Dodo Bukan Anak Biasa episode 1

Chapter 1 : Dodo Kecil yang Enggak Pernah Disalahkan

Dodo selalu dapat ranking. Mungkin emang dasarnya si Dodo jenius atau bisa jadi di sekolahnya itu gak ada anak pinter.

Kedok Dodo itu terbongkar ketika bulan puasa, Dodo sering banget keluar malem, alasan sama nyokapnya sih simple
“Bu, Dodo pergi ngaji dulu ya.”
“Iya ati ati ya” jawab ibunya percaya aja sama omongannya Dodo.
Padahal sebenernya Dodo pergi keluar sama temen temen tua nya dan ada satu dua anak yang sepantaran dengan dia.
“Bro, jemput gue di deket poskamling dong!” sms Dodo kepada temannya. Gak lama kemudian teman Dodo jemput dia di poskamling. Pake motor bonceng tiga udah kaya cabe cabean, Dodo pergi ke sebuah sawah yang jauh dari perkampungan. Di sana udah tersedia 3 botol minuman keras yang udah di beli sama teman teman Dodo sejak adzan maghrib belum berkumandang.
“Wih gini nih enaknya nongkrong sama angkatan tua” seru Dodo ke teman temannya.
“Iya lah Do! mangkanya sering sering nongkrong sama kita kita” saut temen Dodo,
“So, pasti lah, ayo buruan di puterin!” ajak Dodo udah gak sabar pengen mabok.
Apesnya pas anak anak ini udah pada mabok, si empunya sawah yang juga tetangganya si Dodo dateng.
“Oi lo pada ngapain di sini? Udeh malem juga” Teriak si empunya sawah namanya Pak Hadi
“Anjing ada pak hadi oi, anak anak ngumpet woy!” Teriak temen Dodo yang entah itu dia sadar atau enggak. Akhirnya si Dodo langsung ngumpet tiduran di sawah sambil nutupin badannya pake sarung. Untungnya di situ belom ada penerangan jadi si Empunya sawah gak ngeliat.dan botol botol minuman kerasnya pada diumpetin juga di sebelah Dodo,
“Pada ngapain nih rame rame di sini?” tanya si empunya sawah.
“Biasa pak anak muda abis mi….” belom sempet sih Kero yang udah gak sadar selesai ngomong, temennya Dodo yang masih sadar namanya Badrun motong pembicaraannya.
“Mikir gimana caranya bisa punya duit banyak, jadi kita merenung deh pak di sini”
“Ah ada ada aja kamu nih, bukannya ngaji malah merenung” ledek Pak Hadi “Yaudah kirain pada mabok mabokan di sini, kalo sampe ketahuan mabok mabokan saya bilangin pak RT loh!” ancam Pak Hadi
“Enggak lah pak, anak kampung sini mah baik baik”jawab Badrun. Padahal warga kampung udah ngecap Badrun sama Kero itu anak paling nakal sekampung. sering pulang malem pake motor yang knalpotnya udah kaya suara orang ngentut tapi pake toa. Gak enak, kenceng lagi, bikin ganggu orang tidur.
“Yaudah sana pulang!” suruh Pak Hadi sambil nunggu mereka orang pulang.
Akhirnya anak anak tua itu pada pulang. Karena efek panik dan emang juga udah gak sadar mereka lupa kalo Dodo sama satu temennya itu lagi ngumpet.
“Eh Pak Hadi liat deh langitnya, indah ya pak banyak bidadari nya” ceplos Kero yang udah mabok dan ngerasa kalo dia ada di kayangan padahal jelas jelas dia masih di Bumi,
“Eh kamu mabok ya, udah bapak kira, sana cepet pulang!!” Awas kalo mabok lagi gak ada ampun buat kalian, Pak Hadi emang udah memaklumi tingkah laku dua remaja yang kurang kasih sayang ini.
Si Dodo yang lagi ngumpet malah malah sampe ketiduran saking lamanya Pak Hadi dateng.

Matahari pun bersinar, Dodo yang posisinya masih tidur di Sawah tiba tiba bangun, masih setengah sadar antara mabok dan baru bangun dia langsung teriak
“Bang Kero, Bang Badrun masak gue udeh mabok sih? ini kok malem serasa siang, panas banget, jelas banget”
Teriakan sih dodo terdengar sampe ke jalan kampung yang jaraknya sekitar 200 meter dari sawah itu.
“Oi itu tuh si Dodo!” teriak warga kampung yang sejak pagi tadi mencari Dodo. Ternyata orang tua Dodo panik ketika ngelihat anaknya belum pulang tadi pagi. akhkirnya orang tua nya Dodo lapor ke pak RT, saking paniknya mereka lapor kalo si Dodo pasti diculik.
“Pak RT Dodo gak ada di rumah, terakhir semalem dia bilang mau pergi ngaji, tapi Subuh tadi saat saya bangun Dodo masih gak ada di kamarnya! pasti Dodo diculik nih pak RT” lapor ibunya Dodo ke Pak RT. Pak RT yang waktu itu sedang nonton berita, membuat orang tua Dodo lebih panik lagi karena setelah itu ada berita ‘Bulan Puasa banyak penculik anak yang nantinya akan dipekerjakan sebagai pengamen jalanan’. Hampir saja orang tua Dodo lapor polisi, tapi jiwa kebijaksaan Pak RT berusaha menenangkan orang tua Dodo supaya gak lapor polisi, karena bisa panjang urusannya, dan nama RT di sana jadi negatif.
“tenang pak, ibu, saya nanti akan mengumumkan kepada karang taruna dan warga untuk membantu mencari Dodo” kata pak RT ke orangtua Dodo.
Perncarian Dodo pun di mulai tapi sampai siang Dodo masih gak ketemu
“Pak kalo satu jam lagi Dodo gak ketemu saya harus lapor polisi!” kata orang tua Dodo panik.
Gak lama setelah ngomong gitu terdengar suara Dodo yang tadi. Orang Tua Dodo, Pak RT, dan karang taruna langsung nyamperin si Dodo ke tengah sawah
“Mampus gue, ini bener bener udah siang! Kenapa gue ditinggalin di sini sama bang Kero sama bang Badrun??” kata Dodo dalem hati
“Apa apaan ini?!” orang tua, pak RT, dan warga yang ikut nyari dodo kaget ngelihat banyak botol minuman keras berserakan di sebelah Dodo. Beruntung Dodo anak yang terkenal baik dan semua orang pasti gak percaya kalo Dodo yang minum itu.
“Cerita sama ibu nak, kamu semale diapain sampe bisa di bawa kesini? siapa yang bawa kamu ke sini?” Tanya ibu Dodo sambil meluk Dodo. dalem hati dodo senyum senyum.
‘Haduhhh… untung Dodo masih anak anak, jadi gak mungkin di salahin hahaha’ dalem hati dodo berkata.
“Dodo kamu kenapa? kok senyum senyum sendiri?” tanya warga bingung.
Dodo langsung kaget dan pasang akting nangis.
“Semalem Dodo pas mau berangkat ngaji ketemu dua orang remaja” warga pun serontak langsung mikir si Kero sama Badrun. “Terus?” tanya pak RT
“Terus Dodo ditarik dan dibungkam mulutnya sampe Dodo pingsan, terus bangun bangun Dodo udah disini” cerita Dodo yang jelas jelas ngarang. tapi pembawaannya itu membuat semua orang percaya, karena dia cerita sambil nangis
“Huhuhuhuhu Periksain Dodo ke dokter tolong!!! Dodo takut pasti semalem Dodo di sodomi” teriak Dodo sambil nangis. seketika warga langsung diem, dari kejauhan terdengar warga berbisik
“anjir anak umur segini udah bisa mikir kaya gitu, naeh juga”.
Dalem hari Dodo berfikir ‘siapa tadi yang nyuruh gue ngomong gitu ya? mampus gue kalo ditanya sodomi itu apa’ pikir Dodo yang udah tau sodomi sejak kelas 3 sd dimana dia nonton film porno pertama kali. ‘kalo ada yang tanya gitu bilang aja dari video bokep lah’ pikir Dodo yang memang kadang masih terlalu polos tapi sok nakal.
Akhirnya Dodo diajak pulang kedua orang tuanya ke rumah, malemnya ada sukuran di rumah Dodo yang diadain sama orang tuanya karena berhasil nemuin Dodo
“Dodo besok kita ke dokter ya , mau check up” ajak Ibunya Dodo setelah inget anaknya minta diperiksain ke dokter. “Iya bu” jawab Dodo polos. ….
emang deh anak kecil itu gak ada salahnya, coba bedain kalo si Dodo ini adalah remaja 18 Tahun, pasti warga sudah mikir yang enggak enggak, Dodo udah dituduh yang nggak nggak


cerbung.net

Dodo Bukan Anak Biasa

Score 0.0
Status: Hiatus Tipe: Author: Dirilis: 2015 Native Language: Indonesia
Dodo adalah anak berusia 12 tahun yang kehidupannya penuh dengan kenakalan. Biarpun umurnya masih bau kencur Dodo lebih senang main dengan anak anak remaja yang umurnya jauh diatas Dodo. Bukan berarti Dodo gak punya teman sepantaran, hanya kebanyakan Dodo main dengan anak yang umurnya jauh lebih tua. Di kampungnya Dodo terkenal anak yang baik, karena berasal dari keluarga yang nama baiknya terjaga. Setiap ibu ibu yang melihat Dodo pasti pengen banget anaknya kaya Dodo. Tapi realitanya Dodo itu udah bisa dibilang kaya anak setan. Ibunya juga melihat dia seperti anak baik. Gimana enggak di sekolahnya Dodo selalu dapat ranking. Mungkin emang dasarnya si Dodo jenius atau bisa jadi di sekolahnya itu gak ada anak pinter.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset