Head Over Heels from the Scarf I Lent Her episode 18

Chapter 18

Satsuki pasti sudah mendengar apa yang terjadi. Dia duduk di kursi samping tempat tidur Tooru dan menatapnya dengan khawatir.

“Apa kamu baik-baik saja?”

“Ya. Aku merasa jauh lebih baik setelah tidur sebentar. Di mana Jun dan Nishino?”

“Mereka bilang akan membawakan barang-barangmu. Aku yakin mereka akan segera tiba di sini.”

“Begitu ya…”

Tooru sangat kesakitan saat dibawa ke ruang UKS, dan yang lebih parah lagi ia tertidur. Dia merasa kurang enak badan, tapi Ia masih bisa berjalan pulang.

Satsuki tiba belum lama ini. Dia menangisi situasinya, tapi Tooru tidak bisa berbuat apa-apa. Ia tidak terbiasa berkelahi, jadi Ia tidak tahu bagaimana membalas balik.

Desiran angina yang dihangatkan oleh sinar matahari tenggelam, merangsek masuk dari jendela. Meski AC ruangan menyalanya, tapi jendela dibiarkan terbuka yang mana membuatnya berkeringat dalam tidurnya.

Satsuki tampak hangat. Keningnya terlihat agak basah dan rambutnya menempel di lehernya. Melihat hal itu membuat tubuh Tooru agak terlalu merangsang dan Ia dengan cepat mengalihkan pandangannya.

Suara-suara yang bergema dari lapangan. Baik dari tim sepakbola dan atletik sedang berlatih; yang terakhir tampaknya mempersiapkan kompetisi. Semoga beruntung, semuanya.

“Klub atletik benar-benar sedang berjuang sangat keras.”

“Ya. Aku harap mereka bisa menang di kompetisi nanti.”

“ … tentang cederamu …”

“ … ya. Kau mungkin bisa menebak apa yang terjadi, bukan? ”

Ini ulah kakakku, kan? Gumam Satsuki dengan nada sakit di suaranya. Kemudian, dia mengeluarkan saputangan dari tas sekolahnya dan menyeka keringat di dahi Tooru. Dia tidak berharap wajahnya begitu dekat dengannya.

“Aku pasti akan berbicara dengannya setelah ini.”

“Jika kamu melakukan itu, Satsuki, dia akan—”

“Aku akan baik-baik saja. Aku sudah terbiasa dengan itu.”

Kata-katanya diiringi dengan senyum pahit.

Ini bukan masalah apa dia sudah terbiasa atau tidak. Dia adalah seorang gadis dan yang lebih muda darinya juga. Tooru tidak mau menempatkan beban padanya.

Tapi, Tooru merasa tidak punya hak untuk memberitahunya apa yang boleh dan apa yang tidak boleh dilakukan. Tooru merasa Ia seharusnya tidak mengganggu urusan keluarganya.

“Kamu sudah membantuku dua kali. Aku juga tidak bisa berdiam diri terus.”

“Tapi …”

“Ding dong! Pengiriman untuk Tooru!”

Akane menyerbu masuk ke ruang UKS dengan semangat tingginya yang biasa. Jun, dengan senyum di wajahnya juga, berjalan di sampingnya. Kemudian, ketika mereka berjalan ke arah Satsuki dan Tooru, Akane mengeluarkan catatannya.

“Jadi, di mana mereka memukulmu?”

“Pertama wajahku, lalu tubuhku. Aku yakin dia cuma iri dengan wajah gantengku ini. ”

Tooru membuat candaan untuk memecah suasana serius yang ada di ruangan itu. Tooru senang Ia membuat semua orang tertawa juga. Setelah dia selesai dengan catatannya, Akane berbalik ke Satsuki.

“Lihat nih anak, jadi sombong hanya karena Ia sedikit ganteng.”

“Oh, jadi kau pikir aku ganteng?”

“Kata kuncinya adalah” sedikit “, bung.”

“Itu benar. Sangat, sangat sedikit.”

Tooru mengerang ketika Jun dan Akane menunjuk wajahnya. Keduanya benar-benar terlihat akrab.

“Jangan mengeluh pada kami!”

“Wow, kasar sekali! Mungkin aku akan membuang barang-barangmu daripada memberinya kepadamu.”

“Kubunuh kau, kalau berani melakukan itu.”

Oh, menakutkan sekali! keduanya berseru serempak. Tepat ketika Tooru menghela nafas lagi pada drama kecil mereka, Satsuki menimpali.

“Bagaimana kalau kita makan malam bersama hari ini?”

****

“Ahh … menyantap bubur panas di AC yang dingin, sungguh kombinasi yang unik.”

“Hangatnya! Dinginnya!”

“Kau itu merasa panas atau dingin? Putuskan dengan tegas, Akane.”

“Masih ada banyak, jadi silahkan makan sebanyak yang kamu mau.”

Satsuki meletakkan sepiring penuh bahan di samping kompor gas portabel.
Di atas kompor ada sepanci bubur dengan banyak kol, daging babi, dan berbagai bahan yang tercampur di dalamnya. Kaldunya dibuat dari serpihan rumput laut dan bonito, bubur yang ringat namun sehat untuk kesehatan.

Tidak ada yang bisa menyembuhkan luka Tooru selain makanan yang lezat. Dan dua orang lainnya, yang mencoba masakan Satsuki untuk pertama kalinya, tidak bisa berhenti makan juga.

“Ini enak banget. Jauh lebih enak ketimbang aku buat sendiri di rumah.”

“Tidak cukup latihan, Nishino?”

“Hei, jangan goda Akane.”

“Ya, baiklah.”

Jun mencaci saat Ia memenuhi mulutnya dengan bubur. Rumput laut, serpihan bonito, sedikit saus kecap, dan rasa manis dari berbagai bahan menyatu dalam harmoni rasa yang lezat.

Setelah melihat bagaimana mereka bertiga melahap makanan, Satsuki berlutut di dekat panci dan mengambil sebagian untuk dirinya sendiri. Kemudian, dengan lembut meniup sendoknya sebelum mencobanya.

“… mm, tidak buruk.”

“Kau tidak tahu dari mana kita menghabiskan mangkuk kita sendiri?”

“Ya! Ini sangat enak! Kau harus lebih percaya diri dalam masakanmu!”

Wajah Satsuki berseri-seri setelah mendengar itu. Dan tentu saja, senyumnya membuat mereka bertiga menjadi jatuh untuknya.

“Aku juga membeli jello yang tidak terlalu manis untukmu. Anggap saja sebagai obat untuk lukamu.”

“Nah, aku baik-baik saja.”

“Tidak, kamu harus memakannya!”

Setelah melihat percakapan mereka berdua, Akane dan Jun memberi mereka acungan jempol. Maksudnya apa? Tooru bertanya. Tapi mereka berdua dengan tenang menjawab, Tidak ada sama sekali. 

Tooru hanya berpikir kalau mereka bertingkah aneh lalu tiba-tiba, Satsuki memegang pipi Tooru dengan kedua tangannya.

“Astaga, tolong lebih perhatikan aku hari ini!”

Tooru menegang segera setelah Satsuki mengatakan itu. Dua orang lainnya juga ikut menegang. Tidak ada yang tersembunyi — yah, ya, ada sedikit makna tersembunyi untuk itu.

Satsuki kemudian melihat sekeliling pada wajah mereka dan mukanya langsung memerah setelah menyadari apa yang baru saja dikatakannya.

“Ma-Maaf! Aku tadi sedikit bersemangat …!”

“Jangan khawatir. Bersemangat seperti yang Kau inginkan …”

“Ooh, dasar nakal, Satsuki …”

Mereka berdua bergumam pada diri mereka sendiri saat muka Tooru berubah menjadi lebih merah dari Satsuki. Heck, baik Tooru dan Satsuki sama-sama bermuka seperti  tomat sekarang.

“Perhatikan aku” adalah pengakuan, ‘kan? Ini bukan pertama kalinya dia mengatakan sesuatu seperti ini, tapi hal ini terasa lebih memalukan. Kalimat itu membuat Tooru sadar bahwa Satsuki juga seorang gadis. Tapi sekarang Ia tidak sanggup menatap wajah Stasuki.

Mereka berdua duduk diam di sana sementara Jun dan Akane menyeringai lebar. Kemudian, Akane membuat tanda hati dengan tangannya.

“Duh, sudah pacaran saja sana, kalian berdua.”

“Pacar …”

“Pacaran …”

Wajah Tooru dan Satsuki menjadi lebih memerah setelah mendengar itu.

Bukannya Tooru tidak pernah memikirkan gagasan untuk berpacaran dengan gadis seperti Satsuki. Tapi tidak peduli bagaimana kau melihatnya, ini terlalu mendadak. Tidak ada benih-benih cinta.

Ditambah lagi, Ia tidak tahu bagaimana pendapat Satsuki tentang dirinya. Tooru tidak bisa begitu saja mengajaknya berpacaran begitu saja.

Belum lagi, adanya keberadaan Amane. Tooru belajar dari kejadian hari ini bahwa dia sangat iri dengan adik perempuannya. Mana mungkin Ia mengajak Satsuki berpacaran sekarang. Namun, perkataan Satsuki tadi terlalu efektif.

Jika ditanya apa Ia ingin menjadi pacarnya, Tooru yang sekarang pasti akan mengatakan tidak.

“Kamu terus berbicara, aku akan menghabiskan sisa makanan.”

“Ahh!”

“Jangan!”

Tooru menghela nafas melihat betapa sinkronnya Jun dan Amane. Mereka terlalu sinkron belakangan ini. Merekalah yang seharusnya berpacaran , pikirnya.

Setelah menggunakan bubur untuk mengalihkannya, Tooru merentangkan kakinya dan menatap wajah Satsuki, yang masih berwarna merah cerah. Memandangnya sekarang masih terlalu memalukan baginya, jadi Ia membuang muka.

Namun, Satsuki, tampaknya berhasil menenangkan diri saat dia meneruskan makannya.

“Lihatlah Satsuki. Kalian berdua harus diam dan makan seperti dia atau aku akan memakan semuanya.”

“Oke …”

Akane cemberut saat dia mencari bubur lagi. Jun juga mengikuti dan menyuruh Akane melayaninya.

Tooru bertanya-tanya apakah mereka berdua hanya pamer saat Ia menatap Satsuki yang tidak lagi memerah.

****

Setelah Akane dan Jun pulang, Tooru membuka buku ketika Satsuki membersihkan.

Tidak ada yang mengungkit topik Amane. Yah, mereka berdua berusaha mencari waktu yang tepat untuk membicarakannya. Itu adalah subjek yang sensitif di antara mereka berdua.

Seharusnya tidak sulit untuk berbicara tentang Amane. Satsuki dibully oleh kakaknya dan sampai hari ini, Tooru juga akan dibully olehnya. Tapi apa yang harus mereka bicarakan? Tentunya, mereka berdua harus sering membicarakan Amane.

Satsuki selesai beres-beres dan membiarkan rambutnya tergerai. Rambutnya yang panjang dan tergerai adalah sesuatu yang sekarang sering dilihat Toru.

Satsuki menghela nafas sebelum secara alami duduk di sebelah Tooru. Dia melihat buku catatan Tooru dan terkejut.

“Wow, catatanmu gampang sekali dimengerti.”

“Benarkah? Aku biasanya mencatat dengan model begini.”

“Yang benar? Aku hampir berpikir ada seseorang yang membimbingmu.”

“Aku tidak mengikuti klub atau kegiatan apapun karena aku ada kerja sambilan setelah pulang sekolah, jadi aku tidak tahu benar-benar ada orang yang lebih tua dan dekat denganku. Jadi ini hanya bagaimana aku melakukannya.”

Semua orang akan senang dipuji karena usaha mereka. Tooru tertawa kecil dan Satsuki juga tertawa. Senyumnya seindah biasanya dan lebih baik daripada menangis atau marah.

Kemudian, mereka saling bertukar pandang. Dengan itu, Satsuki memulai pembicaraan.

“Apa ada sesuatu yang terjadi hari ini?”

Ini dia. Tooru tahu topik yang tak terhindarkan ini akan datang.

Tooru meringkas dari apa yang terjadi dan mengapa Amane tidak pernah mendapat masalah dengan para guru.

Satsuki menjadi pucat setelah mendengarkan paruh pertama tapi kemudian tenang kembali setelah itu. Dia meletakkan tangannya di pangkuannya dan dengan serius menatap Tooru.

“Lalu dengan kata lain, kakakku membuat bekas temanmu menyakitimu.”

“Ya, kurasa begitu. Kami belum bicara lagi setelah sekian lama, jadi itu bukan kejutan besar. ”

Tooru menatap ke kejauhan. Ia pernah mengundang mereka untuk nongkrong seperti ini di masa lalu. Kenangan indah itu menyakitkan, tetapi Ia tidak akan menangis. Toh, Satsuki hanya menangis sekali karena Amane.

Satsuki sepertinya sedang berpikir, tapi kemudian dia tiba-tiba menyandarkan kepalanya ke bahu Tooru. Dia beraroma harum seperti biasanya, tapi dengan sedikit keringat hari ini, meski tidak ada yang menyinggung.

“Apa kamu tidak mau mengandalkanku?”

“Bukannya aku sudah mengandalkanmu? Aku membuatmu membersihkan ruanganku dan sudah membuatkan makan siangku. Itu bukan apa-apa, tahu? ”

Kemudian, Satsuki menggembungkan pipinya dan cemberut. Baru-baru ini dia mulai menunjukkan sisi polosnya. Dan karena Tooru hanya melihat dia selalu tersenyum, melihat sisi lain dari Satsuki membuat Ia sedikit terkejut.

Belakangan ini, Ia mengetahui bahwa kadang-kadang, Satsuki juga bertingkah kekanak-kanakan. Mungkin karena dia tidak pernah tumbuh dengan teman, dia tidak selalu tahu bagaimana berurusan dengan orang lain. Begitu dia sedikit lebih santai di sekitaran Akane dan Jun, dia kemungkinan akan menunjukkan sisi kekanak-kanakannya kepada mereka juga.

Dan itu baik-baik saja untuk Tooru.

Dia dulu berusaha keras untuk senyumnya, tapi sebelum Ia menyadarinya, ada banyak hal untuk Satsuki. Mungkin dia membiarkan dirinya lengah di sekeliling Tooru, tapi hal itu juga membangun kepercayaan di antara mereka.

“Tapi …”

“Jangan khawatir. Aku takkan mengacaukan yang kedua kalinya. Aku akan ekstra hati-hati mulai sekarang. Oke?”

“Oke …”

Tooru segera menarik tangannya kembali begitu Ia sadar kalau Ia secara tidak sadar mengulurkan tangannya untuk membelai kepala Satsuki yang sedang gelisah.

“Oh, maaf, aku tidak …”

“… tidak, jangan. Aku suka saat kamu melakukan itu, jadi tolong teruskan?”

Dia mengatakan itu ketika dia menundukkan kepalanya agar Tooru melanjutkan elusannya. Dia seperti kucing.

“Aku akan lari jika perlu.”

“Oke. Jadi …”

“Aku akan mengurus diriku sendiri. Aku janji.”

Kata-katanya datang dari lubuk hatinya dan Tooru akhirnya bisa sampai ke Satsuki dengan mereka. Satsuki memejamkan matanya dan dengan lembut bernapas. Dia tidak menunjukkannya, tapi Tooru merasa dia sedikit gugup.
Tooru terus mengelus Satsuki ketika Ia berpikir tentang apa yang akan terjadi.


cerbung.net

Head Over Heels from the Scarf I Lent Her

Mafura o Kashitara Sachiusukei Bishojo ni Kore demo ka to suka reta kudan
Score 5
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2019 Native Language: Indonesia
Usai menyelesaikan UTS-nya di hari bersalju, Yamanaka Tooru bertemu Miyamoto Satsuki — seorang gadis yang dikatakan paling imut sekota — di gerbang depan sekolahnya.
Satsuki berdiri di sana sendirian tanpa mengenakan syal maupun mantel.
Tooru ingin mengabaikannya begitu saja, tetapi karena tak tega, Ia melilitkan syal di sekeliling leher Satsuki.
Waktu pun terus berlalu setelah kejadian itu.
Sampai ketika Satsuki memasuki SMA Tooru dan mengunjungi rumahnya tanpa diundang.
“Aku harus membalas budi atas apa yang sudah kamu lakukan padaku.”
“Aku sama sekali tidak berbuat banyak ...”Ini adalah kisah antara Tooru yang canggung dan Satsuki yang malang serta suka ikut campur.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset