Cinta Setengah Gelas episode 21

Part 21 : Meong Killer - Breaking dawn - Part1

Menuju cafe

motor ku jalankan dengan pelan, kotak sepatu dan sebuah miniature delman pemberian desy disatukan dalam kantong plastic yang menggantung di depanku, desy mendekapku erat dari belakang kayak anak monyet yang takut jatuh dari pohon, kalo desy anak monyet berarti gue…? ya sudahlah gak usah dibahas,

sepanjang jalan menuju café pikiranku berkecamuk hebat, apa yang harus ku lakuin nanti disana, doa-doa kecil pun kubaca didalam hati,

sesampainya di parkiran café, kami pun segera turun dari motor dari dalam café terdengar nyanyian dari suara lina yang indah, sebuah lagu gheisya – cinta dan benci, seakan ini lagu ucapkan selamat datang pada ku, membuatku merinding saat mendengarnya

Sungguh aku tak bisa,
sampai kapanpun tak bisa
Membenci dirimu, sesungguhnya aku tak mampu
Sulit untuk ku bisa, sangat sulit ku tak bisa
Memisahkan segala cinta dan benci yang ku rasa

Kami pun segera menuju café, desy tanpa sungkan menggandeng tanganku, sempat ku menengok kepadanya, dia tersenyum manis, tak tega rasanya ku menghapus senyuman itu, jujur ku tak sanggup ketemu lina saat ini… tapi ya mo gimana lagi… Ya KEPAKSA DISANGGUPIN!!!!!

Di depan café ku sudah bertemu Ipank yang asik bertelponan..nampak gurat kaget kayak liat setan saat melihatku datang dengan digandeng cewe dari negeri antah berantah.

“haaaaahhh” katanya sambil kucek-kucek mata tanda tak percaya, ku coba tersenyum kecut,

Kami memasuki café..ku tak berani menatap ke arah pangung yang ku dengar suara lina yang lagi asik menyanyi dengar merdunya entah kenapa seperti ada biji salak yang mengganjal di tenggorokanya suaranya tiba-tiba berubah jadi cempreng kayak suara chipmunk.

kami segera menuju meja di mana teman2ku berkumpul, ada Patra, Dino, Tian, Adit, Chris, Onal dan Cici..saatku tiba semuannya menyambutku dengan muka bengong…sampai cici yang lagi main suap-suapan dengan onal berteriak kesakitan karena onal mencolokin sendok ke matanya.

“eeehhh duduk2 kata Tian setelah sadar akan kebengongannya

kami pun segera duduk di sofa, desy duduk rapat denganku dengan tangannya yang tak lepas dari lenganku, ku pun coba melempar senyum menyapu muka2 semua temanku, Dino Nampak menutup matanya dengan tangan, patra bersiul2 dengan pandangan ke arah panggung, Adit berdiri keluar sambil mengeluarkan rokok, tian trus memandangiku dengan tatapan heran, chris asik mainin hp dengan sesekali melirikku, onal cuman bisa bengong dan sempat kulihat cici menaroh piring dengan nasi goreng dengan kasar di meja.

“eh..ini kenalin temen gue, namanya desy, baru datang dari jogja,

“Des..ini temen2ku di kampus, ini Dino dia nyanyi disini, ini Patra yang sering nginap dirumah, ini…hmmm onal sama pacarnya cici, ini adit ..ini tian sama chris mereka ini namanya sama Christian…jadi untuk membedain satu dipanggil chris satunya dipanggil Tian kataku coba memperbaiki keadaan

“hai semuanya kata desy ramah…

*semuannya pun bersalaman dengan ramah, ku lihat cuman cici yang salaman gak iklas

“kalian mau makan atau minum apa ? kata Dino sambil mengambil buku menu dan menyerahkannya ke desy

“kami dah makan Don, minum aja kali ya, hmmmmm kamu mo minum des?

“aku minum milkshake aja deh dry kata desy pelan sambil memandangiku

Pelayan cafe pun ku panggil,

“mas pesan milkshake vanilla 2 dan kentang goreng 1.. kataku kepada pelayan cafe

“ada lagi mas ? tanya tu pelayan sambil nyatet pesanan kami

“…hmmmm..oh iya satu lagi mas..GPL kataku sambil senyum (GPL = gak pake Linaaaa)

pelayanan sudah mau berajak..tiba2 Tian manggil lagi

“Mas…mas..ini tolong tisunya ya..ini dah mau abis kata tian sambil melirikku…*damm*

sejak mendaratkan pantat di sofa itu, serangan datang bertubi2, hp ku pun diserang sms – sms yang isinya gak jauh dari cibiran, hingga hujatan, ngehina-ngehina gue (Ini gue pake kata menghina supaya terkesan parah gitu)

Chriss yang disampingku bersin-bersin yang dibuat-buat
:hueeemmpuuss…huuaaammmpusss!!

Patra dan adit ngobrol dengan keras
“eh pat lo liat gak kemaren Spanyol sama Belanda? kata adit

“Nonton gue kenapa emangnya? kata Patra

“itu si casillas belunder…yaa…belunder, bunuh diri…kesian ya tu orang bego kata adit sambil melirikku

Gue repleks ngakak dengernya. Terus langsung diem lagi. karena sadar kalo ini pada ngata-ngatain gue dan untungnya desy disampingku tidak ngerti arti kode-kode dari temen-temenku yang freak itu, Desy hanya memandangi Lina yang lagi diatas panggung, mulutnya pun mengikuti lagu yang dinyanyikan Lina, untungnya Desy gak kalap sampai joget-joget dibawah panggung kalo itu dilakukannya ku yakin tu soundsystem pindah ke muka

“Gue pun langsung ceritain apa yang terjadi sebenarnya ya biar temen2 gue gak mati penasaran trus jadi setan, kalo gentayangan kan nanti gue juga yang repot, idup aja ngeselin apalagi jadi setan

“oohhh iya guys, gue pengen cerita, kemaren itu gue ke supermarket disuruh belikan popok sama susu buat ponakan gue, entah kenapa kemaren sial banget gue nabrak Lina pake kereta belanjaan…hehe..iya beneran…nah abis itu sepatunya lina patah, yaa ku mau ganti belikan dia sepatu, karena ku gak ngerti barang2 cewe yak u ajak Desy aja buat pilihin, tadi abis belanja kami makan di resto xxx nah abis itu karena desy pengen kesini…yaaa gituuuu akhirnya, kataku cerita dengan sedikit kikuk

*kalo ada istilahnya curcol (curhat colongan) nah yang gue lakuin itu namanya cercol (cerita colongan), yaah setidaknya mereka jadi tau alasan ku bareng desy malam ini, bukan gue yang ajak..itu intinya walaupun alasan itu tetep aja gak bisa diterima*

“ooohhhhh semuanya nanggepinya dengan muka tak percaya *duuuhhh tolongin gue napa*

selesai menyelesaikan sebuah lagu ku lihat lina langsung turun dan menuju kebelakang panggung, Dino pun segera berdiri dan menyusul Lina kebelakang seakan sudah tau apa yang terjadi sama Lina.

“cici tiba2 berdiri dan mennghampiriku

“dry gue mo ngomong bentar kata cici

ku pun ijin bentar dengan desy dan segera ngikutin cici dari belakang dengan pasrah kayak sapi yang siap dijagal saat hari raya idul adha,

Tian mengikutiku dari belakang, entah sejak kapan kami mengangkat Dino dan Tian sebagai pimpinan komplotan kami, mungkin karena mereka berdua lebih tua dan lebih dewasa dalam menghadapi masalah dan mereka ber dua jadi tempat curhat temen2.

kami ber 3 keluar menuju taman di samping cafe

“plaakkk!! cici memukul pundakku

“lo apa-apaan sih dry? apa maksud lo hah…bawa2 mantan lo kesini? mau manas-manasin lina lo? mo balas dendam..ke LIna, kanak-kanakan banget sih lo dry kata cici dengan marah,

“denger dulu ci penjelasan gue…gue gak maksud kayak gitu.. gue kan pengen ganti sepatu Lina dan gue gak ngerti barang2 cewe ci, makanya gue ajak Desy aja buat pilihin, tadi habis makan gue udah mau antar dia pulang tapi dia gak mau dan pengen ngikut kesini, …gue gimana lagi coba…kataku membela diri

“aahhhh lo alasan aja.. kalo cuman buat bantuin pilihin sepatu kan bisa ajak gue atau si vina buat bantu lo, kenapa lo harus minta bantuin tu mantan lo, asal lo tau ya dry..Lina itu sore tadi nelpon gue dia cerita seneng banget lo nelpon dia pagi tadi, Lina tu cinta sama lo..dia ngarepin lo dry… lo tu gak nyadar-nyadar ya..gak pernah ngerti perasaan dia…nyakitin hati lina aja trus kerjaan lo gak puas-puasnya lo dry kata cici dengan mata sudah berkaca-kaca

“ci..denger, gue pun suka sama lina, gue sayang sama dia.. gue lakuin ini buat siapa? buat dia juga, gue juga gak pengen nyakitin dia ci, gue bingung ci harus berbuat apa, gue mo ajak lo atau vina, gue gak enak karena kalian dah punya cowo, gue gak mau ganggu acara malam minggu kalian, gue gak bisa nolak desy yang mau ikut kesini ci, gak tega gue ci..suer kataku dengan suara serak

“iya ci jangan nyalahin ardy gitu dong, dia gak mungkin ngajak mantannya dia kesini kalo cuman pengen manas-manasin lina, buat apa juga, ardy sama lina sama-sama suka semuanya juga tau, gue tau ardy ko ci, dan gue pun baca sendiri smsnya mantannya ardy yang minta ketemuan, lagian kan lina sama ardy juga belum pacaran kan, kata tian membelaku.

“yaa gue paham kalian itu belum pacaran, dan sah-sah aja kalian berdua itu ngajak-ngajak siapa aja, Tapi elo juga harus jaga perasaannya Lina biar ga ada dugaan ngasih harapan kosong atau PHPin dia..dan lo tau Lina itu udah PD banget dan udah ngerasa kalo lo itu adalah miliknya, Lina itu marah2 sama lo itu kadang cuman pengen minta perhatian lo, setiap kali dia marahin lo dia curhat ke gue, dia bilang suka gemes liat muka lo kalo lagi dimarahin.. tapi dia juga sering khawatirin lo..takut lo ngambek lah, takut lo ilfil lah, kata cici

*tiba2 telpon cici berderinng dan cici cepat mengangkat telpon*

*halo Lin…Iya..iya..ya gue kesana …kata cici ditelpon*

“barusan Lina nelpon nyuruh gue kesana kayaknya dia sedih, dry denger ya Lina itu biar suka sama lo tapi dia tetep aja cewe dry..gak mungkin dia ungkapin perasaannya sama lo..dan pas liat kejadian ini lo bisa bayangin kan perasaan dia gimana..Lina itu kadang masih labil dan emosian, lo harus paham itu ….kata cici sudah mau beranjak pergi

“……….trus gue harus ngapain sekarang ci?…kataku memandangi cici

“lo antarin tu mantan lo pulang sekarang juga, trus lo balik kesini, dan lo selesaikan masalah lo berdua malam ini juga, gue dah cape liat lo berdua berantem kata cici marah

“gue..gue gak bisa ci..gue yang ajak desy jalan hari ini dan meminta desy tuk bantu gue tadi, masa sekarang gue paksa pulang..gak tega gue kataku sambil geleng-geleng kepala pelan

“eh kucing kurus lo denger ya baik-baik.. lo itu laki-laki ..lo itu bakalan jadi seorang pemimpin, dan seorang pemimpin itu tegas dalam mengambil sikap dan memang dibutuhkan yang namanya TEGA!!, jika memang mau TEGAS!!. kata cici dengan emosi sembari meninggalkanku

ku pun tertuduk mendenger kata-kata cici barusan, kata-kata itu cukup bikin dada nyesek, Tian yang berada dibelakangku kemudian duduk di kursi taman sambil menyalakan rokok

“dry lo gak salah ko, jangan terlalu dipikirin, nanti urusan Lina biar gue bantu jelasinnya…..trus sekarang gimana? tanya tian sambil memandangiku

ku keluarkan rokokku dan kubakar, ku sandarkan tubuhku ke dinding café yang dingin, otakku berpikir keras sibuk mencari jalan keluar

apapun yang kulakukan kayaknya selalu salah dan membuatku seakan-akan tak pernah bisa merangkulnya. dan lagi-lagi ku diberikan sebuah pilihan yang belum sanggup ku pastikan.

“…………………. tian , Desy itu …..sekarang sahabat gue..sama seperti kalian, …dan gue gak bisa berbuat tega seperti itu sama sahabat gue sendiri..kataku pelan sambil mematikan rokok

tian hanya terdiam sambil memandangku kemudian ketawa kecil sambil menunduk dan mematikan rokoknya.

kami pun berjalan beriringan, menuju meja kami, Nampak dari jauh kulihat seorang cewe dengan rambut indah bergelombang duduk di sofa di meja kami, duduk berhadapan dengan desy… “you know who”

langkah kakiku ku perlambat, nafas ku atur, ku tak mau desy tau apa yang terjadi barusan dibelakang, ku tak mau dia tau masalah ini kataku di dalam hati, ku cuma ingin melihat orang2 disekitar ku bahagia, tak pernah terbesitpun dipikiranku untuk menyakiti hati siapapun, lebih baik aku yang sakit hati ketimbang mereka…

“hei kataku menyapa.. kemudian duduk disebelah ………desy

*Lina memandangiku dengan tajam , Garis marah terpancar jelas dari keningnya yang berkerut kurasakan nafsu amarah yang mungkin juga pernah dirasakan harry potter yang ingin membunuh lord voldemort*

cerbung.net

Cinta Setengah Gelas

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2014 Native Language: Indonesia
Nama gue ardy, gue adalah bungsu dari 3 bersaudara, terlahir dari keluarga yang sederhana dimana ortu gue kerja sebagai Pns, yupz, 2 orang kakak gue dah kerja diluar kota jadinya ya tinggal gue bersama orang tua dirumah. Gue tinggal di Balikpapan salah satu kota di Kalimantan, hidup disini enak dan tenang menurut gue home sweet home deh pokoknya, gue anaknya suka bergaul gan tapi memang ortu membatasi keluar rumah saat itu jadi ya jarang main2 keluar rumah sampe larut malam tapi itu semua berubah setelah Negara api menyerang...plaaakkk oke cukup, Fisik Gue gak cakep2 amat, tinggi gue sekitar 165cm, cukup pendek dibandingkan temen2 gue yang lain, kurus, tampang biasa2 aja, tapi cukup lah buat punya pacar walaupun gak banyak.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset