Di ujung jalan episode 20

Bab 20 - Finally

Hari itu tepat tanggal 14 Agustus 2016, Nata dan Ardi memilih untuk melangsungkan resepsi pernikahannya Pantai Parangtritis. Mereka memutuskan untuk nikah di outdoor. Awalnya mereka sempet deg-degan karena menikah di outdoor, lebih tergantung pada cuaca. Tapi kini mereka masing-masing duduk di kursi pelaminan sambil terlihat tersenyum sambil sesekali berfoto dengan tamu yang hadir.

“Kamu cantik banget, Nat,” kata Ardi sambil memegang tangan Nata.
“Biasa aja kali, kamu juga udah pernah liat aku pas coba baju ini…” Nata mencoba mengelak sambil menyembunyikan senyum merekahnya.

Hari ini Nata mengenakan kebaya berwarna pink dan dipadukan oleh kain songket khas Palembang. Rambutnya digulung ke atas dan riasan wajah yang tidak terkesan berlebihan.
“Apanya yang biasa aja ? Aura kamu tuh beda banget. Aku bawaannya pengen peluk kamu terus tiap liat kamu.”
“Dasar gombal ! Aku gak tau kenapa tiba-tiba aku kena diabetes deket-deket kamu.”

Ardi tertawa-tawa sambil mengenggam tangan Nata erat. Banyak problem yang mereka lewati sebelum mereka sampai di pelaminan ini, termasuk soal Bulan. Ardi dan Nata sebenarnya tetap mengundang Bulan meskipun hampir sudah setengah acara, ia belum muncul juga.

“Hai, Nat. Hai Ar.”
“Hai, Lan,” sapa Nata dan Ardi bersamaan. Sebenarnya Ardi agak kaget karena Bulan ternyata datang juga ke pernikahan mereka. Terakhir kali mereka bertemu, Bulan enggan memberikan restu kepada mereka berdua, dan malah menentang pernikahan mereka.

“Maaf kalo aku terlambat, tadinya gue enggak yakin mau dateng. Tapi gue akhirnya sadar kalo selama ini gue salah. Kesalahan masa lalu gue yang bikin gue gak rela kalo ini terjadi. Gue minta maaf, khususnya sama lo Nat.”
“Gak papa Lan, semua orang pernah bikin salah. Gue maafin lo.”
“Gue juga Lan, maafin gue juga selama ini gak pernah cukup perhatian sama lo sejak kita sahabatan dari SMA,” kata Ardi menambahkan.
Bulan mengangguk kecil sambil tersenyum. “Selamat buat kalian, cepet-cepet punya momongan ya.”
“Guenya sih maunya cepet Lan. Gak tau nih si Nata bilangnya pengen pacaran dulu.”
“Dasar otak kamu ya… Btw, makasih ya Lan, kamu juga nyusul dong sama Bimo.”
“Sip sip.” Bulan tersenyum sambil berlalu dari hadapan Ardi dan Nata.

“Nat, aku pengen deh ngeliat Bimo sama Bulan jadian… Kamu tau banget kalo Bimo udah suka sama Bulan dari dulu.”
“Iya nih, Liat deh si Bimo gerak cepet banget ngedeketin Bulan.”
“Hahaha, iya tuh. Kayak aku dulu ngedeketin kamu.”
“Apaan sih. Udah ah, aku mau foto sama temen-temen SMA aku dulu.”
“Tunggu, Nat. Aku pengen ngomong….” kata Ardi sambil menahan tangan Nata.
“Ngomong apa ?”
“Aku cinta sama kamu, banget.” Ardi mendekatkan bibirnya dan mencium Nata singkat. Lalu pemandangan itu disambut tepuk tangan dari para tamu udangan yang hadir.


cerbung.net

Di ujung jalan

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2016 Native Language: Indonesia
Kisah perjalanan cinta muda mudi pemilik kedai kopi yang jatuh hati dengan seorang reporter food and travel.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset