Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 16

Chapter 16

Keesokan harinya gue berangkat seperti biasa, begitu juga sampai sekolah dan masuk ke kelas. Ngobrol sejenak sama shanty dan sepertinya si reka gak masuk. Perjalanan pun berlangsung seperti biasanya sampai bell istirahat keluar. Gue pilih gak kemana-mana, dan menatap keluar jendela. Di situ gue liat cia lagi jalang sama shanty kearah andri yang lagi duduk dluar, cia terlihat membawa rantang buat bekal dan gak lama kasih ke andri. Ternyata ke geeran gue meleset, dia belajar masak buat andri, gue pun langsung tiduran di atas meja dan seolah tak mau melihat kejadian yang tadi.
Tak lama setelah memejamkan mata ada seperdi ada yang panggil gue.

“do… woi…. Bangun.. ada guru.. “ ternyta cia, gue pun kaget setelah dengar ada guru.
“heee… mana?” gue langsung duduk tegak.
“hahahaa… ada di ruang guru.. “ tawanya meledek.
“huh… gue kiarin beneran…” sambil elus dada.
“nihh.. buat lo.. hehe” cia kasih rantang bekal yang mungkin mirip sama andri. Gue pun gugup.
“hmm gak suka??” tanyanya lagi.
“eh gak kok.. iah gue terima..” sambil senyum.
“gue balik ke kelas dulu.. di makan langsung ya. Rantangnya sekalian. Haha” tawanya sambil jalan keluar kelas gue. Dan gak lama shanty muncul, kemudian duduk di depan gue, sambil buka bekal dan gue baru sadar rantangnya sama semua yang di kasih cia. Gue pun buka, ternyata nasi goring di tambah telur mata sapi, begiu juga shanty sama menu nya.
“dimana oi… gue bilangin cia loh.. “ gerutu shanty sambil menyuapkan nasi kemulutnya.
“iaah.. “ gue pun makan bekal yang di kasih cia.
“eh do.. gue mau tnya” tnya dengan mulut yang masih banyak nasi,
“tanya apaan?” gue masih ngunyah
“lo ada rasa gak ke cia??” tanyanya pelan..
“ngggh…” gue pun keselek.. dan terbatuk-batuk sesaat..
“hahaa… gak sampe segitunya juga kali”.. tawa shanty liat gue keselek.
“abisnya lo tiba-tiba tanya gituan” gue sambil minum
“haha.. sorry. Kalau lo ada rasa harus saingan tuh sama andri :P” sambil masukan 1 suapan terakhir ke mulutnya.
“ouhh.. belum jadian ya..” tnya gue penasaran
“belum, masih ngejar-ngejar cia, tapi kemungkinan sekarang sih udah 50:50” jelasnya,
“hee mksdnya?” gue bener gak ngerti.
“ iah perbandingannya 50:50 kalau andri nembak cia, di terima bisa di tolak.. soalnya udah dari SMP kelas 3 si andri ngejar si cia.” Jelasnya.

Setelah ngobrol sesaat, bell istirahat berbunyi. Shanty langsung ke posisi tempat duduknya di depan, gue masih kepikiran apa gue harus ungkapin sekarang, dan lagi gue takut kenyamanan yang gue dapet sekarang akan beakhir bila gue ungkapin. Gue saat itu gak konsen selalu kepikiran kata shanty 50 banding 50 kalau cia terima andri ke hatinya. Dan gak sadar bell pulang pun berbunyi, gue pun menuju loby sekolah dan tak ada cia, gue pun pulang ke rumah.
Tidak jauh, ada motor yang klakson gue 3 kali, ternyata andri lagi bonceng cia. Terlihat cia melambai sebentar. Gue pun pilih pulang ke rumah, dan santai sesaat sebelum bantu warung tante.

***menjelang sore***

Gue seperti biasanya, menyusul tante om belakangan. Dan bantu –bantu seperti biasanya, kali ini jam 11 lewat baru kelar beres-beres dan sampe rumah jam 00.00, gue pun langsung istirahat.

*** keesokan harinya***

Belajar seperti biasa, minggu ini gue jarang pulang bareng sama cia, karena kali ini andri yang udah stand by selalu ajak pulang cia, benar kata-kata santi. Gue tau kedekatan cia ke, gue , shanty, ataupun andri sama besar ,tak ada yang membedakan cuman hati gue yang mikir ada perasaan lebih dari cia. Dan besok sabtu saatnya libur, pikiran gue terus melayang kemana-mana.


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset