Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu episode 8

Chapter 8

***senin pagi***

Masuk juga hari pertama UAS, gue kali ini bareng weweh ke sekolah karena untuk mempersiapkan perlengkapan tempur untuk UAS, seperti memepertajam telinga , mempertajam mata serta jarang pandang dan tidak lupa secarik keras di potong tipis-tipis. Gak beberapa gue nungguin weweh di depan gerbang, dan gue sama weweh langsung berangkat pake ojek langganan si weweh. Tidak lupa jug ague selalu duduk di ujung jok.
“do.. make up lo belum rata tuh.. yang sebelah kanan belum.. haha” cengirnya ledek.
“eek… udah weh kalau ngomong jangan sambil jalan, nanti makin mengembang lo telen angin. Hahaha” giliran gue ledekin.
“ bodo.. bang cepetin jalannya.” Tepuk weweh ke tukang ojek.
“udah poooll ini tong,, lo liat aja udah mentok ini gas nya,” jawabnya agak teriak.
“ ahh payahh.. “ jawabny singkat,
Saat itu juga berasa sih nih motornya jalannya pelan, tapi mau gimana lagi dan akhirnya sampe tepat waktu 30 menit sebelum UAS dimulai. Selesai weweh bayar ojek, gue langsung ke kelas yang udah di bagiin khusus buat uas, dan gue kebagian kelas yang sama.
“wehh lewat sini aj..’ gue ajak weweh masuk kea rah kanan, karena takut berpapasan sama cia atau andri.
“kenapa… sini aja lebih deket,” gantian malah narik gue. Dan gue terpaksa ikutin. Masuk ke lorong dan dari kejauhan bener aja, gue liat cia sama temen ceweknya lagi duduk di teras depan kelas dan gak lama di susul andri. Kayaknya lagi belajar bareng
“Wehh… gue duluan ya… muterr” gue langsung putar arah, ngejahuin gpp asal gak ktemu sama mereka.

*** UAS hari pertama***

5 menit sebelum uas di mulai, orang sekitar perhatiin muka gue, gue perhatiin ada beberapa yang dari kelas dan sebelah gue anak kelas XI. Gue cuek aja gak kenal juga.. dan selang beberapa menit UAS pun di mulai. 30 menit uas berselang suasana kelas masih kondusif, tak ada gerak-gerak yang mencurigakan di tambah guru pengawa asik baca Koran. Anak kelas XI sudah mulai, dengan trik meminjam tipe X dan pengapus, tidak ada kecurigaan dari pengawas. Mereka melakukan tanpa suara, sekarang giliran gue lirik ke depan gue. Posisi gue sat itu pertengahan dan Cewek yang duduk depan gue namanya Stephanie orangnya pinter, tapi sayang pelitt.. gue mempertajam mata dan lumayan lahh dapat beberapa. Gue liat reka duduk di depan précis depan pengawas, liat tampangnya plang plongo kayaknya susah cari jawaban.
Berjalan ujian anak kelas XI mulai keluar satu per satu, kerja sama yang kompak beda sama kelas gue. Pikir gue saat itu, gak lama gue bergegas kumpulin kertas ujian. Dan liat reka sudah keluarin instingnya yaitu tanya ke teman yang lagi mau kumpulin, saat itu lumayan rame kumpulin berkas ujian. Itulah kesempatan reka minta jawaban. Berselang 10 menit reka jalan keluar dengan gaya stay cool.. preeett.
Sebelum masuk ke ujian ke dua, di beri istirahat sekitar 30 menit. Gue gak berani kemana-mana taktut ketemu cia atau andri, ada beberapa orang perhatiin muka gue yang menjadi ganteng seperti ini, tapi gue cuek aja. Dan akhirnya bel ujian ke 2 di mulai, para siswa masuk ke kelas satu per satu. Dan seperti biasa kreatifitas saat ujian keluar lagi.
Akhirnya ujian untuk hari pertama berjalan lumayan lancer, itu juga berlaku untuk hari kedua dan sampai hari terakhir.

*** Hari terakhir UAS***

Memasuki hari terakhir uas, berjalan lancar termasuk coba gak ketemu sama mereka berdua. Dan terkadang hampir berpapasan sama mereka, gue lebih baik puter arah. Bel ujian pun berbunyi pertanda bearkhirnya UAS semester 2. Gue pun pilih langsung pulang.


cerbung.net

Cinta Monyet Bersemi Di Putih Abu-Abu

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Sebuah cinta monyet yang tumbuh saat masuk Masa Orientasi Siswa (MOS) di SMA.Banyak siswa cantik yang mengikuti MOS saat itu , tapi pandangan Edo hanya tertuju pada satu gadis.....Siapakah gadis itu..? yuk dibaca cerita lengkapnya dibawah ini!

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset