Cinta Setengah Gelas episode 18

Part 18 : Escape Plan

waaahh enak ya lo dry..gabung anak orang kaya..bisa party2 trus

“sombong banget lo dry sekarang mentang2 turun naik mobil..tapi nebeng…hahahaha

“Playboy sekarang ya dry…di café kumpul2 cewe trus….

“kalian party trus ya kayaknya..hebat lo dry sekarang..gak nyangkaaa

“Gleeekkk” ku termenung di pekarangan belakang, perkelahian ku dengan bagong kemaren seolah membangkitkan kembali sindiran cibiran, hingga hujatan yang mengalir dari orang disekitar ku, sudah lama ku denger orang2 ngomongin sinis diriku dan temen2ku yang notabenenya orang2 berduit, seolah ku ini hanya jadi parasit atau istilahnya numpang nebeng,

Awalnya sih gak terlalu ku tanggapin toh selama ini ku menjalin persahabatan dengan mereka dengan nyaman, its not about money, tapi jujur memang sih setiap kali jalan bareng ku selalu kebagian orang yang diteraktir, makan, nonton, jalan-jalan, sampai hampir setahun ke kampus dianter jemput patra dan saking seringnya motorku hampir debuan di garasi,

jalan sama mereka bukannya ku gak mau keluar duit..tapi tiap ku mo bayar makananku selalu aja ada yang bayarin duluan, aahhh lo dry..minggu depan aja lo bayarin gue…minggu depannya gitu lagi… minggu depannya ya gitu lagi … baahhh kapan gue bayarinnya coba

Keluargaku memang berkecukupan sih.., uang jajanku selama ini disubsidi oleh kakak2ku yang sudah kerja, jadi sorry to say ku bukannya orang gak mampu sebetulnya tapi ya tetap ada perbedaan finansial dengan temenku yang rata2 kalo gak anak pengusaha ya anak pejabat, memang sih bukan mereka juga yang kaya toh mereka juga masih minta uang itu setidaknya yang pernah mereka bilang.

“aahhh dry…kita sama aja…apa juga kan yang mau disombongkan..yang punya uang kan ortu juga, kata si Ringgo.

tapi yaaa tetep aja pandangan orang miring ke gue, dan setelah kejadian sama bagong kemaren seolah ku ditamparrr…membuatku sadaaarrr.. apa mungkin ya secara gak sadar kalo gue itu sebetulnya temenan sama mereka karena mereka kaya…trus apa mungkin ya gue selama ini jadi bahan candaan mereka karena gue bukan golongan seperti mereka, masa sih gitu…masa sih gini….akkhhhhhh gue mulai hanyut dalam pertanyaan – pertanyaan yang google pun gak bisa jawabnya.

—————————————————————————-
krrringgg tanda ujian berakhir

Semua orang gembira layaknya baru dapat undian berhadiah.. hari ini adalah ujian berakhir, jadi tinggal nunggu nilai keluar dan libur semester..

10 Orang keren berjalan menyusuri kampus menuju kantin, kami ketawa cekikikan kalo denger ada mahasiswa-mahasiswa yang dengan semangatnya bahas soal ujian barusan…ngapain juga dibahas..gak mungkin juga bisa diperbaiki toh..bikin strees idup aja

Dikantin ternyata sudah ada Cici, Vina dan Lina yang asik bergelantungan dan pada cari kutu, Hmmmmm Lina..cewek berbaju putih itu Nampak manis dengan rambutnya yang diikat dengan pita merah,

semenjak ujian memang Lina dkk gak ada yang kumpul –kumpul di kantin karena semuannya sibuk belajar di dekat ruang ujian, kalo kami mahh jangan di Tanya men…jangan ditanya pokoknya jangankan liat belajar sambil buka buku…datang ujian gak terlambat aja dah syukur.

“Bleleeekkk” .. setelah sampai masing pun segera rebutan memesan makanan dan minuman dengan ibu kantin, keributannya melebihi anak – anak TK yang mau dikasih balon, ibu kantin pun ditarik kesana kemari..ada yag narik tangannya, bajunya, rambutnya..dorong kesana..dorong kesini..mengacaukan job deskripsinya ibu kantin dan akhirnya berhenti saat beliau teriak mengancam akan menutup kantin dan jadi babu ke Malaysia kalo kami tak segera bubar.

“eh ada acara gak hari ini…kita nonton yuks kata cici sumringah

“ayuukk, ayuukk, ayuuukk…semuannya nyahut setuju..

“kita nonton film serem aja..lo vin duduk di dekat gue ya..biar nanti kita pelukan kata si chriss

“wueeenaaakk aja gue dah punya cowo tauk…nih sama Lina aja jomblo kata vina sewot

“iiihhh ogaahh kata Lina kelenjotan kayak cacing kena injak

“iiihhh gue juga ogah kali Lin deket2 lo…ntar ada yaaangggg nguambeeekkk kata chriss ketawa

“iihhh siapa juga yang ngambek.. kata Lina sambil mengibas rambutnya, ketombenya pun berterbangan

*gue cuman diem sambil senyum, lucu liat kelakuan Lina, sambil menikmati segelas capucino panas dengan rokok menthol ku*

“eh tau nggak…malam tadi gue telpon dari si A…kata Lina dengan suara keras…

“siapa tuh si A…kata si dino…

“itu Kakak tingkat kita…duuuuhhh gue geer banget deh telponan tadi malam..orangnya lucu banget tau nggak…kata lina semangat cerita

*semuaya yang dikantin mandangin ku*… gue cuek aja..sambil mainin gelas di meja

“trus tu ya tau nggak..kemaren malam minggu gue ada kenalan ama cowo di café..orang si cute banget tapi gue cuekin karena belum kenal…kata Lina lagi semangat Nampak senang

“duuuhhh yang kemaren itu ganteng banget tau nggak…baik banget lagi sampai rela nungguin gue pulang lo..

“eh tau nggak….eh tau nggak…eh tau nggak… cerita-cerita Lina mulai membuat telinga ku panas..hati sudah kayak ditusuk-tusuk obeng..walaupun gue udah berusaha tuk gak ngarepin dia lagi yaa tetep aja hati gak bisa dibohongin…pedih jenderal..pediiihhhh…

Gue pun udah dari tadi pijet2 kaki..pengen rasanya keluar dari kantin ini, tapi yaaa kalo gue keluar dari sini Lina pasti kesenangan mungkin itu memang tujuannya dia biar gue gak tenang disini..

“eh..jadi nggak nih nontonnya kata endy..berusaha mengalihkan pembicaraan

“yaa gimana dry? kata Tian sambil mandanginku

“gue gak ikutan yaa.. gue mau beres2 kamar..kataku pelan

“yaaahhh gak seru dry.. gue juga gak ikut kalo lo gak ikut..kata Ipank solider

“gue juga gak ikutan kata Tian sambil menyandarkan diri dikursi

“lho kenapa pada ngikutin Dia sih?, kata Lina kesal

*……………. semuannnya Diam……………… melirik ke arahku

“ya..gue gak pengen ganggu kalian..kan lo gak pengen gue ganggu Lin…kataku tiba2 hati dah panas

*———– Lina langsug balik badan, kami saling berpandang dengan tajam

“ooohhh jadi lo gak ikut karena ada gue…katanya dengan nada tinggi

“…..terserah aja Lin…apapun asal lo senang!!…kataku langsung berdiri dan meletakan uang 10ribuan buat bayar kopi.

“sory..gue pulang duluan..kataku serambi pamit,

Gue langsung berjalan menuju parkiran, mengeluarkan motor dan menghidupkan mesinnya, Patra, Onal dan Dino menyusulku ke parkiran

“dry..tunggu bentar kata patra setengah berlari

“iya pat… kataku sambil metiin mesin

“lo ada masalah dry…ko kayaknya sekarang lo ngindarin kita gitu.. lo diajak jalan gak mau, gue jemput ke rumah pun sekarang gak mau..lo kenapa? lo marah ma kita..kata Patra

“iyyaaa dry..lo kalo kita ada salah bilang dry..jangan kayak gini..ke kantin aja sekarang ogah-ogahan…kenapa? ngindarin Lina..udah cuekin aja dry..jangan diambil hati kata Onal nepuk pundak gue

“aahhh itu cuman perasaan kalian aja…gue beneran emang lagi sibuk akhir ini kataku

*semuannya mandangin ku dengan tatapan gak percaya*

“beneran friends…ahhh lo..udah ya gue cabut dulu kataku sambil senyum

Brrmmmmmm— ku pun memacu motor satria Fu dengann lambat sambil melamun

bukan…ku bukan ngindarin Lina, tapi emang mau jaga jarak ama kalian, mungkin lebih baik seperti itu, sedih bercampur perasaan gak enak itu pasti..tapi mo gimana lagi, yaaah setidaknya pengen sendirian dulu dan memberikan waktu tuk berpikir atas semua yang telah terjadi belakangan ini.

membuat pelarian – pelarian layaknya Sylvester Stallone yang pengen keluar dari The Tomb seperti di film Escape Plan atau kah yang kulakuin semacam bentuk kamuflase pelarian dari ketidaksanggupan menyelesaikan permasalahan hidup … entahlah ku pun sebetulnya gak yakin dengan apa yang ku perbuat

Kenapa ku marahan sama Lina
Kenapa ku berantem sama bagong hanya karena ucapanya
Kenapa ku harus menghindari dulu sohib2ku semua
kenapa ini jalan jadi sepi tiba-tiba
kenapa ko jadi ku lihat gedung bandara
kenapa jadi kesini..emangnya ku mau terbang kemana

oh!! ternyata ku salah jalan saudara-saudara
inilah akibatnya kalo melamun sambil berkendara

brmmmmm………….. Correct Me If I’m Wrong.. guys!!

cerbung.net

Cinta Setengah Gelas

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Nama gue ardy, gue adalah bungsu dari 3 bersaudara, terlahir dari keluarga yang sederhana dimana ortu gue kerja sebagai Pns, yupz, 2 orang kakak gue dah kerja diluar kota jadinya ya tinggal gue bersama orang tua dirumah. Gue tinggal di Balikpapan salah satu kota di Kalimantan, hidup disini enak dan tenang menurut gue home sweet home deh pokoknya, gue anaknya suka bergaul gan tapi memang ortu membatasi keluar rumah saat itu jadi ya jarang main2 keluar rumah sampe larut malam tapi itu semua berubah setelah Negara api menyerang...plaaakkk oke cukup, Fisik Gue gak cakep2 amat, tinggi gue sekitar 165cm, cukup pendek dibandingkan temen2 gue yang lain, kurus, tampang biasa2 aja, tapi cukup lah buat punya pacar walaupun gak banyak.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset