjadi senyuman.

“Yup, benar,” katanya sambil tertawa dan mengangguk. “Aku selalu sehat dan bugar, jadi kurasa aku takkan pernah tahu bagaimana rasanya seperti dirimu, Natsuko.”

Mana berpaling dariku, dan berjalan pergi dengan langkah besar. Aku juga berpaling darinya.

Sejak saat itu, aku belum pernah berbicara dengannya.

Aku sampai di jalan di mana aku bisa melihat papan buletin kota, dan menghentikan langkahku.

Mana sedang memilah-milah semak dengan ekspresi serius yang belum pernah kulihat sebelumnya.

“Apa yang sedang kau lakukan?” Aku bertanya dari kejauhan, meninggikan suaraku sedikit.

cerbung.net

Aku merasa bahwa jika aku tidak melakukannya sekarang, aku takkan pernah bisa berbicara dengannya lagi selama sisa hidupku. Suaraku menggelombang, hampir menghilang menjelang akhir pertanyaanku.

Mana menyadariku, melihat ke atas dan melebarkan matanya. Lalu, dia memalingkan wajahnya.

Keheningan sesaat di antara kami terasa seperti selamanya sebelum dihancurkan oleh Mana yang menggerakkan tubuhnya untuk menghadapiku, berpaling, dan bergumam,

“Aku menjatuhkan sesuatu, tapi aku tak bisa menemukannya.”

Dia melihat ke arah semak-semak. “Kurasa aku menjatuhkannya di sekitar sini.”

Aku perlahan berjalan ke sisinya. Dia menatapku dari tempat dia berjongkok. Aku mengambil gantungan beruang dari tas kecilku, menahannya untuk tidak dilihatnya.

“Aku menemukannya di sekitar sini tadi pagi,” kataku.

Mana termegap-megap, mengambil gantungan kunci beruang dengan hati-hati dari tanganku. Lalu, dia memeriksa nomor seri di bawah sepatunya.

“Ini beruangku!” dia berkedip berulang kali dan mengatakannya lagi. “Ini adalah beruangku, aku tak bisa percaya ini!” Dia meraih tanganku erat-erat.

“Terima kasih, Itsuko! Aku sudah lama mencarinya sejak kemarin!”

Dia terus berterima kasih padaku lagi dan lagi, keringat mengalir ke pipinya. Aku tidak mengharapkan reaksi seperti ini.

“Kau mencarinya selama ini?”

Dia memeluk beruang di tangannya dan mengangguk.

“Aku tak bisa meminta maaf kepadamu tanpa ini.” katanya.

Aku mendapati diriku hampir menangis lagi, mulai membenci diriku sendiri.

Aku mulai meminta maaf, tapi Mana menghentikanku.

“Tidak, tak apa, aku benar-benar marah karena merasa seperti kau berpikir bahwa aku sama seperti orang lain, dan aku tidak ingin kau memikirkanku seperti itu … aku minta maaf,” katanya, menundukkan wajahnya. Dia menggosok matanya dengan cepat dan meminta maaf lagi. “Aku benar-benar minta maaf.”

Aku menggelengkan kepala.

“Maafkan aku, juga. “

Hanya kaulah yang tidak memanggilku Natsuko.

Aku bahkan tidak sempat untuk berpikir ‘Oh tidak, ini dia datang’ sebelum air mata mulai menetes ke melalui pipiku.

“Jangan menangis,” kata Mana dengan suara serak, menjentikkan dahiku. Kami saling melihat wajah dan merasa sedikit malu, jadi kita sesenggukan bersama dan tersenyum satu sama lain.


cerbung.net

Baik Hujan Ataupun Cerah

Score 5
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia

Ketika Itsuko terbangun di ruangan kesehatan setelah pingsan dari alergi sinar UV-nya, orang yang terlihat didepannya adalah teman sekelasnya yang populer, Miyano si pertanda matahari. “jika kau merasa lebih baik…..apa kau mau pergi bersamaku ke festival musim panas lusa nanti?” sedikit nostalgia dan misterius, ini adalah cerita cinta murni untuk para remaja dewasa.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset