Hi I’m Sakau episode 18

Chapter 18 : Diciduk!

Setelah beberapa hari kemaren cecep bikin ajok babak belur , banyak perubahan yang terjadi di jambu , banyak anak jambu yang mulai gasuka sama ajok , jadi ajok dan orang orang yang pro sama ajok mulai pindah tempat nongkrong , ajok sama orang orangnya sekarang ikut nongkrong sama kelompok pejabat , kelompok pejabat ini biasa nongkrong di rumah salah satu anggota kelompoknya , tempat nya ga jauh dari sekolah , sama kaya jambu , basewar , boket , semua tempat nongkrong anak anak sekolah gua emang ga ada yang jauh dari sekolah.

Sekarang ini lagi jam istirahat , kaya biasa gua dan anak boket termasuk egi ,cuma ngopi ngopi di boket , sekarang boket sering dapet kunjungan dari anak anak jambu/basewar , mereka Cuma sekedar ikut ngopi aja disini , selain emang Cuma main ke boket , kebetulan di jambu udah sering di di samperin guru , karena katanya ada anak yang bocorin lokasi jambu ke guru , selain jambu lokasi basewar juga udah ketauan , jadi ya mereka suka ngopi ngeroko disini.

Cecep:” gua dapet sms ,sekarang sekolah Cuma sampe jam istirahat katanya , habis istirahat mau ada penyluhuan soal kendaraan bermotor dari polisi”
Dimas:”ah males gua , nunggu di boket aja yu”
Doni:”iya dah mending ngopi disini”
Cecep:”gimana kau ? mau nunggu apa masuk ?”
Gua:”aduh haha gua juga males sih , yauda lah nunggu aja , lu mau masuk got?”
Egi:”hahaha engga ah”
Rizki:”yauda nunggu aja lah sampe acaranya beres”

Akhirnya kita pun Cuma ngopi buat nunggu acaranya beres , belum lama nambah kopi , gua liat sebagian anak jambu dan basewar lagi jalan kesini , kayanya mereka juga males ikut acara penyuluhan , jadi mereka ke boket , kenapa ke boket ? ya karena tongkrongan mereka udah ga aman , Cuma boket aja yang masih aman , ya walaupun kalau mereka kesini terus boket juga jadi rawan , positif nya warung umi jadi rame haha.

Selama nunggu acara di sekolah beres , sebagian ada yang main kartu , sebagian main hp , sebagian Cuma ngeroko ngopi nyemil , tapi perasaan gua gaenak , gua selalu cek jalan buat mastiin ga ada guru -_-Mungkin udah ada satu jam kita nunggu .

Gua:”mas coba sms anak kelas , tanyain acaranya udah beres apa belum”
Dimas:”sms aja sendiri atuh kau hahaha”
Gua:”ga ada kontak , kontak gua Cuma anak boket doangg hahaha”
Dimas:”dih si pea haha , yauda bentar”
Setelah dimas sms anak kelas
Dimas:”belum katanya kau , baru setengah jalan acaranya”
Gua:”buset lama amat , bilangin ke dia , kalo acaranya beres kasih tau gitu”
Dimas:”iya kau udah dibilangin”

Kitapun nunggu lagi , ya terus aja nambah kopi hahaha , untung roko filter masih rp1000/btng , tapi tetep aja perasaan gua ga enak , gua masih selalu cek jalan , gua takut tiba tiba ada guru , sampe akhirnya gua males juga buat terus cek jalan.
Tapi tiba tiba gua liat anak jambu pada mau lari , dan roko mereka di lempar.

“jangan lari!”teriak seorang guru

Anak jambu yang tadi mau lari pun langsung matung , dia ga gerak , semua orang langsung pada lempar rokonya , ya biar ga ketauan kalo mereka ngeroko , tapi ya karena gua kelamaan bengong , roko di tangan gua masih nyala belum dimatiin apalagi di buang -_- , dan gua tau guru ini emang guru yang suka razia , dia juga yang udah tau lokasi jambu dan basewar , nama nya pak andri , di tangan nya ada cincin batu , mayan gede , emang biasa dipake buat jitak anak anak yang bandel.

Pak andri ga sendiri , dia ditemenin 2 orang satpam sekolah , ya yang satu om budi , kalo yang satu lagi gua ga kenal.
Pak andri:”kamu ngeroko lagi , matiin cepet” sambil nunjuk muka gua
Gua:”iya pa maap”
Pak andri:”yang lain juga ngeroko kan , saya tau ko , gausah pura pura , sekarang yang tadi ngeroko berdiri”

Dan jelas lah hamper semua orang berdiri , Cuma rizki aja yang ga berdiri , karena emang dia ga ngeroko.

Pak andri:”kamu ga ngeroko” tunjuk dia kea rah rizki
Rizki:”engga pa sayamah”
Pak andri:”gausah ngebohong kamu!”
Dimas:”dia emang ga ngeroko pa”
Pak andri:”kamu gausah ikut ngomong ya!” bentak dia ke dimas
Pak andri:”kamu berdiri , saya juga tau kamu ngeroko” suruh dia ke rizki

Gua:”dia memang ga ngeroko pa”

Pak andri:”udah saya bilang jangan ikut ngomong!” bentak dia ke gua

Gua:”tapi dia emang gak ngeroko pa , masa dia disuruh ngaku dia ngeroko padahal dia gak ngeroko , gabisa gitu dong pa”

Pak andri:”kamu saya pukul nih , saya bilang diem diem ya!” sambil ngacem mau gampar gua

Gua:”gabisa gitu pak , sekrang gini bapa sendiri aja ngeroko , kita suka liat bapa ngeroko di lingkungan sekolah , padahal aturan sekolah ngelarang siapapun buat ngeroko dilingkungan sekolah , bapa aja gabisa ngasih contoh yang baik buat kita , contoh itu lebih baik daripada seribu kata kata pak! , kasih kita contoh yang baik dulu pak sebelum bapa mau kita jadi baik”

Pak andri pun marah dan mau gampar muka gua , tapi sebelum tangan pak andri medarat di muka gua , tangan pak andri di tangkep sama om budi.

Om budi:”jangan di pukul pak , hokum aja , dia sodara saya , kalo bapa berani mukul dia , buka seragam bapa , kita duel disini!”

Ya om budi bilang gitu , padahal dia bukan sodara gua , dia Cuma mau bela gua , om budi ini emang baik , kita emang suka ngasih om budi roko , tapi bukan buat nyogok dia atau buat bikin om budi jadi baik sama kita , kita ngasih karena om budi suka minta , selain itu kita emang udah nganggep om budi jadi temen kita.

Setelah kejadian tadi , pak andri melunak , dan kita digiring ke lapangan sekolah buat di hokum , kita di jemur di lapangan sekolah , cukup lama juga , tapi untung nya ga sampe dapet surat peringatan -_-
Ya hari ini kita jadi makin yakin kalo om budi itu emang baik , dan dia temen kita.


cerbung.net

Hi I’m Sakau

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
"no pain no gain mungkin itu quote yang cocok buat hidup gua"cerita ini bakal nyeritain kisah hidup gua semasa sekolah dulu , beratnya hidup jadi pelajar yang sering dianggap remeh orang - orang yang lebih tua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset