Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 3

Chapter 3

*** Malam Hari***
Waktu menunjukan pukul 21.00, gue siap-siap tidur abis main PS ( Play Station) dan mulai memejamkan mata. Terlintas bayangan senyuman dan pipi mengembang si cewek yang tadi gue liat.
“Astaga itu pipi begitu indah, di padu senyuman lebarnya” gue ngomong dalam hati gue, tanpa sadar gue senyum sendiri. Gue berusaha tidur memejamkan mata, tapi tak bisa. Selalu terbayang dia, gue ubah semua posisi tidur, alhasil belum bisa tidur juga.
Jam menunjukan pukul 23.05, gue bolak balik badan gue cari posisi yang enak dan sekalinya enak terlintas kembali bayangan si cewek tadi.
“Apakah gue jatuh cinta?” gumam gue dalam hati..
“tapi kayaknya gak, gue terpesona dengan pipinya doank,, aaaaa bingung..” dan kembali gue cari posisi tidur yang enak, tak lama pun terlelap.

*** Pagi Hari ***
“Kringgg… Kringgg…. Kringgg” bunyi jam weker menunjukan jam 05.00 am, dengan berat mata gue berusaha melek. Gue teringat kembali bayangan tuh cewek yang buat gue melek langsung, sengatan pagi hari yang begitu indah. Gue langsung mandi, sikat gigi dll, sarapan dan pamit ke tante. Kemudian jalan santai. Sekitar pukul 05.30 seerti biasa papa si weweh lagi lap lap mobil.
“pagi om…” sap gue.
“pagi do.. masuk aja nunggunya” suruh papa weweh gue masuk ke dalem. Gak lama weweh keluar dengan tampang cemberut di tambah mukanya yang ngatuk berat.
“yuk berangkat..” ajak papa weweh sambil masuk ke mobil. Dan gue sama weweh pun masuk kemudian berangkat.

***Sekolah ***
Jam 6 kurang 15 menit kami pun sampai, saat mau masuk gue liat cewek yang kemarin keluar dari mobil sedan ( gue gak tau nama mobil yang jelas jenis sedan) bersama cowok yang kemarin ngobrol sama dia pas pulang. Hati gue nyesek pas liat dia 1 mobil, gue berpikir.
“apakah dia dah punya cowok ya..” tanya gue dalam hati.. tapi nyesek itu ilang ketika dia ketawa sambil jalan, entah ketawa kenapa yang jelas mereka berdua ngobrol sangat asik sampe cewek itu ketawa.
“Fuhhhh..” gue lepas nafas sambil ambil langkah perlahan ngikutin mereka ber dua, si weweh udah gak tau kemana, gue ikutin perlahan melewati lorong dan mereka masuk kelas kemarin X.3, ternyata mereka 1 kelas. Gue jalan sambil lirik dan pura-pura gak liat, mereka berdua lagi ngobrol seru sampe ketawa-tawa. Gue bingung gue kalau ketemu dia selalu pas ketawa, apakah dia ada sedikit gangguan apa gimana.
“Ah sudahlah… yang penting gue dah liat senyum serta pipinya..” curhat dalam hati, gue lewating lorong kelas dan lewatin kelas weweh. Gue mau liat si weweh kemana dan ternyata kepala tidur di atas meja..

Pukul 06.00 siswa/I di panggil kelapangan semua, di buat barisan berdasarkan kelas, dari X.1 sampai X.10 dan gue cari aman langsung baris di depan. Dan hasilnya memuaskan, gak terjadi apa-apa, cuman pembertihauan dari kakak senior dan kami kembali ke kelas. Kegiatan hampir sama ada pengenalan eskul, dan kegiatan ngerjain dengan meminta tanda tangan kaka senior. Ada yang pelit, ada yang sok jual mahal, jual cabe, jual bawang juga ada,
Gak terasa kegiatan MOS hari ke 2 telah kelar pukul 16.00, lebih sore dari kemarin, gue jalan keluar sambil ke kelas weweh. Dan keluar pulang cari ojek. Kebetulan abang ojeknya yang itu lagi, gak lama gue sama weweh berangkat pulang. Pas perjalan lewatin depan sekolah gue liat lagi cowok yang deket itu lagi bukain pintu mobil dan mereka masuk.
“so sweet banget tuh cowok, ada ssedikit nyeri juga” gumam gue dalam hati,
“Stop stop..Stop bang..” gue stopin si abang ojek yang mau belok masuk perumahan.. si abang ojek pun berhenti.
“ gue turun sini weh, daripada pantat sakit lagi,, thx weh” gue langsung jalan kaki duluan..
“ Besokkkk jangan telatt… haha” weweh sambil keplak kepala gue dari motor..
“ ettt kebooo… “ teriak gue…

*** hari terakhir MOS***
Seperti biasa gue sama weweh dateng jam 6 kurang 15 menit, gue gak liat si cewek kemarin dan pas gue menuju lorong lewatin kelas dia, ternyata dia lagui duduk depan kelas sama cowok kemarin. Gue jalan perlahan dan coba dengerin, alhasil gue gak ngerti mereka ber dua omongin, yang jelas si cowok ngomong sambil tunjuk sana sini dan si ceweknya pun angguk sambil senyum terkadang tawa dikit.
“ ahh astaga,,, pipi mu mengalihkan duniaku” gumam gue dalam hati sambil menuju kelas gue dan seperti biasa si weweh dah tiduran di meja..

Hari ini kegiatan cukup banyak dan akhirnya sampai acara penutup, dimana kakak senior ikut baris dengan anak kelas X, gak lama Kepsek berpidato agak lama dan kata penutupan terakhir yang gue inget “Terima kasih” dan semua pun bertepuk tangan. Setelah itu kakak senior baris berjajar memanjang di depan podium, dan acara penutupan dimulai dengan salam-salaman dengan kakak senior, di mulai dari anak kelas X.1 dan terakhir anak kelas X.10. acara maaf-maafan perilaku mereka yang selama ini dalam MOS begitu juga guru pengawas. Setelah itu anak kelas X di persilahkan pulang dan istirahat. Karena persekolahan siap dimulai senin depan. Gue ambil tas dan balik sama weweh naik ojek lagi, kali ini gue gak liat mereka berdua.

*** Malam hari***
Sesampai di rumah gue pukul hampir setengah 7, karena acara selesai jam 18.00. pas sampai gue di tanya sedikit sama tante dan om, gue liat om tante gue ketawa apa yang gue certain. Gue seneng aja sih dan selesai gue mandi langsung ke kamar, sambil tiduran gue ingat. 2 tahun 5 bulan dimana pas tanggal 15 juni ultah gue dan gue bakal ketemu papa mama, soalnya tante udah janji ke gue. Saat gue pikirin tentang papa mama buat hati gue seneng pengen cepat-cepat ketemu dan terkadang terlintas bayangan senyum si cewek tadi, hati gue tentram adem, dan tak terasa ketiduran.


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset