Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 2

Chapter 2

Tak lama kakak kelas mengenalkan dirinya, yang pertama yang ngerjain gue tadi di depan namanya Anet, yang duduk di sambil kasih muka sok sangar namanya Roberth, lagi duduk di belakang namanya sonya ( agak gendut, tampang judes), duduk bangku guru sambil kakinya di silangkan ke atas meja namnya Raja. Di Lanjutin perkenalan dari siswa deretan depan satu per satu, 1 kelas isinya hanya 25-30 siswa dan akhirnya giliran gue sebutin nama, dll terus duduk lagi. Gue liat sepintas teman satu kelas gue itu kebanyakn yang ceweknya dan cowoknya bersih-bersih alias putih terawatt, walau gak semua gitu tapi hamper semuanya. Gue merasa minder pas perhatiin kulit gue yang agak sawo matang atau mungkin kematengan juga bisa.
Setelah habis itu kakak senior suruh saling mengenalkan diri ke teman sebangku. Gue liat saling jabat tangan, gue sebenernya mau tapi gue malu dan gue paksain liat ke samping dan ternyata kosong gak ada orang. Baru sadar ternyata jumlahnya ganjil yaitu 27 orang. Gak lama ada kakak senior yang lain masuk ke kelas untuk mempromosikan eskul yang ada di sekolah ini, sudah ada 5 eskul yang di promosiin di antaranya : basket, volley, Bola, badminton, ada alat-alat music dan anak kelas X di wajibkan ambil salah satu eskul.
Waktu menunjukan 11.45, siswa baru di persilahkan istirhat sampai jam 12.30. gue keluar sambil cari kelas weweh dan langsung ketemu weweh yang baru keluar dari kelas X.1
“weehh.. makan yukk laper” sambil gue tepuk bahunya.
“ayooo.” Gue ikutin dia ke kantin, dan kantinya lumayan rapih di pinggiran semua, tempat duduknya di tengah semua. Gue duduk sama weweh sambil nunjuk ke salah satu tempat mie ayam, gak kelihatan terlalu rame kayak yang lain. Yang jaga seperti sudah berumur 40 tahunan pakai peci, dan akhirnya pesan 2 porsi, lumayan enak dan gue bingung siswa yang lain jarang ke tempat si bapak itu padahal tempat lainya rela ngantri desak-desakan. Sambil makan gue cerita sedikit di kelas yang gue alamin tadi, tapi malah di ledekin, tapi dah biasa sih gue di ledekin. Selesai makan weweh mau langsung ke kelas karena males kemana-mana mau cepet pulang, gue milih jalan-jalan keliling sekolah, luas juga dan bertingkat.
*** Keliling sekolah***
Capek muter-muter gue duduk di depan ruang osis sambil abisin teh botol, lihat sekeliling juga, tiba- tiba muncul 2 sosok cewek jalan menuju arah gue, yang satu mungkin tingginya sama kayak gue dan yang kutilang ( kurus tinggi langsing). Saat gue itu tertuju sama yang kutilang, gue terpukau dengan salah satu bagian yang menonjol yaitu: pipinya. Sangat manis terlihat dia ketawa dan pipinya mengembang, seolah ada keramahan pada dirinya. Gak terasa dia lewat depan gue, banyak yang cantik disini. Tapi entah gue terpakau sama itu cewek, terpukau dengan pipinya menambah manis wajahnya. Hati gue berdebar-debar, dan gue lihat di masuk dekat tangga. Gue beraniin lewat kelasnya yang ternyata kelas X.3, gue lewat perlahan sambil menengok kepala ke kelasnya, terlihat dia sedang asik ngobrol sama temannya yang tadi jalan dan tempat duduknya pecis depan meja guru.
“Trennggg… treennggg..” bell pun berbunyi, gue buru-buru kekelas gue, langsung duduk tempat gue yang tadi sambil liat sekeliling ada yang aneh, seperti ada yang nambah orang. Gue perhatiin ada anak cowok yang duduk belakang sejajar sama barisan bangku gue, tapi di menatap ke luar jendela. Sepertinya dia baru masuk dan cuek. Gue langsung pindah posisi tempat duduk, siapa tau mau temanan.
“ boleh gue duduk sini?” tanya gue sambil taruh tas, dia nengok ke gue dan hanya mengangguk, kemudian kembali posisinya semula liat ke luar jendela. Saat itu gue perhatiin orangnya tinggi, kurus, mirip suneo gue piker-pikir. Tidak lama kakak senior yang tadi masuk dan kasih pengumuman untuk besok hadir lebih cepat pukul 06.00 am sudah ada di sekolah dan membawa perlengkapan yang sekarang di bawa. Tak lama pertemuan kali ini hanya pengenalan serta pembagian kelas, dan di persilakan pulang.
Jam menunjukan 12.50, gue langsung menuju kelas weweh ngajak pulang bareng. Ternyata belum selesai pengumuman di kelasnya, gue tunggu depan sambil liatin kelas cewek yang gue liat tadi. Gak lama kelas si weweh bubar.
“woii bengong bae lo” kagetin sambil tepak punggung gue.
“ett dah ah… kaget pea.” Gue sambil berdiri…
“ naek ojek ya.” Entah tanya apa nyuruh.
“ serah dah..” gue jalan sengaja ikutin lorong kearah kelas si cewek yang tadi, gue pengen tau dia masih ada atau dah balik. Si weweh gak komentar, sesampainya depan kelasnya gue perlambat langkah gue dan menengok ke kelas dan ternyata lagi siap-siap keluar kelas sambil ngobrol asik sama temannya ceweknya dan ada satu teman cowoknya. Gue semakin perlahanin langkah gue, dia kelihatan udah deket sama tuh cowok di lihat dari ketawanya sambil tepuk bahu si cowoknya. Gak sadar gue stop langkah gue dan terpana pipinya dia ketika ketawa lebar. Gue senyum-senyum sendiri liat senyum dan pipinya sunggu mempesona.
“ balikk peaa…. “ suara weweh bangunin gue dari lamunan, tanganya yang dorong kepala gue dari belakang…
“ et dah kebiasaan banget..” gue lanjutin langkah gue sambil sesekali liat mereka keluar dari kelas, gue pun sama weweh ke depan gerbang sambil cari tukang ojek.

***Perjalanan Pulang ***

Akhirnya dapat juga ojek, weweh langsung naik dan gue liat sisa ujung jok + besi jok..
“ muat gak weh.. “ tanya gue ragu..
“muattt… badan lo kan kecil do.. haha, ya gak bang?” tawanya sambil tanya abang ojek.
“lanjutt… ayo tong naek..” abang ojeknya pede banget

Dan akhirnya gue pun duduk, benar banget gue duduk pas ujung jok sama beli deket jok. Ojek pun melaju perlahan setelah di kasih tau tempat tujuannya. Gak lama ojek kami masuk ke perumahan ( oh ia gue sama weweh 1 perumahan, tapi gue paling belakangnya lagi perbatasan antara perumahan sama kampong belakang).
“Bletakkk….” Bunyi spakbor saatnya melewati tanggul…
“adehh.. bang pelan-pelan..” kerasa banget pantat gue kena besi jok belakang, 3 kali kena ujung jok saat lewatin tanggul ( polisi tidur) dan akhirnya sampe di rumah weweh, gue langsung turun sambil usap-usap pantat gue.
“ nih bang.” Weweh bayar tukang ojek.
“ kenapa lo do? Haha” tawanya liat pantat gue kesakitan.
“ nyilu wehh kena besi pantat gue.. mendingan angkot ah besok.” Gue masih usap pantat, sakitnya bener nyilu kerasa sampe tulang ekor.
“ males ah.. dah gue masuk.” Sambil weweh buka pager rumahnya.
“iaa.. gue balik dulu” gue langsung jalan kaki.
“besok jangan kesiangan Doo…….” Teriaknya dari rumahnya . dia yang telat dia juga yang suruh gue dateng cepet.
“iaaaaa……” teriak gue sambil terus jalan ke rumah..


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset