Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 17

Chapter 17

Hari ini sudah tak terasa sudah melewati semester di kelas XI, namun kali ini ada yang berbeda semenjak sudah mulai musim hujan saat ini, gue jarang pulang bareng sama cia. Dan saat itu gue lihat selalu berangkat dan pulang sama mobil si andri. Tak ada perlakuan khusus yang cia lakukan antara gue atau andri, semua sama saja. Tapi feeling gue saat itu mungkin keadaan sudah 60 banding 40, karena sering pulang bareng, walau dulu cia pernah bilang rumahnya berdekatan, tapi itu semua berbeda dengan gue yang hanya dengan kesempataan aja dan kadang kala ada beberapa kesempatan itu terjadi.
Waktu pun terasa begitu cepat, tak kerasa sudah UAS semester 2. Dan artinya bakal naik kelas XI. Belajar seperti biasanya, dan selama gue deket sama cia, hati ini semakin ragu untuk ungkapin. Walau gue udah curhat sama awin, reka dan weweh. Tetep aj hati ini belum siap mengungkapkan, masih terperangkap dalam kenyaman ini.

***Juni***

Hari ini tanggal 15 juni, dimana ini juga terakhir remedial dan selanjutnya libur. Tak ada yang special yang dilakukan tante sama om gue. Berati 1 tahun lagi gue bakal ketemu papa mama gue, lamunan gue di pagi hari saat itu. Gue pun siap-siap kesekolah untuk remedial matetika, gue gak bareng weweh karena dia selalu berangkat siang terus.
Sesampai di sekolah, dan beberapa jam sudah remedial, gue cari cia keliling sekolahan. (hmm apa dia, tau ultah gue sekarang ya.) pikir geer saat itu. Dan ketemulah cia di depan kelasnya, sedang asik ngobrol kayaknya udah mau pulang dan gak lama cia berjalan ke lobby sekolah.

“ciaa.. hei..” panggil gue yang mash lumayan jauh, dia pun berhenti sejenak.
“eh lo do.. knp?” tanyanya.
“hmmm hari ini lo free gak? Apa udah ada janji? Tanya gue ragu sambil jalan ke depan.
“hmm gimana ya.. emang ada apa?” tanyanya serius.
“anu.. gue mau… mau.. ajak, lo makan .. hehe” jawab gue nyegir.
“wow.. haha.. ada gak yaa.. ada gak ya… lo mau nya ada apa ngk? Tanyanya sambil bertele-tele.
“yah ngak ada donk…” jwab gue gugup.
“hmm anter gue pulang dulu tapi, gue kasih jawabnya di jalan haha..” tegasnya.

Dan gue pun semangat langsung ambil sepeda dan menuju loby sekolah, gak lama cia pun naik dan gue mulai meluncur pulang. Di perjalan cia diem aja, mungkin lagi mikir.
“btw do… makan diman?” tanyanya
“hmm.. ada tempat makan enak, tapi di pinggir jalan hehe” jwab gue seadanya.
“siapa aja??” tanya nya lagi.
“hmm.. lo aj. Hehe” jawab gue cengengesan.
“ehemm… ngajakin ngedate nih?” jawabnya cia sambil batuk sedikit, jawabannya bikin kaget.
“hmm,, gak sih,, makan aj hehe” jawab gue bingung. Dan gak terasa sudah masuk ke perumahan cia. Tak ada jawab mau atau tidaknya sampai gue berhenti depan gerbang rumahnya.
“thx do.. oh ia.. nanti jam brp?” jawabnya senyum.
“jam 7 sampai selesai.. “ jawab gue semangat..
“okee.. lo jemput gue ya…” jwabnya nyegir.
“seriuss lo mau??” tanya gue semangat.
“iahh…dah gue masuk.. byee sampai ketemu nanti malam.” Sambil lambain tangan cia masuk ke dalem rumah.
(iyeeesssssssssssssss……….) teriak gue dalam hati, gue pun gowes sepeda arah pulang dengan semangat, hari ini hari yang berbunga-bunga.


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset