Di ujung jalan episode 16

Bab 16 - Nekat

“Jadi gitu Ar. Gue bener-bener minta maaf. Gue harusnya bilang ini sejak awal, waktu itu gue cuma mau ngejauhin Bulan dari lo. Karena gue berasumsi lo adalah orang yang egois, karena gak mau dengerin penjelasan dia.”
“Mungkin awalnya gue emosi, Bim. Tapi gue akhirnya cukup dewasa buat menyadari kalo…. misalnya lo gak ngejauhin gue dari Bulan, gue bakal terus nungguin dia dan gak akan ngebuka hati gue buat Nata. Jadi gue harusnya bilang makasih dan sorry buat beberapa luka di wajah lo.”
“Gak masalah soal luka-luka di wajah gue…. Asal lo naikin gaji gue di kedai,” kata Bimo sambil terkekeh pelan dan menunjukan wajah memelasnya.
“Jijik lo. Oh iya, gue mau nanya sesuatu lagi… Bulan tau surat-surat itu dari lo ?”
“Awalnya enggak. Tapi gue nggak sanggup buat bohongin dia lebih banyak lagi. Setelah hampir 2 tahun gue berpura-pura jadi lo… gue jujur sama dia. Dan bisa ditebak, dia benci setengah mati sama gue.”
“Bego lo Bim. Mening sekarang lo nyatain perasaan lo ke dia. Sebelum dia diambil orang lagi….”
“Gue aja gak tau gimana cara buat ngebaikin dia lagi… apalagi buat nembak dia…”
“Gue bakal bantuin lo sekarang,’ kata Ardi sambil berlari menuju parkiran mobil dan melesat menuju rumah Bulan.

***

Ardi menekan bel rumah Bulan sambil terkesan was was. Ia takut sudah terlambat untuk kembali memperbaiki hubungan persahabatannya dengan Bulan.
“Hai Ar !” sapa Bulan begitu melihat Ardi yang mendadak muncul di depan rumahnya.
“Gue mau ngomong sama lo, boleh masuk ?”
Bulan memberi ruang pada Ardi untuk masuk terlebih dahulu. “Duduk, Ar. Aku mau bikin minum dulu.”
Ardi mengangguk. Lima menit kemudian Bulan kembali dengan menyerahkan secangkir teh hangat ke Ardi. “Minum dulu. Ada apa ke sini ?”
“Gue udah tau semuanya dari Bimo….”
“Ngomong apa aja si Bimo ? Apa jangan-jangan dia udah bohong lagi ?”‘ tanya Bulan sambil menunjukan ekspresi kekesalannya.
“Dia udah jujur semuanya ke gue. Dan ada satu hal yang belom lo tau… alesan kenapa dia ngelakuin itu semua.. Bimo cinta sama lo, Lan.”
Bulan terlihat terkejut, tapi kemudian memunculkan ekspresi kekesalannya lagi. “Cinta ? Tapi aku enggak, aku cuma cinta sama kamu dari dulu sampe sekarang.”
“Please, dengerin gue dulu. Bimo emang salah, dia udah bohongin kita berdua. Tapi dari dulu bukannya, dia yang selalu ngelindungin lo ? Dia jadi orang yang pertama yang nolongin pas lo masih sakit di sekolah… dan bukan gue. Gue jadi cowok yang nggak becus buat jaga lo dulu…”
“Udahlah Ar, aku gak mau ngomongin soal Bimo. Aku juga cuma anggep dia sebagai teman dari dulu sampe sekarang. Dan apapun cara yang dia pake buat bikin aku naksir sama dia, bakal percuma…. alesan aku balik ke Indonesia ya cuma karena kamu… Aku masih di sini dengan perasaan yang sama buat kamu.”
Ardi melihat kesedihan dari sudut mata Bulan. Jujur, perasaannya dengan Bulan sudah tidak lagi sama. Hati Ardi sudah memantapkan diri untuk memilih Nata, tapi Ardi nggak akan tenang dan menikah dengan Nata sebelum melihat Bimo dan Bulan bersatu.
“Gue anggep lo cuma sahabat, Lan. Hubungan kita udah selesai 8 tahun yang lalu, Lan. Dan 2 minggu lagi, gue bakal nikah sama Nata. Orang yang paling gue sayang.”
“Gak bisa ! Kamu nggak boleh nikah sama siapapun kecuali aku,” seru Bulan terlihat histeris.
“Maaf, Lan…”
“Aku pengen liat… kalo aku cium kamu sekarang.. apa dia masih percaya kamu ?” tanya Bulan dengan tatapan frustasi.

Bulan mendekatkan wajahnya ke Ardi dan mencium bibir Ardi. Sedangkan tangan yang satunya mengambil foto saat mereka ciuman. Bulan melepaskan ciumannya lalu tertawa.
“Liat, kalo aku kirim foto ini… apa reaksi dia ya ?”
“Sialan ! Gue bakal ancurin hp lo kalo sampe berani….” Ardi berusaha meraih hp Bulan tapi begitu ia berhasil meraih hp Bulan

Messages status ; Seen


cerbung.net

Di ujung jalan

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Kisah perjalanan cinta muda mudi pemilik kedai kopi yang jatuh hati dengan seorang reporter food and travel.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset