Ekonomi Membuat Keluarga Kecilku Hancur episode 9

Chapter 9

Malam itu pukul 10, saya otw dari cipulir menuju kostan si maul didaerah pasar minggu. Ketika sampai sempet nyasar sih, karna jalan yg ditunjukin map berbeda.
sedikit perkenalan

si maul ini emg sahabat saya dari bogor, dia kost dijakarta karna kerjanya juga disana, tiap ada masalah atau apapun saya selalu cerita dan bahkan sering meminta tolong juga perihal keuangan. Si maul ini cowo, orangnya ganteng, tinggi, putih, baik, dan apik banget.

( Saya ): sehat ente bray?
( Maul ): sehat bray, sia kumaha sehat? Ada masalah lagi? Kebiasaan datengnya ke gua mulu ( candanya )
( Saya ): sehat gua juga, wkwk b*ngsat emang
( Maul ): yaudah cerita ntar dikostan
( Saya ): lah gua kira ini kosan lu bray
( Maul ): bukan, kosan gua masih kebawah lagi

sayapun sampai dikostannya. si maul inipun baru sadar kalo saya bawa baju segembolan banyak banget

( Maul ): lu mau kemana bray bawa gembolan banyak gini?
( Saya ): gua mau numpang nginep dlu sehari bray, soalnya lagi ribut sm bini gua.
( Maul ): ribut kenapa?
Kemudian saya cerita panjang lebar bla bla bla
( Maul ): ohh yaudah disini dlu aja selaw
( Saya ): ini juga gua lg ngontek cwe yg kenal dari tantan bray. Doi sedih denger cerita gua, trus katanya mau bantu nanti dicariin kostan katanya buat gua tinggal. Dia yg pengen biayain.
( Maul ): serius lu? Ntar bini lu gimana?
( Saya ): gatau lah bray kayanya gabakal bisa dipertahanin lg ini mah. Udh angkat tangan gua

Percakapan berlangsung sangat panjang, gak kerasa hari malam semakin larut, malam itu saya masih belum bisa tidur dan kepikiran kejadian hari ini. Kepikiran anak nanti kedepannya gimana, kepikiran ini rumah tangga bakal kekgimana kedepannya. Akhirnya diabisin waktu semaleman buat maen game sampe pagi

Pagi hari saya langsung siap2 buat ngojek lagi, semaleman gatidur juga bodoamat yg penting narik jgn sampe kelewat. Seblum itu dapet chat masuk dari istri saya

( Istri ): lu dimana semalem?
( Saya ): rumah temen gua
( Istri ): siapa?
( Saya ): lu gausah tau, nanti yg ada orangnya lu maki2.
( Istri ): yaudah serah lu dah. Susu nadia udh abis tuh. Sekalian anterin gua pulang, gua mau pulang ke bogor
( Saya ): pulang ya pulang aja lu sendiri, gua udh najis ketemu lu
( Istri ): yaudah ntar gua pulang sendiri

Singkat cerita hari semakin siang, sayapun berniat pulang ke rumah untuk mengantarkan susu, tp ternyata sampainya dirumah, istri dan anak saya sudah tidak ada. Saat saya tanya tetangga sekitar, mereka bilang kalau istri saya sudah dijemput oleh ibu mertua saya dan langsung pulang. Disitu saya mendadak sedih, ” ya Allah kasian kok jd beneran pulang sendiri. Padahal tadinya cuma karna emosi aja ngmong gitu”. Tapi yaudah mau gmn lagi

Setelah itu saya ngojek seperti biasa, dan sambil chatan dengan doi ( yg saya kenal di aplikasi cari jodoh ) berikut isi chat yg saya ingat sewaktu di LINE.

( Doi ): gimana abang jadi nyari kosan kan?
( Saya ): emang gapapa neng? Abang nanti takut gabisa bayarnya
( Doi ): gapapa nanti biar aku yg bayar dlu bang, yg penting aku pengen abang ada tempat tinggal dulu, jangan sampe terlantar
( Saya ): tapikan abang gaenak neng. Nengkan kerja nyari duit buat keperluan neng juga
( Doi ): tenang aja bang, keperluan aku udh cukup kok. Ini sekedar bantu kamu aja biar abang ga bingung tinggal dimana
( Saya ): yaudah iya neng klo gitu
( Doi ): yaudah nanti sore abang jemput aku pulang kerja ditempat biasa ya, nanti sekalian kita cari kostan buat abang
( Saya ): yaudah iya neng

Singkat cerita, seminggu berlalu, saya tinggal di kostan yg disediakan oleh doi. Saya menghapus whatsapp. Dan saya berbohong kepada istri saya dan mengatakan bahwa saya tinggal bersama teman ( cowo ) dikostannya. Karna memang disitu posisinya saya sudah tidak mau lagi tinggal atau pulang bersama istri saya karna kecewa dengan perlakuannya, yg setiap hari pengorbanan saya, jerih payah saya tidak pernah dihargai, akhirnya saya muak dan tidak ingin bersamanya lagi.

Di hari itu istri saya chat, dan berkata bahwa keperluan anak saya sudah habis. Dan meminta saya pulang. Tapi dia samasekali tidak meminta maaf dan tidak pernah merasa dirinya salah, dia selalu mengganggap dirinya benar, dan gengsi mengakui kesalahannya. Sehingga sayapun semakin muak. Tapi demi anak saya , sayapun pulang dan membawa kan susu dan juga pampers, keperluan anak saya. Dan uang itu saya dapat dari doi. Dia memberikan uang 500rb, lalu saya pakai semuanya untuk keperluan anak saya.

Saya otw bogor siang esok harinya. Sebenernya sedikit bimbang sih. Karna malas dan benci juga ketemu bini, dan juga ibu mertua. tapi kangen juga sama anak dah gak ketemu seminggu. Akhirnya pulang juga.
Sampe di rumah ibu mertua (leuwiliang) sekitar jam 4 sore, saya datang tanpa mengurangi rasa hormat kepada ibu mertua saya, kemudian saya salim dan menanyakan kabarnya. Lalu saya bertemu kembali dengan anak saya, saya peluk, saya cium seperti hal yg biasa saya lakukan ketika bermanja manja dengan anak. Lalu sampai lah di kamar tempat istri saya. Lalu kami berbincang sebentar.

( Istri ): tinggal dimana aja lu gaada kabar gaada apa lu
( Saya ): guakan udh bilang gua tinggal sama temen gua. Lagian kan elu yg ngusir gua , lu minta cere juga kan ngapain lu masi nanyain gua
( Istri ): mana sini liat hp lu
( Saya ): ngapain lu masi mau liat liat hape gua, gabakal gua kasi liat
( Istri ): trus lu mau ngapain pulang kalo gitu?
( Saya ): ya guamah pulang mau ktmu nadia , bukan mau ketemu lu. Udah najis gua ketemu lu lg, apalg tidur bareng lu lg udah ogah gua. Orang mah hargain usaha laki lu sekecil apa juga, bukan malah dijudesin tiap orang narik. Mentang2 lagi sepi, mentang2 gua gabisa ngasih duit gede ke elu, lu seenak enaknya sama gua, gak hargain gua sebagai laki lu. Guamah gak nuntut banyak, minimal lu salim sama gua aja tiap hari, gua udh ngerasa dihargain banget sama lu. Lah ini meni kaga ada salim-salimnya tiap hari
( Kamipun debat dan bertengkar lagi saat itu)

Karna tidak mau semakin memperkeruh suasana, dan karna posisi nya anak saya juga saat itu sedang ada disitu, jadi saya putuskan untuk berangkat lagi pulang ke jakarta. Saya foto anak saya, dan update kestatus sambil menuliskan caption ” sehat-sehat ya nak”. Kemudian saya pergi ke ibu mertua, saya memberikan uang kepadanya tetapi dia menolak. Saya bilang ini uang untuk nambahin kebutuhan pokok mingguan. Tapi tidak diterima dan ia berkata ” gausah, mama mah gampang nyari duit, buat kamu aja mama gabutuh” kata kata itu sangat menyakitkan dan masi teringat hingga saat ini. karna ibu mertua saya juga memiliki sifat gede ambek sama kayak anaknya.
Akhirnya saya langsung saja menyalakan motor kemudian pulang tanpa pamit kepada istri dan juga ibu mertua saya.

Setelah itu diperjalanan, saya terus-terusan mendapatkan telfon dan chat dari istri dan juga ibu mertua saya, dan meminta saya untuk pulang. Tapi saya abaikan dan saat itu juga saya langsung uninstal whatsapp.

Tidak terasa 3 bulan telah berlalu, saya habiskan bersama si doi. Selama 3 bulan itu saya menjadi orang yg sangat suram, seprti tidak punya tanggung jawab padahal punya, seperti tidak punya beban padahal punya, seperti tidak punya tujuan padahal punya, seperti hilang arah, sangat depresi saya kehilangan semangat untuk giat mencari uang. Sampai keseharian saya, keperluan makan, kuota, dll itu semuanya dari si doi selama 3 bulan itu dan sayapun tidak pernah memberikan nafkah kepada Istri dan anak saya karna sudah terlalu terlena dengan kehidupan yg saya jalani saat itu. Hingga akhirnya saya berpisah dengan si doi.

Namun setelah itu saya baru sadari penyesalannya, setelah saya instal kembali whatsapp. Saya ngontek istri saya yg ternyata dia sudah lewat masa idahnya. Sehingga secara agama saya benar2 bukan lagi suaminya ( entah benar atau tidak, mungkin ada agan/sist yg lebih paham disini coba mohon dijelaskan )

Dia menanyakan,“kemana aja selama 3 bulan ini? Ga kangen sama anak? Udah gapeduli sama anak? Kalo gapulang pulang minimal kirimin duit kek buat anak. Inimah bener2 gaada otaknya sama sekali”
Kemudian saya bilang saya rindu skali dengan nadia anak saya, saya ingin sekali bertemu, saya juga sebenarnya sangat rindu dengan istri saya. Dan Alhamdulillah istri saya mau bertemu dengan saya.

Sampai saat ini saya menulis tulisan  ini, itu adalah pertemuan terakhir kalinya saya dengan anak dan istri saya. Sekitar bulan oktober

Dihari pertemuan kami, saya menjemput istri dan anak saya diterminal laladon. Saya sangat tidak menyangka, anak saya semakin besar, terlihat cantik, badannya semakin gemuk dan sehat, saya sangat bahagia dan terharu disepanjang jalan. Tapi sedihnya, nadia seperti lupa kepada saya, dia lupa saya ini adalah papahnya, dia lupa kalo saya ini adalah orang yg pernah berjuang habishabisan demi kebutuhannya. Yamau bagaimana lagi, anak segitu memang gampang lupanya. Apalagi setelah 3 bulan lamanya tidak pernah melihat saya berupa vc atau secara langsung.

Diperjalanan dimotor, mata saya dibanjiri dengan air mata, saya rindu moment2 kayak gini, bahagia bersama istri dan anak saya. Jalan2 bersama. Sangat disayangkan kenapa istri saya memiliki watak dan adat yg seperti itu.

Singkat cerita kami sampai ditempat tujuan. Suatu tempat wisata didaerah cibodas, disitu kami bertiga bermain, makan bersama, menghabiskan waktu bersamasama, sejenak kami berdua saling melupakan masalah yg sebelumnya terjadi demi kebahagiaan dan keceriaan anak saat itu. Bahkan tidak butuh waktu lama, nadia langsung nempel lagi sama saya dan mulai manja manja lagi sama saya hehe bahagia banget deh pkonya.

Dan Setelah itu tiba saatnya saya mengobrol empat mata dengan istri saya, sambil memperhatikan nadia yg sedang bermain.

Kami membicarakan tentang masing2 penyesalan yg kami berdua sudah lakukan, saling mengakui kesalahan satu sama lain, dan saling memaafkan satu samalain. Tapi sayangnya istri saya sudah tidak bisa lagi bersama saya, karna alasannya dia sudah tidak bisa hidup susah dengan saya, dan lebih kecewanya lagi, ternyata setelah saya menghilang tidak ada kabar, istri saya telah menemukan seseorang yg mencukupi kebutuhan dia dan juga anak saya. Dia berkata setelah masa idahnya lewat, dia berhak kenal dengan oranglain, apalagi orang itu baik, dan sering mentransfernya setiap bulan. Dia terpaksa melakukan itu karna bingung dapat darimana lagi untuk mencukupi kebutuhan nadia, apalagi setelah kepergian saya berbulan bulan, ibu mertua saya pun semakin bawel terhadap istri saya sehingga menyebabkan dia semakin tertekan. Dan setelah tau kebenarannya pun saya berusaha terus ikhlas hingga saat ini. Walaupun penyesalan dan perasaan kecewa terus menghantui kehidupan saya sampai saat ini, setidaknya saya yg sekarang sudah berusaha menjadi saya yg lebih baik. Walopun ada yg namanya mantan istri, tapi tidak pernah ada yg namanya mantan anak.

Setelah pertemuan terakhir itu, saya berusaha membantu istri saya dengan mentransfer beberapa uang( walopun tidak sering) untuk kebutuhan anak saya. Setidaknya saat ini kami saling berjuang demi kebahagiaan anak walaupun kami sudah tidak bersama sama lagi.

ISTRI ADALAH CERMINAN SUAMI. SEBAGAIMANA SUAMINYA, YA BEGITULAH ISTRINYA

Sepenuhnya saya menyalahkan diri saya sendiri atas kehancuran rumah tangga yg saya alami, saya adalah imam yg buruk, saya adalah suami yg tidak bisa membimbing istri menjadi lebih baik. Istri saya memiliki sifat seperti itu karna saya tidak bisa merubah sifatnya. Saya gagal menjadi suaminya. Tapi dibalik kegagalan saya menjadi seorang suami, saya akan berusaha untuk tidak gagal menjadi seorang ayah. Nadia semoga kamu sehat terus ya nak. aamiin

 


cerbung.net

Ekonomi Membuat Keluarga Kecilku Hancur

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Indonesia
Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarokaatuh Selamat pagi/siang/sore/malam untuk agan/sist yang meluangkan waktunya untuk membaca tulisan ini , saya ucapkan terimakasih Btw saya masih newbie dan ini tulisan pertama saya, mohon maaf kalo tulisan nya masih berantakan dll hehe. Saya sangat ikhlas menceritakan kisah rumah tangga saya, bertujuan hanya untuk sekedar berbagi pengalaman dan meluapkan isi hati saya berupa tulisan-tulisan yg barangkali agan/sist semuanya dapat mengambil hikmah dari kisah rumah tangga saya.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset