Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 33

Chapter 33

Hari pun berlalu begitu juga kondisi cia mulai membaik, dan gue udah gak kerumah cia karena tak ada yang perlu di kwahtirin lagi. Tinggal menunggu kondisi fisiknya pulih, sesekali gue kirim surat karena sudah kehabisan kata-kata. Dan sesekali juga juga kasih kabar perkembangan cia, itu cukup bagi gue. Karena tetep aja cia masih punya status pacar orang.
Dan akhirnya gue mendapat kabar bahwa kondisi cia udah siap melakukan operasi dan sekitar 2 minggu lagi operasi akan di mulai di RS kemarin. Tapi bukan om jun yang turun tangan, tapi cuman memastikan operasi berjalan lancar dan sukses. Tentu juga om jun bisa di andalin soal jaga rahasia dan gue pun jaga pola makan.

***H-3***

Tidak terasa sudah H-3, dimana gue suruh perawatan sebelum hari H nya agar kondisi gue gak drop dan tetap kondisi prima. Ternyata om dan ci reny sudah tau soal masalah ini, tapi gak ada protes dari mereka. Pagi hari gue langsung berangkat ke RS untuk checkup bersama tante,
Sesampainya disana gue langsung ketemu om jun, dan jelasin sebelum operasi dimulai. Gue kira operasi langsung hari itu dan selesai hari itu, kemudian besoknya pulang. Ternyata butuh prosedur harus di jalanin salah satunya perawatan selama menjelang operasi. Gue pun sanggupin karena tinggal selangkah lagi.

***H-2***

Tidur di RS ternyata gak enak, pola makan di atur dan lain-lain. seperti orang sakit beneran tapi untung gak di infuse. dan om jun bilang kalau cia udah di rawat juga,
“tuh di samping kamarnya cia” ucap om jun. kamar perawat sengaja om jun tempatin 1 kamar 1 pasien.
“heeeee….. jangan becanda ahh”. Jawab gue panik.
“ahahaha… beneran do.. tante aj liat teman km yang sering ke resto” sambung tante.
“heeeee… terus tante tegur sapa?” tanya gue pensaran,
Gue tau itu shanty, dan untung tante bilangnya jenguk. Perasaan lega, bisa kacau kalau ketauan.
***H-1***

Tinggal satu hari, dan operasi dilakukan besok pagi, siang ini gue rencana izin keluar ke makam papa mama bareng tante. Setelah bilang om jun juga, gue pun siap-siap dan tante udah turun duluan.
“Cltakk..” sebuah jitakan di kepala gue..
“aw… “ gue lihat gak ada orang..
“Cltakkk” jitakan lagi.. sambil nada tawa.
“rekaaa…….” Nada gue terkejut…
“ohh ini tohh” kepala sambil angguk-angguk
Ternyata reka ikut shanty, dan reka sama shanty udah pacaran sekitar 3 bulanan. Pantes aja keman-mana kayak biji selalu bersama. Dan gue pun gak bisa ngelak, gue certain semua ke reka dengan catatan sebagai rahasia dan jangan menyebar terutama ke cia dll.. reka pun setuju, reka pun seperti shock ternyata yang bakal donorin ginjal ke cia adalah gue. Reka cuman geleng-geleng tanpa kata.
Setelah itu gue ajak reka ke makam, dan setuju ikut, kami bertiga pun berangkat. Sampai disana langsung ke makam mama papa.
“mau ziarah kemana do?” tanya reka
“mama papa gue..” jawab singkat.
“wew.. sorry gue gak tau..” reka tertegun sejenak.
Gue pun langsung sembahyang dan curhat ke papa mama dalam hati, kalau gue besok mau operasi untuk seseorang pernah bearti dalam hidup gue. Selesai kami pun balik ke RS, reka tak banyak tanya karena mungkin gak enak soal yang tadi. Sampai juga di RS gue pun masuk kamar dan beristirahat, dan gue pun tulis surat buat cia, yang mungkin surat terakhir karena selesai itu cia bakal seperti cia yang dulu dan selesai itu gue pun tanda tangan seperti biasa. Gue minta reka kasih surat ini ke cia, dia pun setuju dan masuk ke kamar sebelah.

***Jam 05.00***

Masih tertidur gue terbangun oleh om jun, karena sebentar lagi bakal di mulai dan om jun suruh pakai pakian khusus operasi. Perasaan gue sangat berdebar-debar, om jun bilang gue duluan masuk karena supaya gak ada yang kenalin gue. Dan gue pun masuk ke ruang operasi, di damping dokter yang gak gue kenal dan beberapa orang lagi persiapan.
Tak lama ada suara yang buka pintu dan suara tempat tidur, muncul cia yang tertidur karena sudah di kasih obat bius dan percis samping gue di damping om jun. wajahnya begitu tenang, tak ada keraguan di wajahnya dan terutama pipinya membuat gue tersenyum sendiri. Gue minta izin ke om jun kasih kalung giok gue ke cia dan gue langsung kalungin ke lehernya, papa kasih ke mama karena mama sangat bearti bagi papa, dan mama kasih ke gue sebagai gue yang bearti bagi mama. Kali ini gue kasih kalung ini ke cia karena dia bearti bagi gue pasti papa mama ngerti yang gue lakuin.
Selesai itu, gue pun di suntik bius. Mata mulai memejamkan mata sambil melihat cia sebelum tertidur, dan bangun melihat bahwa operasi berhasil, itu satu hal yang gue pinta saat buka mata.


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset