Ekonomi Membuat Keluarga Kecilku Hancur episode 8

Chapter 8

Saya dan istri bertengkar hebat dihari itu juga, kondisi anak saya sedang tidur. Diawali karna saya menanyakan remot tv, tapi dijawab dengan nada tinggi dan sinis oleh istri saya. Sehingga membuat saya emosi dan melayangkan beberapa kata kasar kepadanya.

( Saya ): maksud lu apaan si anj*ng dari kemaren jutekin gua mulu, ngambekan mulu, ngadatan mulu, skrg gua cuma nanya remot dimana doang aja lu jawabnya nyolot mony*t!
( Istri ): lagian elu pulang pulang bawel banget nanya2 mulu, tinggal cari aja pake mata ngapain nyari pake mulut!
( Saya ): salah gua dimana?? Gua cuma nanya remot dimana, gua emg nanya sambil bentak lu? Kan kaga anj*ng. Ngapa lu jawabnya pake emosi gitu anj*ng?
( Istri ): apaan si lu kok jadi marah2 mulu lu anj*ng b*ngsat lu!

Secara reflek saya mengambil tutup toples kaleng, dan melemparnya asal tanpa tenaga, tetapi ternyata mengenai kepala istri saya  walopun saya yakin itu tidak sakit dan tidak melukainya, tp itu menambah emosinya. Sehingga dia kemudian bangun dan balas melempar saya dengan hpnya yg berbentuk tablet

( Saya ): (mengambil tutup toples kemudian melemparnya)
( Istri ): heh anj*ng maksud lu apaan anj*ng lempar-lempar! ( Bangun, lalu menimpuk saya dengan hpnya )

Belum cukup puas, istri sayapun lanjut dengan memukuli saya, dalam hati saya nyesel udh lempar dia pake tutup toples, padahal cuma ngasal lemparnya tp kena kepala, dan gapake tenaga juga lemparnya  akhirnya istri saya mukulin saya, bertubi2 kayak jurusnya si Long di Bloodyroar. Wkwkwk
Saat dia memukuli, saya hanya diam, karna memang saya daridulu tidak bisa kasar ke cewe, aplg main tangan, Alhamdulillah saya tidak pernah sekalipun melakukannya. sesakitsakitnya pukulan cewe kaya gimana si?  Tapi lebih parahnya ia dengan beraninya meludahi saya sambil terus melontarkan kata kata kasar, hingga sayapun membalas meludahinya.
*Kalo ngadu ludah yg model ribut kek gini gaenak gan, beda lagi klo ngadu ludahnya pas lagi enak2 wkwk

( Saya ): iya terus aja pukulin gua nih, pukul pukul muka gua juga nih pukul! ( Sambil berdiri tegap dan memberikan wajah saya kehadapannya)
( Istri ): anj*ng lu b*ngsat lu, suami kaga ada otak lu, cuihhh (meludah ke komuk saya)
( Saya ): dih najis ngeludah ludah lu, cuih (ludahin balik lah)
( Istri ): anj*ng lu udah cere aja udah anj*ng
( Saya ): iya cere aja udah najis gua juga punya bini kayak lu adatnya kek gini anj*ng
( Istri ): yaudah sono lu pergi anj*ng bawa pakean lu, pergi lu dari rumah bokap gua, anj*ng lu!
( Saya ): yaudah iya gua pergi! (Langsung berkemas)

Setelah diusir seperti itu saya langsung berkemas, hanya 5 menit saya sudah siap untuk cabut, tapi ternyata istri saya malah menahan kunci motornya.

( Saya ): lah lu ngusir gua tapi nahan konci motor gua gimana si lu gobl*k
( Istri ): pergi pergi aja lu gausah bawa motor sono anj*ng
( Saya ): lah udah gila lu ya, motor2 gua, siniin lah koncinya
( Istri ): kagak udah lu sono pergi pergi aja anj*ng

Setelah itu saya berusaha merebut kunci yg ada digenggaman istri saya, hingga main tarik2an hingga baju daster yg dikenakan istri saya robek dibagian tangannya. Tapi tetap saja saya tidak bisa mendapatkan kuncinya.
Dan baru terfikirkan lagi, ternyata saya punya kunci cadangan didalam tas dan tanpa berfikir panjang lagi, saya mencium anak saya yg sedang tidur, sambil meminta maaf. “Nad, maafin ppah ya, ppah pamit dulu, mmah jahat sama ppah”. Kemudian saya berangkat tanpa berkata apaapa lg ke istri saya. Dan sepertinya istri sayapun tidak menyangka klo saya punya kunci cadangan ditas.

Baru sebentar dijalan saya memutuskan untuk melipir kepinggir, saya bingung mau kemana, saya terus berfikir keras mau tidur dimana malem ini, gapunya sodara samaskali dijakarta. Tp akhirnya inget juga kalo punya temen yg ngekos didaerah pasar minggu. Si maulana namanya (panggilannya maul). Tapi sebelum malam, karna hari itu masih sore, saya putuskan untuk ngojek dlu. Dan mengabari si maul lewat whatsapp kalo saya akan numpang nginep dikostan nya nanti malam.

Singkat cerita hari mulai malam, dan ketika saya hendak berangkat ke kostan si maul. Ada chat masuk dari ibu mertua saya. Kurang lebih seperti ini isi chatnya.


cerbung.net

Ekonomi Membuat Keluarga Kecilku Hancur

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarokaatuh Selamat pagi/siang/sore/malam untuk agan/sist yang meluangkan waktunya untuk membaca tulisan ini , saya ucapkan terimakasih Btw saya masih newbie dan ini tulisan pertama saya, mohon maaf kalo tulisan nya masih berantakan dll hehe. Saya sangat ikhlas menceritakan kisah rumah tangga saya, bertujuan hanya untuk sekedar berbagi pengalaman dan meluapkan isi hati saya berupa tulisan-tulisan yg barangkali agan/sist semuanya dapat mengambil hikmah dari kisah rumah tangga saya.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset