Ekonomi Membuat Keluarga Kecilku Hancur episode 5

Chapter 5

Kami (saya, istri, dan anak) sudah tinggal bersama dicipulir, bersama bapak mertua saya. Kami tinggal ber4 disana. Hari pertama tinggal sungguh luar biasa bahagianya, bisa ketemu anak dan istri setiap hari.
trus juga yg biasanya pakaian saya nyuci sendiri, skrg ada yg nyuciin. Trus biasanya makan beli dari luar , skrg kadang2 dimasakin sama istri. Yaa berasa lebih beda aja, seneng banget moment2 kayagitu. Berangkat ngojek masih bisa manja-manja sama anak. Pulang ngojek juga bisa manja-manja sama istri hehehehe

Hari ke2 saya berangkat ngojek pada pukul 07.00 pagi. Anak saya sudah bangun dari jam 06.00 , ohiya perkenalkan nama anak saya Nadia, cantik, putih, lucu, manis, duhhhhhh gemes dah pkonya. Sebelum berangkat saya pamit kepada istri dan bapak mertua. Ohiya bapak mertua saya ini orangnya kalem, sering sekali menasehati saya, dia sangat baik suka membantu saya dlm keadaan keuangan yg terdesak, selama tinggal berdua bersamanya saya tidak pernah ada ribut2 dalam hal apapun. Karna saya selalu menghormati mertua saya, yg slalu saya anggap sbgai orgtua saya sendiri.

*mulai dari part ini saya akan menampilkan beberapa percakapan yang sekiranya saya ingat

( Saya ): yang, gua berangkat yah
( Istri ): iya yang hatihati semoga lancar, semoga rame, aamiin (sambil salim)
( Saya ): aamiin ya Allah

Jalan sedikit kedepan ngeluarin motor, terlihat bapak mertua saya sedang ngajak jalan pagi nadia

( Saya ): pah, saya berangkat ya. Nanad sayang sinisini cium papah salim
( Papah ): iya hati hati
( Nadia): (dengan wajah yg riang dan pengen ikut, saya jadi gatega ninggalinnya, sedih campur bahagia hehehe)

Setelah itu saya berangkat sudah menyalakan aplikasi dari rumah. Waktu itu psbb sudah berakhir, dan diperbolehkan bawa penumpang. Tapi dikarenakan banyak kantor atau tempat kerja lainnya yg masih tutup dan memberlakukan WFH kepada karyawannya, maka dari itu masih tergolong sepi dan sulit mendapatkan orderan. Tapi dipagi hari itu saya sudah disambut dengan orderan food ketika lewat senayan city. “Alhamdulillah panglaris” kata saya dalam hati.

Beres nunggu, nganter, trus coba lagi masih keliling di area senayan city, kadang nongkrong juga didepan McD, ngarepin orderan, sambil nyalahin sebat(bakar rokok) pertama dipagi itu. Tidak lama menunggu sekitar sejam sudah dapat lagi orderan. Singkat cerita hari mulai siang, jam 14.00 saya pulang kerumah untuk istirahat, karna benar2 tidak dikasih orderan lagi. Sampai jam 2 pada hari itu saya sudah dapat 5 orderan yg semuanya itu food. Maka dari itu saya putuskan untuk istirahat pulang sejenak.

Saat pulang saya sudah mencairkan uang dari dompet tunai aplikasi ojol, sebesar 50rb, saya putuskan untuk membeli lauhan mateng dari warteg didepan tmpt tinggal saya. Hari itu saya membeli 2 telor dadar (10rb) sayur sop (5rb) tempe oreg (5rb) beli lauhannya saja hanya habis 20ribu. Dan kadang masih sisa untuk dimakan malam. Lumayan irit. Karna memang harus irit. Sisa uang 30ribu. Saya sisihkan 20rb untuk pegangan bensin. Dan miris sekali saya hanya bisa memberikan pegangan uang kepada istri saya sebesar 10rb. Jujur saja saya tidak tega memberikan pegangan hanya segitu, blum lg melihat wajah istri saya yg terlihat ikhlas2 saja menerimanya. Tapi mau gmn lagi, saya harus pinter2 mengatur uang, dan harus nabung setiap hari untuk membeli susu dan pampers untuk kebutuhan anak saya.

( Saya ): lu masak nasi kan yang? Gua beli lauhan mateng ni di warteg abis 20ribu
( Istri ): iya yang masak, yaudah makan dlu lu sana
( Saya ): iya yang, nih pegangan buat lu 10rb gapapa ya. Soalnya sisanya 20ribu buat gua pegangan bensin
( Istri ): emang tadi narik dapet berapa?
( Saya ): dapet 5 orderan food semua, itu gua nyairin di dompet G*** 50ribu doang jdnya, trus juga ini blm dapet buat ngumpulin buat susu. Nanti habis makan gua berangkat lagi tinggal nyari buat ngumpulin susu sama pampers
( Istri ): yaudah iya yang (dengan raut wajah ikhlas dgn sedikit kerutan dialisnya)

Dan setelah itu saya makan lalu berniat langsung brgkt lagi, tapi malah ketiduran karna ngajak maen nadia sampe tidur bareng juga akhirnya.

Jam 17.00 saya terbangun. Kemudian mandi, dan pamit kembali untuk ngojek. Singkat cerita pada malam itu saya diberi orderan hanya sampai jam 9 dan mendapatkan 4 orderan. Total 9 orderan dari pagi. “Alhamdulillah semoga besok ada lagi rezekinya” berkata dalam hati. Kemudian saya pulang.
Sampai dirumah saya disambut anak saya yg belum tidur, saya ajak main sbentar, lalu seperti biasa istri menanyakan hari ini.

( Istri ): yang, dapet berapa orderan tadi?
( Saya ): dapet 4 yang, totalnya 9 hari ini Alhamdulillah. Oiya duitnya kaga gua cairin ya soalnya kurang, lagian buat tabungan beli susu pampers nadia
( Istri ): yaudah iya yang gapapa (sambil tersenyum)

Dan akhirnya kamipun lanjut tidur.
Ternyata dibalik ‘gapapa’ nya seorang istri, ada suatu kejanggalan yg tersimpan dihatinya. Dan mungkin istri saya masih menahan dengan sabarnya.
Sampai disuatu hari, istri saya tidak lagi memberikan senyum palsunya..


cerbung.net

Ekonomi Membuat Keluarga Kecilku Hancur

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarokaatuh Selamat pagi/siang/sore/malam untuk agan/sist yang meluangkan waktunya untuk membaca tulisan ini , saya ucapkan terimakasih Btw saya masih newbie dan ini tulisan pertama saya, mohon maaf kalo tulisan nya masih berantakan dll hehe. Saya sangat ikhlas menceritakan kisah rumah tangga saya, bertujuan hanya untuk sekedar berbagi pengalaman dan meluapkan isi hati saya berupa tulisan-tulisan yg barangkali agan/sist semuanya dapat mengambil hikmah dari kisah rumah tangga saya.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset