Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 21

Chapter 21

Memang gue kecewa, tapi gue yang egois gak mau dengerin. Gue gak nyalahin siapa-siapa, ini salah gue sendiri. Dengan masih tak percaya gue berjalan pelan meninggalkan awin dan reka ke luar sekolah. Dan tiba-tiba shanty menghadang.
“do….” Kini suaranya menjadi tangis.
“do.. maafin gue, gue gak bermaksud bikin lo kayak gini” jelas shanty.
“gpp kok, gue udah tau semuanya shanty, ini salah gue kok, yang gak mau dengerin kalian” senyum gue ikhlas. Shanty mau ngomong dan gue suruh stop karena udah gak da yang perlu di jelasin.
Gue tinggalin shanty yang masih nangis, gue pilih pulang. Lemes banger serasa badan gue, mau pingsan rasanya. Dan gue milih dorong sepeda gue. Kembali teringat kenangan sepeda ini kepada cia, suka duka naik sepeda gue walau dia orang kaya. Kenangan manis yang sangat sulit di lupakan langsung,

***Rumah***

Dengan perasaan gak karuan gue sampe rumah, dan langsung masuk kamar. Merenungi nasib, kembali terlintas kembali awal kenangan bertemu cia pertama kali sampai sekarang, tapi sekarang sebatas angan. Walau terasa perih, gue gak mau salahin siapa-siapa terutama cia yang secara gak langsung kasih kenyaman yang begitu berbeda di hati gue, gak ada alasan gue benci ke cia karena perasaan ini. Dan gue yang terlalu bodoh yang anggap kedeketan yang gue rasain ada harapan walau di balik itu yang ada hanyalah kekecewaan.
Gue gak pernah menyesalinya, dan perasaan ini fix gue pendam selama-lamanya dalam hati.(“ahhh apakah ini namanya patah hati”) tanya gue dalam hati, begitu sangat sesak di dada. Terus dan terus pikiran tentang cia dateng bertubi-tubi. Gue dapet sms dari 3 sahabat gue itu.
“Do… lo harus keep strong bro.. “ reka.
“edo.. jangan murung, kalau jodoh gak kemana kok ” awin
“do. Gue tau persaan lo saat ini, tapi ini semoga awal permulaan yang baru buat lo, lo pasti kuat do ” shanty,

Sms yang begitu sangat kasih semangat secara tak langsung, gue hanya tersenyum dan kembali tiduran dengan kenangan yang tinggal angan. gue pun tertidur dan bermimpi 3 kalimat yang di kasih 3 sahabat gue itu seperti nyata tapi wajah cia yang mengucapkan 3 kalimat itu. Gue tersontak bangun, dan melihat jam ternyata sudah jam 9 malam..

“huffffff” hati gue agak tenang sedikit, gue langsung mandi dan gue gak boleh lama-lama kayak gini. Gue gak mau sahabat gue kwahtir keep striong edoo….. gue pun mandi. Selesai gue rencana bantu ke warung tante aja lupain sejenak apa yang terjadi tadi siang. Tapi saat itu tante sama om lagi duduk santai di ruang tamu.
“lohh tante sama om belum berangkat?” tanya gue heran.
“eh km do.. ngakk. Do.. “ jwab om.
“ada kabar baik, tante sama om bakal buka Chinese foodnya di ruko, karena om dah setuju.” Sambung tante.
“ehh terus dari siang sampe malam donk tante, si om gak buka toko?” tanya gue.
“hehehe.. om udah jual rukonya yang 1 buat modalin buka ini, jadinya om bakal bantuin tante kalau udah buka rumah makannya do.” Jelasnya tante.
Gak sia-sia, masakan tante emang enak dan gak cocok kalau di pinggir jalan, cocoknya di restaurant. Akhirnya usaha tante semakin mengembang, dan ruko yang di beli nya dekat perumahan cia. Kembali teringatnya sesaat,
Selama 1 minggu om dan tante gak buka lagi, sibuk persipain rukonya. Gue pun seperti biasanya ikut bantu
“do… kamu kesana naik apa nanti?” tanya om.
“hm.. angkot om, sepeda kejauhan hehe” alasan gue.

Om dan tante pun naik motor untuk tahap akhir, gue sengaja gak mau naik sepeda lagi. Karena melihat sepeda itu kenangan cia kembali menyeruak. Dan milih naik angkot aj, dan taruh sepeda ke bagasi samping rumah. Cuman sepeda ini yang paling manis. Gue tarik nafas dan tatap sepeda sejenak, langsung pergi ke ruko.
Tak ada persempian khusus bukan rumah makan besar walau menurut gue cukup besar, gue pun sibuk cari pegawai buat bantu antar makan dan minum ke meja, oh ia ruko tante bisa nampung 20 kursi, gue rasa ini bukan rumah makan lebih cocok restaurant karena 2 ruko di gabung jadi satu. Desainya bukan seperti rumah makan biasa, kemajuan yang begitu cepat selama 2 tahun. Dan pembukaan awal bulan Juni.
Walau ada beberapa kerja ikut bantu, tetep aja capeknya luar biasa. Dan gue putusin pulang ke rumah serta istirahat beberapa hari sebelum awal bulan juni.


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset