Diary Playboy Wanna Be episode 13

Chapter 13 : Korban-Korban Ian

Selama pertemanan gw dengan Ian, banyak cerita dan pelajaran yang gw dapat. Tapi bagian paling gw inget ialah ketika Ian bercerita tentang track record nya menaklukkan cewe.

“Dulu gw punya geng yang emang isinya penakluk cewe semua. Kita berlima dengan kelebihan dan karakteristik masing2. Kalo kita berlima udah ngejar cewe, jangan harap tuh cewe lepas” cerita Ian siang itu di tangga darurat, tempat nongkrong favorit gw n Ian.
“Lah, klo lo semua playboy, rebutan cewe dong ntar?” Tanya gw
“Gak lah, selain prinsip gak boleh makan jatah temen, kita juga punya target dan kesukaan yang beda-beda. Contohnya gw lebih suka ma cewe yang langsing, rambut berombak dan putih. Temen gw suka yang montok, ada juga yang lebih suka ma chineese. Intinya kita punya kesukaan masing-masing dan gak bakal ganggu punya temen” Ian senyum sambil menghembuskan asap rokoknya.
“Oohh, trus klo kesukaan lo beda2, apa serunya tuh kelompok?” Tanya gw lagi
“Serunya tuh kita suka hunting bareng. Semacam uji kemampuan. Biasanya kita jalan ke mal ato tempat nongkrong. Kalau ada target, kita pilih siapa yang eksekusi. Kalau gw gak berhasil, temen gw yang lanjutin, klo blom tembus juga dioper ke yang lain. Klo dah dapet dan ada buktinya, dia ditraktir ma anak2 yang lain. Pokoknya kalau udah ada cewe yang kita jadiin target, jangan harap lolos” Ian ketawa.

Lain waktu, Ian meminjam apartemen gw buat ketemu temannya. Gw yang kenal banget dengan kelakuan Ian langsung menginterogasi dia.

“Temen apa temen tuh?” Tanya gw sambil menyerahkan kunci apartemen.
“Yah, lo ngerti maksud gw lah. Ada target yang dateng dari daerah. Bawa temen pula.Threesome bro” jawab Ian sambil tertawa licik

Ian kenal dengan targetnya lewat chat. Si target dan temannya yang memang mencari tempat tidur semalam di Jakarta dengan senang hati menemani Ian tidur sebagai ganti biaya menginap.

Kalo kasusnya kayak 2 cewe kegatelan itu, gw gak masalah. Toh emang mereka seneng kok. Masalahnya ialah kalau target Ian adalah anak baik-baik yang berharap menemukan cinta sejatinya. Contoh konkritnya gw rasakan sendiri. Masih ingat cewe yang gw mau kejar dulu? Ketika masa PDKT, gw pernah ngajak target buat nginep di tempat gw. Si target langsung ngomong kalau dia gak mau langsung maen ke tempat cowo.

“Pernah kejadian buruk, aku trauma” katanya.

Gw langsung tahu maksudnya apa. Salah satu bekas Ian yang dicampakkannya begitu saja. Yang menjadikan Ian berbahaya adalah prinsipnya, yaitu higienis. Sekali pakai langsung buang.

“Ngapain lo susah-susah miara lama lama? Masi banyak cewe yang bisa lo manfaatin. Perbandingan cewe ma cowo tuh 4:1. Jadi masi banyak jatah lo di dunia ini” kata Ian.
“Korban lo kan gak cuma 4 kampret!” Jawab gw agak kesal.
“Ya itu sih derita lo sama temen-temen lo.” Ian tertawa keras. Gw cuma merengut.

Celakanya lagi Ian bukan hanya terkenal karena prinsip higienisnya, tapi juga karena kelakuannya yang merusak wanita baik-baik dan meninggalkannya begitu saja. Gw pernah nanya apakah Ian pernah menjebol keperawanan cewe. Pertanyaan salah, karena jawaban yang gw dapat cukup membuat bulu kuduk berdiri.

“Klo gak salah udah lebih dari 10 cewe yang gw perawanin. Lupa, pokoknya banyak lah” jawab Ian santai

Gw diem sejenak.

“Lo gak takut tuh cewe nuntut lo atau minta pertanggungjawaban lo. Perawan cuy! Di Indonesia itu kan masi jadi sesuatu yang sangat berharga. Lo gak takut?” Tanya gw lebih lanjut
“Takut ma apa? Lo pikir tuh cewe bakal bilang ma bokap nyokapnya? Ada juga bakal digampar dia. Temennya? Halah, itu mah urusan gampang. Lagian gw gak pernah ngasih identitas sebenarnya. Ketemu di tempat nongkrong, SSI dikit trus bawa dah ke hotel. Yah, mereka juga salah. Kenapa mau diajak ke hotel. Klo emang gak kegatelan ato gampangan gak bakal mau lah gw ajak ke hotel. Bukan sepenuhnya salah gw kan?” Jawab Ian sambil menatap gw santai.

Yah, saat itu gw juga gak tahu mau jawab apa. Memang bener kata Ian. Kalau dia anak baik-baik ngapain juga mau diajak ngamar ma temen gw yang brengsek ini. Walaupun gw tahu, kemampuan Ian yang mumpuni adalah salah satu penyebab bertekuk lututnya korban-korban Ian.

“Tempat paling enak berburu ialah di mal, apalagi kalau lo lagi ke daerah. Lo nongkrong aja di resto fast food. Ngomong gaya anak kota. Makan aja yang santai ntar kalau ada cewe yang dateng, masi muda, sendiri, lo senyumin aja. Klo dibales tinggal lo ajak aja ke meja lo. Dapet dah. Gampang kan?” Cerita Ian santai
“Trus lo bawa tuh cewe?” Tanya gw bego
“Iyalah, masa lo balikin ke rumahnya. Lo bawa ke hotel, eksekusi trus paginya lo kasi ongkos taxi. Gw malah pernah check out sambil biarin tuh cewe tidur sendirian.” Ian ketawa dan gw cuma geleng2 kepala.

Kadang gw serem dengan kekejaman Ian, dia bisa dengan santai menceritakan bagaimana mudahnya dia mendapatkan cewe untuk kemudian dibuang begitu saja. Ian pernah cerita tentang cewe yang di dekatinya dengan penuh perjuangan, seorang yang sudah akan menikah dan calon yang sangat baik. Ian mendekatinya hanya karena dia penasaran dengan target yang memang teman sekantornya. Bermula dari makan siang bareng, cerita-cerita tentang kehidupan sehari-hari, permasalahan pusingnya persiapan pernikahan hingga akhirnya Ian bisa membuai target untuk bercerita tentang pengalaman seks dengan calon suaminya. Menurut cerita Ian, si calon suami target adalah cowo baik-baik dan tipe konservatif yang malas “menjamah” target. Ian pun dengan kelihaiannya berhasil merayu target untuk “belajar” tentang seks dan berujung pada terenggutnya keperawanan target. Hebatnya, Ian bisa membuat target merasa itu semua hanyalah kekhilafan dan tidak menuntut Ian macam-macam. Jadilah Ian melenggang riang sementara si calon suami hanya kebagian sisa dari pekerjaan Ian.

Prinsip gw beda ma Ian. Selain karena ketidaktegaan gw ma cewe, gw juga berprinsip tidak akan merusak yang memang tidak rusak. Kalau dalam masa PDKT, gw melihat target adalah anak baik-baik maka gw akan mundur teratur. Gw masi blom siap dihantui perasaan bersalah karena menyakiti cewe. Terserah walaupun itu berarti gw harus siap dengan ledekan Ian tentang ke cupu an gw. Kalau menjadi playboy sejati berarti gw harus menjadi sekejam Ian maka biarlah gw tetap jadi playboy wanna be selamanya. Bagaimanapun, cewe pun berhak dihargai. Setidaknya dengan memberikan cinta gw buat mereka walaupun cinta gw juga tidak sempurna dan terbagi-bagi.


cerbung.net

Diary Playboy Wanna Be

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2013 Native Language: Indonesia
cerita ini kejadian nyata saat gw pertama kali tinggal di apartemen (well,, sekarang juga masih seh), tempat dimana gw mulai meng explor bakat terpendam gw. jadi playboy. tapi emang kayaknya gw gak begitu bakat jadi playboy karena kebanyakan maen hati ma cewe yang gw deketin. dan gw juga bukan playboy yang sukses (makanya judulnya diary playboy wanna be). ceritanya lebih berkisar soal gw yang berusaha deketin cewe hanya untuk bersenang-senang tapi sekaligus menjaga agar my real girlfriend tetap merasa cowonya adalah satu2nya bagi dia.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset