Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 4

Chapter 4

***Minggu pertama sekolah ***

Hari pertama masuk, seperti awal masuk kelas MOS mukanya masih jutek-jutek banget. Gue duduk pojok deket jendela 1 bangku sama suneo, sampe sekarang gue belom tau nama aslinya siapa soalnya 2 hari mos terakhir dia gak keliatan dan kali ini hari pertama sekolah dia udah duduk sambil baca sesuatu.
“ baca apa bro” tanya gue buka pembicaraan.
“komik” jawabnya singkat.
“ooo.. nama lo siapa?” tanya dia sambil lirik ke komiknya.
“ Reka…” dia julurin tangan kanannya, tapi tangan kirinya masih pegang komik dan matanya juga masih liatin komik.
“gue edo.. “ gue jabatan tangan. Dalam hati gue sombong bener tuh orang, kenalan gak mau tatap muka. Abis dia balik lagi baca komik dan gak lama guru pun masuk.. awal hanya pengenalan, dan absen aja. Gue ngobrol sama reka ngebetein.. tanya panjang-panajng jawabnya singkat, tapi gpp yang penting gue da teman ngobrol.
Minggu awal di lewati cuman pengenalan aja, gue sengaja gak liatin cewek ntu lagi takut gak bisa tidur lagi bayangin senyumnya dan 1 minggu ini gak ketemu dia tetep aj masih kebayangan nyata. Pakai formalin mungkin senyum di iringi pipinya makanya awet banget di pikiran gue. Dan minggu berikut-berikutnya gue mulai kenal anak kelas gua satu per satu, tapi belum tentu yang lain kenal gue. Gue minder kenalan dan lagi kepikirian mungkin tampilan gue kayak orang udik dengan warna kulit yang agak sawo kematengan. Gue pengen teriak dalam hati “ Gue juga putihhh woii,,,, perlu gue telanjang!!!!” tapi sayanganya gue gak berani..

*** perjalanan pulang ***

“wehh… lo ngambil eskul apa?” tanya gue di belakang sambil naik ojek.
“ Pulang…” jawab dia kenceng
“eskul apaan tuh?” tanya gue lagi
“eskul dateng ke sekolah terus balik lagi” jawabnya.
“pea.. sama aja gk ikut,, tapi boleh gue ikut tuh eskul”.. seperti biasa gue pulang turun depan gerbang perumahan, daripada pantat gue korban, dan gue pun pulang jalan kaki ke rumah.

***memasuki semester 2***

Tak terasa waktu cepat berlalu termasuk semester awal sekolah, dan 1 kelas cuman reka yang gue kenal, Saat itu awal pertama ngajar mengajar semester ke 2 pelajaran ada yang nambah ada yang kurang salah satunya pelajaran agama, dan waktunya bersamaan yaitu hari kamis jam terakhir, yang enaknya pelajaran agama gue kebetulan agama Buddha bisa misah sendiri dan di taruh di hari sabtu di vihara terdekat. Yang lainya di sekolah. Ini pelajaran yang gue suka karena bebas gak pake seragam pas belajar.

***Hari sabtu awal semester***

Gue siap-siap sama weweh kebetulan juga agama kita sama, kita naek ojek seperti biasa soalnya gak terlalu jauh lokasinya dan seperti biasa juga gue duduk di jok paling ujung. Tak lama sudah mau sampai dan gue lihat dari luar gerbang lumayan banyak yang se agama. Gue sama weweh turun dan bayar ojek langsung masuk ke dalem, yang lain masih duduk di teras depan soalnya guru agama lom dateng.
“jeng jeng jeng”.. gue liat cewek sempat mengalihkan dunia gue turun motor, mungkin di anter sama tuh cowok yang 1 kelas sama dia. Dia lari-lari kecil dan langsung tegur sama, gue liatin kayaknya baru pada kenal juga.
“hadeh senyumnya dan pipinya bikin gue terpesona lagi”.. gue perhatiin dia ngobrol sama yang lain.
“wehh kenalan juga yuk..” ajak gue semangat.
“Males ah,, kagak kenal” jawabny
“yee makanya kenalan pea…” jawab gue kesel.
“ nanti aj di dalem” jawabnya lagi. Padahl gue mau kenalan tapi saat gue bangun, guru agama udah dateng dan anak-anak langsung masuk ke dalem. Gue lumayan sering ke viahra sini, dsini ada ruangan lumayan gede di bawah biasanya buat belajar sekolah minggu, dan akhirnya kita masuk kesitu, ngambil bangku lipet satu satu, gue sama weweh milih paling pojok deket pintu. Gue emang susah bersosialisasi kalau gak di ajak duluan, kalau weweh sendiri emang males.
Gak lama guru agama panggil nama satu persatu, dari a sampe z. gue penasaran siapa nama tuh cewek, dia duduk paling depan. Sekitar 8 nama terpanggil, giliran panggil nama Fellycia, cewek itu acungin tangan. Gue seneng, udah tau namanya ternyata fellycia dan beberapa seperti udah kenal. Setelah semua nama di panggil di perkenalkan namamya. Setelah itu mulai deh ngobrol, gue dengerin teman gue yang duduk depan gue, gue gak ngerti mereka ngomong apa, seperti ngomong bahasa mandarin, gue dengerin dan seperti biasa pekenalan dan penjelasan peraturan.
Sekitar 1 jam selesai, gue langsung keluar vihara. Jalan kaki sama weweh sampai jalan raya buat cari ojek. Pas keluar vihara liat fellycia lagi berdiri, mungkin nunggu di jemput. Gue gak berani tegur dan milih pura-pura gak liat, dan pura-pura ngorbol sama si weweh. Padahal weweh gak ngomong apa-apa.
“do lo mabok?.. ngomong sendiri?” sambil toyor kepala gue, gue cuman cengar cengir gak jelas. Sambil nunggu tukang ojek, ada mtor lewat ternyata fellycia sama orang yang anter tadi.
“nyessss, jangan – jangan dia udah punya pacar”. Gumam gue dalam hati, ga lama ketemu ojek dan langsung cus. Gue turun di depan gerbang sambil langkahin kaki perlahan, mikirin yang tadi fellycia di bonceng. Agak nyesek sih dada, gue sadar kok bukan orang berduit. Emang sih gue liat teman-teman gue berduit alias kaya, walau gak semua.

***di rumah***

Gue langsung tiduran di kamar sambil mikir..
“apa gue bener-bener jatuh cinta sama si fellycia” pikiran gue kacau, apa yang harus gue perbuat. Gue mulai dari coba bisa bersosialisasi, mungkin cara itu bisa membuka jati diri gue.. dan gue cba terrapin keseharian di sekolah.
Beberapa minggu setelah itu, gue lumanyan bisa bersosialisasi. Dapat teman cewek namanya awin, awal ketemu gue kira judes liatin gue aneh, pas 1 kelompok sama dia orangnya asik jga. Dari situ gue belajar jangan menjudge orang dari luar aja coba dari dalamnya. Hal itu membuka mata hati, walau ada beberapa ada yang emang gak suka sama gue, bodo amatlah. Gue bisa nilai di kelas gue 80% anak kelas gue gak seperti pikiran gue yang jutek, sombong,dll..
Berjalannya waktu gue lumayan deket sama awin, ngomong bahasa Indonesia lancer tapi kurang terlalu fasih, gue berani tanya kedia.
“eh win.. lo asli mana sih.. “ tnya gue sambil ngemil keripik
“ Kalimantan,, knp? Tanyanya
“ohh… terus bisa donk ngomong bahasa mandarin kayak orang-orang” tnya gue.
“kagak bisa gue..” jawabnya
“ masa.. itu lo ngomong wacingcong wacingcong, itu bahasa mandarin kan?
“dih bukan.. itu bahasa daerah gue.. bahasa khek” dia jelasin, gue cuman ngangguk.
“ gue kira mandarin. Sorry gak ngerti soalnya.”
“ iah.. eh lo liatin siapa? Tnyanya.
“ngghh ngk ngk… kok..” gue alihin perhatian gue dari fellycia yang duduk sama teman ceweknya.
“boong… liatin cia ya… “ sambil nunjuk-nunjuk muka gue,..
“ cia siapa?? Gak kenal..” emang gak kenal cia itu siapa
“ ihh itu fellycia, kan panggilannya cia..” gue gak bisa berkutik..
“ooh… gk kok.. biasa aj.. lagian gue juga gak terlalu kenal sama dia” sambil garuk- garuk kepala
“lagian lo gak mau ngajak ngomong orang, gimana mau kenal deket..” ketusnya.
“haha… dah yuk masuk dah bel..” gue sambil terus liatin fellycia masuk kekelasnya.
Dari situ gue dapat informasi baru ternyata panggilannya cia, gue seneng cengar cengir sendiri. Dan hari berikut berjalan seperti biasa, dan pelajaran agama pun ketemu terus dan gue gak berani nyapa duluan, apa lagi dia pulang pergi selalu bareng sama tuh cowok. Gue pasrah biarin waktu yang jawab, cukup liat pipi dan senyumnya buat hati gue tenang…


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset