Beauty in DunMay episode 1

Hengpong Baru

“Selamat ulang tahun… Selamat ulang tahun…”
Tiba-tiba terdengar suara nyanyian dan gue terbangun dari mimpi indah gue dimana gue jadi pengantin Justin Bieber. Pintu kamar gue terbuka dan terlihat adek gue, Dea, membawa kue ulang tahun bersama kedua orang tua dan kakak gue, kak Rina. Kening gue masih mengerut dan mata gue mencoba beradaptasi dengan cahaya lampu di kamar, gue akhirnya nggak bisa nahan buat tersenyum penuh haru dengan kejutan yang dibikin oleh keluarga gue.

“Selamat ulang tahun, Saras… Selamat ulang tahun…” lalu mereka bertepuk tangan.
“Make a wish dulu!” seru si Dea.

Gue lalu nunduk sambil memejamkan mata. “Ya, tuhan… gue pengen banget jadi cewek cantik…” doa gue dalam hati, lalu gue tiup api di atas lilin berangka 19 tahun dan semuanya bertepuk tangan. Gue peluk orang tua sama kedua saudara gue satu-satu secara bergantian, kalau dipikir-pikir ini adalah kejutan ulang tahun yang pertama kalinya selama 19 tahun, Cuy. Itu juga karena tahun lalu gue berhasil lulus masuk di universitas negeri dan menjadi calon dokter gigi, gue pun jadi dibangga-banggain banget sama keluarga gue.

Gue cuma punya dua saudara, semuanya cewek by the way. Mereka semua cantik, kulitnya putih mulus, rambutnya lurus, hidungnya kecil, mancung dan bibirnya memerah. Apalagi kakak gue, kak Rina, cantiknya tuh kayak artis, mukanya tirus mantap gitu, cuma dia orangnya nggak suka diekspos padahal fans-nya banyak tuh. Sayang, dia nggak suka bikin sosmed dan jarang megang HP di rumah. Adek gue, si Dea, juga cantik cuma dia nggak pede sama pipinya yang chubby, padahal dia cute dengan pipi tembemnya.

Gue sendiri? Gue nggak tau apa gue ini anak kandung atau anak angkat. Gue sendiri berbeda dari kedua saudara gue, kulit gue sawo busuk, jerawatan dan rambut gue kering bergelombang, pokoknya buluk banget. Hidung gue mancung sih tapi lubang hidung gue gede kayak gorong-gorong pokoknya. Pernah gue bertanya ke kak Rina, apa dia benar-benar melihat mama kita hamil yang isinya gue karena gue kayak insecure beda sendiri, nggak secantik mereka berdua. Kata kak Rina, dia memang nyaksiin mama hamil yang isinya gue dan mama gue ngalamin kontraksi buat ngeluarin gue karena digonggongin anjing tetangga. Apa jangan-jangan gue beda gini karena ketuker ya pas di rumah sakit? Atau karena gonggongan anjing yang bikin gue keluar dengan bentuk yang beda? Ah, sudahlah! Udah jadi juga gini bentuknya.
“Ah, Papa ada hadiah buat Saras,” kata papa gue.

Papa lalu ngasi gue kado berbentuk kotak persegi panjang, dengan semangat gue ambil kadonya dan gue robek bungkus kadonya yang bergambar Uchiha Sasuke. Bener-bener ya kalo cowok yang bungkus kado pakenya kertas kado, maskulin banget cuy padahal anaknya kan perempuan.

Mata gue membelalak melihat isi kadonya. Ternyata smartphone, Gengs! Ya, walaupun cuma smartphone seharga 1,5 juta. Gue seneng bangetlah karena sebelumnya HP gue cuma HP biasa yang bisa internetan tapi belum bisa pake aplikasi BBM, Whatsapp, dan Line, di mana semua teman-teman gue udah mempunyai smartphone walaupun gue tahu sih harga smartphone gue ini yang sekarang ini termasuk murah. Maklumlah, orang tua gue bukan dari kalangan atas bahkan papa gue sebentar lagi pensiun. Untungnya nih ya, gue lulus tes masuk pergurunag tinggi, SPMB, dan kuliah di universitas negeri yang SPP-nya murah.

Cepat-cepat gue ambil HP lama gue yang colokan batereinya sudah lama bermasalah itu di laci, buat ambil simcard-nya terus pasang di HP baru gue. Sementara keluarga gue lagi asyik-asyiknya makan kue tart, gue sibuk mainin HP baru gue, gue install aplikasi BBM, Whatsapp dan Line. Beberapa kali gue coba kameranya, yah walaupun cuma 5 megapixel dan cuma ada kamera belakang, lumayanlah. Sayang muka gue terlalu buluk di foto, kusam dan bekas jerawat gue yang berlubang-lubang terlihat jelas. Ini baru 5 megapixel ya, apa kabar kalau pakai yang dua digit megapixel-nya, bisa kayak permukaan bulan yang di-zoom kali ya.
Gue seneng banget, seenggaknya gue bisa lebih gaul dengan aplikasi yang ada di smartphone gue. Bisa punya banyak kenalan dan teman, bisa main game ini itu juga. Seenggaknya gue nggak bete-lah kalau lagi dikacangin sama teman. Selama ini gue paling punya facebook doang dimana orang-orang udah beralih ke BBM, itu pun teman-teman di facebook gue nggak sampai 200 padahal gue punya kenalan dari SD sampai kuliah yang pasti itu lebih dari 200 orang. Friend request gue nggak diterima, Cuy!

Cepat-cepat gue posting status di facebook gue buat minta teman-teman gue invite pin BBM gue. Sepuluh menit berlalu belum ada satu pun yang meng-invite gue. Ada apa gerangan, ya? Oh, ya karena sekarang masih tengah malam, pasti itu!

Setelah keluarga gue kekenyangan makan kue akhirnya mereka kembali ke kamar masing-masing. Gue kembali melanjutkan tidur, berharap besok ada banyak notif BBM yang membanjiri HP gue.

***

Gimana sih rasanya saat ekspektasi berbeda dengan realita? Sakit, Men! Kayak saat gue terbangun di pagi hari, di hari ulang tahun gue, berharap saat gue ngecek HP ada banyak notif BBM kalo teman-teman gue meng-invite- pin gue. Realitanya, cuma satu doang yang invite gue, itu pun sahabat gue, Nuni, orang yang selalu kemana-mana bareng gue. Bahkan, kak Rina belum invite gue… Oh iya ya, semalam mereka fokus buat ngabisin kue ulang tahun gue jadi nggak sempet, sedangkan si Dea ponselnya belum smartphone.

Gue pun berangkat kuliah dengan muka bete. Seperti biasa naik angkot dan semua orang di angkot sibuk dengan HP-nya masing-masing. Gue lalu ambil HP dari dalam ransel gue, sekarang gue juga bisa sibuk dengan smartphone gue. Memangnya cuma mereka aja yang bisa eksis, gue juga dong. Namanya juga HP baru, android pula, wajar norak sedikitlah.
Gue buka-buka facebook, sedihnya tiap buka facebook cuma sedikit yang ngasi like di postingan gue. Paling cuma Nuni yang setia ngasi gue like padahal postingannya si Nuni banyak banget yang like, bukan cuma teman-teman seangkatan di kampus tapi senior juga sering ngasi dia like di semua postingannya. Sedih nggak sih jadi gue?

“Dek, turunnya di mana?” tiba-tiba sopirnya bertanya.
Gue berbalik dan gue menyadari penumpang yang lain udah turun semua. Pandangan gue beralih ke jalanan dan gue kanget dong sama posisi angkot sekarang.
“Ya, ampun Pak! Udah kelewatan ini!”
“Iya, makanya saya bertanya, Dek!”
“Berhenti-berhenti!”

Gue kesel kan, udah kelewatan gini, untung belum jauh-jauh amat. Ya, bukan salah pak sopir angkotnya sih… guenya yang salah. Terlalu sibuk lihat HP akhirnya nggak perhatiin jalanan. Mentang-mentang HP baru.

Gue pun berlari menuju kampus gue. Ya gila aja, dosen yang masuk hari ini over disiplin. Jadwalnya jam sekian tapi masuknya lima belas menit sebelum jadwal, pagi pula! Untung gue berangkatnya sejam sebelum jadwal masuk jadi masih ada waktu seperempat jam. Dengan kekuatan super saiya gue berhasil sampai sebelum dosen over disiplin itu ada di ruangan.
Seperti biasa kelas udah ramai setengah jam sebelum jadwal. Masih tersedia kursi di barisan depan. Biasanya kan siapa yang duluan datang dia duduk paling depan tapi teman-teman gue itu beda, mereka tuh lebih suka ngisi kursi di barisan paling belakang dulu. Tujuannya? Nggak tahu juga gue.

“Sini, Ras!” suara Nuni

Gue auto balik nyari Nuni. Dia duduk di barisan depan sebelah kiri paling ujung. Dia lambai-lambaiin tangannya kayak orang melambaikan tangannya ke arah kamera di acara uji keberanian uka-uka, tangan satunya mindahin tasnya yang duduk di kursi kosong tepat di sampingnya. Nggak banyak mikir gue langsung ke sana dan duduk bareng dia.

“Cieh… HP baru nih ye…” Nuni ngecie-ciein gue lagi.

Gue cuma senyum-senyum aja terus gue ngeluarin si ACE 3 lalu kita selfie bareng gitu. Teman-teman yang duduk di belakang jadi keambil foto, ikut-ikutan berpose peace. Fotonya gue posting di BBM, padahal kontaknya baru satu.

“Minta pin BBM-nya dong!” tiba-tiba teman yang dibelakang menyeru.
“Eh, iyaya Saras HP baru, bagi pin BBM-nya juga dong!”

Dan akhirnya gue sama teman-teman sekelas saling tukeran pin BBM, Alhamdulillah pokoknya, padahal gue kan sudah posting status di facebook. Apa mereka nggak buka facebook atau cuma nge-scroll beranda mereka kali ya, atau jangan-jangan mereka udah jarang buka facebook dan beralih ke BBM. Whatever-lah ya, yang penting kontak gue udah nambah banyak dan mereka bisa liat postingan gue di BBM, peduli setan mereka bakal suka atau nggak.

Nggak lama kemudian si dosen over disiplin masuk. Suasana kelas langsung hening seketika. Namanya juga dosen masuk ya, mahasiswanya pasti pada diem. Lihat kursi barisan depan masih pada kosong, cuma gue sama Nuni, akhirnya yang paling duduk paling belakang disuruh pindah ke depan. Ya, syukurin! Lagian ngapain takut duduk di barisan depan coba.

***

Akhirnya nih ya, kuliah selesai juga dan gue lagi bobo-bobo manja di kamar gue. Tadi ada praktikum jadi gue pulangnya menjelang magrib. Capek, Cuy! Tapi karena udah ada si smartphone mood gue lebih enakan. Sambil baring-baring gue mainin nih HP soalnya pas praktikum sama kuliah tadi gue nggak bisa pegang HP.

Gue jadi inget, dulu pas gue masih bocil-bocilnya gue pernah suka chating sama orang lain di YM, bukan Yusuf Mansyur ya tapi Yahoo Messenger, udah lama dihapus sih fitur YM di Yahoo. Gue browsing kira-kira ada nggak ya aplikasi yang buat chating sama stranger gitu dan gue akhirnya nemu omegle. Oh Em Jie… akhirnya gue menemukan dunia gue yang udah lama hilang, thank God! Oke deh, gue cobalah karena gue pengen ngobrol sama orang lain alias stranger.

Stranger : Hi M
Stranger : S
Stranger : XL
Stranger : XXL

Gue tuh kadang males tuh ya sama orang yang buang-buang waktu, iseng dengan hal-hal yang nggak lucu kayak gini. Ya udah, gue refresh aja lagi buat nyari stranger lain.

Stranger : Hi 24 M Indonesia
Me : 19 F Indonesia

Gue udah tahu kode-kode chat dari jaman YM. Jadi, gue udah khatam kalau soal yang gini-ginian.

Stranger : CS?

What?? Dari jaman YM sampe sekarang masih ada juga yang ngajak CS?? Belum kenal nama aja udah ngajakin gitu-gituan.

Gue coba-coba lagi kok banyak stranger yang mesum ya? Okelah gue coba aja lagi, beberapa nemu sih stranger yang baik tapi semuanya pada minta pin BBM sedangkan gue nggak pengen lah identitas gue bocor, gue pengen chat dengan stranger tapi privasi gue tetap terjaga.

Apa bisa ya punya dua aplikasi BBM?

Gue browsing lagi nih gimana biar bisa punya dua aplikasi BBM di satu HP. Dan gue pun nemu satu blog yang menjelaskan gimana biar punya dua aplikasi BBM. Okay, lets try! Tinggal download aplikasi BBM di link yang ada di blog tersebut terus cek di memory internal, okay… langsung instal and… berhasil cuy.


cerbung.net

Beauty in DunMay

Score 0.0
Status: Ongoing Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Enak ya jadi cantik. Banyak yang pengen temanan, diperlakukan dengan ramah, dipuji, kesempatan kerjanya lebih banyak, gampang terkenal, pokoknya lebih banyak enaknya lah. Lihat aja tuh selegram dan influencer! Pada cantik, kan? Di tiktok, lihat aja yang banyak ditonton ya orang cantik dan ganteng walalupun mereka nggak lucu-lucu amat. Artis juga kebanyakan yang cantik-cantik! Iya sih ada juga yang nggak cantik, tapi itu pun mereka harus melakukan hal yang “wadidaw” dulu biar terus terkenal, itu pun ditonton biar netizen ada bahan buat menghujat. [/font][/size]Yah… nggak bisa menafikan sih kalau first impression kita semua itu dimulai dari wajah, tanpa mikirin gimana sifatnya, latar belakangnya, pekerjaannya. Gue pun sering terpukau melihat cewek cantik, sampai dalam hati bergumam “waw, cantik banget…” “kok bisa sih dia cantik gitu,” “gilaaaa cantik amat sih tuh anak!”  padahal gue sendiri cewek. Eits, bukan berarti gue lesbi ya, gue hanya terpukau kok bisa ya dia cantik sedangkan gue buluk gini? Bisa nggak, 10% aja kecantikannya dibagi ke gue? Pengen deh ngerasain gimana ya rasanya jadi cewek cantik, sebentar aja, penasaran aja gimana rasanya.Pernah, gue bermimpi di siang bolong kalau gue tiba-tiba menjadi cewek cantik dan banyak yang naksir gue, termasuk teman-teman gue yang dulu sering hina muka gue yang jerawatan. Dunia terasa berbalik 180 derajat, benar-benar mimpi yang indah. Namun, mimpi hanyalah mimpi, ketika terbangun gue harus dihadapkan dengan kenyataan bahwa gue bukan termasuk makhluk yang cantik.Gue berjalan di sepanjang trotoar, nggak ada yang melirik ke arah gue. Itu bertanda wajah gue nggak ada menariknya sama sekali. Gue pun berhenti dan berbalik ke arah jendela kaca toko pakaian, terlihat wajah gue mengkilat karena minyak dan permukaan kulit muka gue yang kasar dengan bekas jerawat yang berlubang-lubang beserta jerawat kecil-kecil yang menghiasi wajah gue.Gue memegang wajah gue yang terlihat murung dan kucel. Akankah suatu saat gue memiliki wajah yang cantik bak selebgram? Lalu mendapatkan tawaran endorse produk kecantikan? Tiba-tiba pegawai toko muncul di balik kaca jendela dan menatap gue dengan wajah yang nggak ramah sama sekali. Gue pun menunduk lalu cepat-cepat pergi dari sana. Yah, serasa gue nggak pantas dengan hanya melihat-lihat tokonya, seperti itulah orang-orang memandang gue.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset