Hello, Hello, and Hello Epilog

Aroma Yuki

cerbung.net

Pagi hari, aku bangun seperti biasa, sarapan, dan mencuci muka, hanya untuk menyadari sesuatu. Tidak, aku sudah tahu tentang itu, hanya saja hatiku dikelabui kenyataan.

Lengan seragam sekolah yang aku kenakan selama tiga tahun sudah tidak lagi cocok untukku.

Pada akhir Februari, aku mengikuti ujian kedua. Bahkan belum seminggu berlalu, dan hari ini adalah upacara kelulusan. Kemarin hasil pengumumannya keluar.

Selama beberapa hari terakhir, aku terus berjuang keras.

Aku berniat memeriksa nomorku di komputer, untuk melihat apa aku berhasil lulus atau tidak, tapi ayah sudah mengintip sebelumnya. Selamat, ujarnya melalui telepon, suaranya bergetar. Terima kasih. Itu adalah percakapan singkat yang kami lakukan. Begitu aku menutup telepon, kegembiraan bangkit dari hatiku.

Aku segera jatuh ke tempat tidur, tanganku meraih cahaya oranye. Telapak tanganku merasakan kehangatan, jadi aku mengepalkannya. Aku merasa sedang mengambil sesuatu. Kemudian, aku membuka tangan. Tak ada apa-apa di sana, tapi …

Aku mengambil sesuatu.

Aku berganti ke baju dan celana jins, dan mengenakan kardigan, lalu menuju jalan ke sekolahku yang sering kulalui selama tiga tahun. Selama pertengahan Februari, ada banyak salju yang menumpuk, tapi pada titik ini, musim semi sudah tiba.

Dengan matahari yang hangat menyinari, salju lenyap tanpa jejak.

Aku memandangi langit biru ketika terus berjalan, dan melihat sebuah wajah yang familiar.

Sudah seminggu sejak kita bertemu, ‘kan? Sebelum itu, kami akan bertemu setiap hari. Ini aneh. Masalah hubungan manusia ini dapat dengan mudah putus seperti ini jika kita berdua tidak mempertahankannya. Hal-hal yang tidak ingin kupasrahi, aku harus terus mengulurkan tangan untuk mereka.

“Yaa, pagi Akane.”

Aku mengangkat tangan untuk menyambutnya, dan dia balas melambai,

“Pagi. Apa yang kamu lakukan pagi-pagi begini?”

“Pergi lapor ke sekolah kalau aku lulus. Hasilnya baru keluar kemarin.”

“Kamu terlalu serius. Aku menyelesaikannya melalui telepon.”

“Yah, ada banyak guru yang membantuku, jadi aku ingin memberi tahu mereka kabar baik secara langsung. Jika kau punya waktu, apa kau mau ikut denganku, Akane?”

“Tentu. Akane-san ini cukup baik untuk ikut denganmu. ”

“Terima kasih.”

Ada beberapa pejalan kaki di hari kerja ini, dan ada bayangan kecil di depan kami, tidak ada orang lain yang terlihat. Ketika kami mendekatinya, sepertinya siluet itu mendekati kami, menjadi sedikit lebih besar. Meskip begitu, kami sangat jauh sehingga kami tidak dapat menentukan jenis kelamin satu sama lain. Akankah siluet itu mendekati kami, melewati kami, atau berbalik arah?

Tanpa berpikir terlalu banyak, aku mulai bertanya-tanya tentang hal yang tidak berguna ini, dan itu sebabnya aku akhirnya mengatakan sisanya,

“Akane. Aku ingin bertanya sesuatu padamu, jadi berjanjilah, jangan marah, oke? ”

“Nggak. Bahkan jika aku bilang tidak, kamu akan bertanya. Kamu punya kepribadian bagus ya, Haru. ”

“Terima kasih untuk itu.”

“Tidak, aku sedang tidak memujimu. Tadi itu sarkastik, tau.”

“Tentu saja aku tahu itu.”

Kataku dengan ekspresi bangga, dan Akane menghela nafas, sepertinya sudah menyerah pada sesuatu.

“Jadi, apa yang ingin kamu tanyakan?”

“Hari itu, 14 Februari. Apa kau memberiku cokelat atau sesuatu …? “

Untuk setiap kata yang aku katakan, ekspresi Akane jelas tampak semakin jengkel. Hanya dengan melihat suasana hatinya saja, aku sudah tahu jawabannya. Ahh, dia benar-benar marah. Tidak, dia hanya merajuk.

“Itu tidak pernah terjadi, kan?”

Setelah aku mengatakan itu, Akane mencubit wajahku. Bagaimanapun, itu menyakitkan.

“Kau bertanya pada gadis yang kau tolak?”

“Itu sebabnya aku memintamu untuk tidak marah.”

“Dalam mimpimu.”

Akane mencubit pipiku yang lain dengan tangannya yang lain. Yay, yay, dia bercanda sambil memainkan kedua pipik. Serius, apa ini? Ini sangat menyakitkan.

Puhahaha, dia tidak bisa menahan tawa. Kamu benar-benar jelek, ujarnya.

“Haa, puas banget ketawanya. Karena aku orang yang pengampun, aku akan menjelaskan ini. Jadi, apa yang kamu katakan? Ah, aku ingat. Kamu menerima cokelat dari seseorang pada tanggal 14, ‘kan, Haru? ”

“Iyha.”

Pipiku ditarik lebar-lebar, aku tidak bisa membuka mulut, jadi aku belum bisa menjawab dengan benar. Tampaknya Akane juga tahu ketika akhirnya dia melepaskannya. Begitu aku merasa lega, aku ditamparnya dengan kedua tangan. Rasanya lebih menyakitkan lima kali lipat dari sebelumnya.

“Kamu tidak tahu dari mana kamu mendapatkannya, jadi itu artinya, kamu tidak menerimanya dari tangan orang itu, kan?”

Aku mengusap pipiku, mengangguk.

“Itu ada di kotak surat rumahku. Aku menemukannya saat mengambil koran pagi. Tidak ada nama pengirim di dalamnya, tapi aku rasa itu mungkin dari seseorang yang tahu kebiasaanku yang mengumpulkan koran setiap pagi.”

Itu hanya cokelat biasa. Ya, yang biasa dijual di toko terdekat, dan tidak memiliki kemasan. Aku sering makan cokelat seperti itu pas SMP dulu, tetapi rasanya berbeda dari apa yang aku makan saat itu. Rasanya sangat manis.

“Aku tidak tahu kalau kamu punya kebiasaan mengambil koran, Haru.”

“Fumu. Jika bukan kau, Akane, lalu siapa? ”

“Kamu bertanya siapa, tapi sekarang sudah tidak masalah, ‘kan? Orang itu mungkin mengerahkan seluruh keberaniannya untuk mengirimkan cokelat itu padamu. Saat ini, cokelatnya ada di tanganmu. Ya, benar. Cintanya mungkin sudah terbayar. Lagipula cinta seperti itu memang ada. Dengar, secara pribadi, aku tak berpikir cinta yang bertepuk sebelah tangan itu selalu kejam.”

Setelah aku diberitahu tentang itu, aku tidak melanjutkan masalah ini.

Aku tak bisa menanggapi keberanian dan kekaguman Akane. Tapi itu sudah diduga. Selain itu,

“Mumpung kau masih marah, aku ingin bertanya sesuatu, oke?”

“…Silahkan saja.”

“Bagaimana rasanya menyukai sesuatu?”

Akane menatapku.

“Aku belum pernah jatuh cinta.”

Selama 18 tahun terakhir, aku tidak pernah memiliki hubungan asmara dengan siapapun.

Sepanjang hidupku, aku tak pernah tahu tentang hasrat yang tak kenal takut untuk menganggap dunia sebagai musuh, dan aku tahu bahwa ada rasa sakit yang membakar di hatiku.

Tenang, kamu tahu cinta dengan sangat baik. Balas Akane membantah apa yang aku katakan.

“Saat itu, Haru, ketika kamu menolak pengakuanku, kamu sudah jatuh cinta pada seseorang. Tidak. Mungkin itu bukan cinta, tapi saat itu, hatimu pasti merasakan sesuatu yang sangat menyala seperti cinta. Saat itu, hatimu pasti mengandung keberadaan yang lebih penting daripada diriku. Karena itulah kamu menolak pengakuanku, Haru. ”

Akane, berjalan mundur sepanjang waktu, berbalik, dan melanjutkan dengan punggungnya yang menghadapku.

“Gadis itu cukup kuat tau, sekaligus lemah, makhluk bodoh, kurasa. Laki-laki mungkin takkan mengerti ini, kurasa. Ini seperti menaruh permata di laci, dan membawanya keluar untuk melihat dan memuaskan perasaannya. Jika ada permata atau sesuatu yang serupa di hati, maka tidak peduli keputusasaan, seorang gadis dapat terus hidup. Aku pikir gairahmu menjadi permata orang itu, Haru. ”

“Kau terlalu melebih-lebihkannya. Tak ada bukti untuk apa yang kau katakan.”

“Ya. Tapi aku memiliki sesuatu yang lebih meyakinkan.”

“Apa itu?”

“Naluri seorang gadis.”

Usai mengatakan itu, Akane berhenti berbicara. Punggungnya jelas bertuliskan kata ‘jangan tanya lagi’.

Saat itu, aku akhirnya memperhatikan sesuatu. Siluet yang seharusnya jauh dari kami perlahan melewati kami. Kami mengobrol lama, ya? Sepertinya itu perempuan. Kunci rambut panjang memasuki sudut mataku sejenak, sebelum akhirnya pergi. Aku tidak bisa melihatnya. Namun aroma wangi musim semi adalah bukti bahwa dia pernah ada, berlama-lama di udara.

Tiba-tiba, hembusan bertiup, mendorong punggungku.

Sebuah suara datang bersamanya.

Hanya satu kalimat.

Yoshi-kun.

Aku merasa bahwa aku dipanggil dengan namaku yang terakhir.

Setelah mendengar ini untuk pertama kalinya, aku buru-buru berbalik, tetapi tidak ada seorang pun di belakang. Akane menyadari aku berhenti, dan berbalik untuk melihat ke arahku.

Saat berikutnya, kami berdua terkejut dan dibuat takjub.

Di hadapan kami, ada pemandangan yang sangat indah.

Karena hembusan angin musim semi, sesuatu yang mirip dengan partikel cahaya putih berkilauan, seolah memberkati dunia.

Dan tersebar.

Seperti butiran salju.

– kumpulan kelopak sakura tengah menari.

Aku membuka telapak tanganku, dengan lembut menggenggamnya, dan membukanya untuk melihat kelopak putih tergeletak di atasnya. Kelopak itu tidak meleleh karena telapak tanganku, dan tertiup angin sekali lagi, terbang ke tempat yang tidak dikenal.

Ke tempat yang tidak bisa aku jangkau.

Aku merasa sedikit sedih. Kenapa aku merasa begitu?

Aku menghela nafas, dan menghirup udara segar musim semi ini.

“Rasanya seperti salju.”

“Eh, mana mungkin. Sekarang ‘kan tidak ada salju. Ini aroma sakura.”

Aku ingat pernah bermain bola salju melawan anak-anak SD musim dingin kemarin.

Untuk membagi tim, kami menggunakan parfum sakura. Salju dengan wewangian itu menghantam wajah u, membawa banyak rasa sakit dan dingin. Hal tersebut, bersamaan dengan aroma sakura yang mengikutinya, sudah tertanam kuat di benakku.

Salju mengeluarkan aroma sakura. Dua hal yang pasti tidak bisa hidup berdampingan pasti disatukan. Bukannya itu menarik? Tidak ada yang aneh tentang itu.

Ini seperti dunia berusaha menyembunyikan rahasia–

Kemungkinan besar, itu disebut keajaiban.

Pikirku sambil tersenyum, menyangkal kata-kata Akane,

“Tidak, ini aroma Yuki (salju).”

Aku percaya bahwa di masa depan, setiap musim semi, aku akan mengingat salju yang mencair.

Untuk beberapa alasan, itu saja sudah cukup bagiku untuk merasa bahagia.


cerbung.net

Hello, Hello, and Hello

Score 5
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2018 Native Language: Japanese

Ini adalah kisah tentang bagaimana diriku menemukan dan kehilangan cinta setiap minggu selama 214 minggu berturut-turut.

Dan kisah tentang bagaimana, selama rentang empat tahun, Aku jatuh cinta pada gadis yang sama.

"Hei, Yoshi-kun. Aku pikir kamu——"

Mendengar suara tersebut membuatku menghentikan langkah. Dalam perjalanan pulang dari sekolah. Di lapangan SMP, dan di toko buku di depan stasiun. Dan kemudian di tempat kosong dimana tempat kucing putih tertidur. Shiina Yuki, gadis aneh yang entah bagaimana sangat mengenal tentang diriku, selalu mencoba mendekatiku.

Kami saling tertawa, menangis, marah, berpegangan tangan. Lagi dan lagi, kami mengulangi ingatan yang hilang dan janji-janji sesaat tersebut. Itu sebabnya, aku tidak pernah tahu. Tidak pernah tahu nilai senyum atau makna dibalik air matanya. Bahkan tak mengerti sedikit pun dibalik ucapan 'Senang bertemu denganmu' darinya.

 

Ini adalah kisah pertemuan dan perpisahan yang kejam namun memikat hati.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset