Hi I’m Sakau episode 19

Chapter 19 : Perang Saudara!

Setelah kejadian di boket waktu itu , sekarang pak andri gapernah keliatan ngeroko di lingkungan sekolah lagi , dan sekarang kalo dia lagi hukum orang , dia gapernah ngotot , gapernah main tangan juga , ya pak andri udah banyak berubah , seneng juga sih litanya haha.

Hari hari berjalan normal , ga ada masalah yang berat sih , gua mulai nyaman sama kondisi sekolah yang kaya gini , Cuma yang masih jadi beban pikiran , anak anak ajok sama para pejabat suka malakin orang , suka jailin orang buat dijadiin bahan becandaan mereka , dan sialnya para korban ajok ini suka ngadu ke anak anak boket , ya kita bingung harus gimana , negur anak anak ajok pasti berakhir rusuh , jadi ya kita Cuma bisa ngasih saran ke korban ajok ini , kita saranin mereka buat gabung sama anak jambu/basewar kalo ketemu ajok , ya Cuma buat cari aman , kita juga saranin mereka buat lapor ke guru.

Ya karena emang ajok ga bisa frontal kalo di depan anak jambu , basewar/boket , ajok aga sedikit malu kalo ketemu kita kita , tapi tetep aja ajok suka ngomporin kita biar emosi , gua juga gatau maksudnya apa , mungkin emang hobi dia nyari ribut -_-
Sementara sekarang kita lagi di boket , topik obrolan kita ya itu tentang orang orang yang jadi korban anak anak ajok .

Cecep:”gimana atuh ini , jadi banyak yang ngadu kesini”
Dimas:”iya duh , urusan sama ajok mah ribet mulu”
Ucan:”ahahaha biarin lah , warung gua jadi rame hahahaha”
Rizki:”ahahah iya sih itu positifnya”
Gua:”tau ah kagok gua kalo udah ada ajok nya gini”
Egot:”udah biarin pada lapor ke guru aja”
Doni:”iya tapi nanti si ajok malah ngamuk , kalo ada bocah yang berani lapor ke guru”
Cecep:”kalo si ajok ngamuk , ya itu urasan elu don hahaha”
Doni:”hahaha bodo amat ah”

Memang kita juga masih belum ngerti kenapa mereka malah ngadu ke anak anak boket , kalo menurut gua sih , kayanya ada orang jambu/basewar yang nyaranin mereka buat bilang ke kita , tapi itu Cuma opini gua , ya untungnya karena banyak yang suka kesini , warung si ucan jadi laris haha.

Sementara kita masih ngobrolin masalah ini , tiba tiba gua liat ada anak yang jalan kesini , dia di anter dua temen nya.

Doni:”nah kan , pasti mau laporan nih”
Cecep:”kasian gitu mukanya , serius kayanya nih”
Ucan:”ga pake sepatu sih dia , Cuma sebelah doang sepatunya”

Sampe akhirnya anak itu udah di di samping kita , yang sepatunya Cuma sebelah ga ngomong , temen temennya yang cerita.

Dimas:”kenapa ini bro?”

“ini bang temen gua kasian , sepatunya di lempar ke genteng sama anak anaknya ajok” jawab dia

Doni:”emang gimana ceritanya, sepatu dia bisa diambil sama anak anaknya ajok?”

“kita habis dari mushola , pas kita lagi pake sepatu , sepatu dia diambil , terus dilempar ke genteng , terus mereka pergi sambil ketawa , kita gaberani bang” lanjut ni anak

Cecep:”si ajok sama temen temen nya udah gila kali ya , apanya yang lucu coba , ngelemparin sepatu orang terus ketawa , gila emang”

Dimas:”yauda mendingan laporin guru aja , becanda nya kelewatan inimah”

“gaberani lapor guru bang , kita takut nanti di marahin sama bang ajok” jawab dia

Rizki:”udah lapor aja dulu deh , nanti kebiasaan si ajoknya”

Doni:”iya udah laporin aja dulu ke guru , bilang ke gurunya jangan sebut nama elu elu kalo nanti ajok nanya siapa yang laporin dia”

“tapi kita takut ketauan bang” lanjut dia

Cecep:”udah laporin aja dulu , guru nya ga akan nyebutin nama elu ko”

Ucan:”udah udah ngopi aja dulu sini”

Setelah percakapan tadi , kita semua ngopi di traktir ucan , sebenernya ga tega ini anak pake sepatu Cuma sebelah , tapi ya gimana , susah emang kalo udah ada nama ajok.
Setelah jam istirahat abis kita semua masuk ke sekolah , anak yang tadi , dipinjemin sandal sama si ucan , kasian juga kan kalo Cuma pake sepatu sebelah.

Dan kebetulan di kelas ga ada gurunya , tumben juga -_- , ya gua sama dimas seperti biasa , duduk duduk di lantai belakang kelas , kita ngobrolin masa masa sekolah kita yang udah ga akan lama lagi haha , ga kerasa juga udah hampir beres masa gua sekolah disini , dan tiba tiba si doni nyamperin ke kelas kita.

Doni:”kau kau cepetan ayo ke wc”
Dimas:”apaan si lu don dateng dateng ngajak ke wc”
Gua:”iya kenapa don ?”
Doni:”itu anak yang tadi kita suruh lapor ke guru , udah ayo ikut gua”

Gua dimas dan doni pun segera ke wc buat nyari tau apa yang dimaksud sama doni , tapi di jalan mau ke wc doni terus lari tanpa cerita ada apa sebenernya .
Se sampenya kita di wc , gua liat anak yang tadi lagi jongkok sambil nutupin mukanya , di depan anak itu ada ajok sama temen temennya.

Dimas:”kenapa ini jok?”
Ajok:”bukan urusan lu , lu kalo mau ke wc ya ke wc aja sana”
Doni:”boong lu tadi gua liat lu lagi gamparin ni anak”
Ajok:”lu emang seneng nyari ribut sama gua ya don”
Gua:”udah udah jok santai , biarin anak itu pergi jok , udah kasian dia”

Jujur aja gua ga tega liat anak itu , gua tau rasanya ada di posisi dia , Cuma bedanya dulu gua ga ada yang nolong , walaupun ada orang yang tau/liat , mereka gapeduli.

Ajok:”diem lu nyet! , ini urusan gua” bentak ajok ke gua
Gua:”iya jok , tapi udah itu kasian dia”
Ajok:”bacot anjing , gua ga takut sama lu , ribut sini sama gua”
Gua:”engga jok gua gamau ribut , gua Cuma kasian sama dia”
Ajok pun ngedeketin gua , dan dia narik kerah gua , doni sama dimas langsung misahin , temen temen nya ajok Cuma ketawa.
Ajok:”liatin lu kau , liatin aja balik sekolah gua hajar lu!” ancam dia sambil jalan keluar toilet

Tapi gua gapeduli , gua langsung lari ke anak yang tadi , gua bantu dia bangun , dan kita bawa ke uks , karena gua gamau nyari ribut , jadi gua bilang ini anak jatoh , dan orang orang di uks ga banyak Tanya juga sih.
Nah kalo ajok udah ngancem gitu , gua tau dia pasti serius , jadi sebelum balik gua kontak semua anak boket , intinya gua minta tolong sama mereka buat balik bareng , solanya kalo balik sendiri sendiri gua takut salah satu dari kita di cegat ajok , walaupun tadi dia Cuma ngancem gua , tapi ajok emang gasuka sama semua anak boket.

Sampe akhirnya jam pulang pun tiba , kita semua ngumpul di depan gerbang.

Gua:”ki lu bawa si egi ya nitip doang sampe depan , kalo sampe depan ga ada si ajok baru egi sama gua lagi , biar si cecep sama gua dulu sekarang”
Rizki:”iya kau siap”
Dimas:”yauda yu ah jalan”
Doni:”yu ah , kayanya sih ga ada , semoga aja ga ada”

Kitapun jalan , dan udah hampir sampe jalan raya , ternyata ada ajok , dan dia sama banyak orang , kaya udah persiapan , ajok sama orang orangnya , ditambah anak anak pejabat , dan sebgian gua gatau ini anak sekolah mana , kayanya sih temen nya para pejabat .
Perasaan gua gaenak , firasat gua ajok bakal bener bener serius sekarang.

Ajok:”nah dateng juga haha , sini lu kau anjingggg!”
Gua:”udah lah jok , gua Cuma mau pulang”
Ajok:”turun lu anjing!”
Gua:”gua mau balik jok”

Dan ajok narik baju gua , untung cecep masih bisa nahan motor gua , jadi motornya ga jatoh , dan anak anak boket yang lain pun turun dari motor , setelah semua udah turun dari motor , gua liat orang orangnya ajok langsung pada berdiri , sekarang baju gua masih di pegang ajok.

Ajok:”ribut lu sama gua disini sekarang!”
Gua:”udah lah jok ,kita diliatin banyak orang malu atuh”
Ajok:”bacot anjing!”

Ajok mulai nonjok gua , dan karena gua belum siap , gua jatoh , dan bibir gua berdarah , gua liat kebelakang , ekspresi muka egi gatega liat gua berdarah , gua bangun dan seperti biasa air mata gua udah ngalir , ajok ketawa dan dia coba nonjok muka gua lagi , tapi dari belakang doni lari dan nendang ajok sampe ajok jatoh.

Doni:”mati lu anjinggg”

Dan orang orangnya ajok pun pada lari ke arah kita , jujur gua panik saat itu , gua gatau harus gimana .
tapi pas liat egi lagi berantem sama salah satu orangnya ajok , gua langsung lari ke egi , dan gua tonjok orang yang jadi lawan egi , tapi karena mereka banyak gua jadi bingung dan Cuma asal mukul mereka, sambil terus ngawasin ade gua , gua liat cecep sama sekali ga keliatan kesusahan , smentara doni dimas rizki , mereka ngebantu gua sama egi.

Gua liat idung ajok udah berdarah , gua yakin itu pasti gara gara cecep , tapi ini masih belum selesai , kita masih terus coba ngelawan mereka , jujur gua udah cape tapi gua ga tega liat egi , ade gua ini selalu susah gara gara masalah gua , saat gua mikirin ade gua , emosi gua makin naik , saat gua liat ajok lari ke arah gua , gua udah siap , sebelum tangan ajok sampe ke muka gua , tangan gua udah sampe duluan di ulu hati ajok , ajok pun langsung mebungkuk , lanjut gua sapu kaki ajok sampe akhirnya dia jatoh.

Gua langsung nyari ade gua , dan gua liat egi lagi kesusahan ribut sama orang yang badan nya lebih gede dari pada dia , gua coba untuk bantu egi tapi ternyata cecep udah lebih dulu bantu egi.

“sakauu tolongin guaa!” teriak dimas

Kita semua langsung melihat ke arah dimas , kita liat tangan dimas udah berdarah darah , dan di depan dimas kita liat ajok lagi megang cutter yang berdarah.

Cecep:”anjing ajokkkk , gua matiin lu” teriak cecep

Ya dan kita semua langsung lari ke arah ajok , tapi orang orang ajok udah siap , gua gatau mereka punya barang dari mana , tiba tiba mereka ada yang bawa balok , stick golf , dan gear motor tanpa tali , wah gila , jelas mereka udah siapin semua ini , gua suruh egi buat jagain dimas.
Pas kita udah siap buat ribut , gua liat ada salah satu anak basewar di belakang kita , dan dia puter balik pake motornya saat ngeliat kita lagi ribut , gua pikir dia panik ngeliat kita yang udah memar sana sini , jujur gua takut kalo ribut pake barang gini , gua dan anak boket yang lain Cuma jaga jarak sama mereka , gua denger warga juga udah mulai teriak teriak buat misahin kita , tapi ya mau gimana lagi , sekarang ajok yang kesetanan.

Setelah beberapa menit kita Cuma menghindar , karena ya susah kita yang tangan kosong sedangkan mereka pake barang , tapi tiba tiba gua denger ada banyak suara motor , gua liat kebelakang ternyata bukan motor aja , tapi yang lari juga banyak , mereka itu anak anak jambu dan basewar , gila gua ngerasa lega saat ngeliat mereka.

Dan aliansi basewar sama jambu ini , langsung lari ke arah orang orang nya ajok , dan aliansi jambu basewar ini banyak yang bawa barang juga , ya jelas orang orangnya ajok langsung kabur kesana sini , tapi ajok jatoh saat berusaha kabur , dan ajok langsung di tangkep dan dibawa ke sekolah , sebagian anak jambu dan basewar masih coba ngejar mereka yang kabur.

Kaya waktu ribut di gor dulu , kita ke boket buat ngobatin luka luka , sementara dimas udah di bawa ke klinik sama anak anak jambu , untungnya warga juga tau kalo kita itu korban , jadi mereka ga marah sama kita , dan soal ajok gua gatau gimana kelanjutan kasus dia ini disekolah.

Yang jelas gua cape dan bisa gua bilang ini kaya perang saudara , ya karena aliansi boket , jambu , basewar vs orang orangnya ajok , kita semua luka luka , tapi yang paling parah ya dimas , tangan dia robek gara gara ajok , gua harap dia cepet sembuh , dan setelah istirahat cukup lama di boket , akhirnya gua sama egi pulang , ya pasti disidang lagi sama ortu dirumah-_-


cerbung.net

Hi I’m Sakau

Score 0.0
Status: Completed Tipe: Author: Dirilis: 2017 Native Language: Indonesia
"no pain no gain mungkin itu quote yang cocok buat hidup gua"cerita ini bakal nyeritain kisah hidup gua semasa sekolah dulu , beratnya hidup jadi pelajar yang sering dianggap remeh orang - orang yang lebih tua.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset