Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 11

Chapter 11

***Senin Pagi Awal kelas XI***

Hari ini, hari awal pertanda di mulainya kelas XI. Gue dan weweh berangkat agak siangan, soalnya hari in pembagian kelas dan jurusan antara IPA atau IPS. Gue gak berharap masuk IPA, tapi syukur-syukur masuk IPA. Sekitar jam 7 lewat gue baru sampai ke sekolah dan langsung ke depan ruang guru, katanya disana udah di tempel pembagian kelas. Rame itu cuman yang bisa diungkapkan saat itu.
“Do… cariin nama gue ya.. mau sarapan..”,
“beuh… ya udah sana..” gue lanjut dempet-dempetan, dan akhirnya bisa nyelip.
Gue perhatiin nama dari XI IPA 1-6, dan nama yang pertama gue liat Andri, gak ada nama selain andri. Gue langsung skip, dan masuk ke list nama XI IPS 1, gue cari perlahan.. terlihat nama Fellycia di kelas itu. Gue langsung senyum lebar, dan lanjut ke bawah berharap nama gue juga ada. Dan sayang sekali gak ada, lalu ke kelas XI IPS 2, muncul nama gue” Edo Adrian Tamfan cayang celalu”. Gue lanjut ke bawah dan gue lihat nama teman 2 kelas yang sama, yaitu reka, dan awin ( nama aslinya winda). Gue dah tau si reka gak bakalan masuk IPA, 11 12 sama gue soal pelajaran, gue heran si awin masuk IPS, padahal lumayan pinter. Dan beralih buat nama si weweh.. gak mungkin dia masuk IPA, dan ketemu tuh nama di IPS 4. Paling bawah pula.
Selesai udah dapet kelas, gue cari kelasnya dimana, gue terlusurin 1 per satu 1, sambil liat papan kelas. Dan ketemu hampir paling ujung , tapi tempatnya adem banyak pohon. Gue langsung melangkah ke kelas.

“edooo….. “ teriak seseorang,dan gue langsung cari sumber mana suaranya. Dan itu ternyata cia panggil gue duduk di teras depan kelas bareng teman ceweknya dan sampe sekarang belum tau namanya siapa. Gue langsung samperin.
“heii… knp” jawab gue
“lo masuk apa? Ipa or Ips? “ tanyanya
“Ips hehe,,, otak gue gak nyampe masuk IPA, kalau lo?” tanay gue balik sambil duduk samping temannya.
“IPS.. hehe” sambil cengir lebar..
“ohh ia,, ini temen gue do, shanty,, shant. ini edo.. edo ini shanty” terpampang wajah yang ceria begitu juga pagi gue yang ceria ketemu cia. Gue pun jabat tangan,

Gak lama terdengar pengumuman, untuk semua siswa kelas XI masuk ke kelas masing-masing, otomatis obrolan santai pun berakhir. Gue pamit duluan ke kelas. Di dalem kelas gue liat reka,,, padahal satu kelas sama dia. Dan gue juga tergur sapa sama awin walau say hello bentar.
15 menit kemudian ada seorang guru masuk, dan ternyata itu wali kelas gue. Dia ngasih tau pertuan di kelasanya gak jauh berbeda dengan kelas X, gue yang udah bisa adaptasi dan ubah pola piker It’s ok. Dan langusng bikin ketua kelas, bendahara, wali nikah juga kalau perlu. Hampir 1 jam lebih pemilihan langsung di adakan. Dan terpilihlah semua, gue cuman tau ketua kelas namnya Donny, dan gue baru sadar shanty 1 kelas sama gue dan dia jadi wakil ketua kelas. Gue gak perhatiin, soalnya sapa aja ketua kelasnya asal validitas dan reliabilitas nya sesuai dengan peraturan gue ok aja. Sekilas sama shanty orangnya mungkin tinggi gue sama dia sama, itu perkiraan aja.
Hampir selesai gue masih belum liat reka, gue tau si reka kemana, pasti ke sekolahan 1 nya lagi yang bernama Warnet. Gak lama wali kelas gue pun pamit dan di persilahkan pulang, besok baru di mulai belajar mengajar, gue pun siap-siap ke sekolahan 1 nya buat cari reka. Tiba-tiba shanty panggil gue dari depan kelas.

“Do.. sini..” ajaknya shanty.
“gue?” sambil tunjuk diri gue sendiri, kesan pertama sama shanty 11 12 sama cia.
“ia lo.. sini” gue langsung samperin
“makan dulu yuk, bareng cia” ajaknya
“heee.. terus cianya kemana?” gak liat ada cia.
“lagi ke kelas si andri, katanya gak bisa pulang bareng dulu”. Jelasnya, gue hanya mengangguk.

15 nungguin, munculah cia sambil jalan santai melewati lapangan. Dan langsung samperin gue sama shanti
“dah yuk, langsung aja udah buka kayaknya jam segini” tariknya tangan shanty, dan gue ikutin dari belakang aja,
Gue ikutin keluar sekolah, dan jalan dikit udah sampe ke warung bakso, kebetulan baru buka, gue pun langsung cari tempat dan pesan makanan.
“ada acara apa nih?” tanya gue cairin suasana canggung,
“anggap aja tanda permintaan maaf insiden kemarin.” Jawabnya cia yang duduk samping shanty.
“itu mah udah lewat kali dah lama banget..” jelas gue.
“dah ih bawel.. mau gak gue teraktir..” sambil pasang mua jutek,
(waduh baru kali ini gue liat cia mukanya jutek)
“ sorry kalau itu gue gak bisa… gak bisa nolak kok.. haha” lanjut gue diiringi tawa sejenak.
Tak lama makanan udah tersedia, gue gak liat tatap mereka berdua, bukan karena apa. Ngeri liat sendok sambelnya ke bakso mereka, liat aja dah keliatan pedes banget.. sambil abisin bakso gue lihat cia keringetan deres banget 11 12 juga sama shanty, lucu juga liatnya kepedesan. Tawa dikit dalem hati gue. Dan akhirnya makan-makan bakso pun selesai..
“thx traktirannya, lain kali gak usah ya.. gak usah malu-malu kalau aja traktir maksudnya” ceteluk gue..
“preeeettt..” jwab shanty sambil lempar tissue ke gue.
“hahaa ya boleh.. “ lanjut cia di iringi senyumnya.
(kami pun langsung keluar wrung bakso)
“kalian berdua pulang naek apa? Tanya gue sambil jalan kea rah sekolahan.
“gue angkot aj, soalnya gak searah sama cia” jwab shanty
“eh eh.. gue duluan ya.. “ lanjut shanty langsung lari tergesa-gesa naik angkot. Gue sama cia cuman melambai aj.
“eh do.. lo naek sepeda ya? Bareng lagi donk,, searah kan?” tanyanya sambil cengir dan naikin alis keatas.
“boleh sih,, tapi kan panas, entar kulit lo item kayak gue loh” canda gue..
“ihh gak mungkin langsung item kali gue pakai jaket juga kok, jadi mau gak nih anterin gue?” tanya lagi,.
“ya udah.. yuk.. jangan salahin kalau lo besok item haaha..” sambil tawa.
“ dah ih bawel.. sambil dorong badan gue ke parkiran ambil sepeda”.

Akhirnya gue anterin cia pulang naik sepeda, 30 menitan lebih dikit gue anterin di sampai pintu gerbang rumahnya, di perjalanan terkadang sambil ngobrol sana sini, mencarikan suasana.. dan akhirnya gue langsung balik dan milih langsung ke rumah, udah gerah banget. Sampainya di rumah gue langsung mandi, panasnya bikin pusing di tambah gue jarang pakai jaket, semakin putih kulit gue.
Gue rebahin tubuh gue ke kasur sambil peluk guling, sambil mikir walau dah kenal lumayan lama sama cia dan baru beberapa hari ngobrol sama cia, kayak udah kenal lama. Apakah gue sekarang ngalamin namanya jatuh cinta atau cuman cinta monyet. Gue harus tau bates-batesnya, kedekatan cia sama gue bukan karena dia punya rasa gue, tapi just friend. Gue gak mau ke geer an dulu karena cuman kedekatan ini, dan milih sembunyiin perasaan ini ke dia.. angin yang berhembus di kamar membuat gue ngantuk dan kerasa gue tertidur.


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset