Hi I’m Sakau episode 14

Chapter 14 : Unity

Sekarang ini hari hari terakhir gua duduk di kelas 2 , ga kerasa waktu berlalu cukup cepat , dan tanpa gua sadari di masa sma ini walaupun berat ternyata gua punya banyak temen disini , tapi ya kebanyakan sih temen yang Cuma temen , kalo temen yang beneran temen , temen yang ga lebay yang pure temen yang gua anggep temen asli , bukan kata “temen” yang Cuma gua ucap di mulut , tapi temen deket yang gua rasa emang temen itu Cuma dikit , mungkin Cuma cecep , dimas , ucan , rizki.

Dan di akhir gua duduk di kelas 2 ini , gua bikin sedikit kemajuan , gua ga kena remed sama sekali hahaha , tapi kayanya gua Cuma beruntung , dan harusnya sekarang gua lagi santai nih dirumah , Cuma berhubung si egi mau nonton kompetisi futsal antar sekolah di gor , jadi bapa minta gua jagain dia.
Karena dari informasi yang gua dapet kompetisi futsal ini pesertanya banyak , hampir setiap sekolah di kota gua ikut berpartisipasi , dan gua yakin ini rawan rusuh , jadi gua kontak cecep buat nemenin gua hahaha.

Gua:”cep hari ini lu masuk ga?”
Cecep:”kaga kau , kenapa emang?”
Gua:”gua disuruh jagain egi , dia mau nonton futsal di gor”
Cecep:”oh yauda atuh ayo , gua juga emang niat mau nonton sih haha”
Gua:”haha yauda atuh coba kontak anak anak boket , siapa tau mau pada ikut”
Cecep:”iya kau nanti gua kontak”
Gua:”ok makasih cep , nanti kumpul di boket aja ya”

Dan ya sekarang yang nongkrong di boket bukan Cuma gua cecep sama ucan , si rizki juga sekarang ikut ke boket , dimas sama satu temennya juga pindah dari jambu ke boket haha, katanya ga betah di jambu ribut mulu.
Gua sama egi pun berangkat ke sekolah pagi pagi , karena si egi ada jadwal remed pagi , padahal jadwal sekolah gua main itu jam 1 siang -_ mau ga mau gua harus nunggu sampe jam segitu , tapi gua nunggu di boket sambil ngopi , kebetulan ucan juga ada di rumah.

Gua:”can nanti mau ikut ke gor ?”
Ucan:”iya tadi si cecep juga nge sms katanya mau ikut ga nonton futsal , ya guamah ayo ayo aja haha”
Gua:”jadi lu ikut apa engga haha ?”
Ucan:”iya ayo eh hahaha”

Dan sekarang udah jam 10 , ga kerasa gua sama ucan ngobrol udah lama , sempet main kartu juga sih , tapi bukan judi loh ya hahaha , masa iya si ucan judi depan rumahnya kan haha , ga lama si cecep sama rizki dateng .
Sambil nunggu waktu lagi , kita lanjut main kartu sambil ngopi , oiya si rizki ini ga ngeroko tapi dia minum haha -_ setelah ngobrol dan main kartu cukup lama juga , dan sekarang udah jam 12 siang , si dimas sama temen nya dateng , egi juga udah dateng ke boket.

Rizki:”nanti disana hati hati ah , katanya 7 juga main hari ini”
Gua:”emang sma 7 kenapa ki ?”
Dimas:”galak galak mereka kau , sering ribut”
Cecep:”santai eh ada ucan hahaha”
Ucan:”ih bodo amatttt hahaha”

Karena dimas sama egi baru dateng jadi kita ngopi lagi sebentar , tapi ucan udah berangkat duluan ke gor , soalnya dia udah janjian sama temen nya , setelah ngopi kita juga siap siap berangkat .

Gua:”jalannya pelan aja ya gausah ngebut , macet susah bawa vespa haha , jadi cecep sama si rizki , gua sama egi , dimas sama doni ya”
Dimas:”iya kau , ayo ah jalan takut telat udah jam segini”
Doni:”yu ah jalan”

Kitapun berangkat ke gor , dijalan ke gor aja kita udah banyak ketemu anak anak sekolah lain , dan jujur aja gua sedikit takut haha , se sampenya kita di gor , udah markir motor , kita langsung di panggil ucan.

Ucan:”kau sinii oi , kesini dulu”
Cecep:”kau tuh si ucan , kesana dulu ga?”
Gua:”got lu mau ketemen lu?”
Egi:”iya gua ketemen gua dulu ya”
Gua:”yauda gih hati hati”
Dimas:”yauda yu kau ke si ucan dulu”
Doni:”ayo kau sebats dulu bentar”

Dan kitapun ke tempat ucan , dia di depan gerbang parkiran sama anak anak sekolah gua yang lain , dari anak jambu basewar sampe orang orang biasa ngumpul disini , dan selewat selwat gua denger mereka bilang ‘boket dateng oi boket dateng’ , aga males juga sih sebenernya harus gabung sama mereka , muhandis ajok ikhsan juga ada disini , jadi kikuk gua haha , kalo ucan ga ada disini sih gua mending ikut egi haha.

Ucan:”sini dulu kau bentar , pasti ngaret main nya juga”
Gua:”iyahaha”

Gua sama semua anak boket pun ikut ngumpul disini ,sedangkan anak jambu dengan semangat mereka nyanyi chant chant kebanggaan sekolah cukup keras , dan ya kalo gua malah pusing karena emang disini rame banget -_-
Tiba tiba dari jauh gua ngedenger chant khas sma 7 , gua liat mereka menuju ke arah kita , dan gua liat mereka jauh lebih banyak dari kita , perasaan gua ga enak nih , hawa hawa nya bakal rusuh , dan sekarang anak anak 7 udah ada di depan kita , mereka nyanyi chant mereka persis depan muka anak anak jambu , dan tiba tiba.

“anjing lu haha” teriak anak 7 yang udah bikin salah satu anak jambu tumbang

Kan perasaan gua bener , pasti rusuh , seperti biasa ajok langsung lari nendang bocah yang bikin temennya rubuh , gua liat anak basewar juga ikut bantu ajok , ya dan sekarang ga ada yang namanya jambu basewar atau boket , kita semua ada di pihak yang sama di satu nama sekolah kita.

Keadaan udah mulai serius , gua liat ke sekeliling gua ternyata ga Cuma sekolah gua sama 7 yang ribut , rusuhnya udah ngeluas , hampir semua anak sekolah yang ada di gor pada ribut , dan yang paling buruk temen temen gua udah pada ga ada di samping gua anjirrr , gua tinggal sendiri yang masih duduk , roko gua aja belum abis , gua liat sekeliling gua ribut semua , sebagian anak boket sibuk misahin mereka yang ribut , sementara gua Cuma bengong , gua pusing ini terlalu rame , dan yang pasti gua takut haha -_
Saat gua liat sekeliling gua udah mulai sepi yang ribut , gua coba untuk keluar dari lokasi rusuh , tapi tiba tiba .

‘bammm gua di upper cut sama salah satu anak 7’ jujur kalo kepala lu pernah kebentur sampe kerasa otak lu geter nah itu yang gua rasain , pas gua liat ternyata di depan gua udah ada 5 orang anak 7 , seperti biasa mata gua udah berkaca kaca mungkin mata gua udah merah , gua udah pasrah kalo disitu gua bakal di keroyok , dan gua liat orang yang tadi nonjok gua ternyata dia pake knuckle pantes aja pala gua sampe kerasa geter.

“hahahahahahaha”gua ketawa pasrah sambil liatin muka mereka

Karena gua beneran udah pasrah , gua gatau harus ngapain , tapi tiba tiba muka mereka ketakutan terus pada lari kabur dari gua, sontak gua langsung liat kebelakang gua , gua kira mereka liat polisi atau ada orang lain di belakang gua , tapi dibelakang gua ga ada siapa sipa , dan gua pun Cuma ketawa , gua yakin mereka ngira gua punya ‘ilmu kebal’ atau semacemnya karena tadi saat dia nonjok gua pake knuckle, gua Cuma ketawa , padahal tadi itu gua ketawa pasrah.

Tapi gua inget , ade gua , egi ada dimana , gua takut dia kenapa napa , akhirnya gua telpon egi , dan dia bilang dia ada di deket loket tiket , gua langsung lari ketempat egi , gua gapeduli sepanjang gua lari masih banyak orang yang ribut , gua harus cepet cepet ke tempat egi , pas gua udah mulai ngeliat egi ternyata disitu lagi rusuh , saat dikit lagi gua sampe ketempat egi.

Tiba tiba egi ditendang orang yang gua ga tau itu anak sekolah mana , mereka bertiga , sedangkan egi Cuma berdua sama temennya , walapun egi sama temennya coba buat ngelawan , tapi egi sama temennya gabisa ngelwan banyak.

Ya gua mulai nangis , gua lari sekenceng mungkin dan gua tendang salah satu dari mereka yang ngeroyok egi , dan sebelum dia bangun , gua tendang leher dia sampe dia jatoh terkapar dan gua liat dia kesusahan buat nafas , dua temennya mulai nyerang gua , saat salah satu dari mereka coba nonjok muka gua , gua tangkep tangan dia lalu gua cekik lehernya lanjut gua bentur benturin kepalanya ke tembok sampe gua liat pandangan matanya kabur , dan yang satu lagi mukul belakang kepala gua pake penggaris besi yang dia bawa , dan itu sakit , gua ngerasa kepala gua sedikit berdarah , tapi saat gua liat muka egi yang takut , gua berdiri lagi dan bocah tolol yang ngebacok kepala gua pake penggaris langsung nendang perut gua , saat dia coba nendang gua sekali lagi , gua tangkep kakinya , dan langsung gua puter pergelangan kaki dia sampe dia kesakitan , tapi gua yakin itu ga patah , dan saat dia meringis kesakitan sambil memegang kakinya , gua tarik kerah bajunya dan gua udah siap buat nonjokin muka dia sampe babak belur , tapi sebelum gua nonjok ni anak , tiba tiba muka anak ini ada yang nonjok sampe jatoh terpental , padahal kerah baju dia udah gua pegang , dan saat gua liat siapa yang nonjok , ternyata itu cecep.

“udah kau jangan sampe kesetanan lagi , udah puas kan” kata cecep yang coba nenangin gua

Dan gua liat udah banyak polisi yang mulai ngebubarin kerusuhan ini , sedangkan tiga orang yang tadi ngeroyok egi masih tergeletak di lantai , sementara gua cecep egi dan temennya bergegas ke parkiran buat ngambil motor dan kita keluar lewat parkiran belakang , beruntungnya semua polisi masih sibuk buat meredam kerusuhan ini , jadi kita masih sempet buat kabur.

Kita pun jalan menuju boket buat sekedar ngobatin luka sama nunggu keadaan aman buat pulang , semua anak boket dan sebagian anak jambu pun ada di boket , kita semua nunggu situasi aman , karena dari informasi yang kita dapet , ada polisi yang dateng kesekolah , kita nunggu sampe aga malem dan akhirnya gua sampe egi bisa pulang dan sampe kerumah , penutupan masa masa gua kelas dua ini cukup ngeri emang , dan yang jelas sekarang dirumah gua sama egi lagi di sidang sama ortu haha.


cerbung.net

Hi I’m Sakau

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
"no pain no gain mungkin itu quote yang cocok buat hidup gua"cerita ini bakal nyeritain kisah hidup gua semasa sekolah dulu , beratnya hidup jadi pelajar yang sering dianggap remeh orang - orang yang lebih tua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset