Head Over Heels from the Scarf I Lent Her episode 20

Chapter 20

“Apa— ?! Kalian berdua pacaran … ?! ”

“Ssst. Suaramu terlalu keras.”

Jun mengangkat jari telunjuknya ke bibir dan membisikkan Tooru.

Setengah dari liburan musim panas telah berlalu. Satsuki masih punya banyak pekerjaan rumah yang harus diurus, jadi dia tidak bisa bergabung dengan mereka bertiga hari ini.

Mereka bertiga duduk di salah satu sudut meja kafe terkenal.

Yah, tentu saja berita ini akan mengejutkan Tooru. Tidak ada sesuatu yang spesial antara Jun dan Akane pada awalnya, tapi sekarang mereka sudah pacaran? Tooru hanya berpikir kalau mereka terlihat dekat belakangan ini tapi Ia tidak menyangka kalau mereka ternyata hubungan mereka sangat dekat.

“Apa kau tidak tahu, kawan?”

“Aku tahu kalian berdua sangat dekat tapi aku tidak memikirkannya sampai ke ranah itu.”

“Cuma belakangan ini saja kok. Iya ‘kan, Akane?”

“Kita tidak sedekat itu.”

Jun terdengar agak senang ketika Ia membalas balik, kau sangat jahat! Tooru agak tergerak setelah mengetahui seperti apa kencan itu. Untuk seseorang yang belum pernah memiliki pengalaman dengan wanita, Ia berpikir bahwa mereka berdua adalah pasangan yang sangat serasi.

Akane berdeham sebelum mengambil catatan usang dari tasnya. Itu adalah buku catatan yang sama yang dia bawa ke sekolah. Dia membuka dan meletakkannya di atas meja.

Tooru dan Jun dibuat terkejut dengan betapa tebalnya informasi di catatan Akane.

Ada segalanya, mulai dari perincian sepele tentang gadis-gadis di kelas mereka hingga desas-desus tentang intimidasi Amane. Akane tidak bercanda mengenai dirinya yang mengaku punya banyak informasi.

Membolak-balik tumpukan catatan berharga dan mengungkapkan bahwa halaman terakhir berisi laporan komprehensif tentang bagaimana Tooru dibully. Rinciannya termasuk waktu, orang-orang yang mengabaikannya, dan bahkan orang-orang yang memukulinya. Tooru dan Jun kembali memandangi Akane yang tersenyum lebar.

“Dia mungkin telah menebak perekam suaramu, tapi dia tidak tahu tentang diriku yang berarti aku bisa terus membuat catatan tentang Miyamoto. Aku tidak merasa bangga atau apa pun, tetapi aku melakukan ini karena keinginanku sendiri. ”

Yah, terima kasih juga untuk kalian berdua , tambahnya.

“Tapi kita masih membutuhkan lebih banyak bahan. Aku masih belum memiliki apa pun yang dapat menjebaknya.”

“Semua guru tahu dengan identitas Amane adalah pembully. Bukannya ini cukup?”

“Tidak, kita harus mengalahkannya sekuat mungkin karena semua guru akan berusaha melindunginya. Menghancurkannya saja masih tidak cukup baik. ”

Tooru merosot. Jika bukti sebanyak ini tidak cukup, lalu bagaimana Ia bisa melawan Amane? Hanya ada beberapa hal yang bisa Ia tanggung, bahkan untuk Tooru. Dan Ia belum mencapai batas kemampuannya, meski itu membuatnya penasaran seberapa efektifnya untuk diam saja.

Akane mengerutkan kening juga, kemungkinan merasa empati terhadap Tooru. Tidak banyak yang bisa dia lakukan untuknya juga.

Lalu, tiba-tiba, Jun sepertinya mempunyai ide bagus.

“Kalau begitu, aku hanya perlu dibully juga.”

Tooru dan Akane menatapnya dengan tatapan kaget, tidak tahu bagaimana harus merespons. Tooru berpikir ingin meninju wajahnya untuk menghilangkan senyum bodoh itu dari wajahnya.

“Ini bukan lelucon, bung. Bahkan kau tahu sendiri seberapa menyebalkannya masalah ini.”

“Ya, tapi kita perlu lebih banyak bukti kejahatannya, ‘kan? Jika ada satu orang lagi yang dia bully, maka ada dua bukti. Pasti ada lebih banyak saksi juga. Kita bahkan bisa menguatkan ceritanya juga. ”

Jun menatap Tooru dan Akane.

Apa yang Ia katakan sedikit masuk akal, tapi itu adalah pedang bermata dua. Jika salah satu dari mereka menyerah, itu akan menjadi akhir dari mereka.
Mereka tidak tahu seberapa jauh Amane akan menerimanya. Itu adalan tindakan bodoh untuk mengorbankan diri demi—

“Itu mungkin berhasil.”

“Tidak!”

Tooru tidak bisa menahan diri untuk tidak membentak mereka setelah mendengar Akane berniat setuju dengan rencana Jun.

Memang benar kalau Jun bisa menahannya, tapi itu masih terlalu berisik. Mengapa mereka bahkan menyetujui hal seperti itu? Melihat Jun dikerjai  Amane akan lebih menyakiti Tooru daripada Ia sendiri yang kena.

Kemudian, saat suasananya berubah jadi agak berat, Jun mengambil pena dari tasnya dengan seringai di wajahnya.

“Aku pergi dan membeli sendiri ini. Ini adalah perekam suara.”

“Kau bercanda …”

Tooru mengambil pena perekam mata-mata.

Itu tidak terlihat seperti sesuatu yang luar biasa. Bagaimana ini bisa menjadi perekam suara?

“Berapa banyak yang kau habiskan untuk ini?”

“Sekitar 10.000 yen. Bocah nakal ini bisa merekam suara sepanjang hari. “

“Semahal itu?”

“Jika itu berarti melindungi kamu dan aku, itu sepadan lah.”

Tooru menatap perekam itu. Ini bukan hanya tentang dia dan Jun tetapi juga nasib Satsuki juga. Tooru merasa dia berada di tangan yang aman.

“Kalau begitu aku akan mempercayaimu dengan itu, Jun.”

“Aye, aye. Aku akan mengarahkan kapal ke pelabuhan yang aman. “

“Kau tahu, untuk beberapa alasan, semakin banyak kau berbicara, semakin tidak percaya dirinya aku …”

“Apaaaaa!”

Mana mungkin Amane akan menyadarinya. Tooru tidak tahu kapan pertama kali melihatnya. Itu hanya beberapa benda kecil persegi panjang.

Mungkin saja Amane akan memeriksa dengan seksama apa itu, tapi ini risiko yang harus mereka ambil. Tooru tidak bisa menyia-nyiakan kesempatan yang ditawarkan Jun.

Melihat perekam suara berbentuk pena membuat Tooru membulatkan tekadnya.

Tekadnya datang dari Akane dan Jun, yang akan mengawasinya dan membantu dengan pengumpulan informasi dan rekaman suara, masing-masing. Akane lalu meletakkan cangkirnya di atas piring setelah menghabiskan kopinya lalu berbicara.

“Kalau begitu kita akan menjalankan rencana ini … jangan mengacau.”

“Tidak mengacaukan adalah moto hidupku!”

“Astaga …”

Air mata mulai membanjiri mata Tooru karena sebagian dari rasa bersalahnya.
Apa itu adil untuk diberkati dengan teman baik seperti mereka? Mereka rela menyelam terlebih dahulu untuk bertarung di sisinya. Tooru benar-benar merasa sangat bersyukur.

Jika mereka akan melakukan ini, maka mereka harus mempersiapkan diri untuk apa yang akan terjadi. Mereka tidak boleh gagal. Tooru menghabiskan kopinya lalu meletakkan cangkirnya di atas piringnya juga.

“Kalian berdua membuat pasangan yang sangat serasi.”

Dengan senyum lebar, Jun dan Akane pergi berperang bersama Tooru.


cerbung.net

Head Over Heels from the Scarf I Lent Her

Mafura o Kashitara Sachiusukei Bishojo ni Kore demo ka to suka reta kudan
Score 5
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2019 Native Language: Indonesia
Usai menyelesaikan UTS-nya di hari bersalju, Yamanaka Tooru bertemu Miyamoto Satsuki — seorang gadis yang dikatakan paling imut sekota — di gerbang depan sekolahnya.
Satsuki berdiri di sana sendirian tanpa mengenakan syal maupun mantel.
Tooru ingin mengabaikannya begitu saja, tetapi karena tak tega, Ia melilitkan syal di sekeliling leher Satsuki.
Waktu pun terus berlalu setelah kejadian itu.
Sampai ketika Satsuki memasuki SMA Tooru dan mengunjungi rumahnya tanpa diundang.
“Aku harus membalas budi atas apa yang sudah kamu lakukan padaku.”
“Aku sama sekali tidak berbuat banyak ...”Ini adalah kisah antara Tooru yang canggung dan Satsuki yang malang serta suka ikut campur.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset