Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 34

Chapter 34

Matapun ini terbuka, suasana begitu terang dan gue pun langsung lihat keliling ternyata sudah ada di kamar. Tapi kali ini gue bener-bener di infuse, masih lemas badan ini karena efek obat biusnya.
“kreeeeeeekk” suara pintu, ternyata itu tante sama om jun.
“eh udah bangun do”. Ucap tante/
“(cuman anggukan dari gue)”
Om jun dan tante pun duduk samping gue, dan bilang operasi sangat berjalan lancar, hati gue legaa dengarnya. Om jun mulai nasehatin hidup sehat, jangan kelelahan, karena cuman 1 ginjal otomatis kerja ginjal lebih 2 kali lebih keras dari sebelumnya. Terasa perih di bagian belakang kanan, dan gue di perbolehin pulang besok.
Kondisi cia pun udah siuman, dan di rawat 1 minggu di RS untuk memantau kondisinya. Gue pun turutin perintah om jun. dan kesokannya gue keluar pagi-pagi langsung pulang kerumah. Sampai dirumah tak ada perlakuan khusus, tante cerita ke ci reny dan om, gue milih tidur lagi. Tak ada yang terasa berbeda sih, cuman perih di bagian belakang kanan.
Hari pun berlalu, gue cuman bisa titip salam kecia kalau operasinya berhasil dan gak bisa dateng karena lagi sakit, gue titipin salam ke reka. Tante bilang panjang jahitanya 20cm, gue gak berani lihat paling mengerikan.

***6 bulan kemudian***

Kondisi gue dah lama pulih, udah 6 bulan setelah operasi gejala yang gue takutin belom muncul karena gue ikutin saran om jun. dan kabar cia kini sudah bisa jalan seperti kayak dulu. Gue dapat info dari reka dan shanty. Itu cukup bagi gue, gue milih hindarin cia karena tugas gue udah selesai walau terkadang shanty bilang cia kadang tanya kabar gue dan pernah makan ke resto, gue milih ngumpet dan lihat dari kejahuan. Dan kini lebih gemuk di pipinya juga.

*** Menjelang 1 tahun***

Kegiatan gue seperti biasa, di resto tante, tapi akhir-akhir ini gue sering lemes. Dan agak sakit di bagian kiri dekat pinggang gue. Efek kelelahan aja besok juga ilang, pikir gue, dan benar besoknya hilang. Tapi baru berdiri sebentar aj rasa sakit timbul lagi, gue sengaja umpetin takut om tante kwahtir. Dan suatu hari gue pingsan dan sadar-sadar di ruang ICU dengan selang oksigen di hidung gue. Cek dan ricek dokter pun tau kalau gue donorin ginjal 1 gue, dokter bilang kerja ginjal yang kiri mulai lemah. Kalau seperti itu ginjalnya bisa rusak dan lebih parah harus tranplatasi ginjal.
Gue hanya bisa bengong, apa ini yang dirasain cia selama ini? Dan inikah rasanya?” gumam gue dalam hati. Dokter pun kasih resep buat membantu kerja ginjal lebih optimal, dan tidak boleh kerja terlalu berat karena efeknya bisa bahaya. Gue pun angguk-angguk aja, berselang beberapa minggu berkat obat itu udah gak terasa sakit. Dan gue pikir udah sembuh, berhenti minum obat.

***1 minggu kemudian***

Malam hari setelah 1 minggu gue pikir udah sembuh, terasa kaki gue bengkak, lemas dan rasa nyeri yang begitu sangat dari sebelumnya. Tante yang kwahtir keadaan gue langsung bawa ke rs terkedat dan kembali di periksa lagi, kali ini badan gue sangat lemas dan tak ada tenaga. Dokter khusus penyakit dalam saat itu tidak ada dan ada hanya dokter jaga. Akhirnya gue di rawat di RS, dan ke esokan paginya baru di periksa dokter yang khusus bagian dalam.
Ci reny saat itu jagain gue di kasih hasil pemeriksaan, dari kejauhan ci reny seperti kaget. Dan menelpon seseorang entah siapa, cukup lama telpon. Ci reny keluar kamar dan tak beberapa lama 2 suster dan 1 dokter membawa alat lumayan besar.
“Ci ada apa ?” tanya gue
“duh gimana ya, tunggu mama aj deh jelasinya do” jawab ci reny
Tak lama tante masuk, dan gue tanya ke tante. Jawaban yang gue dapat yaitu, gue harus cuci darah dan alat sebelah gue itu alat buat cuci darah. Gue bengong sesaat dan sedikit shock. Terlintas pikiran pertama yaitu cuci darah itu mahal, tante bisa gulung tikar biayain itu semua. Pikiran gue saat itu kacau, tante bilang ginjal gue kerja terlalu berat dan mulai mengalami kerusakan.
Masih gak percaya sambil cuci darah pertama kali, dan dokter di sarankan untuk ke RS dimana om jun kerja di RS itu, gue gak mau om jun lihat gue kayak gini. Hal yang di kwahtirin om jun kali ini terbukti, tante setuju dan besoknya gue RS itu untuk dapat pengobatan yang lebih baik. Benar-benar badan tubuh gue tak berdaya.
Dan akhirnya 1 sekitar 1 mingguan gue di rawat, om jun pun tahu kondisi gue.
“om gak bisa km janji apa-apa do, om yang khwatirin dulu benar-benar terjadi” om jun geleng-geleng.
“hehe.. udah takdir om..” jawab gue.
“om cuman bisa bantu biaya rawat inap aja.” Jawabnya senyum.
Gue pun gk berharap dapat bantuan om jun, karena dia udah bantuin cia demi gue. Rasanya maruk banget berharap dia bisa biayain gue. Tapi sekarang tante, bisa gulung tikar restonya lama-lama.
Minggu ke minggu, dan hasilnya gue gagal ginjal, harus cuci darah dan di saranin untuk tranplatasi ginjal. Bikin gue pusing, apa lagi tante yang selalu anterin gue bolak balik ke RS. Nafsu makan gue kini turun. Ini benar yang cia rasaian selama ini, dan gue sekarang ngalaminnya. Benar-benar nyiksa,
Beberapa hari berselang gue dapat kabar andri balik ke indo dan mereka sudah lamaran. Kata reka pun sudah mau tentuin tanggal, gue udah pasrah dan usaha gue gak sia-sia ternyata. Om jun pun saranin gue rawat dsini sampai ada pendonor. Benar-benar tak berdaya kali ini.


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset