Cinta Dimulai Dari Chat ‘n Date episode 6

"Kapan Nikah?"

Kakakku menikah. Yeah.. Dia nikah di umur 26 tahun. Acaranya meriah sangat. Kakak iparku orangnya ganteng, putih, anak orkay pula hoho… Waktu pacaran dia ga pernah lupa bawain aku coklat, tentu sebagai sogokan agar aku bilang sama mama kalau dia cow yang baik hihihi…

Ga deng… Emang beneran baik kok dia ini… Cocoklah sama teteh ku. (fyi. Ampe sekarang masih awet, anaknya udah dua ) Aku sih senang-senang aja karena banyak banget makanan enak dan hadiah-hadiah nikahan teteh buanyaakk aku kebagian juga

Cuma tiba-tiba waktu buka2 kado si teteh bilang gini:
“Nah teteh kan sudah… Jadi giliran eneng sekarang”
“Hah… Giliran apa teh?”
“Giliran eneng yang akan ditanya-tanya kapan nikah
“Idihhh eneng mah masih lama kaliii”
“Oh tidak bisa, teteh juga mulai ditanya-tanya tuh setelah lulus kuliah… Hayoo”

Saat itu aku udah kerja di kantornya tante aku sih.. Lagi seneng-senengnya punya gaji sendiri… Belum terlalu mikirin nikah atau apa sih. Lagian umur juga masih 23 masih muda kaleeee. Lagian ya… Aku jg belum terlalu yakin sama aa Bambang… Walau pernah ada janji dia akan jadi suamiku tapi kan belum jelas.. Dan kita juga belum pernah ketemu, baru sekedar tukeran foto doang.

Aku juga masih bingung gimana caranya ngenalin aa Bambang sama ortu aku… Lagian, aa kan jauh banget lokasinya, di Kalimantan. Memangnya aku bakal diizinin ikut suamiku ke sana? Lah nginep di rumah temen aja suka dicariin… anak cew bungsu gitu loh dimanja banget

Ah sudahlah nanti saja kupikirkan…

Tapi ternyata… Errr bener juga omongan teteh. Baru beberapa bulan setelah teteh nikah, ortu mulai sering nanya-nanya:
“Mana atuh temen mu neng?” (bapa)
“Kalau punya teman cowok, ajak dong ke rumah kan bapa sama mamah pengen kenal” (mamah)
“Nih cobain ramuan diet biar kamu langsing, biar cepet laku” (teteh) anjir teh gitu amat… Males banget harus diet cuma biar laku ama cow… Kalo aku mah kalo emang harus menikah, ya dia harus nerima aku apa adanya dong, termasuk bentuk badan aku wokeh…

Semua hal yang terjadi kuceritakan sama aa Bambang..
“A gimana dong ortu nanyain terus pacar aku mana ”
“Yah bilang saja masih ngumpulin duit buat lamar kamu neng…”
“Terus kesininya kapan?”
“Iya nanti kalau udah ada uang…”
“Ada uangnya kapan?”
“Sabar ya sayang… Aa kan kemarin berhenti kerja di pabrik. Aa pengen wirausaha aja… Aa ga betah kerja sama orang… Aa mau ngerintis usaha, kamu doakan yah”
“Iya a, trus kalau ortu tanya kamu kerjanya apa, aku jawab apa?”
“Iya bilang aja jujur, aku petani cabe  kenapa? Kamu malu yah?”
“Ih nggak kok kenapa harus malu… Ya udah nanti eneng bilangin sama bapa, mamah…”

Malam itu aku bilang sama ortuku tentang pacarku dan pekerjaaannya sebagai petani cabe… Tapi aku lega ortuku ga masalah sama kerjaannya, yang penting halal. Namun saat aku bilang rumahnya di Kalimantan mereka mulai nampak cemas…

“Ga ada yang lain gitu neng, yang rumahnya lebih dekat?”
“Yah… Ga ada pa, eneng sukanya yang itu ”
“Kejauhan atuh neng…”
“Terus gimana mah?”
“Coba mana orangnya, kamu telepon mamah mau ngomong…”

Aku mengambil hapeku dan memijit no. Hp kabogoh jauhku itu. Kelihatan banget dia gugup tiba-tiba ngomong sama camer

Saat itu ortuku minta si aa buat main ke rumah sekedar kenalan sama aku dan keluarga, dan aa jawab insya Allah… Waktu lebaran nanti bakal datang..

cerbung.net

Cinta Dimulai Dari Chat ‘n Date

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
"Jodoh pasti bertemu, kalau tidak bertemu berarti bukan jodoh."
Sebuah kisah cinta yang dimulai dari aplikasi chatting, Long Distance Relationship (LDR), berjuang untuk restu orang tua, dipaksa berpisah karena keadaan, yang pada akhirnya... Membawaku pada satu sujud dengan satu doa:
"Jika dia memang jodohku, mudahkanlah jalan kami ya Allah... Namun jika memang bukan, aku ikhlas menerima takdirMu... "

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset