Di ujung jalan episode 11

Bab 11 - Rasa Penasaran

Ardi menyusul Nata ke rumahnya. Ia berhutang penjelasan, tapi begitu sampai di depan rumah Nata, nyali Ardi langsung ciut. Ia hanya berdiri di depan pagar tanpa memencet bel. Hampir 15 menit Ardi berdiri tanpa memencet bel, ia bingung harus memulai dari mana.

“Kok kamu gak mencet bel ?”
Sebuah suara memecah lamunan Ardi. Itu suara Nata yang sedang mengendong Jack di bahunya. Perlahan Ardi tersenyum dan kemudian menjawab, “Aku juga baru sampe kok, kamu dari mana ?”
“Habis beliin Jack susu formula. Ayo masuk.”
Ardi mengekor Nata masuk lalu kemudia duduk di sofa ruang tamu. “Aku bikinin kamu minum dulu ya, sekalian taro Jack di kamar.”
5 menit kemudian Nata kembali sambil meletakan secangkir teh hangat di meja. “Ayo, diminum dulu.”

Ardi menyesap tehnya sedikit. Lalu berusaha untuk memulai pembicaraan, “Aku mau ngejelasin sesuatu ke kamu.”
“Kamu udah siap ? Gak usah dipaksain kalo emang belum siap. Aku gak masalah nunggu sampe kamu siap ngejelasin ke aku.”
“Siap atau enggak itu gak penting, Yang terpenting adalah kamu harus tau yang sebenarnya. Kamu bisa tanya apapun ke aku, dan bakal aku jawab sejujur-jujurnya,” kata Ardi sambil membenarkan posisi duduknya.
“Oke… Aku mulai dengan… Tadi cewek itu siapa, Ar ?”
“Itu Bulan, mantan pacar sekaligus sahabat aku di SMA. Dulu kita sempat pacaran dan putus karena dia kuliah di Amerika. Dia gak pernah ngasih aku kabar atau apapun. Tahun-tahun awal pas dia pergi, aku hampir gila. Kerjanya cuma mabok ke club, sampe akhirnya Bimo mukulin aku dan nyadarin kalo aku harus move on dari Bulan. Dan sekarang setelah 8 tahun dia ngilang, dia seenaknya muncul di depan aku….”
“Jadi perasaan kamu ke dia gimana sekarang ? Tanya Nata memotong penjelasan Ardi.
“Entahlah… aku juga bingung. Di satu sisi aku benci sama dia, karena dia ngilang tanpa kabar terus muncul tiba-tiba. Tapi di sisi lain aku seneg karena keadaan dia baik-baik aja.”
“Kamu masih sayang sama dia, Ar ?”
“Mungkin sayang sebagai sahabat. Tapi kalo lebih dari itu, kamu tau perasaan aku. Aku lebih sayang kamu.”
“Aku juga sayang kamu,” kata Nata sambil tersenyum.
“Aku minta maaf kalo aku baru bisa cerita sekarang…”
Its okay, yang penting aku udah tau kamu gimana sekarang.”

***

Besoknya Ardi kembali membuka kedainya setelah mengambil izin libur selama 2 hari. Bimo sendiri mengerti keadaan Ardi, dan membiarkan sahabatnya liburan sejenak.
“Hei Bro, kusut banget muka lo. Udah mau nikah juga…”
“Sialan lo. Iya nih… gue lagi banyak pikiran.”
Bimo mengambil tempat duduk berhadapan dengan Ardi, ia tau bahwa sahabatnya perlu dipancing agar mau bercerita. “Lo berantem sama Nata ?”
Ardi menggeleng. “Enggak. Kami baik-baik aja. Ini soal Bulan….”
“STOP ! Gue gak mau lo setengah idup kayak dulu …. Lo selalu gini pas ngomongin cewek itu.”
“Dengerin gue dulu Bim… Kemaren lusa, Bulan muncul di depan rumah gue, dan pas itu ada Nata. Tapi bukan itu masalahnya… Nata terima penjelasan gue…”
“Terus ? Gue gak melihat ada masalah di sini. Kalo cewek itu dateng buat bikin lu kayak dulu… mening lu jauh-jauh deh.”
“Masalahnya adalah… gue masih penasaran alesan dulu dia pergi selama 8 tahun. Dia juga gak ninggalin surat atau apapun, dia gak bales semua pesan dari gue…”
“Apa pas lo tau alesan Bulan …. Lu bakal balik lagi sama dia ?”
“Gila lo ! Ya enggaklah… Gue mau married sama Nata.”
Get it ? Jadi percuma lu inget-inget juga. Itu hanya bakal bikin lu inget-inget luka lama. Mening sekarang lu fokus persiapin nikahan lu ntar. Gue yakin Nata juga bakal sedih kalo ternyata lu masih kayak gini.”
Bimo meninggalkan Ardi yang hanya bisa tertegun mendengar ucapannya. Ardi tau semua ucapan Bimo ada benarnya, tetapi entah kenapa Ardi merasa ada sesuatu dibalik alasan Bulan yang menghilang selama 8 tahun tanpa kabar.


cerbung.net

Di ujung jalan

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Kisah perjalanan cinta muda mudi pemilik kedai kopi yang jatuh hati dengan seorang reporter food and travel.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset