Hi I’m Sakau episode 10

Chapter 10 : Sakau Famous

“Letih lelah sudah dan lo coba luapkan
Mencoba tuk tak hiraukan nada sumbang itu
Seribu satu kata merasuk telinga
Yang akhirnya hanya membuat penat di kepala
Dan kini lo coba tuk lepaskan semua
Gak perduli mereka bilang karena ini yang lo rasa
Bukan apa yang mereka kira
Semua bisa bilang yang jalani lo sendiri
Telah lo tegaskan disini tempat lo berdiri
Berdiri mandiri dan gua coba temukan
Arti dari kehidupan yang telah gua jalani
Terbaik untuk lo belum tentu terbaik tuk ku
Karna manis pahit ini kan gua kecap sendiri”
(Error crew – semua bisa bilang)

Hari ini gua sama egi berangkat lebih awal karena takut kena macet , macet macetan pake vespa itu ga enak haha pegel .
Gua masih kepikiran , kenapa kemaren para jagoan ngeliat gua sampe kaya gitu , buat yang ini , gua gabisa ga peduli , karena gua ngerasa ga nyaman , gua takut pas mau balik tiba tiba mereka nyegat gua terus ngeroyok gua haha.

Karena gua dateng ke pagian , jadi Cuma duduk di lantai sambil nunggu cecep dateng , sambil merhatiin sekeliling kelas , dan ternyata kelas gua serem juga kalo masih sepi gini , sedikit lembab juga -_
Dan setelah nunggu cukup lama , akhirnya gua liat cecep sama dimas .

“lu dari tadi kau ?” Tanya dimas
“iya dari pagi gua , sengaja pagi , takut kena macet” jawab gua

Dimas sama cecep naro tas di kursi nya masing masing , terus ikut duduk di lantai sama gua .

Dimas:”kau lu beneran ribut sama si muhandis waktu itu ?”
gua:”ah , tau dari mana ?”
dimas:”temennya si muhandis ceita katanya dia waktu itu ngeliat langsung lu sama si muhandis ribut , terus tadi gua nanya cecep , kata cecep emang bener”
Dimas:”sebenernya pas kemaren gua tau yang namanya sakau itu elu , gua udah mau nanya tapi kan gaenak”
Gua:”yaudah lah mas gausah bahas itu , ga enak gua ke muhandis”
Dimas:”gila satu sekolah juga udah tau kalo si muhandis kalah ribut sama si sakau , tapi kebanyakan gatau sakau itu siapa”

“mas istirahat ke jambu ya” sahut orang dari pintu kelas
Dan gua tau itu salah satu jagoan yang kemaren ngeliatin gua di warung depan sekolah.

Gua:”temen lu mas ?”
Dimas:”iya temen satu tongkrongan di jambu , kenapa kau ?”
Gua:”kemaren dia ngeliatin gua kaya yang gasuka”
Dimas:”emang muka nya gitu hahaha , paling dia juga baru tau kalau sakau itu elu”
Dimas:”di jambu lagi rame rame nya cerita muhandis kalah sama sakau yang katanya badan nya kecil , padahal si muhandis badan udah kaya kingkong , jadi mereka pada penasaran sama lu kau”

Sementara cecep Cuma nyimak , FYI jadi di sekolah gua ini ada 2 tongkrongan yang isinya para jagoan.
1 jambu : jambu ini tempat nongkrongnya dimas kalo istirahat , jambu itu ada diluar sekolah , masuk ke perumahan samping sekolah , di sana ada warung , di warung itu ada pohon jambu , itulah kenapa nama tongkrongan nya jambu.
2 basewar : kalo basewar gua gatau tempatnya dimana , tapi yang jelas ada diluar sekolah , isinya anak anak yang doyan tawuran.
karena sekolah gua ngebolehin anak anak keluar sekolah saat jam istirahat , jadi mereka bisa nongkrong di tongkrongan mereka pas istirahat.

Dimas:”oiya kau temen cewe gua titip salam katanya hahaha”
Gua:”haha si tai”
Cecep:”hahahah sakau punya fans”
Dimas:”ih seriusan inimah kau haha , katanya lu ganteng , gara gara banyak yang ngomongin lu , ni anak cewe ikut penasaran , pas tau lu yang mana , katanya lu ganteng kau hahaha”

Dan tiba tiba
“sakauuu ada salam tuh dari orang itu” teriak anak cewe di kelas gua
Dan orang yang di tunjuk sama dia langsung lari entah kemana , ada apa ini ? kenapa setelah gua ‘ngalahin’ si muhandis idup gua berubah derastis , jadi banyak orang yang kenal gua , walaupun gua ga kenal mereka , tapi serius gua ga peduli sama cewe cewe yang kirim kirim salam -_- yang gua pikirin ini , nama gua udah kesebar kemana mana , dan para jagoan udah tau gua yang mana , gua takut salah satu jagoan ada temen nya muhandis , dan dia ga terima kalo muhandis gua hajar sampe kaya gitu.

Obrolan gua dimas dan cecep berakhir karena udah ada guru yang masuk ke kelas gua , waktu berlalu dan udah kedenger bunyi bel tanda istirahat , dan gua liat temen nya dimas yang jagoan itu masuk ke kelas gua.

“dim ayo ke jambu” ajak anak itu ke dimas
“iya ayo” jawab dimas

Dan dia ngeliat ke arah gua.

“lu sakau ya ?” tanya dia
“iya haha” jawab gua
“kenalin , gua ajok” lanjut dia
“sakau hehe” jawab gua

Ajok itu bukan nama asli , dan gua pernah denger nama dia , dia cukup berpengaruh di sekolah gua , badan tingi tapi kurus , ga ada yang menakutkan dari tampang nya , mungkin dia Cuma punya nyali , dan saat kenalan tadi ekspresi muka dia se akan ngerendahin gua , dengan senyum sinis nya.

Dimas:”kau cep gua ke jambu dulu ya”

Gua dan cecep Cuma mengangguk , ya gua sama cecep Cuma ngobrol dan duduk di lantai pojok belakang kelas buat ngabisin waktu istirahat , karena emang gua milih bangku di pojok belakang mulu haha , sebenernya cecep suka ngeluh pengen ngeroko kalo istirahat gini , Cuma dia gamau ikut nongkrong di jambu / basewar hahaha , untungnya walaupun gua peroko aktif gua ga sampe se nagih itu sama roko.

Tapi gua masih kepikiran , nama gua atau tepatnya nama sakau udah dikenal banyak orang , gua takut bakal banyak orang yang gasuka sama gua , mungkin merekeka bakal nganggep gua so jagoan karena kejadian gua ribut sama muhandis , atau mungkin bakal ada yang kesel karena gebetan mereka malah nititp nitip salam ke gua , ya gua nyium bau banyak masalah yang bakal dateng ke gua ga lama lagi.

Tapi apapun yang mereka kira , apapun yang mereka cap kan ke gua , mereka ga pernah tau gimana hidup gua dulu , hidup gua yang penuh masalah , hidup yang cukup berat buat bocah kaya gua , dan sekarang gua udah milih buat ngelawan gua milih untuk menghadapi masalah masalah yang ada , gua ga akan lari lagi , gua ga akan Cuma diem lagi , gua akan lawan.


cerbung.net

Hi I’m Sakau

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
"no pain no gain mungkin itu quote yang cocok buat hidup gua"cerita ini bakal nyeritain kisah hidup gua semasa sekolah dulu , beratnya hidup jadi pelajar yang sering dianggap remeh orang - orang yang lebih tua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset