Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 1

Chapter 1

***2007***
“Kringgg… Kringgg… Kringgg..” bunyi jam weker menunjukan pukul 05.00 am.
“ngghhh… bangun doo.. nanti telat MOS loh,” terdengar samar suara tante gue sambil mengoyang-goyang bahu gue.
“iaahh.. ini edo dah bangun kok.. huaaaammmmmah” nguap gue selebar-lebarnya dan gue ngerasa nyawa gue masih setengah, gue ingat mau berangkat bareng alias nebeng ke weweh. Gue sih kalau mandi gak betah lama 5 menit kelar, tapi bokernya bisa 15 menit. Selesai gue langsung pakai SMP seklian bawa perlengkapan MOS seperti: tag name ( di kalungin pakai tali rapia), Dot ( empeng ), Topi Capling ( di buat dari karton), Kaos kaki 1 tinggi sebelah, Minuman anak desa, roti wong deso, permen songong dll. Setelah siap gue langsung keluar kamar dan pamit sama tante yang rela bangun serta bikin sarapan buat gue saat yang lain masih lelap tidur, gue langsung jalan menuju rumah weweh

***Sambil Jalan Menuju rumah weweh***
Oia nama gue edo, saat itu gue umur 15 tahun, banyak yang bilang tampang gue masih anak SD gak ada tampang anak yang mau masuk SMA, Tapi untungnya gue punya sohib, friend, bra bre bro bernama Tio di panggilnya weweh karena itu nama kecilnya, cuman keluarga or sodara dan termasuk gue, karena gue udah kenal weweh dari masuk TK sampe sekarang. sampe juga di rumah weweh cuman jalan kaki 10 menit sampe, terlihat mobil sudah terparkir depan rumahnya dan gue langsung lari..
“wewehh wewehhh…… wewehh…” teriak gue sambil lari ke gerbang rumahnya..
“ehh kamu do… pagi banget.. “ sapa papanya weweh lagi lap lap cap mobil..
“iah om.. takut kesiangan.. wewehnya mana om?” tanya gue sambil berdiri samping pager
“ada tuh do, baru bangun susah banget di bangunin.” Sambil papa weweh geleng-geleng, kalau gue sih wajar aja susah bangun karena dia anak bontot dari 3 saudara, kakak tertua baru masuk Universitas, yang kedua baru lulus SMA. Dan karena anak cowok satu-satunya dia sangat di manja sama papa nya. Gak lama weweh keluar sambil di supain mamanya.
“eh kamu do, dah lama?” tanyanya sambil terus suapin weweh yang lagi pakai sepatu.
“ gak juga tant hehe.. “ padahal gue bête banget karena ngaret banget, rencana dateng jam 6 ini jam 6 baru berangkat. Memang sih jarak sekolah sama rumah dekat paling naik mobil 15 menitan sampai di sekolah dan acara MOS di mulai jam 6.30 am.
“Tuh apaan kesiangan itu si alan aja baru berangkat “ ngomel weweh sambil nunjuk Alan, gue gak tau alan siapa dan ternyata ohh kakak kelas, dia baru keluarin motornya yang gak jauh di depan rumahnya weweh.
“pagi om tante” sapa alan yang liat mama papa weweh di depan rumah
“ pagi jugaa.. “ balasny sambil bawain tas weweh ke mobil.
“hayoloh kesiangan gue kerjain wehh,, haha” ledeknya sambil gas motor pergi berangkat.
“gak takuttttttttttt” teriak weweh sambil keluarin kepalnya dari jendela mobil.
“dah siap nih?” tanya om sambil masuk mobil dan siap gas.
“udah om” jawab gue singkat..
“yuk pa tarikk mangg..” teriak semangat weweh yang duduk di kursi depan.

***Perjalan Menuju Sekolah***

Gue saat itu masuk ke SMA swasta yang cukup bagus, karenaa 90% anak muridnya Chinese dan kebanyakan non muslim. Gue sendiri gak niat masuk situ karena yang gue tau kebanyakan yang masuk SMA itu orang-orang kaya, termasuk teman gue weweh. Entah kenapa tante gue sanggupin gue masuk situ, gue juga mau ngerasain masuk sekolah negeri itu giman. Tapi apa boleh buat rejeki jangan di tolak, sedikit sekilaas tentang weweh, etnis tionghoa, dia orang baik banget, sipit, agak putih, agak hitam, agak gendut, agak ganteng, agak jelek, agak tinggi dari gue, tidurnya kebo”. Kalau gue sendiri keturunan etnis tionghoa jga, tapi gue agak hitam, putih sih sebenernya kalau gue gulung buka baju, tapi mungkin efek kebenyakn main panas-panasan, gue gak terlalu tinggi, 165cm, dan tinggal sama om tante serta 3 anaknya, anak pertama kelas 2 SMA negeri, anak kedua Masih SMp kelas 3 di negeri juga, dan anak ke 3 mash 4 Sd di sekolah negeri juga. Gue pernah tanya kenapa tante gue begitu spesialin gue, tante gue pun cerita waktu kelas 3 Sd lupa gue berapa tahun waktu itu. Dan gue teringat lamunan gue.
“tante.. tante.. kok aku gak ada mama papa kayak weweh?” saat itu gue masih lom tau apa-apa dan cerita papa mama kemana.
“hmm gimana ya… tapi kamu jangan kaget ya..” jawabnya sambil elus kepala gue.
“ iaa” jawab gue cempreng sambil ngemut es cream.
“ Papa mama kamu lagi main petak umpet yang sangat jauhh..” gue gak perhatiin tante gue, karena gue masih asik ngemut es cream.
“ kemana?” jawab gue singkat.. sambil goyang-goyang kaki dan masih ngemut scream
“ janji dulu sama tante, kalau mau ketemu papa kamu harus jadi anak yang gak cengeng, periang, jangan manja.. dan itu sampai usia kamu 17 tahun. gimana?” sambil angguk tante usap rambut gue waktu itu, gue masih asik sama es cream. Dan sampe sekarang gue gak tau papa mama gue, tante selalu bilang belum ketemu , belum ketemu, belum ketemu, saat itu gue punya asumsi sendiri gue anak asuh, anak pungut, anak adopsi dan papa mama gue buang gue gitu aja. Pikiran itu selalu muncul saat gue liat weweh kalau lagi bareng sama papa mamanya, yang gue tau tante yang rawat gue dari kecil sampe sekarang .
“ woii bantet… bengong teruss.. dah sampe.. turun..” lamunan gue buyar liat teriakan weweh dari luar mobil, gak lama gue turun. Gue gak marah di bilang bantet karena itu ledekan khas weweh ke gue, wajar aj bantet orang masuk SMA gue kayak anak Sd masuk SMP.
“ayo… weh..” gue sama weweh lari ke tengah lapangan, sambil liat tampang kakak senior yang sangar, ada yang setengah sangar, sok di sangar-sangarin, dalam pikiran gue ini pasti kejam-kejam. Gue sama ng weweh lagsung ke barisan belakang dan gue di belakang weweh, kerana badannya gendut gue bisa ngumpet. Senyum-senyum sendiri karena tempat paling aman.

*** Acara 6.30 pun di mulai***
Gue kurang jelas dan gak bisa liat ke depan, yang gue denger itu Kepsek lagi pidato. Kurang begitu jelas sih, karena suaranya agak lucu, cepreng giman gitu, gue ketawa dan senyum sendiri . kemudian terdengar Sekian dan terima kasih. Kaki gue pegel lama-lama berdiri ( mungkin dengkul gue mulai kopong), dan terdengar suara bentakan kakak senior.
“ehhh ituu ngapain yang pendek di belakang, sini kedepan!!!. gak denger tadi barusan ngomong apa?” bentak kakak senior dari depan barisan.
“ia kak maaf” gue maju ke depan barisan sambil bawa tas gue
“ ngapain bawa tas? Mau pulang?” tanya kak senior dengan nada tinggi
“ suruh kedepan kak..” gue sambil liat ke samping kanan dan gue baru tau tas mereka pada di belakang semua, cuman gue doing gue bawa..
“ Lempar tasnya ke samping cepet…” bentaknya lagi, sambil langsung lempar tas.
“ Namanya siapa?” tanyanya lagi.
“Edo kak,, Edo Adrian kak” jawab gue bata-bata, gue gemeteran karena gue jarang di bentak gini.
“oh edo.. Kakak Cindy tolong donk tandain namanya Edo Adrian” teriaknya ke salah satu kakak senior lainya, gue ngak berani liat kedepan cuman bisa merunduk karena gemeter takut. Kakak kelas yang tadi bentak pun berjalan keliling. Gue merasa bego banget di gituin, gue liat yang lain anteng-anteng aja dan gak ada suara bentak oleh kakak yang tadi. (mampus dah gue doing yang kena) bisik gue ke diri sendiri. Tangan gue masih gemeter dan merasa banyak mata liatin gue.
Gak lama terdengar kakak kelas panggil satu per satu nama, yang di sebut namanya ambil tas kebelakang dan maju kedepan sambil di kasih tau kelasnya. Barisan pun mulai mengecil, weweh pun udah di panggil, gue liat cuman beberapa orang dan akhirnya gue sendiri di tengah lapangan.
“ sudah semua ya.. yuk ke kelas..” ajak kakak senior yang tadi bentak gue.
“ Anu kak,,, saya belom di panggil” gue sambil angkat tangan.
“ siapa namanya?” tanya sambil deketin gue.
“ Edo Adrian kak yang tadi”.. jawab gue sambil tertunduk
“Ada gak yang namanya Edo Adrian kak yang tadi, kakak cindy?” tanya sambil teriak ke salah satu kakak kelas, gue beraniin liat dan ternyata cindy itu perempuan. Gue nunduk lagi..
“ Gak ada kakak…” jawabnya kak cindy dari kejauhan.
“ yah gak ada tuh namanya… pulang gih.. “ sambil lempar tas gue.
“ masa kak.. “ gue beraniin liat mukanya dan ternyata itu cowok, gue kembali nunduk lagi.
“ ia sana pulang ke kandang X.10, tuh pojok” sambil nunjukin ruangan. Gue liatin tunjukan dia ternyata itu kelas bukan kandang..
“Terima kasih kak.. “ gue senyum sambil bawa tas gue.. perasaan gue campur aduk kayak gado-gado lontong, tapi seneng gak masuk kandangan beneran. Gue melangkah masuk kelas yang tunjukin, gue langusng masuk ke kelas itu, ternyata udah ada 4 kakak senior lagi ngomong..
“permisi kak saya boleh masuk?” tanya gue
“ Siapa namanya, emang disini?” tanya agak jutek,
“ Edo Adrian kak, kata kakak itu, sambil tunjuk” tapi gue liat kok gak ada..
“ yang mana ha? Kakak disini banyak.. tanya yang benar sana.. “ dengan tanya tinggi, alhasli gue tannyain dari kelas X.1 sampai X.9 nama gue gak ada, di tambah di ketawain setiap kelas, gue mikir gue kayak di kerjain kakak senior, gue putusin kembali ke kelas yang tadi.
“ permisi kak..” gue nongol di pinggir pintu..
“kenapa? Kok kesini lagi?” tanya dari dalem kelas.
“ saya udah kesemua kelas, tapi gak ada nama saya kak” gue gugup lagi.
“ terus yakin kamu disini?” tanyany lagi,
“ ya ya yakin,, kak…” gue ngomong tergugup.
“yaudah masuk, cari tempat duduk” jawabnya,, sambil gue cari tempat kosong dan duduk paling pojok deket tembok agak gelap. Dan gue pastiin gue bener di kerjain tadi.


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset