Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 22

Chapter 22

***Awal Juni***

Awal juni dimana persempian restaurant atau rumah makan cuman di hadiri kerabar dekat, walau daerah rumah banyak yang tau ini punya tante, berharap aja masakannya masih disukain. Di buka siang hari karena masih beres-beres stok bahan makanan. Disini cuman dan om tante yang turun tangan di dapur soalnya tulis menulis gue ahlinya, tapi kali ini pakai computer untuk total pembayaran karena saran dari ci reny.
Hari pertama masih agak sepi, karena gak biasa buka siang. Ada beberapa orang saja yang icip-icip, karena lagi discount 30%, ini pasti strategy ci reny, agak lebih maha sedikit di banding yang di warung dahulu tapi gak bakalan keceewa dengan masakan tante. Dan malamnya agak lumayan rame, hampir 10 kursi penuh. Walau gak kenal gue pun tau ada beberapa langanan tante.

Sudah tak terasa 1 minggu lebih gue di restaurant tante, sambil nunggu ijazah SMA keluar gue gak pernah kemana-mana.
“Do… km gak terusin kuliah?” tanya tante duduk samping gue, karena jam 10an udah max tutup.
“hmm gak tant, males hehe” jawab gue seadanya, dan juga gue gak enak sama tante.
“ knp?? Takut bebani tante lagi?” tanyany .
“iahh tante.. gak enak hehe..” jawab gue nyengir.
“haha.. ada-ada aja kamu do, jangan sungkan gitu km dah tante anggap anak sendiri kok”. Jawab tante senyum.
Ngobrol lumayan lama, akhirnya kami semua pulang ke rumah. Minnggu pertama cuman dapt pegawai 1 karena tante carinya bener-bener yang serius kerja.
Hari pun berlalu, dan sampainya dapat 2 pegawai, jadinya 3 pegawai yang kerja. Dan gue di utus buat jaga kasir setelah di ajarin sama ci reny. Ternyata cuman masukin kode barang dll simple, tapi betein gak bisa jalan kesana kesini dan mulai sudah terbiasa.
(5 hari lagi gue ultah, dan bakal ketemu sama papa mama) lamunan gue di malam minggu di depan kasir. Sedang asik melamun, gue lihat sosok yang udah gue kenal yaitu Cia, dan Andri tapi mereka tidak berdua aja, tapi sama ke dua orang tua masing-masing. Pasangan yang sangat cocok, senyum gue kecil. Mereka ambil kursi dekat jendela yang khusus 6 orang, Cia saat itu sangat cantik dengan busana casual tapi gak ilangin senyum yang mengembang, hampir 1 bulan gue gak ketemu dia, serasa begitu tak ketemu 10 tahun, tapi gue sadar dia gak sendiri lagi.

Orang tua masing-masing kayaknya saling suka, kelihatan dari cara ngobrolnya begitu akrab. Apakah cia bakal bersanding di pelaminan bareng andri, lamunan gue terus berangan.
“woiii. Do…. “ di toyornya kepala gue sama ci reny.
“ehh cci, hhee knp?” tanya gue melongo
“itu ada cewek yang dulu dateng ke rumah cariin lo.” Sambil nunjuk ke arah cia.
“udah tau ci, makanya gue liatin hehe” senyum gue.
“ehemm ehemm.. cemburu nih yee, liat itu tuh.” Ledeknya sambil kembali ke dapur.
Meja kasir sama tempat cia berada emang jauh mungkin dia gak liat, makanan yang di pesan cukup banyak. Gue gak mau lihatin mendingan gue main game di PC tempat kasir. Sambil nunggu ada yang bayar, padahal gue canggung lihat mereka apa lagi menegur, gue pun bikin bon dan asik lagi jumlahin.
“berapa semuanya..” tanya seseorang, dan itu ternyata andri.
“ Rp.******* ko,” gue panggl ngko karena sesame Chinese kali ya, gue pun kasih bon ke si andri.
Si andri agak kaget lihat gue, tapi gak sap ague seperti gak kenal, dan gak lama gue liat cia hampirin andri.
“udah km bayar lum,” tanya cia ke andri, saat itu gue lagi cari kembalian.
“udah kok. Papa mama suruh ke mobil aj, aku nyusul” jawab andri.
Dan tak lama gue berdiri sambil kasih kembalian, ke andri. “terima kasih, silakan berkunjung kembali” sapa gue saat itu. Tampak cia agak keget liat gue dan bengong sesaat, wajahny datar lihat gue. Gue senyum seadanya. Dan tak terjadi tegur sapa, karena gue menjadi canggung seperti awal bertemu. Tak lama tangannya cia di gandeng keluar restaurant.
Rasanya goblok banget gak gentleman banget, serasa gue sama cia kayak musuhan. Tapi emang sikap gue gini, gak mau ganggu hubungan orang, walau cuman sekilas tanya kabar. Jam 9an pun kami udah beres-beres. Dah pulang kerumah..
Sampai di rumah, orang rumah disuruh pda kumpul termasuk gue. Bingung mau ngomongin apa.

“hmm kalian setuju gak kalau kita pindah ke ruko?” tanya tante.
“emgn kenapa apa?” anak paling bandel tanya, diikuti yang lain angguk-angguk.
“soalnya lantai 2 dan 3 ruko kan kosong, lebih gede dari rumah ini. Dan pulang gak jauh-jauh juga,,” jjelas tante, ke gue dan ke yang lain.
“terus tan rumah ini gimana?” tanya gue.
“rencana mau di jual do.” Jelas tante.
“ouhh seterah tante aj, edo mah ikut hehe” jawab gue.
Peremukan pun di mulai dan hasil vote membuktikan, kita semua jadi pindah ke ruko, jadinya tante sama om bisa buka tiap hari. Walau disana cukup taruh 2 motor di belakang ruko. Sekarang tinggal tentuin tanggal berapa bakal pindah, dan di tentukan tanggal 23 juni, 7 hari setelah gue ultah, gue sih senang-senang aja..
Gue pun kekamar istirahat, tinggal beberapa hari gue ultah.. senyum gue sambil peluk guling, papa mama im coming,,, semangat gue juga dalam hati. Gue pun langsung tidur.


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset