Ekonomi Membuat Keluarga Kecilku Hancur episode 7

Chapter 7

Hari ke4 , tidak terasa malam hari terasa sangat singkat, saya pun bergegas berangkat karna kesiangan. Waktu menunjukan sekitar pukul 08.00 . Istri saya mengingatkan saya untuk membeli susu formula, karna stoknya sudah habis dan hanya sisa sedikit lagi didalam kaleng.

( Istri ): yang ntar beli susu nadia, udh mau abis)
( Saya ): kok cepet amat abisnya yang, biasanya kalo tinggal dibogor kan seminggu lebih baru abis?
( Istri ): ya gimana atuh, nadia kan disini tengah malem nangis mulu dibikin susu, trus klo siang disini dia juga rewel jadi dbkinin susu, lagian dia disini kan jarang maen keluar didalem mulu.
( Saya ): ya makanya atuh lunya jgn didalem mulu, coba keluar ajakin nadia maen, masa papah mulu yg ngajak nanad keluar. Trus juga klo nadia nangis bentar2 jangan dibkinin susu mulu, lumah gua perhatiin juga pas nadia nangis bentar susu, nangis lagi susu, kan dihibur pake caralaen bisa
( Istri ): lu kira gampang bikin nadia diem klo gadibkinin susu?
( Saya ): ah emang lunya aja yg males, maen hape mulu, biar nadia cepet diem jadinya lu cekokin susu mulu

Pagi hari itu kami sudah ribut omong. Bapak mertua saya pun memisahkan kita. Dan segera nyuruh saya berangkat. Saya segera berangkat. Dijalanpun hati tidak tenang, fikiran kacau. Ditambah lagi menunggu orderan saat itu mulai sulit karna kesiangan. Jam 9 nunggu orderan di senci. Alhamdulillah dapet orderan paket tapi dapetnya di plaza senayan, harga ongkirnya lumayan mahal 40ribu. Seneng banget. Tapi apesnya toko tersebut masih tutup dan buka jam 11.00 siang.

( Saya ): Alhamdulillah dapet orderan (langsung bergegas menyalakan motor dan pergi ke plaza senayan)
Sesampainya disana bertemu pak security
( Saya ): permisi pak, toko ini disebelah mana yah (sambil menunjukan nama toko di hp)
( Security ): toko itu ada di lantai 2 mas. Tapi jam segini belum ada toko yg buka, soalnya kan corona
( Saya ): waduh, terus bukanya jamberapa pak
( Security ): jam 11 baru buka mas
( Saya ): boleh ga pak saya cek dulu ke atas, kali aja tokonya udah buka
( Security ): yaudah silahkan mas
( Saya ): oke makasih pak

Setelah dicek ke atas ternyata benar tokonya masih tutup. Lalu kemudian saya menelfon si penerima dan berusaha meminta cancle karna tokonya tutup. “Bangun kesiangan grgr kurang tidur, mau berangkat ribut dulu sama bini, dapet orderan malah apes gini harus di cancle, ntar apalagi?” Keluh saya dalam hati.
Singkat cerita sudah siang sekitar jam 14.00 seperti biasa saya pulang dan istirahat, siang itu hanya dapat 3 orderan dari pagi semuanya food. Total 30rb yg saya dapatkan sampai siang itu. Alhamdulillah nya ada uang simpanan 100ribu lebih di atm. Jadi saya masih bisa beli susu yg ukuran 900gr untuk umur 1+ , yg Harganya sekitar 80rb. Biasanya habis seminggu lebih, sekarang hanya habis dalam waktu 4 hari

Ketika sampai dirumah, saya tidak ngobrol banyak dengan istri. Saya hanya mengajak anak saya main. Hari itu istri saya masak. Dengan lahap saya langsung makan. Karna rindu sekali dengan masakan rumah hehe.

( Saya ): Assalamualaikum
( Istri ): Waalaikumsalam (tiduran di kasur sambil maen hp)

Ketika saya beres makan dan mengajak anak saya main tibatiba istri saya bertanya dengan juteknya.

( Istri ): narik dapet berapa lu hari ini?
( Saya ): dapet 3 orderan food semua cuman 30ribu
( Istri ): trus mana duit buat gua
( Saya ): kaga ada yang, inikan gua narik duit di atm 100rb tadi, beli susu 80ribu, sisa 20ribu buat pegangan gua bensin.
( Istri ): guamah aneh sama lu, ngasih duit cuma 10rb juga, sekarang ga ngasih, emang anak lu gabutuh jajan apa?
( Saya ): ya maaf gua cuma bisa ngasih lu 10rb karna emang bisanya ngasih segitu
( Istri ): lu tau ga si, emak gua dirumah sampe sedih pas tau gua dikasih cuma 10ribu sama lu sehari, cukup buat apaan?
( Saya ): yakan nadia jajan paling abis berapa si, kan sebelumnya gua udh bilang, kita makan ga makan yg penting kebutuhan nadia dulu. Tapikan Alhamdulillah ini kita masih bisa nemu makan, kaga kelaperan. Kenapa lu masih permasalahin duit yg gua kasih? Kalo duit ini gua kasih ke lu semua yg pegang, nnti duit buat susu nadia mana?
( Istri ): anak lu kan suka jajan didepan, beli nugget beli otak-otak mana tega gua kalo kaga ngejajanin. Ya beli susu mah urusan elu, lu cari lagi lah buat beli susu!
( Saya ): yaudah mulai besok gua dapet duit lu yg pegang duitnya semuanya ya, gua gabakal nyimpen lg di atm liatin aja lu

Mulai dari sini kami sering sekali ribut masalah kecil, masalah apapun kami ributin. Mungkin ada beberapa keributan yg tidak saya tampilkan dalam cerita ini, karna saking banyaknya moment ribut-ribut sama bini. Wkwkwk. Cerita nya akan saya singkat kembali. Setiap hari terus berlangsung seperti itu, tiap malam nadia terbangun dan menangis. Kemudian saya, istri, dan bapak mertua bergantian menenangkan nadia. Lalu di siang hari selalu ada ribut omong antara saya dan istri saya, perihal keuangan, ngojek yg tiap hari makin sepi, ditambah lagi pampers juga mulai habis stoknya, istri saya yg tiap hari jutek sama saya. Setiap kali saya bertanya dan berusaha melupakan masalah, dia selalu menjawab dengan nada tinggi. Salim saja sudah tidak pernah. Nyuci piring males banget ntar ntar mulu, rapihin kamar juga males banget ntar ntar mulu, trus yg paling sering tidur siang itu dia dibandingin saya. Yg sering kebangun tengah malem jaga nadia itu saya dibanding dia. Saya sebisa mungkin mencegah keributan-keributan lagi. Pengen normal aja gitu seharian gaada ribut sama sekali sama bini. Tapi semakin didiemin ni orang kok kayak semakin ngelunjak (tengil/ngeselin, bangs*t banget dah pkonya wkwk), saya ngerasa udah gak dihargain jadi suami. Puncak keretakan rumah tangga kamipun dimulai. Agan/sist pengen tau masalahnya? Sepele banget lho. Kalian gaakan nyangka..

Di hari ke 8 siang hari saya pulang ngojek, saya berniat untuk pulang makan dan istirahat. Ketika itu istri saya sedang tiduran dikasur, dan nadia sedang tidur. Mood saya sangat kacau saat itu orderan sepi, paginya habis ribut sama istri, dll.

( Saya ): nadia tidur jamberapa tadi?
( Istri ): barusan.
( Saya ): lu udah makan belum?
( Istri ): udah.
( Saya ): coba nyalain tipi yang, remotnya dimana ya
( Istri ): cari weh atuh pake mata jangan pake mulut nyarinya! (Dengan nada yg sangat tinggi)

Sontak sayapun tersulut emosi dan melayangkan katakata kasar kepadanya, puncak pertengkaran kami dimulai saat itu juga..


cerbung.net

Ekonomi Membuat Keluarga Kecilku Hancur

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarokaatuh Selamat pagi/siang/sore/malam untuk agan/sist yang meluangkan waktunya untuk membaca tulisan ini , saya ucapkan terimakasih Btw saya masih newbie dan ini tulisan pertama saya, mohon maaf kalo tulisan nya masih berantakan dll hehe. Saya sangat ikhlas menceritakan kisah rumah tangga saya, bertujuan hanya untuk sekedar berbagi pengalaman dan meluapkan isi hati saya berupa tulisan-tulisan yg barangkali agan/sist semuanya dapat mengambil hikmah dari kisah rumah tangga saya.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset