Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 31

Chapter 31

***Siang hari***

Siang ini, resto agak sepi dan tante sudah siap anterin gue naik mobilnya ke RS xxx. Dan ternyata 1 daerah sama kampong halaman papa mama, gue dan tante meluncur kesana. Perjalanan memakan waktu 2 jam saja karena pakai mobil pribadi. Dan akhirnya sampai di RS xxx,
“Yukk.. tante udah janjian sama dokter yang bisa bantu kamu” ucap tante sambil ajak masuk.
“emang disini tante kenal siapa?” tanya gue.
“nanti kamu tau do..” dah yuk. Ajak tante.

Kami pun berjalan menulursi rumah sakit, naik lift dan sampai di suatu ruangan dokter, kami pun masuk dan menunggu dokter itu tiba. Dan lumayan menunggu akhirnya muncul sesosok pria yang mungkin usianya hampir sama kyk tante. Dan dia pun duduk sambil salaman.
“ini edo ya? Sudah besar mirip papa nya ya lin” ucap dokter itu
“iah.. semakin dewasa juga dok..” ucap tante.
“alahh jangan pakai dok lah kalau kayak gini panggil nama aja” lanjut dokter itu,
Sejenak berkenalan dengan dia, ternyata itu dokter jun. yang ada di cerita tante, yang teman kecil papa yang hilang dan juga bantu perawatan papa dulu. Dokter itu bilang agak lama karena mengambil berkas pasienya yang bernama fellycia dari dokter yang menanganinya. Dan juga memanggil dia om saja.
“jadi om tau edo dateng kesini?” tanya gue ragu.
“ailin dah cerita semua kok, om juga setuju. Tapi kamu baca ini artikel gimana orang hidup dengan satu ginjal.” Om jun kasih beberapa lembar.
Gue pun baca 1 per satu, ada yang seram dan lain-lain. Tapi intinya pola kehidupan yang sehat bisa hidup dengan 1 ginjal saja. Gue pun masih kekeh pengen donorin ginjal gue.
“gimana?? Lanjut?” tanya om jun.
“ ia lanjut…” jawab gue pede.
Dan akhirnya gue check up dan pemeriksaan ginjal , 1 jam setelah pemeriksaan gue masih nunggu di ruangan dokter tadi. Gue harap cemas, hasil yang keluar. Tak lama om jun pun datang sambil bawa hasilnya, dan duduk.
“kamu memang keras kepala ya..” geleng-geleng kepala.
“demi seseorang om…” jawab gue senyum

Dan gue pun certain kenapa gue mau donorin ginjal gue ke cia, om jun dan tante hanya geleng-geleng tapi tak bisa larang gue. Om jun bilang ginjal itu tidak berpengaruh sama golongan darah, tapi ginjal jenis cia jarang di temuin di jenazah yang udah meninggal alias gak ada yang cocok. Makanya nunggunya lama untuk ada yang donor, gue hanya nganguk-ngangguk soal om jun jelasin tentang ginjal.
“nih hasilnya om bacain ya…” ucapnya senyum, gue pun berdebar-debar.
“hasilnya adalah……..” om jun mengulur waktu.
“Hasilnya,,,, adalah.. lin ambilin kaca mata dulu kurang jelas” ucap om jun. ah itu bikin kayak nunggu pengumuman hasil UN.
“Hasilnya…. Adalah… liat aja sendiri haha” sambil om kasih hasilnya.
“lulus om apa ngak? Ngak ngerti edo om hehe” gue gak ngerti hasilnya
Sambil tepuk jidat om pun kasih tau hasilnya bahwa ginjal gue cocok ke cia, gue terbengong sesaat. Mama dan papa restui keputusan gue hari ini, ucap gue dalam hati. Senang dan terharu karena akhirnya cita-cita mama yang tertunda bisa gue capai lewat gue, pikir gue.
“om tapi, jangan bilang ke cia ya nanti, kalau edo yang donorin” senyum gue,.
“lohh kenapa? Biar dia tau dong” tante terkejut.
Gue kasih alasan karena bila cia tau ini ginjal gue, dia pasti nolak mentah-mentah dan bisa nambah beban psikologisnya, terkeculai pakai nama orang lain gue yakin cia mau terima dan bisa sembuh. Om jun bilang operasi bisa di lakukan kalau dari penerima donornya sudah siap. Bisa butuh persiapan 1 bulan untuk kondisi dari pasien.

Gue pun setuju, dan nanti pihak RS bakal info tentang ada yang pendonor ginjal ke papa mama cia, ini mungkin bisa jadi salah satu harapan cia sembuh dan cia yang gue kenal dulu, bukan cia yang sekarang. Gue dan tante pun pulang, dan om jun bilang biaya operasi dia yang tanggung. Karena om jun tau kondisi keuangan papa mama cia yang sekarang sisa 1 toko buat menunjang kehidupan keluarga cia.
Dan om jun bilang ini sebagai perminta maaf karena tidak bisa menyelamatkan papa waktu itu, dari satu sisi gue senang dan sisi lain kenapa semua pasti berurusan begitu penting ke papa mama. Akhirnya kami pun pulang agak malam, tante beralasan ke om ke makam papa mama.
“ciaaa pasti lo sembuh…… gue gak minta lebih, pinta gue cuman satu yaitu gue mau lo kayak cia yang dulu” ucap gue dalam hati. Dan gue pun istirahat karena lelah.


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset