Hi I’m Sakau episode 13

Chapter 13 : Boket

Semenjak gua ribut sama ajok nama sakau jadi makin rame di omongin orang orang , kalo dulu Cuma anak anak kelas dua aja , sekarang kelas satu sampe kelas tiga tau nama sakau , Banyak orang yang mulai so kenal so deket sama gua , jujur aja gua ga suka sama orang yang begini , gua mulai ga nyaman sama keadaan sekarang , gua takut kepribadian gua berubah , gua takut gua jadi orang yang beda nantinya.

Gua yakin di setiap sekolah ada 4 jenis orang yang kaya gini.
1 . jagoan
kelompok orang orang jagoan ini biasanya suka caper , tukang nindas , suka malak , seneng merintah , so paling berkuasa , tukang ribut.

2 . artis/pejabat
Biasanya kelompok artis/pejabat ini isinya cogan atau orang kaya dengan para ‘selir’nya , mereka seneng jalan jalan keliling sekolah sambil ngobrol dengan suara keras , biasanya kelompok pejabat ini sering ngadain acara / proyek semisal bikin jaket atau baju , atau bikin acara jalan ke tempat wisata , mereka juga biasanya punya hubungan deket sama para jagoan , (simbiosis mutualisme) jagoan dapet fame , pejabat dapet aman.

3 . pinter tapi goblok
orang orang ini biasanya punya otak pinter di akademis tapi kelakuan tolol ,suka bikin gosip , provokator , suka ngerendahin orang karena ngerasa pinter , rela jual temen demi caper ke guru , karena gua percaya orang pinter itu semakin berisi semakin merunduk , bukan malah sebaliknya

4 . culun
biasanya orang orang ini caper ke semua orang , caper ke jagoan , caper ke pejabat , caper ke anak pinter , caper ke guru , mereka gampang kebawa arus Cuma demi di akui , gapunya pendirian.

Kalo gua ? mungkin gua masuk ke kaum marjinal , kalo pengalaman gua , kaum marjinal itu ada dua.
1 . mereka yang emang termarjinalkan , ya mereka ga di anggep sama sekeliling mereka , dan mereka juga ga peduli , mereka ga caper dan ga ngarep buat di akui , contoh mungkin di kelas lu dulu suka ada murid yang Cuma jadi pelengkap.
2 . mereka ini biasanya sengaja ngejauh dari orang orang , atau memarjinalkan diri sendiri , biasanya karena jengah sama lingkungan mereka , jadi mereka sengaja ngejauh dari lingkungan mereka.

Kalo gua bisa dibilang ikut yang 2 , gua juga sekarang sebisa mungkin ngejauh dari orang orang di sekolah ini , para pejabat juga udah mulai coba ngedeketin gua , mereka udah sok kenal kalo ketemu gua dan gua ga suka -_-
Saat jam istirahat seperti biasa gua sama cecep duduk di lantai pojok belakang kelas , kebiasaan aneh yang bikin nyaman sumpah , gua sempet ngobrol sama cecep.

Gua:”cep nyari tempat ngopi yu sekitaran sekolah , tapi jangan jambu atau basewar”
Cecep:”dimana atuh , gua juga ga begitu tau daerah sini kan”
Gua:”yauda cari dulu aja atuh yu”
Cecep:”eh ada deng , gua ada temen kaka kelas , bekas pembimbing gua dulu waktu mos , rumahnya deket sini , dia punya warung depan rumahnya , mau ga ?”
Gua:”yauda coba kontak temen lunya”
Cecep:”dari dulu atuh kau , jadi gua bisa ngeroko kalo istirahat gini”
Gua:”hahaha , kemaren kemaren mah masih enak nongkrong di kelas, sekarangmah udah ga enak cep”
Cecep:”tuh kau ngebales , kata dia , dia udah nunggu di gerbang”
Gua:”yaudah atuh ayo”

Kita berdua buru buru ke gerbang sekolah , dan disana temen cecep udah nunggu , dan kita langsung menuju rumahnya temen cecep ini.
“om keluar bentar hehe” kata gua ke om budi
“eh sia sakau , ok sebelum bel harus udah masuk ya!” jawab om budi
“ok om siap” lanjut gua

Jalan beberama menit akhirnya sampe juga kita di rumah temen cecep , di depan rumahnya ada warung kecil persis kaya warung roko yang suka ada di pinggir jalan , walaupun di perkampungan padet , tapi bisa dibilang sepi lingkungannya , mungkin lagi pada kerja kali ya.
Gua sama cecep patungan , dan kita beli roko filter setengah sama kopi item segelas.

“lu sakau kan ya ?” tanya dia
“iya hehe” jawab gua
“ucan , panggil aja gua ucan” lanjutnya
Ya nama temennya cecep ini ruslan , tapi biasa di panggil ucan , kita bertiga ngobrol macem macem sambil ngopi , ucan ini baik , dia juga sempet nawarin kita makan malah hahaha , sampe akhirnya gua iseng nanya ke ucan.

Gua:”can ini mau di kasih nama ga ? kaya jambu / basewar haha”
Ucan:”inimah udah ada namanya , ini dulu tempat tongkrongan alumni , waktu lu kelas satu , disini tuh rame mulu sama anak anak kelas 3”
Cecep:”si bayu yah suka nongkrong disini can?”
Ucan:”iya pokonya banyakan deh , sekarang weh sepi”
Gua:”bayu siapa cep?”
Cecep:”dia yang megang sekolah ini taun kemaren , sekarangmah udah lulus”
Gua:”terus ini nama tongkrongan nya apa can ?”
Ucan:”boket hahaha”
Gua:”boket artinya apaan ? bau ketek ?”
Ucan:”bukan bego hahaha , gua juga gatau , anak anak taun kemaren yang ngasih namanya juga”

Jadi dimulai saat itu , setiap istirahat gua sama cecep selalu ke boket , di boket kita Cuma bertiga , gua cecep ucan , gua pernah ngajak egi tapi dia gamau hahaha , jadi gua gatau boket itu artinya apa -_-


cerbung.net

Hi I’m Sakau

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
"no pain no gain mungkin itu quote yang cocok buat hidup gua"cerita ini bakal nyeritain kisah hidup gua semasa sekolah dulu , beratnya hidup jadi pelajar yang sering dianggap remeh orang - orang yang lebih tua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset