Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 32

Chapter 32

Hari ini mungkin cia dah tau ada pendonor, gue buat surat yang bikin semangat dan tidak lupa masih memakai nama andri.

“dear cia
Akhirnya dapat juga pendonor buat kamu, sangat senang rasanya doaku tak sia-sia. Kamu harus siap untuk itu, aku mau kamu seperti yang dulu. Dan maafkan ku bila tak ada selalu disisimu saat itu. Kau lah harapanku, dalam diam selaluku lantunkan namamu di doaku. Dan lantunan itu terdengar sekarang. Ku mohon sembuhlah demi orang disisimu yang selalu menyayangi mu.
Dari ku

(ttd andri) .“

Semoga dengan surat ini cia bisa menemukan harapan baru buat dirinya. Setelah tanda tangan gue langsung pergi ke rumah cia untuk kasih surat seperti biasanya. Dan gue sengaja jarak waktu gue buat 1 minggu lebih lambat biar gak curiga.
Setelah itu gue pun balik, dan ternyata ada shanty, reka yang lagi nunggu dalam resto.
“nih anak kunyuk dateng juga..darimana?” tanya reka
“abis jalan-jalan ohohoho..” jwab gue nyegir.
“ gue dapet berita penting dari papa mama cia.” Jawab shanty serius.
Akhirnya kita bertiga masuk ke resto, dan shanty bilang 30 menit yang lalu. Mama cia bilang, cia nangis saat bacain surat dari andri yang dateng hari ini.
“waduhhhh….” Jawab gue dalam hati.
“teruss?” jawab gue.
“kita kesana aja..yuk.. mama papa nya minta dateng kesana. Liat langsung” jawab reka.
Dan akhirnya gue pun balik lagi kerumah cia, dan sesampainya kita pun langsung masuk ke lantai atas, cia yang masih duduk di kursi roda tapi di samping ada pot bunga dan ternyata lagi rapihin tangkai bunga. Gue sadar bunga-bunga itu udah banyak mati, dan tak lama dia tengkok lihat kita bertiga. Pipinya yang basah sambil memegang selembar kertas.
“shan…. Gue mash ada harapan” jawabnya lirik sambil nunjukin surat itu.
“tuh kan.. ide gue berhasil” bisik reka.
“ide gue pea..lo cuman bantuin” jawab gue bisik.
Cia dan shanty berpelukan, suasana haru setelah mama papa cia senang lihat kondisinya psikologisnya membaik, tinggal kondisi tubuh yang siap untuk lakuin operasi. Senyum tipis mulai menghiasi wajah yang tirus.” Ahhhh senyum yang paling gue kangenin akhirnya timbul” senyum gue setelah liat cia senyum. Tapi matanya lihatin gue, dan gue pun pilih hindarin kontak mata.
“anu… gue duluan ya. Kasian tante sama om gak yang bantu di resto.. ya gak rek?” gue sikut dada reka.
“eh ia ia.. gue anterin deh” jawab reka terbata-bata”
“gue seneng liat lo dah membaik cia.. “ senyum gue ke dia.
“byee…” jawabnya pelan, saat gue mulai tinggalin dia.
Gue pun balik ke resto, di dalam mobil gue ekpresiin rasa bahagia ini joget-joget sendiri. Reka hanya geleng-geleng.. dan akhirnya sampai di resto.
“ehh do.. lo tau darimana dia udah dapat donor ?” tanya reka.
“anu.. duh..nanti gue jelasin ya… haha..gue lagi seneng nih” jawab gue nyegir.
“ohh ywd, gue mau jemput shanty” wajahnya penuh tanda curiga.
Akhirnya cia mendapatkan secercah harapan, tinggal tunggu kondisi cia membaik dan kabar dari om jun saja operasi kapan di mulai. Gue tau koskuensinya pakai nama andri, dan mungkin andri bakal balik ke cia setelah ini. Tapi gak apa-apa yang penting gue bisa liat cia punya harapan baru, kalau gak gitu mungkin cia gak kayak sekarang.

“Karena mencintai dan menyayangi seseorang tanpa perlu alasan khusus, tapi alasan yang pasti melihat orang yang kita sayangi bahagia walau cinta itu tak harus memiliki” kata-kata yang gue tulis belakang foto mama papa.


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset