Diary Playboy Wanna Be episode 22

Chapter 22 : Sumber Lain = Lebih Banyak Masalah

Masih ingat prinsip playboy yang baik versi gw di update sebelumnya? Yup, Selingkuhan = sumber cinta lainnya. Tiada waktu tanpa perhatian, cinta, dan kasih sayang dari beberapa sumber adalah alasan menjadi playboy yang selama ini gw anut. Tapi sama seperti koin logam, ada 2 sisi yang sangat berlawanan. Selain kenikmatan akan pencurahan kasih sayang, seorang playboy juga harus siap dengan sejuta kepusingan. Menangani beberapa wanita sekaligus bukan pekerjaan yang mudah. Pembagian waktu, tingkat kasih sayang hingga jatah bulanan (traktir, ngapel dll) harus diperhitungkan sesuai porsi dan jatahnya masing-masing.

Makanya poligami itu dianjurkan tidak dilakukan. Karena cowo itu dari awalnya emang serakah tapi gak selalu bisa memegang yang diinginkannya dengan baik. Terlalu banyak yang digenggam pada akhirnya malah terlepas semuanya. Same thing’s goes to this kind of profession. Become a playboy its not always being happy, full with joy and a lot of girl to be play with. Its also need a responsibillity, a lot of patient and good love management. Cerita dari salah satu klien gw yang juga playboy kambuhan adalah contoh nyata. Kejadiannya ketika teman gw sakit dan dirawat dirumah sakit. Pacar-pacarnya (yang gak keitung dengan jari tangan) berebutan datang dan mau merawat pangerannya. Yang terjadi ialah mass trouble. Satu hari pasti ada saja pertemuan tidak sengaja antara 2-3 klien teman gw ini di kamar VIP nya. Hasilnya sudah jelas, perang saudara dan pemutusan massal. Dan itu terjadi hampir selama dia dirawat di RS. Masuk rumah sakit dengan kondisi fisik drop dan keluar rumah sakit dengan keadaan hati hancur karena jomblo. Gw cuma ngakak denger ceritanya.

Dan ternyata kejadian serupa tak sama juga terjadi sama gw. Malam minggu pertama dengan Nana adalah waktu kesialan gw. Saat itu gw baru sampai di apartemen sepulang dari kuliah di Bogor. Badan udah cape banget dan bayangan bersantai dengan segelas chivas, sebungkus rokok, sejumlah film series di TV cable serta tidur cepat jadi satu-satunya alasan gw bisa menikmati malam minggu. Sabtu itu kuliah emang hectic. Ujian di pagi hari dan tugas kelompok kebut 3 jam membuat gw sangat-sangat merindukan waktu santai. Baru sampai di kamar dan ganti baju, pintu unit udah diketuk. Nana. Gw lupa kalau dia emang mau maen kesini. Kakaknya yang tinggal bersama sedang pergi keluar jadi dia mau bersantai di tempat gw.

“Kamu baru sampe?” tanya dia sambil berbaring di sofa.
“Iya, capek banget seharian” jawab gw
“Kamu udah makan?” tanya dia lagi. Kali ini sambil menyalakan TV
“Udah, kamu?” sahut gw
“Blom, masakin dong” Tiba-tiba aja dia minta sambil duduk masih menghadap TV tanpa melihat gw
“Jiahh,, cape neh. Kenapa gak kamu masak sendiri aja?” Biasanya gw dengan senang hati masak buat dia, tapi malam ini dengan badan capek sejujurnya gw males banget
“Ah,, aku kan tamuu. Ayo donk” rengek Nana manja. Susah neh nolaknya. Nada suara yang lucu dan wajah yang pura-pura memelas adalah kelemahan gw ke dia.
“Ya udah. Nginep disini tapi ya. Temenin gw tidur”
“Hemm,, gak janji yah. Lagian kamu mah pasti gangguin aku tidur” jawab dia setengah cemberut. Gw cuma ketawa. Pengalaman emang membuktikan kalo Nana nginep pasti gw “gangguin”.

Selama gw masak Nana dengan cuek nonton TV. Enak amat tuh anak. Udah ngebajak sofa kesayangan gw trus pake nyuruh-nyuruh lagi. Awas lo ntar malem pikir gw. Pas gw lagi masak telor dadar, tiba-tiba Live High nya Jason Mraz mengalun dari BB. Karena lagi repot, gw gak sempet liat penelponnya, langsung gw angkat

“Halo babe, gimana kabar kamu?” Panggilan khas itu. Andien. Dancer yang gw bantu waktu itu. Sontak gw kaget. Ngapain dia nelp malem-malem gini.
“Eh iya. Baik. Kenapa ya?” jawab gw berusaha tenang. Kompor gw matiin.
“Ih, kamu gitu jawabnya. Sombong amat. Aku lagi di deket apartemen kamu. Mau kesana sambil nunggu jadwal ngedance. Aku kan udah sms tadi kalau malem ini mau nginep tempat kamu. Lupa ya” sahut dia
“Hah?? Nginep? Kapan? Malem ini?” Asli gw kaget. Emang tadi ada sms dari Andien tapi gak sempet gw baca.
“Iya, nih udah di daerah Tomang. Bentar lagi sampe. Kamu jemput dibawah ya.” jawab dia lagi. Makin kaget lah gw. Dari Tomang brarti cuma butuh kurang dari 5 menit dia sampai di apartemen gw. Ada Nana disini jelas bikin perang dunia dengan target utamanya gw. Di saat yang sama, Nana nengok ke gw dan nanya siapa yang telp dan bagaimana progres makan malamnya.

“Mana makanannya? Laper neh.” Sahut dia sambil mendekat ke gw. Makin bahaya ini. Di sisi lain Andien masih aja manggil-manggil gw dengan “babe” nya yang diulang ulang. Gw langsung menutup speaker HP dan ngomong ke Nana.
“Bentar ya. Aku ada telp dari atasan. Aku jawab dulu ya. Penting neh” Otak gw berfikir cepat dan nyuruh Nana nonton lagi. Gw masuk kamar dan menjawab telp Andien.
“Sori-sori aku lagi di jalan tadi. Ini lagi bareng sama temen-temen. Aku lupa baca sms kamu. Kuliah ku lagi sibuk banget hari ini. Malem ini aku mau ngerjain tugas bareng anak-anak” jawab gw perlahan. Berusaha tenang dan tidak terlalu keras.
“Yah,, kamu gimana sih? Tapi ntar malem aku boleh nginep kan? Di kostan ku sendiri. Kakak lagi show di Bali.” kejar Andien lagi. Aihh, ni anak gak nyerah juga, pikir gw
“Err,, aku nginep kayaknya. Tugasnya dikumpul besok soalnya. Sori banget yah” jawab gw lagi. Saat yang sama Nana menggedor pintu sambil teriak nanyain jatah makan malamnya. Makin panik lah gw.
“Gimana sih kamu? Kalau ada maunya aja telp aku. Pas aku bisa kamu malah ngehindar. Ya udah deh” sambungan telp terputus dengan nada Andien yang marah-marah. Pas dengan Nana yang masuk kamar sambil cemberut
“Laper nehh !! Kamu ngapain sih? Siapa yang telp itu?” Mukanya udah cemberut berat.
“Iya sabar sayang. Bos aku telp. Ada yang harus dikerjain buat besok. Bentar lagi selesai masaknya ya” jawab gw sambil mengelus kepalanya. Nana menghindar dan melengos ke sofa.
“Tau ah, udah cepetan buatin makannya.” Ngambek mode on dia. Alamat gak dapet jatah gw malem ini. Dengan cepat gw selesaikan telor dadar saus barbeque dan sosis goreng yang tertunda tadi.

Muka Nana masih cemberut. Selesai dengan telor dadar, gw mulai menggoreng sosis.Tiba-tiba HP gw bunyi lagi dan begonya langsung gw angkat lagi tanpa lihat caller IDnya

“Sayang, kamu lagi dimana? Kok gak nelp aku sih?” Kali ini pacar utama gw di Bandung yang nelp. Emang biasanya gw selalu nelp dia tiap malam minggu. Panik lagi lah gw karena Nana lagi-lagi melihat ke arah gw dengan tatapan curiga dan cemberut pastinya. Gw cuma bisa memberi isyarat harus jawab telp penting itu sambil masuk ke kamar.
“Iya sayang, maaf ya. Aku lagi dijalan ini. Lagi sama Herman. Kita pulang agak malem dari kampus abis ngerjain tugas” jawab gw dengan nafas agak memburu karena kaget dan panik. Kali ini Nana lebih cepat mengetuk pintu kamar gw. Makin paniklah jadinya.
“Ya udah. Kalau udah sampai kamu telp ya. Aku kangen kamu. Kamu sibuk banget ya atau malah eksis malam minggu??” tanya pacar setengah curiga. Instingnya jalan juga ternyata
“Gak kok, kamu tahu kan aku gak kemana-mana kalau malam minggu. Enakan di apartemen. Ya udah nanti aku telp lagi ya. Udah mau jalan neh. Kamu hati-hati ya” jawab gw dengan nada yang diatur agar tenang
“Iyaa, awas kalau gak telp ya. Aku sendirian di rumah.” Pacar untung gak curiga. Gw keluar kamar Nana udah cemberut akut. Ngambek berat dia.

“Iya, iya aku bentar lagi selesai masaknya. Tadi telp dari temen kuliah nanyain tugas.” Langsung gw jawab tanpa Nana bertanya. Dia cuma berbalik badan dan berbaring lagi di depan sofa sambil nonton TV.

Gw melanjutkan masak sambil mengatur nafas. Too much suprise and distraction tonight. Agak nyesel juga sampai Andien marah, harusnya gw bisa bikin alasan lebih baik. Rasa bersalah juga muncul buat pacar utama yang harus kehilangan jatah malam minggu via telpnya. Ya sudahlah, paling tidak ada Nana yang nemenin malem ini.

Tapi ternyata kesialan gw belum selesai. Nana masih cemberut walaupun sudah ada makanan di depan nya dan HP yang sudah gw matikan demi menemani dia. Nana makan ogah-ogahan. Gw yang mau meluk dia malah ditepis. Nonton pun udah gak enak. Auranya udah beda banget. Paling ribet emang kalau ABG udah ngambek. Otomatis gw pun tidak nyaman dengan suasana ini. Mau manja-manjaan sama Nana juga dia udah bad mood berat. 2 jam itu gw cuma manyun aja liat dia ngambek. Hingga akhirnya jam 10 malam dia pulang dengan alasan kakaknya nyariin.

Sepulang Nana, gw yang berharap bisa mendapatkan kasih sayang dari sumber lain langsung nelp Andien buat minta maaf dan ngajak dia nginep. Blom selesai gw kasih alasan dia udah balik marah marah. Makin puyeng lah kepala gw kena semprot dua orang malam ini. Bukannya dapet sambutan yang baik malah makin runyam pikiran gw. Harapan terakhir ialah pacar utama. Ternyata kesialan gw emang blom berhenti malam itu. Pacar ikut-ikutan marah karena gw telat nelp. Dia pun jalan sama temen-temennya ke klub dan meninggalkan gw yang cuma bisa bengong mendapat tumpahan kemarahan dari 3 wanita sekaligus.

Perfect moment ! Selesai telp ditutup gw cuma bisa teriak-teriak marah sambil mengumpat sejadi jadinya. Hilang sudah malam minggu santai gw. Hilang sudah waktu malas-malasan gw. Hilang sudah mood bersenang-senang gw. Akhirnya setengah botol chivas plus dua bungkus rokok gw habiskan untuk memaksa kegondokan di dada hilang.

Dari malam itu gw sadar satu hal. Another source not always mean a lot of happiness but also a bunch of trouble ready to explode. !


cerbung.net

Diary Playboy Wanna Be

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2013 Native Language: Indonesia
cerita ini kejadian nyata saat gw pertama kali tinggal di apartemen (well,, sekarang juga masih seh), tempat dimana gw mulai meng explor bakat terpendam gw. jadi playboy. tapi emang kayaknya gw gak begitu bakat jadi playboy karena kebanyakan maen hati ma cewe yang gw deketin. dan gw juga bukan playboy yang sukses (makanya judulnya diary playboy wanna be). ceritanya lebih berkisar soal gw yang berusaha deketin cewe hanya untuk bersenang-senang tapi sekaligus menjaga agar my real girlfriend tetap merasa cowonya adalah satu2nya bagi dia.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset