Cinta Setengah Gelas episode 16

Part 16 : Neraca Hati

Entah sudah berapa lama ku duduk di kursi ini, waktu sudah menunjukan jam 1 malam, Nampak gelas kopi yang sudah hampir kosong, rokok menyala di sela jariku. sesekali harus ku pijat kepalaku, bingung banget rasanya ku mikirin dia, ku pandangin dengan sendu HP yang sedari tadi menemaniku, sudah 5 jam berlalu sms ku ke lina tadi belum ada jawaban…ku buka lagi sms yang tadi ku kirim..

“malam lin..maaf ganggu, gue mau minta maaf sama lo, mungkin lo benci sama gue, gue ikhlas ko, emang gue pantas lo benci..tapi please maafin gue”

Pleekkk kutaroh lagi hp disampingku, bagaimana caranya ya ku minta maaf pada lina..akkhhhhhh ku bingung!!……ahhhhhh masa gue secepat itu menyerah sih..besok moga ada jalan keluar, ku pun beranjak dari kursi teras dan segera menuju peraduan mimpi. beeekkzz….zzzzzzzzzzzzzzzzzz
_____________________________________________________
Krrinnggg…kriiinggg…*telpon masuk*

dengan mata masih tertutup ku raih hp yang ada di atas bupet sebelah ranjangku…semar2 kulihat dengan mata mengantuk… aaaaaaa…..HAH..Lina pekikku sembari segera bangun…ku kucek2 mata dengan cepat…nama si Lina yang kulihat tadi berubah jadi patra…*shit*

“ya holaaa jawabku sambil menguap karena ngantuk

“dry…lo jumputin gue ya..mobil baru gue cuci sayang kalo kotor abis ujan soalnya” kata patra

“yupz..jam 7.30 ya..gue jumput lo kataku.

—————————————————————————————————————————————————— jam 7.20

Brmmmmmm…ku pacu motor satria FU gue menuju rumah patra..si patra ini emang rumahnya deketin ma gue, jaraknya kalo naik motor paling 2 menit dan doi tinggal sendiri dirumah, anak orang kaya hasil deportasi karena broken home, bapaknya setahu gue merupakan pejabat pemerintah dan tinggal di Jakarta, ibunya merupakan pengusaha punya beberapa toko dan sekarang lagi bisnis property dan tinggal di samarinda, dia tu anak tunggal dan memilih tinggal sendiri disini..makanya si patra ini paling sering nginap di rumah gue, ya karena kesepian tinggal sendiri dirumah.

Kami pun segera menuju kampus, gue boncengin patra dengan kecepatan tinggi meliuk2 menghindari Angkot, motor ku pacu dengan mengadopsi gaya Lorenzo saat kejar-kejaran dengan mark marquez…bueeehhh kereeen gila men..

saat memasuki gerbang universitas..ku lihat didepan ada seekor wanita naik Vario putih Nampak anggun dengan rambutnya yang bergelombang keluar dibalik helm untaian rambutnya melambai ditiup angin, ..ooohhh itu Lina

“dry..dry..itu Lina dry.. kata patra histeris dari belakang

ku pun segera melambatkan kecepatan motorku…mengikuti Lina dari belakang, ku pacu motor dengan cool tapi kali ini ku gak mengadopsi gaya pembalap moto gp manapun…kenapa? karena para pembalap moto gp itu maho semua…masa cowo kejar2an…nah gue kan lagi ngejar cewe nan manis sekarang..kerennn an gue dong

Tiba di parkiran kampus ku masih ikutin Lina, ku pengen parkir disebelahnya, yaaa siapa tau motor gue sama motornya Lina berjodoh gitu..kalo motornya aja udah berjodoh masa yang punya kagak….
ya gak mblo?…sip

Lina pun dan berhenti di satu sisi parkiran…dan setelah itu lina membuka helm menunjukan rambut jambul khatulistiwanya tapi tanpa bulu mata menampuh badai…cetaaarrrr membahanaaaa hatiku

“jekpot pekikku karena parkiran disebelahnya kosong”..

ku Pun segera membuka kaca helm ku .. dan melambatkan
motor menuju sebelahnya motor lina tapi kali ini terpaksa banget ku mengambil gaya Valentino Rossi saat menuju garis start setelah warm up..kopling ku tahan..gas ku putar-putar membuat kenalpot recingku teriak – teriak kereeennn … membuat semua orang diparkiran melihatku dengan iri.. lina pun menoleh padaku…

seettt mata kami saling bertemu…

Patra tiba2 meloncat dari boncengan gaya kodok terbang kearah belakang membuat daya dorong motorku ke depan..ku pun kaget kelimpungan ngerem..dan braaaakkkkkxxxx ban depan masuk got!!

Semua orang diparkiran tepuk tangan..plok..plok..plok!! malah ku dengar ada yang neriakin…”sukuriiiiiinnnnnnnn lo”

Lina ku Lihat hanya menoleh lalu menjulurkan lidah..weeeee

”lo kenapa masuk got dry?… tanya patra heran

Plaaaaaakkkk!!

———————————————————————————————-
ku pun akhirnya harus menahan malu saat melewati parkiran, saat mau keluar parkiran ku lihat mobil dan motor yang ku kenal milik para sahabat2 gue udah nongkrong disana…tumben banget kataku, ini keajaiban lho..dosen aja kalo tau mereka datang pagi bisa nangis darah saking terharunya…

Ku dengan patra pun menuju kantin buat ngopi sebelum masuk kuliah seperti biasa, dari jauh ko kantin pada kosong ya..

“pat Anak2 mana ya tanyaku heran

“ooohhh…sudah nunggu di dalam dry…yuks kita kata patra sambil trus matanya liat HP

“hah!!..nunggu di dalem..tumben..? tanyaku

“aaahhh lo ntar liat sendiri deh..Ayooo ntar telat ajak patra sambil narik tasku membuat ku terseret2

Kampus saat itu masih dipenuhi oleh manusia2 penunggu dosen…yaks penunggu dosen..kalo dosen datang baru masuk…gak kayak gue dong kereeennn dosen masuk dulu 10 menit kemudian baru gue masuk

temen2 ternyata dah pada ngumpul di depan kelas akuntansi..ngapain sih disini? gumamku dalam hati, sempat ku lihat2 ada si Lina GALAK gak..ohhh gak ada…aman ku elus2 dada

“hooiii…nah ini dia ardy sama patra datang…kata Ipank seneng

“heey..ngapain disini? gak ke kelas kita aja kataku

“ntar dulu dry..kita masih ada yang ditunggu…santai aja dulu kata Onal
Hmmmm…yaudah deh..ku lihat muka anak2 akuntansi..muka – muka mereka ini udah kayak buku semua .. rata2 yang nongkrong pasti bawa buku..streeesss kayaknya hidup mereka nih..yaaa kayak Lina itu streeesss eh betewe ko lina gak ada ya..ahhh mungkin dia di kelas

Nampak dari jauh Dosen datang mau masuk kelas akuntansi.. anak2 akuntansi yang diluar pun yang nongkrong pada berebut masuk..bahkan ada yang lari dari wc…sambil bawa buku pula…baaahhh ingat cebok gak tuh ku ketawa dalam hati

*graaab* tangan gue dipegang Ringgo, Chris mendorong gue dari belakang, Endy megang celanaku

“eeh mau kemana gue dibawa..teriakku kaget

“stttttt…sttttt…kita belajar akuntansi hari ini dry..belajar akutansi..kata Dino ngakak

Kami bersepuluh pun masuk ke ruang akuntansi …saat masuk semua orang didalam kelas itu ketawa *yaaa siapa sih yang gak kenal ma kami…orang – orang idiot kampus*

ku lihat ada cici, vina dan Lina duduk berderet di tengah..kami pun langsung duduk berebut dibelakang mereka..braakkk…baraaakkk…braakkk suara kursi agak rebut dibelakang kelas karena si Ringgo dan ipank rebutan kursi..

“ehh ngapain sih disini bisikku kepada Dino

“lo kan mo ngomong sama lina..ya lo ngomong lah disini katanya cengengesan

“baaahh..otak lo tu ya..kenapa harus didalam kelas sih kataku kesel

“yaaa..nahh kalo ngomong disini..lina tu gak bakalan marah2 teriak2 ya gak..kata ringgo disebelahku

Cici ku lihat Nampak nengok ke belakang trus ngasih kode buat tukeran tempat duduk ma gue…

“ayooo dry..ayoo cepetan…kata chris sambil dorong2 gue

akhirnya ku pun duduk disebelahnya Lina…tercium parfum wangi melati, ini cewe betul – betul nyeremin gumamku..

“misi lin..kataku setelah duduk…

Lina Nampak sewot..tanpa noleh mulutnya monyong ngomel2 tapi tanpa suara

“eehh Lin gue mo ngomong bisikku…

*Lina ngasih kode tangan diangkat ke mulut, kemudian ngambil kertas sama pulpen..ditarohnya dengan kasar di mejaku…barraaakkk..

……diam sesaat…akhirnya kami pun berbalas surat..jadi keingat waktu jaman SMP nih.. ya nggak mblo?

“lin gue minta maaf…

“Gak perlu..

“beneran..maffin ya

“iya..tapi mulai sekarang gak usah ganggu gue dry..,

*Plekkk ditarohnya dengan kasar diatas mejaku…*

Tulisan pendek yang langsung menghunjam tajam ke jantung kata kata yang menghancurkan hatiku .. yaps this is it..ini saatnya gue menyerah gumamku dalam hati…

*ku pun langsung berdiri sekoyong – koyong dan berjalan keluar…*seluruh kelas melihat kearahku*

Misi pak..mau ke toilet dulu..kataku permisi sama dosen..

*akhirnya semua temen2ku keluar dari sana dengan alasan yang sama..ke toilet..yang diiringi ketawa seluruh kelas..si dosen cuman heran ko ada ya orang pengen ke toilet bareng.

“dry…kata dino setelah berjalan disampingku

“gimana tadi dry ? kata Chris kepo…

“Gimana apanya? hah..apaan tadi ngajak2 gue ke dalam sana…mukaku sudah merah karena marah

“dry kita cuman mau bantu..kata Ringgo

“Bantu…apa..bantu malu-maluin gue..denger ya lo semua…dari pertama bantuan bantuan lo tuh malah bikin semuanya kacau… teriakku marah.

——————————— diem semuannya——————————–

“dry tunggu dulu kata endy…tapi dicegah patra

“sstttt….Biar gue ntar yang ngomong kata patra….

*gue berjalan sendirian gak tau arah..dan akhirnya kakiku menapakan kaki ditangga menuju lantai 2 kampus …kampus sepi saat itu karena orang pada masuk kelas..

ku bakar rokok dan hanya bisa bingung gak tau harus ngapain.. duduk merenung , betapa susahnya ku kemaren harus mengubur dendam, dan membuang 1/2 egoku untuk seorang gadis yang kusukai..harus rela hari demi hari terus disakiti…tapi apa yang ku dapat?

kubuka laman Kaskusku melalui HP…ku lihat thread “cinta setengah gelas” yang mungkin sebagian orang membacanya itu sebagai hiburan, tapi bagiku ini sebagai suatu curahan hati yang tidak bisa terucapkan,

ku baca koment2 kaskuser yang berulang-ulang..sekata demi sekata..

“Kalo ane yang digituin dicuekin disindir gitu mendingan ane kabur sama ngambek lagi dy..
Tragis bener dah masa tiap hari dibully mulu kaga cape apa”

“kok kesannya disini ente deh dry yg jdi penjahatnya, dri awal kan si lina yg hina2 ente dpan umum gra2 kelakuan sohib ente dry. kok jdi nya ente yg ngemis2 minta maaf ama lina,… ahh sudahlah cinta mmang aneh
Mending ente ngambek lgi aja ndy”

“Move on dari mantan aja bisa kan,, masa move on dari Lina yg belum jadi apa2 susah..??? Daripada si Lina tambah jual gengsi”

“Eet dah dry
ini yang Punya salah siapa sih
kenpa ente yang sibuk minta maap harus nya kan si Lina”

…pallaakkkk……Bullshit dengan Lina pekikku


cerbung.net

Cinta Setengah Gelas

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Nama gue ardy, gue adalah bungsu dari 3 bersaudara, terlahir dari keluarga yang sederhana dimana ortu gue kerja sebagai Pns, yupz, 2 orang kakak gue dah kerja diluar kota jadinya ya tinggal gue bersama orang tua dirumah. Gue tinggal di Balikpapan salah satu kota di Kalimantan, hidup disini enak dan tenang menurut gue home sweet home deh pokoknya, gue anaknya suka bergaul gan tapi memang ortu membatasi keluar rumah saat itu jadi ya jarang main2 keluar rumah sampe larut malam tapi itu semua berubah setelah Negara api menyerang...plaaakkk oke cukup, Fisik Gue gak cakep2 amat, tinggi gue sekitar 165cm, cukup pendek dibandingkan temen2 gue yang lain, kurus, tampang biasa2 aja, tapi cukup lah buat punya pacar walaupun gak banyak.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset